Armadillo: karakteristik, morfologi, makan, habitat

Armadillo: karakteristik, morfologi, makan, habitat

armadillo atau dasypodid adalah mamalia milik urutan Cingulata, yang ditandai dengan baju besi keras, seperti shell. Cangkang ini dibentuk oleh pelat tulang, yang dapat membentuk antara 6 dan 11 pita bergerak, yang ditutupi oleh jaringan keratin.

Fosil tertua adalah Dasypus bellus , yang hidup di Amerika Utara dan Selatan antara 2,5 dan 11 juta tahun yang lalu. Ukurannya lebih besar dari armadillo saat ini, sekitar 2,5 kali lebih besar, dan pelindungnya lebih kuat.

Sumber: pixabay.com

Dengan cakarnya yang panjang, mereka menggali liang di tepi sungai atau di pohon-pohon kering. Ketika terancam, armadillo lari ke tempat perlindungan, dan jika mereka tidak bisa mendapatkannya, mereka meringkuk untuk melindungi tubuh bagian bawah mereka yang tidak terlindungi.

Hewan-hewan ini memiliki suhu tubuh yang rendah, antara 32,7 dan 35,5 C, lebih rendah dari mamalia lainnya. Selain itu, baju besi yang menutupi hampir seluruh tubuh mereka membuat mereka sulit untuk mengatur suhu internal mereka.

Indeks artikel

Hubungan dengan ilmu

Spesies yang dikenal sebagai armadillo berhidung panjang (Dasypus hybridus) adalah satu-satunya inang alami untuk bakteri Mycobacterium leprae , agen penularan kusta, penyakit menular yang mempengaruhi beberapa organ, terutama sistem saraf tepi .

Hewan ini digunakan, dalam bidang sains, sebagai caral untuk mempelajari kondisi serius ini. Sebagai hasil dari penyelidikan ini, dokter dan peneliti Venezuela Dr. Jacinto Convit mengembangkan vaksin yang mencegah dan menyembuhkan kusta, penyakit mengerikan yang di masa lalu banyak diderita orang.

Pada tahun 1989 di Brazil, parasit Leishmania diisolasi pada sekelompok armadillo dari spesies Dasypus novemcinctus (black tatĂș) yang sedang diteliti. Secara klinis, lesihmaniasis adalah suatu kondisi yang berkisar dari borok pada kulit hingga peradangan parah pada limpa dan hati.

Armadillo adalah reservoir untuk agen infeksi ini, oleh karena itu digunakan di pusat penelitian untuk memajukan pengetahuan tentang penyakit ini.

Karakteristik umum

Ukuran dan warna

Armadillo dapat bervariasi dalam ukuran dan warna. Armadillo peri merah muda (Chlamyphorus truncatus) berukuran sekitar 10 hingga 14 sentimeter, dengan berat sekitar 85 gram.

Spesies terbesar adalah armadillo coklat tua raksasa (Priodontes maximus), berukuran 150 sentimeter, dengan berat hingga 54 kilogram. Hewan dapat ditemukan dalam berbagai warna kuning, hitam, abu-abu atau kemerahan.

Baju zirah

Cangkang ini terdiri dari beberapa lempeng tulang yang ditutupi oleh sisik epidermis yang disebut sisik. Armor ekstra menutupi kepala di bagian atas dan bagian atas kaki dan ekor. Permukaan bawah tubuh memiliki kulit yang halus dan berbulu.

Di antara lempeng ada pita, terdiri dari jaringan yang lebih fleksibel yang memungkinkan pergerakan hewan.

indra

Mereka memiliki lidah yang panjang dan sangat lengket, yang mereka gunakan untuk menangkap mangsa seperti semut dan rayap. Hidungnya mancung dan panjang. Indera penciuman sangat berkembang, mampu menemukan serangga yang berada hingga 20 sentimeter di bawah tanah di daerah tersebut.

Penglihatan kurang berkembang, sehingga pendengaran digunakan untuk mendeteksi keberadaan predator. Telinga besar dan berbentuk oval, ditutupi dengan piring kecil dengan distribusi tidak teratur.

