Penyebab dan Faktor Risiko Katarak

Kebanyakan orang pada akhirnya akan mengalami katarak, yang umumnya terjadi akibat penuaan lensa mata sehingga menyebabkannya menjadi keruh. Katarak dapat berkembang hanya pada satu atau kedua mata.

Sebagian besar, katarak berkembang dalam jangka waktu yang lama — sangat lambat sehingga Anda mungkin tidak menyadari perubahan penglihatan Anda pada awalnya. Katarak terkait usia cenderung terlihat pada mereka yang berusia di atas 55 tahun. Pada usia 75 hingga 85 tahun, sekitar setengah dari orang akan mengalami masalah penglihatan akibat katarak.

Tapi katarak bisa terjadi pada usia berapapun, bahkan pada bayi muda, karena kondisi bawaan, obat-obatan, atau trauma. Inilah yang perlu diketahui tentang apa yang menyebabkan katarak dan apa yang dapat membuat Anda berisiko lebih besar untuk mengembangkan kondisi tersebut.

Laura Porter / Baik sekali

Penyebab Umum

Katarak melibatkan lensa mata, yang memfokuskan sinar cahaya pada retina di belakang. Biasanya, lensanya bening. Hal ini memungkinkan sinar cahaya untuk dengan mudah melewati tanpa hamburan. Tapi, ketika beberapa protein yang membentuk lensa mulai rusak, semuanya bisa berubah.

Jika protein lensa saling menempel, ini dapat mulai menghalangi cahaya untuk masuk ke retina. Ini mungkin dimulai hanya dengan area kecil yang belum memengaruhi penglihatan. Namun seiring berjalannya waktu, ini kemungkinan besar akan meluas, membuatnya lebih sulit untuk dilihat, dengan penglihatan menjadi lebih buram dan warna menjadi kurang cerah.

Beberapa orang berteori bahwa perubahan pada lensa bisa disebabkan oleh kerusakan umum pada mata. Ini dapat mencakup faktor lingkungan seperti terlalu banyak sinar matahari, merokok, atau bahkan dampak diabetes yang tidak terkontrol.

Faktor risiko lain yang mungkin untuk mengembangkan katarak dapat meliputi:

  • Bertambahnya usia
  • Predisposisi keluarga
  • Jenis Kelamin: Wanita cenderung lebih mungkin mengembangkan katarak daripada pria.
  • Etnisitas: Orang kulit hitam Amerika lebih cenderung mengembangkan katarak dan memiliki gangguan penglihatan.

Ada empat jenis katarak, dan masing-masing memiliki penyebabnya sendiri. Ini termasuk:

  • Katarak terkait usia : Ini adalah jenis katarak yang paling umum. Ini cenderung terjadi seiring bertambahnya usia seseorang. Diferensiasi lebih lanjut menjadi jenis tergantung di mana di lensa mereka terjadi. Anda mungkin diberitahu bahwa Anda memiliki katarak subkapsular nuklir, kortikal, atau posterior.
  • Katarak kongenital : Ini mungkin ada saat lahir atau kadang-kadang terjadi kemudian selama tahun pertama kehidupan.
  • Katarak traumatis : Salah satu katarak ini bisa muncul kapan saja. Ini bisa terjadi bila ada pukulan atau cedera lain pada mata. Kacamata pelindung bisa sangat membantu dalam menghindari hal ini.
  • Katarak sekunder : Ini dapat berkembang setelah minum obat tertentu, seperti steroid. Atau, penyakit seperti diabetes bisa menjadi faktor predisposisi.

Genetika

Gen dapat berperan dalam perkembangan beberapa katarak, tetapi meskipun sejumlah gen sebenarnya telah diidentifikasi, daftarnya masih jauh dari lengkap. Mengenai katarak kongenital, faktor keturunan saat ini tampaknya menjadi penyebab antara 8,3% hingga 25% katarak.

Ada beberapa pemikiran bahwa tidak hanya perlu mengidentifikasi gen itu sendiri yang mungkin terlibat, tetapi juga jumlah kerusakan yang disebabkan oleh mutasi.

Katarak kongenital dapat disebabkan oleh mutasi gen yang sangat mengganggu protein lensa. Sementara itu, salah satu yang menyebabkan gangguan yang kurang parah dengan protein yang sama mungkin berperan dalam katarak yang berkaitan dengan usia.

Terutama dengan katarak yang berkaitan dengan usia, yang biasanya tidak berkembang sampai Anda berusia 50-an, kemungkinan besar gen hanyalah salah satu faktor. Yang juga penting adalah gangguan lingkungan terhadap mata yang mungkin secara genetik cenderung mengalami katarak.

