Perissodactyls: karakteristik, makan, reproduksi

Perissodactyls: karakteristik, makan, reproduksi

perisodáctilos adalah mamalia plasenta ditandai dengan memiliki anggota tubuh mereka satu atau tiga jari ditutupi dengan keratin. Jari tengah lebih berkembang daripada yang lain, berfungsi sebagai penopang saat berjalan. Dalam kelompok ini adalah kuda, keledai, zebra, badak, dan tapir.

Pada awal periode Eosen, sekitar 55 juta tahun yang lalu, kelompok hewan ini sudah beragam, menempati berbagai benua. Perissodactyls adalah kelompok mamalia besar yang mendominasi pada Oligosen.

kuku kuda. Sumber: pixabay.com

Mereka adalah hewan makrosmatik, ketajaman penciuman melebihi indra lainnya. Hal ini memungkinkan mereka untuk berkomunikasi, seperti yang dilakukan badak putih jantan dengan buang air besar dan kecil di medan mereka dalam semacam ritual, dengan maksud menandai wilayah mereka dan mengusir jantan dominan lainnya dari spesies mereka.

Mereka juga dicirikan sebagai berkuku, yang menyiratkan bahwa mereka berjalan dengan penyangga utama di ujung jari mereka, yang biasanya ditutupi oleh kuku.

Indeks artikel

Hubungan dengan pria

Kuda dan keledai telah memainkan peran yang sangat penting dalam sejarah manusia. Pria itu telah menggunakan mereka sebagai alat transportasi, bekerja dalam tugas dan sebagai hewan beban. Domestikasinya berasal dari beberapa milenium sebelum Kristus.

Termotivasi oleh cararnisasi pekerjaan pertanian dan munculnya kendaraan pengangkut individu dan beban berat, penggunaan hewan-hewan ini untuk tugas-tugas ini telah sangat berkurang, terbatas pada daerah-daerah yang kurang berkembang.

Saat ini menunggang kuda dapat dianggap sebagai kegiatan rekreasi atau bagian dari olahraga seperti polo.

Tanduk badak membuatnya tampak seperti binatang yang berbahaya. Meskipun beberapa upaya untuk mengendalikan perburuan ilegal dan kejam dari hewan ini, beberapa spesiesnya, seperti badak Jawa dan badak putih, berada dalam bahaya kepunahan .

Karakteristik umum

Kulit

Keluarga equidae memiliki bulu yang ditutupi rambut, sementara badak langka atau tidak ada sama sekali. Pada badak, kulitnya sangat tebal, memiliki pelat semi-mobile yang besar. Pada tapir tebal, dengan rambut pendek yang tersebar berkelompok.

Tanduk badak bukanlah struktur tulang, melainkan memiliki asal epidermis. Kulit, yang terletak di atas tulang hidung yang telah menyatu, ditutupi oleh keratin, membuatnya lebih keras di bagian tubuh Anda.

Tergantung pada spesiesnya, badak dapat memiliki satu atau dua cula. Jika ini rusak selama perkelahian atau dipotong oleh manusia, mereka dapat beregenerasi.

Tulang belakang

Ini bertindak sebagai poros tengah penopang tubuh, yang vertebra toraksnya memiliki duri tinggi. Tulang belakang seimbang di kaki depan, didorong dari belakang oleh kaki belakang, yang merupakan pendorong dalam penggerak hewan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, tulang belakang akan memiliki kurang dari 22 tulang belakang. Struktur kerangka ini memungkinkannya berlari, serta menopang beban berat, seperti dalam kasus badak.

ekstremitas

Humerus dan femur pendek, berbeda dengan bagian distal yang lebih panjang dan tipis. Artikulasi di kaki depan hanya memungkinkan gerakan maju dan mundur.

Karakteristik utama dari ordo ini adalah bahwa sumbu simetri ekstremitas melewati jari ketiga. Jari tengah ini, yang lebih berkembang daripada yang lain, adalah tempat sebagian besar berat hewan turun .

