Kelelawar: karakteristik, morfologi, perilaku

Kelelawar: karakteristik, morfologi, perilaku

kelelawar adalah mamalia milik Chiroptera urutan yang anggota tubuh bagian depan, yang diadaptasi sebagai sayap, akan memungkinkan penerbangan berkelanjutan. Anggota spesies ini adalah satu-satunya mamalia dengan kemampuan terbang, yang mampu mencapai kecepatan hingga 160 km per jam.

Karena kerangka mereka sangat halus, mereka tidak memfosil dengan baik. Fosil tertua adalah Onychonycteris , yang hidup 52,5 juta tahun yang lalu, selama Eosen

Rubah terbang besar (Pteropus vampyrus). Sumber: pixabay.com

Kelelawar tersebar di berbagai wilayah di Bumi, dengan pengecualian Kutub Utara, Antartika, dan beberapa pulau samudera. Mereka biasanya ditemukan di celah-celah, gua dan di semacam “tenda” yang mereka bangun menggunakan daun. Makanan mereka bervariasi, mereka bisa makan serangga, buah-buahan dan beberapa, seperti vampir biasa, memakan darah.

Kebanyakan kelelawar mengeluarkan suara untuk menciptakan gema. Sistem saraf Anda membandingkan impuls-impuls ini, menciptakan “gambar” lingkungan tempat Anda berada. Berkat ini, mereka dapat menemukan mangsanya dalam kegelapan.

Beberapa spesies sensitif terhadap medan magnet bumi, yang dikenal sebagai magnetoreception. Ini memudahkan mereka untuk menyesuaikan diri pada penerbangan malam.

Indeks artikel

Kelelawar dan manusia

Kelelawar memberi manusia berbagai manfaat. Kotoran mereka, yang memiliki persentase nitrat tinggi, terakumulasi secara besar-besaran di tempat mereka tinggal, membentuk guano. Ini diekstraksi dari gua dan digunakan sebagai pupuk alami.

Dampak positif penggunaan guano dalam pertanian sangat berharga, karena secara signifikan mengurangi pencemaran lingkungan dengan mengurangi penggunaan pupuk kimia.

Kelelawar membantu menyebarkan benih tanaman dan menyerbuki bunga. Selain itu, karena serangga termasuk dalam makanan mereka, mereka mengurangi penggunaan pestisida untuk mengendalikan hama di ladang.

Gua-gua yang mereka huni, di mana mereka biasanya ditemukan dalam kelompok yang sangat besar, dapat menjadi daya tarik wisata di suatu wilayah, yang merupakan pendapatan ekonomi yang penting.

Di beberapa daerah di benua Asia dan Afrika, mereka digunakan sebagai makanan, dalam hidangan khusus masakan lokal.

Namun, tidak semuanya menguntungkan. Kelelawar adalah pembawa rabies alami, dan karena mereka bergerak melalui berbagai wilayah geografis dan berumur panjang, mereka dapat dengan mudah menyebarkan penyakit serius ini.

Karakteristik umum

Ukuran

Ukurannya bervariasi. Spesies terkecil, kelelawar hidung babi, berukuran antara 29 dan 33 milimeter, dengan berat sekitar 2,5 gram.

Kelelawar terbesar, termasuk rubah terbang Filipina, dapat memiliki berat 1,6 kilogram dan berukuran 1,5 meter di depan, dengan sayap yang dipahami.

Tengkorak

Bentuk kepala mungkin berbeda pada setiap spesies. Secara umum, mereka memiliki rongga mata yang besar dan moncongnya yang panjang, dan mungkin berhubungan dengan diet berdasarkan nektar bunga. Pada vampir, moncongnya dikecilkan, untuk memberi jalan bagi gigi seri dan taring yang besar.

Gigi

Spesies kecil pemakan serangga mungkin memiliki hingga 38 gigi, sedangkan vampir hanya memiliki 20 gigi. Spesimen yang memakan serangga dengan cangkang memiliki gigi lebih sedikit, tetapi taring mereka panjang dan memiliki rahang bawah yang kuat.

Pada

Dalam proses perkembangan embrio, jari-jari kaki depan kelelawar diperpanjang, menciptakan anggota badan khusus untuk terbang.

Dengan pengecualian ibu jari, falang kaki depan memanjang untuk menopang membran kulit yang tipis, lebar dan fleksibel yang disebut patagium, yang memungkinkannya tetap di udara.

Pendengaran

Telinga kelelawar memiliki, pada permukaan dalamnya, geometri yang sangat spesifik yang membantu mereka memfokuskan sinyal ekolokasi dan mendengarkan suara lain yang dihasilkan oleh mangsanya.