Organ reproduksi

Laki-laki memiliki dua buah zakar, terletak di dalam rongga perut, dan penis yang menonjol dan dapat ditarik. Armadillo betina memiliki alur urogenital, klitoris eksternal, dan ovarium, yang terletak di panggul. Mereka umumnya memiliki dada dada.

Kelompok mamalia ini memiliki dimorfisme seksual, karena jantan biasanya lebih besar daripada betina.

Taksonomi

Kingdom Animalia. Tepi: Chordata. Kelas: Mamalia. Infrakelas: Plasenta. Ordo super: Xenartra. Ordo : Cingulata. Famili: Dasypodidae.

Sub keluarga Dasypodinae

Mereka memiliki baju besi yang tidak memiliki cakupan kapiler, yang membuat armadillo sangat sensitif terhadap variasi cuaca . Untuk alasan ini mereka lebih aktif di malam hari, ketika tidak ada suhu tinggi yang dapat meningkatkan suhu internal tubuh Anda. Perwakilan: Armadillo berhidung panjang selatan.

– Genus Dasypus.

Sub keluarga Euphractinae

Ciri khas kelompok ini adalah banyaknya bulu yang ada di tubuh, dengan bagian bawah yang lebih banyak. Tulang tengkorak betina lebih panjang dibandingkan dengan famili Dyasiponidae lainnya. Ini menegaskan dimorfisme seksual yang ada dalam kelompok ini. Perwakilan: Walikota Pichiciego.

-Genera: Calyptophractus, Chaetophractus, Chlamyphorus, Euphractus, Zaedyus.

Sub keluarga Tolypeutinae

Tungkai dewasa memiliki berat sekitar antara 1 dan 1,5 kilogram, berukuran sekitar 32 dan 46 sentimeter. Armor mereka terbuat dari pelat keras, dihubungkan oleh pita fleksibel. Cangkang ini menutupi bagian samping dan belakang tubuhnya, kepala, ekor, telinga, dan bagian luar kaki.

Selain itu, baju besi menciptakan lapisan udara antara penutup dan tubuh, mengisolasi tubuh hewan. Ini menguntungkan untuk kelangsungan hidup mereka di iklim kering. Makanan mereka didasarkan pada rayap, moluska, buah-buahan dan bangkai. Perwakilan: TatĂș bolita dan armadillo berpita tiga.

-Genera: Cabassous. Priodont, Tolypeutes.

Morfologi

Kerang

Tubuhnya memiliki pelindung luar yang ditutupi oleh sisik kulit. Ini dibagi menjadi tiga wilayah: pita punggung, wilayah tengah dan perisai, yang terletak di panggul. Di area tengah, lempeng dipisahkan oleh kulit yang lembut, memungkinkannya untuk memiliki mobilitas untuk bergerak.

Osteoderm yang merupakan penonjolan kulit yang dimiliki cangkang memiliki ciri khas masing-masing genus dan spesies, bisa berbentuk segi empat atau segi lima. Di antara pelat belakang, armadillo memiliki bulu-bulu kasar, lebih berbulu di daerah perut.

Ketika anak-anak lahir, mereka ditutupi oleh kulit kasar yang lembut yang nantinya akan memperkuat, untuk membentuk cangkang.

Kaki

Kakinya pendek. Yang anterior memiliki 4 jari dan yang posterior memiliki 5, semua dengan cakar yang tajam dan kuat, yang tengah lebih besar dari yang lain. Hal ini memudahkan perilaku mereka sebagai hewan dengan kebiasaan menggali tanah atau memanjat pohon dan dahan.

Kepala

Tengkoraknya kecil dan pipih atau berbentuk sekop, dengan rahang panjang berakhir di moncong sempit. Gigi mereka tumbuh terus menerus, mereka kecil dan silindris. Mereka muncul dalam jumlah hingga 25 di setiap rahang. Kelenjar ludah berukuran besar.

