Myxini: karakteristik, habitat, makan, respirasi

Myxini atau mixines yang primitif laut vertebrata ikan, milik bersama-sama dengan lamprey untuk kelompok seorang pamili laki-laki saja, karena mereka adalah organisme vertebrata hanya hidup yang kurang rahang.

Mereka memiliki bentuk memanjang seperti belut, dengan ukuran yang dapat bervariasi dari 15 hingga 140 cm. Mereka memiliki tentakel berdaging di sekitar mulut, yang disebut sungut dan melayani fungsi sensorik.

Campuran. Oleh NOAA (http://www.photolib.noaa.gov/htmls/expl2939.htm) [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Ikan agnate muncul sekitar 470 juta tahun yang lalu dan selama lebih dari 100 juta mereka adalah satu-satunya vertebrata yang menghuni bumi. Saat ini sebagian besar sudah punah.

Mixin adalah bagian dari superkelas Agnatha, yang karena kesederhanaannya biasanya dianggap sebagai perwakilan dari tahap pertama evolusi pada vertebrata .

Kebiasaan makan khusus, parasit untuk lamprey dan pemulung untuk hagfish, mungkin menjadi alasan utama bahwa mereka adalah satu-satunya yang selamat dari agnat.

Secara historis, ada perbedaan antara arus ilmiah dalam hal klasifikasi mereka, apakah akan menempatkan mereka sebagai vertebrata sejati atau tidak, saat ini perselisihan terus berlanjut.

Fosil tertua dari kelompok Mixin yang ditemukan, berasal dari sekitar 300 juta tahun yang lalu.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Mixin adalah hewan vertebrata paling primitif. Mereka bahkan tidak memiliki sirip, rahang, dan mata (beberapa spesies memiliki mata sisa).

Mereka memiliki tengkorak bertulang, tetapi kerangkanya adalah tulang rawan tanpa perkembangan tulang belakang, sehingga cukup belum sempurna. Tali sistem saraf tidak dilindungi oleh tulang rawan.

Mereka hidup di dasar laut dengan kebiasaan nokturnal, mereka lebih menyukai perairan dingin dengan suhu di bawah 22°C, di perairan tropis mereka berada di daerah terdalam.

Mereka memberi makan terutama pada hewan yang mati, sakit atau terperangkap. Dengan menelan bahan yang membusuk, mereka memainkan peran mendasar dalam rantai makanan, memenuhi daur ulang nutrisi.

Respirasi dilakukan dengan penyaringan air laut melalui insang yang disusun dalam kantong, dan mereka juga memiliki kemampuan untuk bernapas melalui kulit pada kedalaman yang sangat dalam.

Mereka memiliki sistem ginjal paling primitif di antara vertebrata, sehingga cairan tubuh menunjukkan konsentrasi air laut yang sama di tempat mereka tinggal.

Mengenai hubungan gender, diperkirakan dalam populasi ada proporsi 100 individu betina untuk setiap spesimen jantan.

Mengenai industri perikanan, mereka bukan kelompok kepentingan komersial, hasil tangkapan mereka dibuat secara tidak sengaja pada alat tangkap yang digunakan terutama di dasar laut, untuk eksploitasi spesies lain yang berada di habitat yang sama.

Taksonomi

Kelas Myxini terdiri dari satu ordo dengan satu keluarga, yang terdiri dari 5 genera dan sekitar 75 spesies.

Klasifikasi taksonominya adalah sebagai berikut:

Kingdom Animalia

Tepi: Chordata

Subfilum: Vertebrata

Kelas Super: Agnatha

Kelas: Myxini

Pesan Myxiniformes

Keluarga Myxinidae

jenis kelamin:

Eptatretus (49)

Miksin (22)

Nemamiksin (2)

Neomisin (1)

Notomixin (1)

Dua genera yang paling penting dari mixin adalah Eptatretus , terdiri dari sekitar 49 spesies yang mendiami galeri yang digali di dasar laut , dan Myxine , diwakili oleh 22 spesies yang hidup di liang sementara atau terkait dengan sedimen berlumpur.

