Amoebozoa: karakteristik, taksonomi, morfologi, nutrisi

Amoebozoa adalah salah satu filum yang lebih luas dari Kingdom Protista . Ini rumah sejumlah besar organisme, karakteristik yang paling bervariasi. Sel-sel flagellata dapat ditemukan, dengan cangkang pelindung, dengan jumlah inti yang bervariasi, antara lain.

Filum ini pada gilirannya mencakup dua subfil: Lobosa dan Conosa. Dalam kelompok pertama kelas Cutosea, Discosea dan Tubulínea dikelompokkan. Di kelas kedua Variosea, Archamoeba dan Mycetozoa dikelompokkan.

amuba proteus. Sumber: Oleh Cymothoa exigua [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Juga di dalam tepi ini adalah organisme yang hidup bebas, simbion dan bahkan parasit dari beberapa mamalia, termasuk manusia. Banyak yang dapat menyebabkan patologi seperti disentri dan ensefalitis amuba granulomatosa, di antara banyak lainnya.

Meskipun benar bahwa banyak spesies yang termasuk dalam filum ini telah dipelajari dengan sangat baik dan banyak aspek yang diketahui tentang mereka, seperti Amoeba proteus, ada juga spesies lain yang praktis tidak diketahui.

Inilah sebabnya mengapa filum Amoebozoa terus menarik perhatian banyak ahli, sehingga di masa depan akan ditemukan lebih banyak lagi kontribusi filum ini terhadap keseimbangan lingkungan.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi dari filum Amoebozoa adalah sebagai berikut:

Domnio: Eukarya

Kingdom : Protista

Filum: Amoebozoa

Morfologi

Organisme dari filum ini adalah uniseluler eukariotik. Secara internal, dapat dilihat bahwa sel dibagi menjadi dua zona, yang bulat dan transparan yang disebut ektoplasma dan yang dalam disebut endoplasma.

Demikian pula, tergantung pada spesiesnya, sel dapat memiliki beberapa presentasi: kadang-kadang mereka memiliki penutup yang terdiri dari membran sederhana atau lapisan sisik; Mereka mungkin juga memiliki cangkang yang lebih keras dan lebih kaku, yang dikenal sebagai cangkang, atau mereka mungkin tidak memiliki struktur ini.

Fakta yang aneh adalah bahwa, dalam kasus mereka yang memiliki cangkang, itu dapat dibuat dari molekul organik yang disekresikan oleh organisme yang sama. Namun, ada juga yang terbentuk sebagai produk dari beberapa partikel yang ditambahkan, seperti cangkang diatom atau semen pasir.

Demikian juga, beberapa spesies menunjukkan silia di permukaannya. Dalam kelompok ini Anda dapat menemukan organisme dengan inti sel tunggal, dengan dua atau lebih.

Karakteristik umum

Seperti disebutkan, organisme Amoebozoa adalah uniseluler, yang menyiratkan bahwa mereka terdiri dari satu sel.

Karena ini adalah tepi yang cukup luas, di sini Anda akan menemukan organisme yang hidup bebas, dengan gaya hidup komensal dan parasit. Misalnya, Naegleria foweleri hidup bebas, Entamoeba coli adalah komensal usus besar, dan Balamuthia mandrillaris adalah parasit penyebab penyakit pada manusia.

Berkenaan dengan penggerak, sebagian besar anggota tepi ini bergerak menggunakan beberapa ekstensi tubuh mereka, yang dikenal sebagai pseudopoda.

Karena keragaman organisme dalam filum ini, proses perpindahan bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya. Ada beberapa di mana sel menjadi pseudopod tunggal untuk bergerak, serta yang lain memiliki kemampuan untuk membentuk beberapa pseudopoda.

Dalam siklus hidupnya beberapa bentuk dapat terlihat terlibat, seperti trofozoit, kista dan dalam kasus yang sangat spesifik, spora.

Ukuran juga merupakan parameter lain yang sangat bervariasi dalam filum Amoebozoa. Ada organisme yang sangat kecil hingga berukuran 2 mikron dan ada pula yang berukuran sangat besar hingga mencapai beberapa milimeter.

Habitat

Anggota filum Amoebozoa ditemukan terutama di badan air tawar. Mereka juga dapat ditemukan di permukaan tanah. Ada beberapa yang hidup dalam tubuh manusia sebagai simbiosis atau komensal.

