Trenggiling: karakteristik, taksonomi, makan, reproduksi

Trenggiling: karakteristik, taksonomi, makan, reproduksi

trenggiling (Pholidota) adalah plasenta hewan mamalia milik urutan Pholidota, ditandai dengan memiliki sebagian besar tubuhnya ditutupi dengan sisik dilapiskan, mengeras dengan kehadiran keratin. Ini membentuk piring, yang dapat memberikan penampilan reptil.

Di Jerman ditemukan fosil trenggiling, yang hidup selama periode Eosen, antara 56 dan 34 juta tahun yang lalu, yang disebut Eomanis. Di benua Amerika, tepatnya di Amerika Utara, ditemukan spesies primitif lain dari hewan ini, yang hidup pada zaman Oligosen.

Oleh Sandip kumar [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Berat mereka dapat bervariasi sesuai dengan spesies dan tempat di mana mereka berkembang. Trenggiling yang makan dan tidur di dahan pohon beratnya bisa mencapai 2 kilogram, sedangkan trenggiling raksasa yang hidup di darat bisa mencapai berat lebih dari 30 kilogram.

Karena cakar di kaki depannya panjang, beberapa trenggiling, untuk berjalan, menekuknya di bawah bantalannya. Di tungkai belakang, cakarnya tidak besar, jadi saat bergerak, cakar itu sepenuhnya bertumpu pada bantalan.

Beberapa trenggiling mungkin berdiri dengan dua kaki belakangnya, mereka bahkan dapat mengambil beberapa langkah secara bipedal. Meskipun plak keratin mereka, mereka biasanya perenang yang baik.

Indeks artikel

Spesies yang terancam punah

Anggota ordo ini, dahulu kala, tersebar luas di dunia. Saat ini ada beberapa spesies hidup, yang menghuni benua Afrika dan Asia. Orang yang bertanggung jawab atas hampir punahnya hewan-hewan ini adalah manusia, dengan perburuannya yang sembarangan dan rakus.

Penghancuran habitat alaminya, pencemaran lingkungan dan perburuan yang berlebihan adalah beberapa faktor yang mempengaruhi situasi mengancam yang diderita trenggiling saat ini.

Spesies ini diburu untuk diambil dagingnya, yang dianggap sebagai hidangan eksotis di Cina selatan dan Vietnam. Selain itu, mereka mendapatkan timbangan untuk diperdagangkan dan dikomersialkan secara ilegal.

Ada kepercayaan, tanpa dasar ilmiah, yang mengaitkan sifat piring trenggiling untuk merangsang produksi ASI dan menyembuhkan penyakit seperti kanker dan asma. Hal ini menyebabkan pembantaian ganas hewan ini, membawa konsekuensi bahaya menjadi benar-benar punah.

Karakteristik umum

Timbangan

Tubuh trenggiling secara fisik ditandai dengan sisik besar yang menutupi sebagian besar tubuhnya, dari bagian belakang kepala hingga ekor. Tubuh bagian bawah tidak bersisik, daerah itu ditutupi kulit dan rambut.

Sisik dilapisi dengan keratin, zat yang mengeraskannya. Selain itu, mereka tajam, yang memberi mereka pertahanan alami terhadap pemangsa. Warna mereka dapat bervariasi antara coklat tua dan kuning, meskipun nada suara, ukuran, bentuk dan kuantitas berbeda antar spesies.

Mereka umumnya memiliki 18 baris, ditumpangkan pada tubuh. Spesimen Afrika telah mereka disajikan dalam baris ganda dari sekitar dua pertiga dari jarak dari kepala ke ujung ekor.

kelenjar

Di dekat daerah anus terdapat kelenjar bau dubur, yang mengeluarkan zat kimia berbau busuk. Ini disemprotkan oleh hewan ketika dalam bahaya, mirip dengan apa yang dilakukan sigung jika berada dalam situasi yang sama.

Kaki

Kakinya pendek, memiliki jari tengah lebih besar dari yang lain. Cakarnya tajam, kaki depannya lebih besar dari kaki belakangnya.

Lidah

Trenggiling memiliki lidah yang sangat panjang, dengan bentuk membulat atau pipih. Itu tidak melekat pada tulang hyoid, tetapi ke daerah toraks, antara tulang dada dan trakea. Spesies besar dapat memperpanjangnya hingga 40 sentimeter. Ketika lidah tidak dijulurkan, ia terlipat ke dalam saku di tenggorokannya.

Trenggiling mungkin menjulurkan lidahnya yang panjang ke dalam lubang yang penuh dengan semut dan kemudian menariknya keluar penuh dengan serangga. Ini tetap melekat padanya, berkat air liur lengket yang dikeluarkan oleh kelenjar ludah besar yang dimilikinya.