Spesies terpanjang adalah Eptatretus goliath, yang mencapai ukuran hingga 140 cm, dan yang terkecil adalah Myxine pequenoi dengan ukuran kurang dari 18 cm.

Morfologi

Individu dewasa umumnya memiliki panjang sekitar 50 cm, tubuhnya memanjang dan tidak memiliki perkembangan sirip punggung.

Kulitnya telanjang, tanpa sisik. Warnanya bervariasi tergantung pada spesiesnya, mengidentifikasi campuran dalam warna merah muda, biru, abu-abu, hitam, putih atau bintik-bintik.

Mata mungkin tidak ada atau mengalami degenerasi, tanpa otot atau saraf optik, dan bahkan sebagian tertutup oleh kulit batang yang tebal. Sistem okular sangat sedikit berkembang sehingga tidak memungkinkan mereka untuk memvisualisasikan gambar rinci, hanya dalam beberapa kasus mereka mampu mendeteksi cahaya.

Mixin dibedakan dengan mengeluarkan sejumlah besar lendir dan benang protein, ini dilakukan melalui kelenjar eksklusif organisme ini yang didistribusikan ke seluruh tubuh.

Proses ini telah dipelajari secara ekstensif, terutama karena karakteristik khusus dari lendir yang dihasilkan, dan kemungkinan berbagai kegunaan komersialnya, jika dapat diproduksi secara artifisial.

Di alam, pembentukan zat dikaitkan dengan alat pertahanan hewan terhadap pemangsa, yang digunakan bersama dengan gerakan yang memungkinkannya melilit sendiri, yang memfasilitasi pelepasannya saat ditangkap.

Habitat

Mixin didistribusikan di perairan laut zona beriklim di seluruh dunia, ditemukan di sebagian besar lautan, kecuali Laut Merah, Kutub Utara, dan Antartika.

Mereka adalah spesies bentik, yaitu mereka hidup di dasar laut, yang terletak terutama di gua-gua dan daerah substrat lepas seperti pasir atau lumpur.

Campuran. Oleh Linda Snook.Kredit: NOAA / CBNMS. (Perpustakaan Foto NOAA: sanc1691) [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0) atau Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Individu biasanya tetap terkubur untuk perlindungan, hanya menyisakan daerah kepala dari sedimen.

Mereka diamati di berbagai kedalaman, melaporkan spesies hingga kedalaman 1.600 meter.

Makanan

Mixin dianggap buta, sehingga mereka mendeteksi makanan melalui sistem penciuman dan sentuhan yang efisien, terdiri dari enam tentakel yang terletak di sekitar mulut.

Mereka adalah predator nokturnal yang makan terutama bangkai, hewan mati atau sekarat seperti ikan dan invertebrata besar (cacing polychaete), dan kadang-kadang invertebrata lain yang hidup di dekat dasar laut, seperti annelida, moluska, dan krustasea.

Makanan tertahan berkat dua piring bertanduk dan bergerigi yang menutup seperti penjepit, memenuhi fungsi rahang, kemudian menjulurkan lidah panjang yang menghadirkan kekhasan memiliki gigi, yang mereka gunakan untuk merobek potongan jaringan.

Begitu mereka menempel pada daging mangsa, mereka dapat mengikat simpul dari ekor mereka yang meluncur ke depan, untuk mengerahkan kekuatan mekanik yang lebih besar dan mengekstrak potongan yang lebih besar.

Akhirnya mereka menusuk tubuh yang mereka telan, melahap daging dan isi perut dari dalam ke luar.

Kerongkongan mereka bersilia dan mereka tidak memiliki perut. Setelah makanan mencapai usus, itu diasimilasi oleh zat lendir yang mengelilinginya, yang disekresikan oleh dinding usus.