Melihat

Beberapa spesies memiliki ketajaman visual yang buruk, tetapi mereka tidak buta. Sebagian besar memiliki penglihatan mesopik, hanya mendeteksi cahaya pada tingkat rendah, yang lain memiliki penglihatan fotopik, memungkinkan mereka untuk melihat objek dalam warna.

Taksonomi

Kingdom Animalia. Tepi: Chordata. Kelas: Mamalia. Subkelas: Theria. Infrakelas: Eutheria. Klade: Boreeutheria Epitheria. Ordo super: Laurasiatheria.

Secara tradisional, berdasarkan morfologi dan perilaku, ordo Chiroptera dibagi menjadi dua subordo: Megachiroptera dan Microchiroptera. Tapi baru-baru ini penyelidikan menghasilkan hasil proposal subdivisi baru.

Bukti morfologis, perilaku, molekuler dan yang disediakan oleh fosil telah mengarahkan para peneliti untuk mengusulkan pembagian ordo ini menjadi Yincopiochiroptera dan Yangochiroptera. Subordo baru ini didukung oleh bukti statistik dan analisis filogenetik berbasis urutan genom.

Hirarki taksonomi tradisional

Pesan Chiroptera

Sub ordo Megachiroptera (Dobson, 1875)

– Famili Pteropodidae.

Subordo Microchiroptera (Dobson, 1875)
Superfamili Emballonuroidea

-Keluarga Emballonuridae.

Superfamili Molossoidea

-Keluarga: Antrozoidae, Molossidae.

Superfamili Nataloidea

-Famili: Furipteridae, Myzopodidae, Natalidae.

Superfamili Noctilionoidea

-Keluarga: Mormoopidae, Mystacinidae, Phyllostomidae.

Superfamili Rhinolophoidea

-Famili: Megadermatidae, Nycteridae, Rhinolophidae.

Superfamili Rhinopomatoidea

– Famili Craseonycteridae.

Superfamili Vespertilionoidea

-Keluarga Vespertilionidae.

Hirarki taksonomi cararn

Pesan Chiroptera

Sub ordo Yangochiroptera (Koopman, 1984)
Keluarga Super Emballonuroidea

-Keluarga: Emballonuridae, Nycteridae.

Keluarga super Noctilionoidea

-Famili: Furipteridae, Mormoopidae, Mystacinidae, Myzopodidae, Noctilionidae, Phyllostomidae, Thyropteridae.

Keluarga super Vespertilionoidea

-Famili: Cistugidae Miniopteridae, Molossidae, Natalidae, Vespertilionidae.

Sub ordo Yincopiochiroptera (Springer, Teeling, Madsen, Stanhope and Jong, 2001)

– Famili Pteropodidae.

Keluarga super Rhinolophoidea

-Keluarga: Craseonycteridae, Hipposideridae. Lydekker, Megadermatidae, Rhinolophidae, Rhinopomatidae.

Morfologi

Menjadi satu-satunya vertebrata yang terbang, tubuhnya beradaptasi untuk ini, terutama dalam pembentukan dan struktur kerangkanya.

Tulang kelelawar ringan dan tipis. Mereka yang membentuk tengkorak menyatu, memungkinkan luminositas yang lebih besar. Mereka memiliki lunas di tulang dada mereka, di mana otot-otot dada yang membantu menaikkan dan menurunkan sayap selama penerbangan berlabuh.

Selaput sayap ditopang oleh lengan dan oleh 4 jari. Selaput ini meluas ke kaki belakang dan ekor, di mana lipatan terbentuk, yang membantu hewan untuk mengambil mangsa yang kemudian akan dibawa ke mulutnya.

Jari pertama pada sayap mamalia ini berukuran kecil dan memiliki cakar yang digunakan untuk memanjat pohon atau berjalan di darat.

Kulit yang menutupi tubuh kelelawar memiliki dua lapisan yaitu epidermis dan dermis. Selain itu, ia memiliki folikel rambut, kelenjar keringat, dan jaringan lemak subkutan.

Di sekitar mulut dan hidung mereka memiliki bagian berdaging yang berfungsi untuk mengarahkan dan mengontrol gema yang dikirim oleh kelelawar, yang memungkinkannya untuk “memindai” area di mana mereka berada.

Istirahat

Sementara kelelawar tidak terbang, mereka menggantung terbalik dengan kaki mereka, pose yang dikenal sebagai istirahat. Beberapa spesies melakukannya dengan kepala ditekuk ke arah perut, yang lain beristirahat dengan leher menghadap ke belakang.

