Didinium: morfologi, karakteristik, nutrisi, respirasi

Didinium adalah genus protista bersilia yang dicirikan oleh bentuk larasnya yang khas. Mereka biasanya ditemukan di habitat air tawar dan pertama kali dijelaskan pada tahun 1859 oleh naturalis Denmark Otto Friedrich Müller.

Sepanjang sejarah telah mengalami berbagai reklasifikasi. Baru pada tahun 1974 ordo Haptorida diciptakan untuk mengelompokkan apa yang disebutnya “bentuk karnivora predator”.

Skema Didinium. Sumber: Oleh V. Schewiakoff [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Genus Didinium mencakup total 10 spesies yang dikenal sejauh ini. Dari semuanya, genus yang paling banyak dipelajari dan mewakili adalah Didinium nasutum.

Salah satu karakteristik paling representatif dari genus dan yang masih memukau para spesialis adalah perilaku rakus yang mereka tunjukkan saat memberi makan, karena menyerang mangsa dan menelannya, terlepas dari apakah itu lebih besar.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi genus Didinium adalah sebagai berikut:

Domain: Eukarya

Kingdom: Protista

Filum: Ciliophora

Kelas: Litostomatea

Ordo: Haptorida

Keluarga: Didiniidae

Genus: Didinium

Morfologi

Anggota genus Didinium adalah organisme bersel tunggal yang memiliki berbagai bentuk: laras, bulat, atau lonjong. Badan sel dikelilingi oleh dua pita yang dikenal sebagai pektinel, yang tidak lebih dari deretan silia. Ini memiliki fungsi mempromosikan pergerakan organisme di dalam air.

Di bagian anterior, tonjolan berbentuk kerucut terlihat, di mana pembukaan cytostome, atau pembukaan mulut, berada. Penting untuk dicatat bahwa lubang ini tidak permanen, tetapi hanya muncul ketika tubuh akan menelan makanan. Ini memiliki kapasitas untuk berkembang dalam dimensi besar.

Sel-sel memiliki ukuran rata-rata antara 50 dan 150 mikron. Demikian juga, ia memiliki makronukleus yang tampak memanjang. Vakuola kontraktil dapat dilihat di ujung posterior sel, serta lubang anus.

Karakteristik umum

Genus Didinium terdiri dari eukariota, yang berarti memiliki struktur di mana materi genetik yang terkandung ditemukan.

Mereka adalah organisme yang hidup bebas, yaitu, mereka tidak perlu membangun hubungan simbiosis atau komensal dengan makhluk hidup lainnya. Mereka bukan parasit juga tidak bertanggung jawab atas semua jenis patologi pada mamalia besar atau manusia.

Organisme dari genus ini dicirikan oleh mobilitasnya yang cepat dalam media berair, berkat aksi banyak silia di pita di sekitar tubuh.

Habitat

Sebagian besar anggota genus ini ditemukan secara bebas di badan air tawar dan payau. Namun, sejauh ini tiga spesies telah ditemukan di habitat laut.

Nutrisi

Mereka dari genus Didinium adalah organisme heterotrofik , yaitu, mereka tidak mensintesis nutrisi mereka dengan proses apa pun, tetapi harus memakan makhluk hidup lain. Dalam pengertian ini, anggota genus ini sangat karnivora. Mereka dikenal sebagai predator dari beberapa ciliate, terutama yang termasuk dalam genus Paramecium.

Faktanya, hubungan trofik yang mereka bangun dengan Paramecium telah dipelajari secara ekstensif selama bertahun-tahun. Sangat mengejutkan bahwa Didinium dapat menelan Paramecium yang terkadang jauh melebihi ukurannya.

Ketika Didinium merasakan Paramecium, ia mengeluarkan trikosit, yang merupakan sejenis panah beracun yang dengannya ia berhasil melumpuhkan mangsanya. Demikian juga, ia mengeluarkan apa yang disebut garis persimpangan, yang dengannya ia berhasil menarik Paramecium ke arah dirinya sendiri dan mulai menelannya melalui cytostome, yang mengembang sangat besar untuk memungkinkan masuknya mangsa yang begitu besar.

Setelah dicerna sebagai mangsa, dalam sitoplasma itu diselimuti oleh vakuola makanan, di mana sejumlah besar enzim terkandung. Ini bertanggung jawab untuk menurunkan dan memecah makanan sampai diubah menjadi partikel dan molekul yang jauh lebih kecil. Molekul-molekul yang berasimilasi lebih baik akan digunakan dalam proses seluler lainnya.

Residu yang tersisa sebagai hasil dari proses pencernaan ini disimpan dan dikeluarkan ke lingkungan eksternal melalui lubang posterior yang dikenal sebagai lubang anus.

Organisme dari genus Didinium adalah predator sempurna yang tahu bagaimana menyesuaikan kebutuhan makanan mereka dengan mangsa yang tersedia di lingkungan tempat mereka berkembang.

Pernafasan

Seperti semua anggota filum Ciliophora, genus Didinium tidak memiliki struktur khusus untuk proses pernapasan, untuk menangkap dan memproses oksigen. Namun, oksigen diperlukan untuk berbagai proses. Oleh karena itu, sel harus menggunakan mekanisme lain untuk mendapatkannya.

Mereka dari genus Didinium memiliki jenis respirasi langsung, yang menggunakan jenis transportasi seluler pasif; yang difusi sederhana . Melalui proses ini, oksigen berdifusi melalui membran sel mendukung gradien konsentrasi. Yaitu, dari luar sel, di mana ia terkonsentrasi, ke arah dalam sel, di mana ia ditemukan dalam jumlah kecil.

Begitu berada di dalam sel, oksigen digunakan dalam berbagai proses seluler internal. Sebagai produk dari penggunaan oksigen, karbonat anhidrida (CO2) dihasilkan, yang harus dikeluarkan dari sel, karena sampai batas tertentu beracun bagi sel.

Melalui mekanisme difusi sederhana yang sama, ia dilepaskan ke luar sel.

Reproduksi

Organisme ini menyajikan dua jenis reproduksi: aseksual dan seksual . Yang pertama tidak ada penyatuan sel kelamin atau pertukaran materi genetik.

Ada berbagai mekanisme reproduksi aseksual. Dalam kasus genus Didinium, reproduksi aseksual terjadi melalui pembelahan biner. Dalam proses ini, sebuah sel membelah menjadi dua sel yang persis sama.

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah duplikasi DNA . Hal ini terjadi karena setiap sel anak harus menerima beban genetik yang sama dengan induknya.

Setelah DNA digandakan, pembelahan sitoplasma secara melintang mulai terjadi, sampai pada titik di mana sitoplasma dan membran sel menyelesaikan pembelahan, sehingga menghasilkan dua sel yang secara genetik dan morfologis sama dengan sel progenitor.

Dalam hal reproduksi seksual, itu terjadi melalui proses yang dikenal sebagai konjugasi. Selama konjugasi, dua sel bertukar materi genetik mereka, khususnya mikronukleus.

Referensi

  1. Audesirk, T., Audesirk, G. dan Byers, B., Biologi: kehidupan di Bumi. edisi ke-9.
  2. Bir, C. (1925). Encystment dan Siklus Hidup di Ciliata Didinium Nasutum. Prosiding National Academy of Sciences Amerika Serikat. 11 (9). 523-528
  3. Khana, D. (2004). Biologi Protozoa. Rumah Penerbitan Penemuan. edisi pertama.
  4. Tiang, SO (Juli 1917). “Konjugasi dan encystment di Didinium nasutum dengan referensi khusus untuk signifikansi mereka”. Jurnal Zoologi Eksperimental. 23 (2): 340
  5. Wessenberg, H. dan Antipa, G. (2007). Menangkap dan Menelan Paramecium oleh Didinium nasutum. Jurnal Mikrobiologi Eukariotik. 17 (2). 250-270