Apa kegunaan oksigen bagi makhluk hidup?

Oksigen dalam makhluk hidup memainkan peran yang sangat relevan, dalam banyak kasus penting. Melalui proses yang dikenal sebagai respirasi, oksigen memungkinkan sejumlah besar organisme untuk tetap hidup (British & Journal, 2017).

Respirasi terdiri dari reaksi metabolisme yang dilakukan oleh sel untuk memperoleh energi. Organisme yang membutuhkan oksigen untuk tujuan ini dikenal sebagai Aerob; mereka yang tidak disebut Anaerob.

apa kegunaan oksigen bagi makhluk hidup?

Siklus oksigen

Oksigen juga merupakan bagian penting dari struktur kimia sebagian besar komponen makhluk hidup.

Hal ini hadir dalam komponen yang paling dasar seperti karbohidrat, gula, lipid dan protein.

Oksigen dan energi pada makhluk hidup

Dalam organisme aerobik, oksigen diperlukan untuk proses pernapasan dan memperoleh energi.

Namun untuk organisme anaerob oksigen tidak diperlukan dan dalam banyak kasus itu beracun.

Meskipun oksigen sangat penting untuk kelangsungan hidup organisme aerobik, oksigen juga bisa berbahaya.

Biasanya proses respirasi menghasilkan molekul oksigen reaktif yang bertindak sebagai zat beracun dalam proses yang dikenal sebagai stres oksidatif dan merusak sel (Magenta, Dellambra, Ciarapica, & Capogrossi, 2016).

Ada juga organisme yang, tergantung pada kondisi lingkungan, mungkin atau mungkin tidak menggunakan oksigen untuk mendapatkan energi. Organisme ini dikenal sebagai fakultatif.

Contoh organisme berdasarkan penggunaan oksigennya.

Oksigen, fotosintesis, dan makanan

Produksi oksigen terkait erat dengan produksi makanan bagi banyak makhluk hidup.

Dalam fotosintesis , organisme yang menggunakan cahaya sebagai sumber energi menghasilkan senyawa organik dan oksigen (Caumette, Lebaron, & Matheron, 2011).

Senyawa organik yang berasal dari fotosintesis dikonsumsi oleh organisme heterotrofik , yaitu organisme yang tidak menghasilkan makanannya sendiri. Dalam banyak kasus organisme heterotrofik ini juga mengkonsumsi oksigen.

Tanpa adanya oksigen, proses fotosintesis tidak akan berlangsung seperti yang kita ketahui dan produksi makanan banyak makhluk hidup tidak dapat berlangsung.

Oksigen dalam evolusi.

Oksigen telah menjadi penyebab utama fakta bahwa kehidupan di bumi terdiri dari organisme yang ada saat ini. Selain itu, hal itu mempengaruhi cara mereka memperoleh nutrisi dan energi (Packard, 2017).

Kehadiran sejumlah besar oksigen di atmosfer mendorong proliferasi organisme yang menggunakan oksigen untuk mendapatkan energi. Tekanan selektif ini memungkinkan flora dan fauna yang saat ini menghuni planet ini untuk didirikan.

Secara evolusioner, keberadaan mitokondria pada beberapa makhluk hidup dikaitkan dengan sel anaerobik dengan nukleus yang menyerap sel aerob.

Sel yang diserap menjadi mitokondria yang memungkinkan munculnya organisme seperti manusia.

Oksigen berjanji untuk tetap menjadi unsur penentu dalam evolusi kehidupan di bumi.

Terlepas dari pentingnya ketersediaannya untuk makanan dan metabolisme makhluk hidup, perannya yang terkenal dalam iklim planet akan menentukan bentuk kehidupan yang akan bertahan (Decker & Kensal, 2011).

Referensi

  1. British T. Bernapas Pada Makhluk Hidup. BMJ. 2017; 1 (2254): 5–6.
  2. Caumette J. Lebaron P. Matheron R. (2011). Mikrobiologi Lingkungan: Dasar-dasar dan Kegunaan.
  3. Decker H. Kensal E. Van H. (2011). Oksigen dan Evolusi Kehidupan. Peloncat.
  4. Magenta A. Dellambra E. Ciarapica R. Capogrossi M. Sel Kalsium Stres oksidatif, microRNA dan homeostasis kalsium sitosol. Kalsium Sel . 2016; 60 (3), 207-217.
  5. Packard G. Evolusi Pernapasan Udara pada Ikan Gnathostome Paleozoikum. Masyarakat untuk Studi Evolusi. 2017; 28 (2): 320–325.