Untuk mencapai posisi ini mereka menggunakan tendon yang ditemukan di tumit mereka, yang langsung melekat pada tubuh. Karena kekuatan yang diberikan oleh berat tubuh, tendon tetap tertutup, tanpa intervensi otot.

Perilaku

Tatanan sosial

Beberapa spesimen soliter, sementara yang lain membentuk koloni besar. Bentuk pengelompokan ini memungkinkan mereka untuk mengurangi risiko predasi yang menjadi sasaran mereka.

Kelelawar yang memiliki habitat di zona beriklim sedang bermigrasi ketika suhu mulai turun. Situs hibernasi ini berfungsi untuk reproduksi dewasa untuk kawin dengan rekan-rekan mereka dari kelompok lain.

Ketika mereka dikelompokkan bersama, hubungan seperti pertukaran makanan dan kebersihan terjalin di antara mereka.

Kerjasama antara laki-laki

Ada bukti dari beberapa perilaku aliansi antara laki-laki, untuk memonopoli perempuan. Pada spesies poligini dominan, pejantan dapat mentolerir kehadiran pejantan yang kurang dominan, yang akan membantu menjauhkan pejantan dominan dari kelompok lain.

Sebagai gantinya, laki-laki bawahan akan memiliki akses yang lebih besar kepada perempuan dan kemungkinan yang lebih besar untuk memperoleh status yang lebih mendominasi. Aliansi ini bisa bertahan sekitar dua tahun.

Pertahanan keturunan

Para ibu memiliki vokalisasi khusus, yang dikenal sebagai panggilan isolasi, yang memungkinkan mereka menemukan, mengenali, dan mengambil kembali anak-anak mereka ketika mereka jatuh. Sangat umum tukik jatuh ke tanah, tetapi mereka akan mati jika tidak pulih.

Dalam penelitian yang dilakukan, terbukti bahwa ibu menemukan anak mereka melalui panggilan ini, yang mereka periksa hingga 342 kali. Jika tidak, betina lain dalam kelompok bisa menggigit mereka dan menyeret mereka ke kematian mereka.

Perilaku ini khas wanita, karena pria benar-benar mengabaikan keturunan yang jatuh.

Komunikasi

Kelelawar mengeluarkan suara frekuensi rendah jarak jauh. Ini digunakan dalam kasus perkelahian untuk makanan, untuk membuat panggilan ke kelompok yang mengundang mereka untuk tidur dan untuk mencari pasangan. Hewan-hewan ini mengeluarkan suara yang berbeda untuk berkomunikasi dengan kelelawar tanpa pasangan, terutama jika itu dari lawan jenis.

Selama penerbangan mereka melakukan vokalisasi yang memperingatkan orang lain bagaimana “lalu lintas” itu. Dalam hal ini, kelelawar bulldog (Noctilio albiventris) memperingatkan ketika mereka melihat kemungkinan tabrakan dengan spesimen lain.

Komunikasi juga terjadi dengan cara lain. Spesies Sturnira lilium memiliki kelenjar di bahunya yang mengeluarkan aroma tertentu selama musim reproduksi.

Kelelawar dari spesies Saccopteryx bilineata memiliki semacam kantung di sayapnya, tempat sekresi seperti air liur bercampur, menciptakan parfum yang mereka semprotkan ke tempat-tempat yang ditakdirkan untuk beristirahat. Perilaku ini dikenal asin dan biasanya disertai dengan lagu.

Kelahiran

Beberapa menit setelah lahir, anak sapi mencari puting susu ibunya dan mulai menyusui, kira-kira selama dua bulan, sampai mereka terbang sendiri dan mendapatkan makanannya.

Selama masa ini, ibu membutuhkan energi yang cukup besar, karena selain menyusui bayinya, ia harus menggendongnya di punggung atau digantung di rahimnya. Ini karena sayap bayi yang baru lahir tidak berfungsi sampai beberapa minggu kemudian.

Kaum muda dilahirkan tanpa rambut, buta dan tak berdaya. Mereka berpegangan pada ibu untuk mencari kehangatan.

Saat lahir, kelelawar kecil memiliki gigi, mencapai hingga 22 gigi. Mereka tumbuh sangat cepat dalam ukuran dan Anda dengan cepat mengembangkan sayap dan bulu mereka. Pada dua bulan, anak itu benar-benar mandiri, mampu terbang sendiri, menjauh dari ibu untuk membela diri.

Pada sebagian besar spesies kelelawar, betina adalah pengasuh utama anak-anak. Namun, dalam beberapa kasus pejantan berperan aktif, membangun tempat berteduh dan membela ibu dan anak-anaknya.

Sistem peredaran

Kelelawar memiliki jantung yang terdiri dari empat rongga, peredarannya menjadi ganda dan lengkap. Sirkulasi dibagi menjadi dua: pulmonal dan kopral, masing-masing independen.

Selain itu, darah vena dan arteri tidak pernah bercampur di ventrikel, di kanan akan selalu ada darah tanpa oksigen dan di kiri, darah beroksigen. Darah selalu berperedaran melalui pembuluh darah.

Sistem peredaran darah Anda memiliki katup khusus yang mencegah darah berkumpul di kepala Anda.

Otot-otot yang digunakan kelelawar untuk terbang membutuhkan lebih banyak energi daripada otot-otot tubuh lainnya. Seiring dengan itu, kadar oksigen yang dibutuhkan dalam darah juga tinggi. Oleh karena itu, sistem peredaran darah harus efisien, sehingga memenuhi kebutuhan hewan.

Dibandingkan dengan mamalia lain, jantung kelelawar bisa mencapai 3 kali lebih besar, memompa lebih banyak darah. Kelelawar yang sedang terbang kemungkinan mencapai detak jantung 1.000 denyut per menit.

Termoregulasi

Sebagian besar adalah homeotermik, memiliki suhu yang stabil di seluruh tubuh mereka. Namun, ada spesies yang heterotermik, yang suhu tubuhnya dapat bervariasi.

Organisme kelelawar memiliki tingkat konduktivitas termal yang tinggi. Sayapnya memiliki pembuluh darah, kehilangan panas saat menyebar dan bergerak saat terbang. Inilah sebabnya mengapa mereka menghindari melakukannya di siang hari, agar tidak membuat tubuh mereka terlalu panas akibat radiasi matahari.

Hewan ini memiliki sistem katup sfingter di dekat arteri yang membentuk jaringan pembuluh darah, terletak di tepi sayap. Ketika mereka terbuka, darah beroksigen mengalir melalui jaringan, jika mereka berkontraksi, darah dialihkan ke kapiler. Ini memungkinkan Anda melepaskan panas saat Anda terbang.

Sistem pernapasan

Hewan yang termasuk dalam kelompok mamalia ini memiliki sistem pernapasan yang efisien, disesuaikan dengan kebutuhan organisme selama penerbangan yang lama. Hal ini diperlukan karena energi ekstra dan suplai oksigen yang berkesinambungan diperlukan untuk memastikan fungsi setiap organ.

Ini menyiratkan modifikasi pada beberapa organ yang membentuk sistem pernapasan. Beberapa di antaranya adalah pengurangan ketebalan penghalang darah-otak, peningkatan volume paru-paru dan perubahan geometri yang sesuai dengan pohon bronkial.

Fakta bahwa paru-paru lebih besar, meningkatkan permukaan pertukaran gas dan dengan ini efektivitas proses pernapasan. Bersamaan dengan itu, organ-organ ini memiliki karakteristiknya sendiri yang mencegahnya terbang di ketinggian.

Selain itu, struktur bronkiolus dan alveoli paru menghasilkan permukaan pertukaran yang lebih besar, sehingga meningkatkan kapasitas pernapasan kelelawar.

Sayap terdiri dari membran yang sangat tipis, yang memiliki pembuluh subkutan yang sangat dekat dengan permukaan. Hal ini berkontribusi besar terhadap efisiensi pertukaran oksigen dan karbon yang berlangsung dalam proses pernapasan.

Reproduksi

Alat kelamin pria

Pada pria, organ seksual yang ada di hampir semua spesies adalah: epidimis, kelenjar ampulla, vesikula seminalis, prostat, kelenjar Copewer, kelenjar uretra dan para-anal, testis dan penis.

penis

Ada variasi posisi penis: caudal atau kranial. Meskipun demikian, mereka memiliki karakteristik yang sama, seperti tertutup oleh otot ischicavernosus.

Kulit kepala penis, yang sering memiliki duri dermal, biasanya ditutupi oleh kulup, yang biasanya memiliki jaringan ereksi tambahan. Hampir semua spesies memiliki baculum, dengan variasi bentuk dan ukuran antara setiap famili.

Lokasi testis

  • Perut permanen: pada beberapa spesies organ ini disimpan di rongga perut.
  • Permanen inguinal atau skrotum: jenis testis ini hadir di longimanus Taphozous. Pada spesies yang tidak memiliki skrotum, testisnya inguinal (Pteronotus parnelli).
  • Migrasi: testis dari beberapa spesimen dapat bermigrasi dari perut ke skrotum, melalui kanalis inguinalis.
  • Eksternal: ada spesies di mana testis ditemukan di puncak pubis, dekat pangkal penis.