Kerangka

Pada beberapa spesies, vertebra serviks 2, 3 dan 4 biasanya dilas. Tulang kaki belakang, tibia dan fibula, menyatu secara distal dan proksimal.

kelenjar

Mereka memiliki kelenjar keringat yang dimodifikasi, yang disebut kelenjar bau, terletak di panggul, di bagian belakang karapas. Ini mengeluarkan zat berminyak dan busuk, menghamili sarang untuk menandai wilayah itu.

Mereka juga memiliki kelenjar perianal, yang mengeluarkan cairan dengan bau yang tidak menyenangkan dalam situasi yang mengancam.

Otak

otak memiliki corpus callosum, yang mengkoordinasikan fungsi belahan otak kiri dan kanan. Ia tidak memiliki kelenjar pineal, dengan kelenjar Harder yang bertugas memproduksi melatonin . Struktur penciuman sangat berkembang.

Hidung

Organ vomeronasal, struktur tambahan untuk indera penciuman yang terletak di antara hidung dan mulut, sangat berkembang, berukuran sekitar 2 sentimeter. Selaput lendir penciuman sangat sensitif, yang membuat indera penciuman terspesialisasi.

Makanan

Armadillo adalah hewan yang makanannya terutama didasarkan pada serangga, namun ada spesies yang memasukkan sebagian kecil tanaman , umbi-umbian atau buah-buahan dalam makanan mereka . Beberapa juga memakan telur, moluska, siput, dan amfibi kecil.

Mereka adalah hewan nokturnal , dan mereka mempraktikkan beberapa keterampilan mereka untuk menemukan makanan dalam makanan mereka. Armadillo bisa pergi tanpa bernapas di bawah air hingga enam menit, memungkinkannya menyelam dan menangkap moluska kecil.

Karena kaki depan mereka berkembang dengan baik, mereka memudahkan mereka memanjat pohon, mencapai cabang tertinggi dan mengakses sarang untuk memakan telur yang ada di sana. Berkat cakarnya yang tajam ia dapat menangkap mangsanya, seperti burung kecil dan kadal.

Tingkat metabolisme pada hewan-hewan ini rendah dan mereka memiliki sedikit cadangan lemak tubuh, yang berarti bahwa sebagian besar waktu mereka dihabiskan untuk mencari makanan. Karena indra penglihatan terbatas, mereka menggunakan penciuman dan pendengaran untuk menemukan mangsanya.

Sistem pencernaan

Lidah

Ini adalah otot yang panjang, tipis dan dapat diperpanjang. Di dalamnya ada perasa dan mekanis.

Perut

Perut armadillo memiliki rongga tunggal yang dilapisi dengan mukosa kelenjar.

Usus

Usus bisa mencapai panjang total 5,7 kali lebih panjang dari rata-rata panjang tubuh armadillo.

Usus halus

Ini terdiri dari duodenum, jejunum dan ileum, yang lapisan ototnya mencegah kembalinya isi dari usus besar.

Usus besar

Armadillo tidak memiliki tirai. Usus besar Anda memiliki dua bagian yang memenuhi fungsi pelengkap dalam proses pencernaan.

  • Colon : pada hewan ini sederhana saja. Terdiri dari kolon asendens, transversum, dan desendens.
  • Rektum : terletak di bagian bawah rongga panggul, berakhir di lubang anus. Produk limbah pencernaan disimpan di bagian usus besar ini.

Hati

Lobus hati dipisahkan oleh celah, yang memungkinkannya meluncur melewati satu sama lain sementara batang tubuh memanjang dan fleksi.

Habitat

Habitatnya terbatas, mengingat suhu tubuhnya jauh lebih rendah daripada mamalia lainnya. Untuk alasan ini, spesies ini tidak berkembang di gurun atau daerah yang sangat dingin, tetapi di daerah beriklim sedang.

Kelompok ini ditemukan di beberapa benua, terutama di Amerika Selatan, Tengah dan Utara, membentang dari Argentina hingga Oklahoma, di Amerika Utara.

Mereka cenderung tinggal di daerah berhutan dan semak-semak, lebih banyak ditemukan di hutan, karena di hutan terakhir mereka dengan mudah mendapatkan invertebrata kecil yang merupakan bagian dari makanan mereka.