Kardiovaskular

Sementara mata terlokalisasi, sebenarnya ada juga hubungan kardiovaskular di sini. Ada beberapa pemikiran bahwa obat statin yang digunakan untuk mencegah penyakit arteri koroner juga dapat membantu mencegah katarak lebih lama.

Sebuah studi Februari 2012, yang dipimpin oleh Donald S. Fong, MD, MPH, menunjukkan bahwa pada pasien yang lebih muda, usia 50 hingga 64 tahun, statin membantu mengatasi katarak bila digunakan cukup lama. Tetapi pada pasien yang lebih tua di mana ini kemungkinan sudah terbentuk, menggunakan statin tidak membantu.

Beberapa berteori bahwa sifat antioksidan statin mungkin memiliki efek perlindungan. Tampaknya juga pasien katarak yang lebih muda lebih cenderung mengalami penyakit jantung di kemudian hari.

Sebuah studi Juli 2016 menunjukkan tautan di sini. Para peneliti berpikir bahwa hubungan tersebut mungkin melibatkan peradangan, senyawa berbahaya yang terbentuk setelah paparan gula, atau paparan terlalu banyak radikal bebas yang mengandung oksigen.

Faktor Risiko Gaya Hidup

Sementara beberapa faktor, seperti predisposisi genetik, berada di luar kendali Anda, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu menurunkan risiko katarak. Idenya adalah menjaga agar faktor lingkungan tidak memengaruhi protein lensa. Langkah-langkah sederhana untuk Anda coba meliputi:

  • Lindungi mata Anda dari sinar matahari dengan mengenakan kacamata pengurang UVA/UVB, serta mengenakan topi bertepi lebar.
  • Hindari merokok.
  • Jaga agar kondisi kronis seperti diabetes tetap terkendali.
  • Pertahankan pola makan yang sehat.

Beberapa nutrisi lebih berharga daripada yang lain untuk mencegah atau memperlambat katarak. Vitamin C dan E dianggap memberikan efek antioksidan, melindungi mata dari kerusakan oksigen akibat radikal bebas.

Anda dapat mencoba mengonsumsi vitamin setiap hari, atau malah mencoba mengisi diet Anda dengan makanan sehat yang diketahui mengandung vitamin ini. Beberapa makanan kaya vitamin C yang perlu dipertimbangkan untuk dimasukkan dalam daftar adalah:

  • Buah jeruk seperti jeruk dan jeruk bali
  • Stroberi
  • Pepaya
  • Tomat
  • Paprika hijau

Demikian juga, karotenoid lutein dan zeaxanthin, yang ditemukan di mata, dapat menurunkan risiko katarak. Beberapa makanan tinggi nutrisi ini termasuk:

  • Jeruk keprok
  • Kesemek
  • Sayuran berdaun hijau gelap seperti kale, collard hijau, dan bayam
  • Brokoli
  • Kacang polong
  • Jagung
  • Paprika oranye

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Dengan menjalani gaya hidup sehat, diharapkan Anda dapat menghindari beberapa penyebab katarak dan berpotensi menghindari atau setidaknya menunda timbulnya kondisi tersebut. Jika Anda menderita katarak, kabar baiknya adalah bahwa katarak dapat dengan mudah dan efektif diobati sebelum secara signifikan merusak penglihatan Anda dan perlu diangkat.

9 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. University of Michigan, Kellogg Eye Center, Katarak.
  2. Asosiasi Optometri Amerika, Katarak.
  3. Kedokteran Johns Hopkins. Katarak.
  4. Gunung Sinai, Katarak.
  5. American Optometric Association, Diet dan nutrisi.
  6. Shiels A, Hejtmancik JF. Genetika katarak manusia. Klinik Genet . 2013;84(2):120-127. doi:10.1111/cge.12182
  7. Fong DS, Poon KY. Penggunaan statin baru-baru ini dan operasi katarak. Am J Ophthalmol . 2012;153(2):222-228.e1. doi:10.1016/j.ajo.2011.08.001
  8. American Academy of Ophthalmology, Statin dan mata: memahami data.
  9. Hu WS, Lin CL, Chang SS, Chen MF, Chang KC. Peningkatan risiko penyakit jantung iskemik di antara subjek dengan katarak: studi kohort berbasis populasi. Kedokteran (Baltimore) . 2016;95(28):e4119.doi:10.1097/MD.00000000000004119

Oleh Maxine Lipner
Maxine Lipner adalah penulis kesehatan dan medis lama dengan pengalaman lebih dari 30 tahun yang mencakup oftalmologi, onkologi, serta kesehatan dan kesejahteraan umum.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan