Kloning manusia: metode, tahapan, kelebihan, kekurangan

kloning manusia mengacu pada produksi salinan identik dari seorang individu. Istilah ini berasal dari akar bahasa Yunani dari “replikasi aseksual suatu organisme”. Produksi klon bukanlah proses yang terbatas pada laboratorium. Di alam, kita melihat bahwa klon dihasilkan secara alami. Misalnya, lebah dapat diperbanyak dengan klon ratu lebah.

Prosedur ini sangat berguna dalam ilmu biologi, dengan fungsi yang tidak hanya menghasilkan satu manusia yang identik dengan yang lain. Kloning tidak hanya digunakan untuk menciptakan dua organisme yang identik, tetapi juga melibatkan kloning jaringan dan organ.

Sumber: Oleh en: dikonversi ke SVG oleh Belkorin, dimodifikasi dan diterjemahkan oleh Wikibob [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html) atau CC-BY-SA-3.0 (http: // creativecommons. org / lisensi / by-sa / 3.0 /)], melalui Wikimedia Commons

Organ-organ ini tidak akan ditolak oleh tubuh pasien, karena mereka secara genetik sama dengannya. Oleh karena itu, merupakan teknologi aplikatif di bidang kedokteran regeneratif dan merupakan alternatif yang sangat menjanjikan dalam hal penyembuhan penyakit. Dua metode utama yang digunakan dalam kloning adalah transfer inti sel somatik dan sel punca pluripoten terinduksi.

Secara umum, ini adalah subjek kontroversi yang signifikan. Menurut para ahli, kloning manusia membawa serangkaian konsekuensi negatif dari sudut pandang moral dan etika, selain tingginya angka kematian individu kloning.

Namun, dengan kemajuan ilmu pengetahuan, tidak menutup kemungkinan di masa depan kloning akan menjadi teknik rutin di laboratorium, baik untuk penyembuhan penyakit maupun untuk membantu reproduksi.

Indeks artikel

Definisi

Istilah “kloning manusia” telah dikelilingi oleh banyak kontroversi dan kebingungan selama bertahun-tahun. Kloning dapat mengambil dua bentuk: yang reproduktif dan terapeutik atau investigasi. Meskipun definisi ini tidak benar secara ilmiah, definisi tersebut digunakan secara luas.

Kloning terapeutik tidak dimaksudkan untuk menciptakan dua individu yang identik secara genetik. Dalam modalitas ini, tujuan akhirnya adalah produksi kultur sel yang akan digunakan untuk tujuan medis. Melalui teknik ini, semua sel yang kita temukan dalam tubuh manusia dapat diproduksi.

Sebaliknya, dalam kloning reproduktif, embrio ditanamkan ke dalam tubuh betina agar proses kehamilan berlangsung. Ini adalah prosedur yang digunakan untuk mengkloning domba Dolly pada Juli 1996.

Perhatikan bahwa, dalam kloning terapeutik, embrio dibiakkan dari sel induk, bukan dibawa ke istilah.

Di sisi lain, di laboratorium genetika dan biologi molekuler, kata kloning memiliki arti lain. Ini melibatkan pengambilan dan amplifikasi segmen DNA yang dimasukkan ke dalam vektor, untuk ekspresi selanjutnya. Prosedur ini banyak digunakan dalam eksperimen.

Sejarah kloning

Proses saat ini yang memungkinkan kloning organisme adalah hasil kerja keras para peneliti dan ilmuwan, selama lebih dari satu abad.

Tanda pertama dari proses tersebut terjadi pada tahun 1901, di mana transfer inti dari sel amfibi dipindahkan ke sel lain. Pada tahun-tahun berikutnya, para ilmuwan berhasil mengkloning embrio mamalia – kira-kira antara 1950-an dan 1960-an.

Pada tahun 1962 produksi katak dicapai dengan mentransfer inti sel yang diambil dari usus berudu ke oosit yang intinya telah dihapus.

Domba Dolly

Pada pertengahan 1980-an kloning domba dari sel embrio dilakukan. Demikian pula pada tahun 1993 kloning dilakukan pada sapi. Tahun 1996 adalah kunci metodologi ini, sejak peristiwa kloning paling terkenal di masyarakat kita terjadi: Domba Dolly.

Ada apa dengan Dolly khususnya untuk mendapatkan perhatian media? Pembuatannya dilakukan dengan mengambil sel-sel yang berdiferensiasi dari kelenjar susu domba dewasa, sedangkan kasus-kasus sebelumnya telah dilakukan dengan menggunakan sel-sel embrionik secara eksklusif.

Pada tahun 2000, lebih dari 8 spesies mamalia telah dikloning, dan pada tahun 2005 kloning seekor anjing bernama Snoopy tercapai.