Jari tengah lebih tegak dan kuku yang mengelilinginya besar dan tebal. Kakinya memiliki bantalan yang dibentuk oleh pewarnaan elastis. Aspek-aspek ini penting untuk perissodactyls, karena ukuran dan beratnya yang besar.

bibir

Pada tapir bibir atas menyatu dengan belalai. Badak merobek daun dengan bibirnya, yang paling atas runcing, kecuali badak putih.

Gigi

Makanan hewan akan menentukan jumlah dan bentuk gigi. Dalam pengertian ini, pada perissodactyl, gigi seri dan taring mungkin kecil atau tidak ada sama sekali, seperti halnya pada badak. Pada kuda, biasanya hanya jantan yang memiliki gigi taring.

Sistem pencernaan

Perut Anda tidak memiliki divisi. Ususnya panjang, sekum dan usus besar besar dan berkantung, di dalam kantungnya makanan dimaserasi dan difermentasi. Hati tidak memiliki kantong empedu.

Taksonomi

Kingdom Animalia. Tepi: Chordata. Kelas: Mamalia. Infrakelas: Eutheria. Ordo super: Laurasiatheria. Ordo : Perissodactyla. Subordo: Hippomorpha (Equidae), Ceratomorpha (badak dan tapir).

Keluarga Equidae

Keluarga ini dicirikan oleh memiliki gigi mahkota yang tinggi, beradaptasi untuk memakan rumput di padang rumput dan gurun. Tubuhnya kuat, dengan surai rambut di leher dan kunci di depan kepala.

Tungkainya panjang dan tipis, kakinya hanya memiliki satu jari fungsional, yang dilapisi oleh keratin, membentuk kuku yang keras. Contoh: kuda, keledai, dan zebra.

Keluarga Rhinocerotidae

Anggota famili ini semuanya herbivora, tubuhnya besar, dengan kaki pendek dan tebal. Di kepalanya, dianggap kecil dibandingkan dengan ukuran bagian tubuh lainnya, ia mungkin memiliki satu atau dua tanduk, yang berasal dari kulit.

Kulitnya tebal dan tahan, mencapai ketebalan antara 1,5 dan 4,5 sentimeter. Ini terdiri dari lapisan kolagen. Contoh: badak.

Keluarga Tapiridae

Tapir atau tapir memiliki moncong memanjang, yang digunakan untuk mencabut daun dan akar yang menjadi makanannya. Batang jenis ini juga berguna untuk mengumpulkan tanaman dari rawa, di mana ia biasanya menghabiskan sebagian besar hari. Dengan itu mereka minum air dan, dalam kasus laki-laki, itu digunakan untuk melawan saingan mereka selama kawin.

Tubuhnya kompak dengan mantel gelap pendek. Mereka biasanya hewan liar dan soliter.

Makanan

Anggota ordo ini adalah herbivora, memakan rumput, daun, dan batang. Seringkali, berdasarkan makanannya, mereka biasanya diklasifikasikan menjadi yang pada dasarnya memakan rumput (badak putih dan kuda) dan mereka yang memakan daun (tapir dan beberapa spesies badak lainnya).

Beberapa tanaman, seperti euphorbias, memperoleh nilai besar bagi hewan-hewan ini, karena di habitat gurun mereka tidak hanya menawarkan nutrisi, tetapi juga menjadi sumber air yang penting. Meskipun di daerah ini hewan dapat menggali air, tanaman ini adalah pilihan yang baik untuk mendapatkannya.

Perissodactyl, untuk mencari makanannya, berlatih merumput. Ini karena kualitas dan ketersediaan makanan dapat bervariasi sesuai dengan musim dalam setahun. Sebagai akibatnya, hewan menempuh jarak yang sangat jauh untuk mencapai sumber makanan yang melimpah.

Badak pemakan daun cukup kuat untuk merobohkan pohon dan semak, menggunakan bibirnya untuk merobeknya.