Kepala

Tengkorak berbentuk kerucut, tidak memiliki jambul yang biasanya ada pada mamalia. Tulang yang membentuknya tebal dan padat, menawarkan perlindungan tambahan pada organ sistem saraf yang ditempatinya.

Kepalanya kecil, seperti matanya, yang memiliki kelopak tebal yang melindunginya. Indera penglihatan buruk, dengan indera penciuman yang lebih berkembang. Tergantung pada spesiesnya, telinga bisa belum sempurna atau tidak ada. Rahangnya sempit, tidak memiliki gigi.

Bulu

Area wajah, tenggorokan, perut, dan anggota tubuh bagian dalam telanjang atau mungkin memiliki beberapa rambut di atasnya. Spesies Asia, di dasar setiap sisik, biasanya memiliki tiga atau empat rambut, sementara tidak ada trenggiling yang menghuni Afrika yang memilikinya.

Ekor

Ekornya ditutupi dengan sisik bertanduk, panjang, bergerak dan bervariasi sesuai dengan habitat tempat tinggalnya. Pada spesies arboreal, ekornya dapat memegang, memungkinkannya menangkap cabang untuk menangkap serangga. Yang ditemukan di tanah memilikinya lebih pendek dan tidak dianggap sepenuhnya dapat memegang.

Bagian tubuhnya ini digunakan sebagai senjata pertahanan, melawan serangan predator. Selain itu, beberapa trenggiling menggunakannya untuk menopang, memperkuat posisi tegak yang terkadang mereka ambil saat berjalan dengan kedua kaki belakangnya.

Taksonomi

Kingdom Animalia.

Tepi: Chordata.

Subfilum: Vertebrata.

Kelas: Mamalia.

Subkelas: Theria.

Infrakelas: Plasenta.

Magnorden: Ferae.

Ordo super: Laurasiatheria.

Ordo: Philidota.

Keluarga

Subgenus Manis (Manis)

Trenggiling Cina, perwakilan dari kelompok ini, biasanya tinggal di India utara dan Indocina utara. Ini adalah hewan yang sedikit agresif dan pemalu. Sisiknya berwarna perunggu. Kepalanya kecil, berakhir dengan moncong runcing.

Subgenus Manis (Paramanis)

Salah satu anggota kelompok ini adalah Trenggiling Malaya, yang menyukai air. Spesimen telah diamati beristirahat di tepi sungai atau tergantung dari cabang pohon, membiarkan diri mereka jatuh bebas ke dalam air. Ini adalah pemakan serangga, soliter dan nokturnal, menghuni hutan Asia Tenggara.

Subgenus Manis (Phataginus)

Hewan dalam kelompok ini, termasuk trenggiling perut putih, banyak ditemukan di hutan Afrika. Mereka dapat menggulung tubuh mereka, memperpanjang sisik mereka dan melakukan gerakan ini, bolak-balik. Mereka memiliki kemampuan untuk memanjat pohon, tanpa menggunakan dahan untuk melakukannya.

Subgenus Manis (Smutsia)

Trenggiling raksasa, anggota subgenus ini, terletak di pinggiran khatulistiwa benua Afrika. Ini adalah spesies trenggiling terbesar, meskipun demikian ia dapat memanjat pohon dengan mudah.

Subgenus Manis (Uromanis)

Salah satu spesiesnya adalah trenggiling ekor panjang, yang ekornya bisa mencapai 60 sentimeter. Seringkali hewan ini berdiri dengan kedua kaki belakangnya dan menggoyangkan dirinya sendiri, dengan maksud untuk mengeluarkan rayap yang berada di bawah sisiknya.

Makanan

Makanan trenggiling hampir secara eksklusif didasarkan pada serangga, terutama semut dan rayap. Ia juga cenderung memakan beberapa serangga dan larva bertubuh lunak. Asupan hariannya biasanya antara 130 dan 210 gram.

Indera penciuman mereka yang berkembang membantu mereka menemukan mangsanya. Karena tidak memiliki gigi, trenggiling menggunakan cakar yang kuat di kaki depannya untuk menerobos sarang semut atau gundukan rayap, menjelajahinya dengan lidahnya yang panjang dan lengket.

Spesies pohon, seperti trenggiling pohon, menggunakan ekornya yang kuat untuk menggantung di dahan pohon, sehingga dapat mencabut kulit batangnya dan mendapatkan akses ke sarang serangga.

Pencernaan

Struktur yang menjadi ciri lidah dan lambung sangat penting dalam memperoleh dan mencerna makanan. Berkat betapa lengketnya air liurnya, lidahnya bisa menangkap serangga yang ditemuinya saat menjulurkan lidahnya yang panjang ke dalam gua.

Karena trenggiling tidak memiliki gigi, ia juga tidak dapat mengunyah mangsanya, sehingga ketika menangkap semut, ia menelan batu-batu kecil yang menumpuk di bagian perutnya, yang disebut ampela. Ini, yang juga memiliki duri keratin, membantu menghancurkan dan menggiling serangga, memfasilitasi pencernaan mereka.