Sisa-sisa yang tidak dicerna di usus, dikeluarkan terbungkus dalam bahan lendir. Karena metabolismenya yang cukup lambat, mereka mampu bertahan selama berbulan-bulan tanpa memakan makanan apapun.

Sistem peredaran

Mixin memiliki jantung utama yang terbagi menjadi dua ruang, atrium dan ventrikel. Selain itu, mereka memiliki dua jantung tambahan atau katup penggerak yang belum sempurna, yang terletak di seluruh tubuh mereka di daerah cabang dan ekor.

Cairan darah memiliki sel berinti, tetapi pigmen pernapasan sangat mirip dengan invertebrata.

Ketika Anda bernapas, darah dipompa ke dalam tubuh dan dioksigenasi di kapiler insang, beredar ke seluruh tubuh melalui aorta dan kemudian kembali lagi ke insang berkat pembuluh darah.

Reproduksi

Proses reproduksinya dianggap kurang diketahui, karena habitatnya di laut dalam sehingga sulit untuk dipelajari.

Meskipun ovarium dan testis mungkin pada individu yang sama, mereka tidak secara fungsional hermafrodit. Yang muda memiliki kedua gonad tetapi ketika mereka mencapai kematangan seksual, mereka berperilaku sebagai satu jenis kelamin, itulah sebabnya mereka dianggap sebagai spesies dari jenis kelamin yang terpisah.

Mekanisme yang menentukan pilihan jenis kelamin pada organisme belum ditentukan, meskipun diperkirakan bahwa hal itu mungkin dipengaruhi oleh proporsi jenis kelamin di daerah tersebut.

Mereka juga memiliki kemampuan untuk mengubah jenis kelamin sepanjang hidup mereka. Pemupukan terjadi secara eksternal di dasar lanau. Betina melepaskan kelompok 23 sampai 30 telur tidak lebih besar dari 3 cm dan berbentuk oval.

Masa inkubasi tidak lebih dari dua bulan, setelah itu menetas muda dengan ukuran antara 4 sampai 5 cm, dengan fenotipe yang sama dengan orang dewasa. Karena tidak ada fase larva, perkembangannya langsung tanpa metamorfosis, tidak seperti lamprey di mana fase ini memainkan peran yang sangat penting dalam siklus hidup mereka.

Pernafasan

Proses respirasi dalam mixin dilakukan dengan aspirasi air laut melalui satu-satunya lubang hidung yang ada, dan kemudian dikeluarkan melalui kanal branchial.

Dalam kantung branchial, oksigen diangkut ke pembuluh darah dan karbon dioksida meninggalkan tubuh melalui difusi. Tergantung pada spesiesnya, bukaan insang dapat bervariasi jumlahnya, dari satu hingga 14 di setiap sisi tubuh.

Mixin juga mengembangkan respirasi kulit , sebagai adaptasi terhadap konsentrasi rendah oksigen ambien yang ditemukan di kedalaman tempat mereka biasanya hidup.

Referensi

  1. Bessonart, M. dan A. Rodríguez. (2007). Agnatos dan Chondrichthyans. Fakultas Sains. Universitas Republik, Uruguay. 14 hal.
  2. Campbell, N. dan J. Reece. (2007). Biologi. Editorial Panamericana. 1351 hal.
  3. Guisande, C.et al. (2013). Hiu, pari, chimaera, lamprey, dan mixinid dari pantai Atlantik di Semenanjung Iberia dan Kepulauan Canary. Edisi Diaz de Santos. 227 hal.
  4. Martín C. dan I. Sobrino. (2011). Agan saat ini. Persamaan dan perbedaan. Universitas Sevilla. Dipulihkan dari bioscripts.net
  5. Padilla, F. dan A. Cuesta. (2003). Zoologi terapan. Edisi Diaz de Santos. Madrid, Spanyol. 468 hal.
  6. Sanz, F. (2009). Nutrisi dan pakan dalam budidaya ikan. Volume I. Yayasan Observatorium Akuakultur Spanyol. 803 hal.