Pada zebra, rumput memainkan bagian penting dari makanan mereka, lebih menyukai rumput yang tinggi dan tebal. Spesies lain dalam keluarga ini tertarik pada semak dan umbi.

Reproduksi

Ungu berkuku ganjil dicirikan oleh periode kehamilan yang lama dan hanya satu anak per liter. Mereka bisa bangun dan mengikuti ibu mereka segera setelah mereka lahir. Mereka disusui untuk waktu yang lama, yang bisa sampai dua tahun.

Pada equidae betina, pubertas mencapai kira-kira satu tahun, namun, mereka hanya mencapai kehamilan ketika mereka berusia antara 2 atau 3 tahun, mampu bereproduksi sampai mereka berusia 20 tahun. Perkawinan mereka biasanya dikaitkan dengan musim, tapir Brazil melakukannya. lebih awal, biarkan musim hujan dimulai.

Masa kehamilan mereka adalah antara 11 dan 12 bulan, dalam beberapa kasus estrus postpartum terjadi, sekitar dua minggu setelah kelahiran anak. Dengan cara ini, spesies dalam kelompok ini hanya dapat memiliki satu keturunan setiap tahun.

Kematangan seksual pada badak bervariasi menurut spesiesnya, pada badak hitam putih mencapai usia sekitar 4 atau 5 tahun, mampu bereproduksi hingga 30 tahun.

Durasi kehamilan pada spesies ini juga bervariasi. Dalam beberapa kasus berlangsung antara 15 dan 17 bulan, seperti yang terjadi pada badak sumatera.

pacaran

Perilaku pacaran terjadi pada beberapa spesies perissodactyl sebelum kawin terjadi.

Kuda menarik kuda melalui feromon yang disekresikan dalam urin mereka. Laki-laki itu merayunya dengan menatapnya terus-menerus, merengek, dan menunjukkan sikap yang energik. Kemudian dia mengangkat telinganya dan mendekat sedikit demi sedikit sampai dia menaikinya dan persetubuhan terjadi.

Tapir Amazon memiliki masa pacaran yang cukup khusus. Pejantan berdiri di samping betina, sehingga masing-masing dapat mencium alat kelamin yang lain dan kemudian berputar, mencoba menggigit kaki belakangnya.

Habitat

Perissodactyl dapat berkembang di berbagai habitat, mulai dari gurun hingga hutan hujan. Ada faktor lain, selain iklim, yang mempengaruhi ini. Beberapa di antaranya adalah ketersediaan pangan dan keberadaan sumber air alami.

Tapir hidup di dekat tempat di mana ada air permanen, menghubungkan lokasi mereka dengan hutan tropis dan padang rumput berawa, meskipun itu juga dapat ditemukan di bagian kering Paraguay atau Argentina.

Tapir gunung ditemukan di padang rumput di daerah perbatasan antara Kolombia, Ekuador dan Peru. Perkembangan pertanian telah mengakibatkan penurunan tertentu spesies ini di daerah itu, namun masih cukup umum untuk melihatnya di sana.

Dengan mempertimbangkan karakteristik masing-masing spesies, badak dapat menempati hutan tropis, dataran aluvial, dan semak belukar. Mereka perlu memiliki sumber air untuk minum dan berendam, mendinginkan kulit mereka. Badak hitam dapat menghuni hutan pegunungan dan dataran tinggi.

Equine hidup di lingkungan kering, di padang rumput atau di semak-semak. Zebra gunung dan keledai menempati daerah berbatu di Afrika Utara dan Selatan.

Sistem peredaran

Jantung perissodactyl adalah otot lurik yang sangat kuat, karena perlu memompa darah ke seluruh tubuh. Organ ini memiliki berat sekitar 5 kilogram, terletak di dada, di antara kedua kaki depan.

Darah yang kaya oksigen meninggalkan jantung melalui arteri yang disebut aorta. Pada kuda besar, aorta kira-kira setebal selang taman, dengan diameter dalam lebih dari 1 sentimeter.