Reproduksi

Trenggiling hidup menyendiri, bertemu hampir secara eksklusif untuk kawin. Di dalamnya ada dimorfisme seksual, jantan lebih besar dari betina, dengan berat hingga 40% lebih. Musim kawin tidak ditentukan dengan baik, meskipun biasanya selama musim panas atau gugur.

Alat kelamin trenggiling jantan adalah testis, tempat produksi sperma, vesikula seminalis, dan penis yang terletak di bagian dalam dan hanya ereksi pada saat sanggama. Betina memiliki rahim, vagina, dan ovarium, di mana sel-sel kelamin betina (ovula) berasal.

Kematangan seksual dicapai sekitar usia dua tahun. Selama sanggama, jantan memasukkan penisnya ke dalam vagina betina, menghasilkan pembuahan secara internal. Kehamilan dapat berlangsung antara 160 dan 200 hari.

Spesies yang hidup di Afrika biasanya memiliki satu anak per kehamilan, sedangkan spesies Asia dapat memiliki antara satu dan tiga anak pada setiap kelahiran. Saat lahir, trenggiling berukuran sekitar 150 milimeter, dengan berat antara 80 dan 450 gram. Sisiknya lunak, mengeras 2 atau 3 hari setelah lahir.

Habitat

Trenggiling hidup di habitat yang beragam di daerah tropis dan subtropis Afrika dan Asia. Beberapa di antaranya mungkin hutan hujan dan gugur, padang rumput, stepa, semak belukar, dan lereng bukit.

Ada spesies yang berkembang di tempat-tempat dengan karakteristik tertentu, seperti trenggiling ekor panjang (Manis tetradactyla), trenggiling arboreal (Manis tricuspis) dan trenggiling raksasa (Manis gigantea), yang hidup di daerah yang terutama terdapat sumber daya alam. air.

Spesimen arboreal menghuni pohon berlubang, sedangkan yang terestrial menggali terowongan bawah tanah yang dalam. Trenggiling tanah (Manis temmincki) paling baik beradaptasi dengan tanah gersang di Sudan dan Somalia.

Liang-liang itu berdiameter sekitar 15 hingga 20 sentimeter, dalam beberapa meter, berakhir di ruang melingkar hingga dua meter keliling. Pintu masuk biasanya disamarkan dengan dedaunan dan kotoran.

Trenggiling adalah hewan soliter yang lebih menyukai tanah berpasir, karena memudahkan mereka menggali liang, menggunakan kaki yang kuat dan cakar yang tajam. Terkadang mereka memanfaatkan yang ditinggalkan oleh hewan lain, menyesuaikannya dengan kondisi mereka, jika perlu.

Perilaku

Perawatan bayi

Anaknya, meskipun bisa berjalan, biasanya digendong oleh induknya, di pangkal ekornya. Dalam situasi berbahaya, mereka meluncur di bawah ibu, dilindungi ketika dia berguling seperti bola.

seksual

Pada trenggiling, alih-alih jantan mengejar betina untuk kawin, trenggiling jantan menandai lokasi mereka, buang air kecil dan besar di wilayah tempat mereka berada. Betina bertanggung jawab untuk menemukan mereka, berkat indra penciuman mereka yang berkembang.

Jika persaingan muncul untuk betina, pejantan bisa bertarung satu sama lain, menggunakan ekor mereka untuk memukul satu sama lain.

membela

Sisik yang dimilikinya menyediakan cangkang, yang digunakannya sebagai pertahanan terhadap ancaman pemangsa. Ketika mereka merasa dalam bahaya, trenggiling meringkuk seperti bola, melindungi bagian bawahnya yang tidak memiliki pelat, dan mereka dapat berguling dengan cepat.

Mereka juga dapat mencambuk penyerang dengan ekornya yang kuat, yang ditutupi dengan sisik yang tajam. Selain itu, mereka bisa mengeluarkan bahan kimia berbau tajam, dan menyemprotkannya untuk membubarkan pemangsa.

Referensi

  1. Dana satwa liar Word (2018). Trenggiling. Dipulihkan dari worldwildlife.org.
  2. Wikipedia (2018). Trenggiling. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  3. Myers, P (2000). Philidota. Web keanekaragaman hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  4. Yayasan satwa liar Afrika (2018). Trenggiling. Dipulihkan dari awf.org.
  5. Ensiklopedia dunia baru (2008). Trenggiling. Dipulihkan dari newworldencyclopedia.org.
  6. Weebly (2018). Sumber daya trenggiling pohon. Dipulihkan dari treepangolinresource.weebly.com.
  7. Laporan ITIS (2018). Manis pentadactyla. Dipulihkan dari gov.