Ia dapat berfungsi di dalam air, karena dua mekanisme: ia mampu menahan napas, membiarkannya tenggelam, dan jika perlu mengapung di sungai, ia mengisi paru-paru dan ususnya dengan udara.

Salah satu habitat favoritnya adalah liang, yang dibangun dengan kakinya di tanah basah. Termotivasi oleh ini, mereka akan lebih memilih jenis tanah berpasir, yang mengurangi upaya tubuh. Jika bumi memiliki puing-puing kayu yang melimpah, itu juga bisa menjadi sumber untuk menangkap semut dan rayap.

Sistem peredaran

Sistem peredaran darah Anda terdiri dari jantung, vena, dan arteri, yang membentuk jaringan vaskular yang melemahkan otot dan organ. Jantung memiliki 4 ruang: dua ventrikel dan dua atrium.

Sirkulasinya ganda, karena terjadi dalam dua siklus: besar dan kecil. Dalam peredaran kecil darah meninggalkan jantung ke paru-paru, di mana ia dioksigenasi. Setelah kembali ke jantung, darah didorong ke seluruh tubuh, yang dikenal sebagai peredaran utama.

Begitu setiap organ dan jaringan dalam tubuh mengambil nutrisi dan oksigen dari darah, ia membuang limbahnya ke dalamnya. Darah yang disebut “tidak murni” ini mencapai jantung, untuk memulai proses oksigenasinya lagi.

Armadillo menghemat energi mereka melalui jaringan ajaib, yang terdiri dari sistem pembuluh darah dan arteri, yang terletak terutama di permukaan kaki mereka.

Dalam struktur sistem peredaran darah ini, darah hangat yang dibawa oleh arteri didinginkan ketika bersentuhan dengan darah dingin yang ditemukan di vena hulu. Beberapa hari dingin yang ekstrim dapat mematikan bagi armadillo, karena mereka tidak dapat menaikkan suhu tubuh mereka menggunakan jaring ini.

Perilaku

membela

Saat terancam, armadillo dapat menakuti mangsanya dengan tiba-tiba melompat lebih dari satu meter, lalu berlari dan melarikan diri. Mereka juga bisa bersembunyi di liang. Begitu masuk, dia melengkungkan punggungnya, menghalangi pintu masuk dengan cangkang dan kakinya.

Karena ia adalah hewan dengan keterampilan sebagai penggali, ia dapat dengan cepat mengubur dirinya sendiri di tanah yang gembur, menyamarkan tubuhnya agar tidak terlihat oleh penyerangnya.

Dalam menghadapi bahaya, beberapa spesies, seperti armadillo berpita tiga, dapat melindungi diri dari penyerang dengan berguling menjadi bola, menarik kepala dan kaki belakang, sementara pada saat yang sama memutar tubuh.

Mereka jarang melakukan kekerasan, tetapi jika ibu hamil atau menyusui merasa bahwa anak-anaknya dalam bahaya, dia menjadi agresif bahkan terhadap anak-anaknya yang lain.

Reproduksi

Selama musim kawin, armadillo memiliki perilaku pacaran terhadap pasangannya. Ini bisa berupa sentuhan di antara mereka di daerah punggung, gerakan ekor atau peninggian ini oleh betina, memperlihatkan alat kelaminnya, sementara pejantan menciumnya.

Meskipun soliter, beberapa pasangan berbagi liang selama musim kawin. Namun, di musim itu, pejantan dewasa terkadang bisa agresif terhadap pejantan muda, karena bisa mengejar mereka.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Dasypus. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Wikipedia (2018). Armadillo. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  3. Alfred L. Gardner (2018). Mamalia Armadillo. Ensiklopedia Britannica. Dipulihkan dari britannica.com.
  4. Ensiklopedia Kata Baru (2016). Armadillo. Dipulihkan dari newworldencyplopedia.org.
  5. Laporan ITIS (2018). Dasypodidae. Dipulihkan dari itis.gov.
  6. Kahli McDonald, Julie Larson (2011). Dasypus novemcinctus. Web keanekaragaman hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.