Kemoterapi dan Jumlah Sel Darah Putih Rendah

Kemoterapi membunuh sel kanker yang membelah dengan cepat. Itu juga akhirnya membunuh beberapa sel normal yang membelah dengan cepat di dalam tubuh, seperti yang ada di sumsum tulang yang menghasilkan sel darah putih (WBC). Sebagai hasil dari perawatan kemoterapi, jumlah sel darah putih biasanya turun untuk sementara. Kanker darah seperti leukemia dan limfoma juga dapat menyebabkan penurunan jumlah sel darah putih ketika sel kanker menggantikan sel pembentuk darah yang sehat di sumsum tulang.

Seringkali ketika kemoterapi memengaruhi kadar WBC, itu juga memengaruhi sel darah merah (RBC) dan trombosit.

image_jungle / Getty Images

Kapan Jumlah WBC Jatuh?

Penurunan kadar WBC dimulai beberapa hari setelah kemoterapi diberikan, mencapai kadar terendah pada minggu kedua atau ketiga setelah kemoterapi. Saat sumsum tulang pulih dari efek kemoterapi, jumlah WBC mulai meningkat lagi. Sebelum setiap siklus kemoterapi, jumlah darah diukur untuk melihat apakah mereka telah kembali ke kisaran normal.

Apakah Jumlah WBC Rendah Berbahaya?

Salah satu peran utama leukosit adalah melindungi tubuh dari infeksi. Ketika jumlah WBC rendah, risiko infeksi serius meningkat.

Namun, jumlah yang rendah tidak selalu menyebabkan infeksi. Hampir semua orang yang menjalani kemoterapi memiliki jumlah WBC yang rendah selama kemoterapi. Tetapi hanya beberapa orang yang mengalami infeksi serius.

Bagaimana Penyedia Layanan Kesehatan Memeriksa Jumlah WBC yang Rendah?

Secara berkala selama kemoterapi, tes darah untuk memeriksa jumlah sel diperlukan. Tes ini disebut CBC atau ‘Hemogram.’ Hasilnya meliputi sel darah merah, trombosit, sel darah putih, dan jumlah serta persentase berbagai jenis sel darah putih.

Hitungan yang lebih spesifik adalah jumlah neutrofil absolut (ANC). Neutrofil adalah salah satu jenis leukosit, dan kadar neutrofil mencerminkan seberapa baik tubuh dapat mengendalikan infeksi bakteri. Ketika ANC di bawah nilai tertentu, penyedia layanan kesehatan dapat menunda kemoterapi lebih lanjut dan memulai pengobatan untuk mencegah atau mengobati infeksi.

Gambaran Umum Neutropenia Selama Kemoterapi

Tanda-Tanda Infeksi Selama Kemoterapi

Tanda infeksi yang paling jelas adalah demam. Ketika demam terjadi dengan adanya jumlah neutrofil yang rendah, itu disebut demam neutropenia.

Tanda-tanda infeksi lainnya termasuk:

  • Batuk dan dahak
  • Kotoran longgar
  • Bisul atau abses
  • Sakit mulut yang parah dan masalah menelan

Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda segera jika Anda memiliki tanda atau gejala di atas selama kemoterapi.

Mencegah Infeksi

Beberapa langkah sederhana dapat mengurangi kemungkinan infeksi:

  • Hindari suhu ekstrem dan tekanan yang dapat menurunkan kekebalan
  • Pastikan makanan benar-benar matang dan baru dimasak untuk menghindari risiko penyakit bawaan makanan
  • Ingatlah untuk mencuci tangan sebelum makan
  • Hindari kontak dengan orang yang memiliki infeksi
  • Hindari tempat ramai dengan ventilasi yang buruk

Antibiotik tidak digunakan secara rutin bila jumlahnya rendah dan tidak ada tanda-tanda infeksi. Namun, situasi setiap orang mungkin berbeda. Penyedia layanan kesehatan Anda memutuskan perlunya antibiotik berdasarkan tanda dan faktor risiko tertentu, serta informasi yang sangat spesifik untuk riwayat medis dan skenario klinis Anda.

Apa itu Tindakan Pencegahan Neutropenia?