Beberapa lainnya berfungsi sebagai parasit patogen manusia. Singkatnya, filum Amoebozoa bersifat serbaguna, karena anggotanya dapat ditemukan di berbagai lingkungan di seluruh dunia.

Nutrisi

Anggota filum Amoebozoa menggunakan fagositosis untuk nutrisi dan proses makan mereka. Untuk mencapai hal ini, pseudopoda memainkan peran penting dalam penyerapan makanan dan nutrisi.

Ketika mengenali partikel makanan, pseudopoda mengelilinginya dan memasukkannya ke dalam semacam kantong yang terperangkap di dalam sel.

Pencernaan dan degradasi dilakukan oleh serangkaian enzim pencernaan yang bekerja pada makanan, memecahnya dan mengubahnya menjadi molekul yang mudah diasimilasi.

Kemudian, dengan difusi sederhana , nutrisi yang terfragmentasi ini masuk ke sitoplasma, di mana mereka digunakan untuk berbagai proses khusus untuk setiap sel.

Di dalam vakuola terdapat sisa-sisa proses pencernaan yang akan dikeluarkan ke luar sel. Pelepasan ini terjadi ketika vakuola menyatu dengan membran sel untuk bersentuhan dengan ruang luar sel dan membuang limbah dan partikel yang tidak tercerna.

Pernafasan

Meskipun benar bahwa organisme yang merupakan bagian dari tepi ini beragam dan berbeda, mereka juga bertepatan pada poin-poin penting tertentu. Bernapas adalah salah satunya.

Organisme ini tidak memiliki organ khusus untuk proses pernapasan. Oleh karena itu mereka menggunakan mekanisme yang lebih sederhana untuk memenuhi kebutuhan oksigen mereka.

Mekanisme respirasi yang terjadi pada sel-sel genus Amoebozoa adalah respirasi langsung, berdasarkan transpor pasif dari tipe difusi sederhana. Dalam hal ini, oksigen bergerak di dalam sel, melintasi membran plasma.

Proses ini terjadi dalam mendukung gradien konsentrasi. Dengan kata lain, oksigen akan berpindah dari tempat yang sangat terkonsentrasi ke tempat lain yang tidak terkonsentrasi. Begitu berada di dalam sel, oksigen digunakan dalam berbagai proses seluler, beberapa di antaranya merupakan sumber energi.

Produk dari penggunaan oksigen, dapat terbentuk karbon dioksida (CO2), yang dapat menjadi racun dan berbahaya bagi sel. Oleh karena itu, CO2 harus dikeluarkan dari ini, proses sederhana yang dilakukan, sekali lagi, dengan difusi sel.

Reproduksi

Metode reproduksi yang paling sering di antara organisme filum ini adalah bentuk aseksual. Ini tidak melibatkan semua jenis materi genetik antar sel, apalagi fusi gamet.

Jenis reproduksi ini terdiri dari bahwa satu sel progenitor akan menghasilkan dua sel yang, secara genetik dan fisik, akan persis sama dengan yang berasal dari mereka.

Dalam kasus anggota filum Amoebozoa, proses reproduksi aseksual yang paling sering digunakan adalah pembelahan biner.

Langkah pertama dalam proses ini adalah duplikasi materi genetik. Ini diperlukan karena setiap sel yang dihasilkan harus memiliki susunan genetik yang sama dengan induknya.

Setelah DNA digandakan , setiap salinan terletak di ujung sel yang berlawanan. Ini mulai memanjang, sampai sitoplasmanya mulai mengalami pencekikan, sampai akhirnya membelah, menghasilkan dua sel yang persis sama.

Ada beberapa spesies filum ini yang bereproduksi secara seksual. Dalam hal ini, terjadi proses yang disebut syngamy atau fusi gamet yang melibatkan penyatuan sel kelamin.

Referensi

  1. Adl dkk. 2012. Revisi klasifikasi eukariota. Jurnal Mikrobiologi Eukariotik, 59 (5), 429-514
  2. Baker, S., Griffiths, C. dan Nicklin, J. (2007). Mikrobiologi. Ilmu karangan bunga. edisi ke-4.
  3. Corliss, JO (1984). “Kingdom Protista dan 45 Filumnya.” BioSystems 17 (2): 87–126.
  4. Schilde, C. dan Schaap P. (2013). Amoebozoa. Metode dalam Biologi Molekuler. 983. 1-15
  5. Tortora, G., Berdell, F. dan Kasus, C. (2007). Pengantar Mikrobiologi. Editorial Medica Panamericana. edisi ke-9.