Organ seksual wanita

Wanita memiliki dua ovarium, dua saluran telur, bagian kehamilan rahim, leher rahim, dan vagina. Ada perbedaan fungsional antara masing-masing spesimen. Misalnya, ketika ovulasi sering terjadi di ovarium yang sama, itu cenderung lebih besar.

Jenis rahim

  • Duplex : memiliki dua tabung terpisah, sering bergabung secara eksternal di ujung serviks.
  • Bicorneal : memiliki dua tanduk, yang dapat bergabung secara kaudal, membentuk corpus uteri, yang bergabung dengan vagina melalui saluran serviks.
  • Sederhana : memiliki satu tubuh, berkomunikasi dengan vagina melalui saluran serviks.

Perkawinan dan kehamilan

Kelelawar biasanya mencapai kematangan seksual mereka antara 12 dan 14 bulan kehidupan, cara kawin bervariasi antara masing-masing spesies. Beberapa dari mereka adalah promiscuous, mampu menggabungkan laki-laki dengan beberapa perempuan, mengelola untuk memelihara dan mempertahankan “harem” perempuan.

Spesies lain, seperti spektrum Vampyrum dan Nycteris hispida, adalah monogami. Dalam hal ini jantan, betina, dan keturunannya hidup bersama dalam kelompok keluarga, semuanya bekerja sama melindungi dan memberi makan keturunannya.

Di antara sebagian besar kelelawar ada pacaran sebagai perilaku kawin, namun, pada beberapa spesies itu tidak terjadi. Sebelum sanggama, jantan dapat merayu betina dengan menggigit lehernya dengan lembut atau menggosok kepalanya ke lehernya.

Betina memiliki perilaku khusus dalam hal perkawinan dan kelahiran anak. Agar mereka memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup, dia mempertimbangkan memiliki tingkat makanan yang tinggi, serta memiliki faktor lingkungan yang menguntungkan.

Untuk alasan ini, betina dapat menunda proses pembuahan internal ovula. Dia bisa menyimpan sperma di saluran reproduksi atau bisa juga menunda implantasi sel telur.

Ketika kelelawar betina siap untuk melahirkan, mereka biasanya berkumpul di koloni bersalin. Koloni ini bervariasi dalam ukuran, mampu menampung hingga 20 juta kelelawar di dalam gua.

Referensi

  1. Lei, M., Dong, D. (2016). Analisis filogenomik hubungan subordinal kelelawar berdasarkan data transkriptom. Laporan ilmiah, Dipulihkan dari nature.com.
  2. Laporan ITIS (2108). Chiroptera. Dipulihkan dari itis.gov.
  3. M.Norberg, JMV Rayner (1987). Morfologi ekologi dan penerbangan pada kelelawar (Mammalia; Chiroptera): adaptasi sayap, performa terbang, strategi mencari makan, dan ekolokasi. Penerbitan Royal Society. Dipulihkan dari rstb.royalsocietypublishing.org.
  4. Danmaigoro, JE Onu, ML Sonfada, MA Umaru, SA Hena, A. Mahmuda (2014). Anatomi Bruto dan Morfometrik Sistem Reproduksi Jantan Kelelawar (Eidolon helvum). Kedokteran Hewan Internasional. Dipulihkan dari hindawi.com.
  5. Anders Hedenström, L. Christoffer Johansson (2015). Penerbangan kelelawar: aerodinamika, kinematika, dan morfologi penerbangan. Jurnal Biologi Eksperimental. Dipulihkan dari jeb.biologists.org.
  6. Wikipedia (2018). Kelelawar. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  7. Don E. Wilson (2018). Kelelawar. mamalia Ensiklopedia britannica. Dipulihkan dari britannica.com.
  8. Kanal Mauricio, Cristian Atala, Ricardo Olivares, Francisco Guajardo, Daniela P. Figueroa, Pablo Sabat, Mario Rosenmann (2005). Optimalisasi fungsional dan struktural sistem pernapasan kelelawar Tadarida brasiliensis (Chiroptera, Molossidae): apakah geometri saluran napas penting?. Jurnal Biologi Eksperimental. Dipulihkan dari jeb.biologists.org.
  9. Alina Bradford (2014). Fakta Tentang Kelelawar. Ilmu Kehidupan. Dipulihkan dari livescience.com.
  10. Dan Lawton (2018). Perkawinan dan Reproduksi Kelelawar. Kiper halaman belakang. Dipulihkan dari halaman belakangchirper.com.