Kloning pada manusia lebih kompleks. Dalam sejarah, penipuan tertentu telah dilaporkan yang berdampak pada komunitas ilmiah.

Metode

Transfer inti sel somatik

Umumnya, proses kloning pada mamalia berlangsung dengan metode yang dikenal sebagai “transfer inti sel somatik”. Ini adalah teknik yang digunakan oleh para peneliti di Institut Roslin untuk mengkloning domba Dolly.

Dalam tubuh kita, kita dapat membedakan dua jenis sel: somatik dan seksual. Yang pertama adalah yang membentuk “tubuh” atau jaringan individu, sedangkan seksual adalah gamet, baik bakal biji maupun sperma.

Mereka berbeda terutama dengan jumlah kromosom, yang somatik diploid (dua set kromosom) dan yang seksual haploid hanya mengandung setengah. Pada manusia, sel-sel tubuh memiliki 46 kromosom dan sel kelamin hanya 23.

Transfer inti sel somatik – seperti namanya – melibatkan pengambilan nukleus dari sel somatik dan memasukkannya ke dalam sel telur yang nukleusnya telah dihilangkan.

Sel induk berpotensi majemuk yang diinduksi

Metode lain, kurang efisien dan jauh lebih melelahkan daripada yang sebelumnya, adalah “sel induk berpotensi majemuk yang diinduksi”. Sel pluripoten memiliki kemampuan untuk memunculkan semua jenis jaringan – berbeda dengan sel tubuh biasa, yang telah diprogram untuk memenuhi fungsi tertentu.

Metode ini didasarkan pada pengenalan gen yang disebut “faktor pemrograman ulang” yang mengembalikan kapasitas pluripoten sel dewasa.

Salah satu keterbatasan terpenting dari metode ini adalah potensi perkembangan sel kanker. Namun, kemajuan teknologi telah meningkatkan dan mengurangi kemungkinan kerusakan pada organisme hasil kloning.

Tahapan (dalam metode utama)

Langkah-langkah untuk kloning transfer inti sel somatik sangat sederhana untuk dipahami dan terdiri dari tiga langkah dasar:

Komponen yang diperlukan untuk kloning

Proses kloning dimulai setelah Anda memiliki dua jenis sel: seksual dan somatik.

Sel kelamin harus berupa gamet betina yang disebut oosit – juga dikenal sebagai telur atau ovum. Telur dapat dikumpulkan dari donor yang telah diberi perlakuan hormonal untuk merangsang produksi gamet.

Jenis sel kedua harus somatik, yaitu sel tubuh organisme yang ingin Anda kloning. Itu bisa diambil dari sel hati, misalnya.

transfer inti

Langkah selanjutnya adalah mempersiapkan sel untuk transfer nukleus dari sel somatik donor ke oosit. Agar ini terjadi, oosit harus dilucuti dari intinya.

Untuk melakukan ini, mikropipet digunakan. Pada tahun 1950 adalah mungkin untuk menunjukkan bahwa, ketika oosit ditusuk dengan jarum kaca, sel mengalami semua perubahan yang berhubungan dengan reproduksi.

Meskipun beberapa materi sitoplasmik dapat berpindah dari sel donor ke oosit, kontribusi sitoplasma hampir seluruhnya berasal dari ovum. Setelah transfer dilakukan, sel telur ini harus diprogram ulang dengan nukleus baru.

Mengapa pemrograman ulang diperlukan? Sel mampu menyimpan sejarah mereka, dengan kata lain menyimpan memori spesialisasi mereka. Oleh karena itu, memori ini harus dihapus agar sel dapat berspesialisasi kembali.

Pemrograman ulang adalah salah satu keterbatasan terbesar dari metode ini. Untuk alasan ini, individu kloning tampaknya memiliki penuaan dini dan perkembangan abnormal.

Pengaktifan

Sel hibrid perlu diaktifkan agar semua proses yang berkaitan dengan perkembangan dapat terjadi. Ada dua metode untuk mencapai tujuan ini: dengan elektrofusi atau metode Roslin dan dengan injeksi mikro atau metode Honolulu.

Yang pertama terdiri dari penggunaan kejutan listrik. Menggunakan aplikasi arus pulsa atau ionomisin, sel telur mulai membelah.

Teknik kedua hanya menggunakan pulsa kalsium untuk memicu aktivasi. Waktu yang bijaksana diharapkan untuk proses ini berlangsung, kira-kira dua sampai enam jam.

Maka dimulailah pembentukan blastokista yang akan melanjutkan perkembangan normal embrio, selama prosesnya dilakukan dengan benar.

Keuntungan

Salah satu aplikasi utama dari kloning adalah pengobatan penyakit yang tidak mudah disembuhkan. Kita dapat memanfaatkan pengetahuan kita yang luas dalam hal pengembangan, terutama tahap awal, dan menerapkannya pada pengobatan regeneratif.

Sel yang dikloning dengan transfer nuklir sel somatik (SCNT) berkontribusi besar pada proses penelitian ilmiah , berfungsi sebagai sel caral untuk menyelidiki penyebab penyakit dan sebagai sistem untuk menguji berbagai obat.

Selanjutnya, sel-sel yang dihasilkan oleh metodologi tersebut dapat digunakan untuk transplantasi atau untuk pembuatan organ. Bidang kedokteran ini dikenal sebagai kedokteran regeneratif.

Sel punca merevolusi cara kita mengobati penyakit tertentu. Pengobatan regeneratif memungkinkan transplantasi sel induk autologus, menghilangkan risiko penolakan oleh sistem kekebalan orang yang terkena.

Selain itu, dapat digunakan untuk produksi tanaman atau hewan. Membuat replika identik dari individu yang diminati. Ini dapat digunakan untuk menciptakan kembali hewan yang telah punah . Terakhir, ini adalah alternatif untuk infertilitas.

Bagaimana cara kerjanya?

Misalnya, ada pasien dengan masalah hati. Dengan menggunakan teknologi ini, kita dapat menumbuhkan hati baru – memanfaatkan materi genetik pasien – dan mentransplantasikannya, sehingga menghilangkan risiko kerusakan hati.

Hari ini, regenerasi telah diekstrapolasi ke sel-sel saraf. Beberapa peneliti percaya bahwa sel punca dapat digunakan dalam regenerasi otak dan sistem saraf .

Kekurangan

Masalah etika

Kerugian utama dari kloning berasal dari pendapat etis seputar prosedur. Faktanya, banyak negara kloning dilarang secara hukum.

Sejak kloning domba Dolly yang terkenal terjadi pada tahun 1996, banyak kontroversi seputar masalah proses ini diterapkan pada manusia. Berbagai akademisi telah mengambil posisi dalam perdebatan yang sulit ini, mulai dari ilmuwan hingga pengacara.

Terlepas dari semua keuntungan yang dimiliki proses tersebut, orang-orang yang menentangnya berpendapat bahwa manusia kloning tidak akan menikmati kesehatan psikologis rata-rata dan tidak akan dapat menikmati manfaat memiliki identitas yang unik dan tidak dapat diulang.

Selain itu, mereka berpendapat bahwa orang yang dikloning akan merasa bahwa mereka harus mengikuti pola hidup tertentu dari orang yang melahirkan mereka, sehingga mereka dapat mempertanyakan kehendak bebas mereka. Banyak yang menganggap bahwa embrio memiliki hak sejak saat pembuahan dan, mengubahnya berarti melanggarnya.

Kesimpulan berikut sekarang telah dicapai: karena proses yang tidak berhasil pada hewan dan potensi risiko kesehatan yang ditimbulkannya bagi anak dan ibu, adalah tidak etis untuk mencoba kloning manusia untuk alasan keamanan.

Masalah teknis

Studi yang dilakukan pada mamalia lain telah memungkinkan kita untuk menyimpulkan bahwa proses kloning menyebabkan masalah kesehatan yang pada akhirnya menyebabkan kematian.

Dengan mengkloning anak sapi dari gen yang diambil dari telinga sapi dewasa, hewan hasil kloning itu menderita masalah kesehatan. Pada usia dua bulan, anak sapi muda itu mati karena masalah jantung dan komplikasi lainnya.

Sejak 1999, para peneliti telah dapat memperhatikan bahwa proses kloning menyebabkan gangguan pada perkembangan genetik normal individu, menyebabkan patologi. Faktanya, kloning domba, sapi, dan tikus dilaporkan tidak berhasil: organisme hasil kloning mati tak lama setelah kelahirannya.

Dalam kasus kloning domba Dolly yang terkenal, salah satu kelemahan yang paling menonjol adalah penuaan dini. Pendonor nukleus yang digunakan untuk membuat Dolly berusia 15 tahun, jadi domba hasil kloning lahir dengan karakteristik organisme seusia itu, yang menyebabkan kerusakan yang cepat.

Referensi

  1. Gilbert, SF (2005). Biologi perkembangan . Ed. Medis Panamerika.
  2. Jones, J. (1999). Kloning dapat menyebabkan gangguan kesehatan. BMJ: Jurnal Medis Inggris , 318 (7193), 1230.
  3. Langlois, A. (2017). Tata kelola global kloning manusia: kasus UNESCO. Komunikasi Palgrave , 3 , 17019.
  4. McLaren, A. (2003). Kloning . Kompluten Redaksi.
  5. Nabavizadeh, SL, Mehrabani, D., Vahedi, Z., & Manafi, F. (2016). Kloning: Tinjauan tentang Bioetika, Hukum, Fikih dan Isu Regeneratif di Iran. Jurnal dunia bedah plastik , 5 (3), 213-225.