Dindingnya tipis, dengan dua lapisan otot dan salah satu jaringan ikat pelindung, yang membuatnya mampu menopang volume darah yang tinggi dan kekuatan dengan darah yang mengalir melalui sistem. Arteri jantung, yang memasok darah beroksigen ke otot jantung, keluar langsung dari aorta.

Juga dilewati adalah arteri karotis, yang membawa darah ke otak, dan arteri seliaka, yang akan membelah untuk memberi makan hati, perut, dan limpa. Jalan pintas aorta lainnya adalah arteri femoralis, yang membawa darah ke otot-otot kuat tungkai belakang.

Seiring dengan sebagian besar arteri utama adalah vena, yang mengambil darah dari jaringan dan membawanya kembali ke jantung, di mana ia dipompa kembali ke paru-paru untuk pertukaran gas terjadi.

Perilaku

Komunikasi

Equid berkomunikasi dengan membuat suara dan dengan ekspresi di wajah mereka. Zebra dapat mengeluarkan 6 jenis suara yang berbeda, yang memungkinkannya berkomunikasi yang menunjukkan tanda-tanda alarm, rasa sakit, atau ketakutan kepada kelompok.

Para peneliti telah menggambarkan ekspresi yang terkait dengan salam, seperti mulut terbuka dan telinga terangkat, dan ketundukan, dengan mulut terbuka, gerakan menggigit dan telinga ke bawah.

Tapir dan badak berkomunikasi terutama dengan pendengaran, dengan peluit dan bellow yang paling banyak digunakan.

Organisasi sosial

Pada zebra gunung dan dataran, keluarga adalah unit sosial. Keluarga ini terdiri dari satu laki-laki dewasa dan maksimal tiga perempuan dewasa dengan anak-anak mereka. Laki-laki menjalankan dominasi mutlak dan ada hierarki di antara kuda betina. Ketika orang-orang muda mencapai kematangan seksual, mereka meninggalkan kelompok keluarga.

Di dalam wilayahnya, badak jantan memungkinkan kehadiran jantan yang lebih tua, yang memiliki status subordinat. Betina dewasa, bersama dengan anak-anaknya, berada di nomor 6 atau 7 per jantan dominan. Yang muda berpasangan satu sama lain atau dengan betina yang tidak memiliki anak.

Namun, ada badak seperti badak hitam dan badak Asia yang tidak terlalu sosial, umumnya hidup menyendiri.

Berjuang

Pertarungan antara anggota spesies yang sama hampir secara eksklusif dikaitkan dengan persaingan antara jantan untuk betina.

Zebra bertarung tanpa pola yang pasti, menggabungkan gigitan dan tendangan. Badak menggunakan tanduk mereka dalam pertarungan mereka, memukul lawan dengan mereka. Ini biasanya disertai dengan suara yang mengancam.

Perilaku ramah

Perawatan di antara kuda adalah perilaku yang diketahui, hewan-hewan itu saling berhadapan, menggigit leher mereka untuk merawat diri mereka sendiri. Zebra saling menyapa, seperti tapir dan badak, melalui kontak antara hidung kedua hewan tersebut.

Referensi

  1. C.Bigalke (2018). Perissodactyl. Dipulihkan dari britannica.com.
  2. Wikipedia (2018). Ungu berkuku ganjil. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  3. Christopher A. Norris, Dr. Matt Mihlbachler, Dr. Luke Holbrook, Mick Ellison, Benjamin Caraballo, Joseph Andrews (2018). Perissodactyl. Museum Sejarah Alam Amerika, Dipulihkan dari research.amnh.org.
  4. Laporan ITIS (2018). Perissodactyla. Dipulihkan dari itis.gov
  5. Liz Ballenger, Phil Myers (2011). Equidae. Web keanekaragaman hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  6. Ballenger, L., P. Myers (2001). Rhinocerotidae. Web keanekaragaman hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  7. Perusahaan Marshall Caverish (2010). Panduan anatomi mamalia. Dipulihkan dari books.google.co.ve.