Seberapa Rendah Hitungan WBC Dikelola

Dalam sebagian besar kasus, jumlah rendah bersifat sementara. Hitungan harus mulai meningkat segera setelah perawatan kemoterapi, dan biasanya mencapai tingkat normal tanpa menyebabkan infeksi. Pada saat itu, kemoterapi lebih lanjut dapat dilanjutkan.

Ketika jumlah darah terlalu rendah atau ada sedikit infeksi di tubuh, penyedia layanan kesehatan dapat:

  • Tunda kemoterapi lebih lanjut sampai jumlahnya normal.
  • Mulai obat yang meningkatkan jumlah sel darah putih. Ini disebut faktor penstimulasi koloni (CSFs). G-CSF dan GM-CSF adalah dua jenis CSF yang tersedia.
  • Mulailah pengobatan dengan antibiotik jika ada tanda-tanda infeksi pada tubuh.

Tidak semua orang yang mengembangkan jumlah WBC rendah adalah kandidat obat yang meningkatkan jumlah ini.

Pencegahan

Kadang-kadang merangsang tubuh untuk menghasilkan lebih banyak sel darah baru dapat membantu ketika satu atau lebih jumlah sel darah Anda rendah atau jumlah Anda diharapkan menjadi sangat rendah. Misalnya, kadang-kadang sumsum tulang distimulasi terlebih dahulu, sebagai tindakan pencegahan, ketika jumlah diperkirakan turun akibat terapi kanker yang direncanakan.

Para ahli telah mengembangkan pedoman untuk penggunaan agen perangsang sumsum tulang. Ada banyak faktor klinis berbeda yang perlu dipertimbangkan, dan fokusnya adalah memastikan risiko dan manfaat stimulasi sumsum tulang seimbang untuk kebaikan pasien,

Studi sedang dilakukan untuk mengidentifikasi kriteria untuk menentukan pasien mana yang mungkin mendapat manfaat dari faktor pertumbuhan yang meningkatkan produksi sel darah. Para peneliti juga tertarik untuk menentukan cara terbaik menggabungkan faktor pertumbuhan satu sama lain—dan dengan agen lain yang meliputi kemoterapi dan terapi hormon.

5 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Han ZT, Tong YK, He LM, dkk. 12-O-Tetradecanoylphorbol-13-acetate (TPA)-induced peningkatan jumlah sel darah putih yang tertekan pada pasien yang diobati dengan obat kemoterapi kanker sitotoksik. Proc Natl Acad Sci USA . 1998;95(9):5362-5365. doi:10.1073/pnas.95.9.5362
  2. Rivera E, Erder MH, Fridman M, Frye D, Hortobagyi GN. Jumlah neutrofil absolut siklus pertama dapat digunakan untuk meningkatkan pemberian dosis kemoterapi dan mengurangi risiko demam neutropenia pada pasien yang menerima terapi tambahan: studi validasi. Res Kanker Payudara . 2003;5(5):R114-20. doi:10.1186/bcr618
  3. Klastersky J, Aoun M. Infeksi oportunistik pada pasien kanker. Ann Oncol . 2004;15(suppl_4):iv329-35. doi:10.1093/annonc/mdh947
  4. Hou L, Gu F, Gao G, Zhou C. Stimulasi acupoint listrik transkutan (TEAS) memperbaiki penekanan sumsum tulang akibat kemoterapi pada pasien kanker paru-paru. J Thorac Dis . 2017;9(3):809-817. doi:10.21037/jtd.2017.03.12
  5. Prita KI. Menggabungkan agen endokrin dengan kemoterapi: pasien yang mana dan urutan apa? Kanker . 2008;112(S3):718-722. doi:10.1002/cncr.23189

Bacaan Tambahan

  • Smith TJ, Bohlke K, Lyman GH, dkk. Rekomendasi untuk penggunaan faktor pertumbuhan WBC: Pembaruan pedoman praktik klinis American Society of Clinical Oncology. J Clinic Oncol. 2015;33:3199–3212.

Oleh Indranil Mallick, MD
Indranil Mallick, MD, DNB, adalah ahli onkologi radiasi dengan minat khusus pada limfoma.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan