10 Contoh Rantai Makanan

Rantai makanan adalah hubungan makanan antara produsen, konsumen dan pengurai. Dengan kata sederhana, rantai makanan mencerminkan siapa yang memakan siapa.

Makhluk hidup memakan apa yang mendahuluinya dalam rantai makanan, seperti tumbuhan , dan pada gilirannya, dimakan oleh makhluk berikutnya, yang bisa berupa hewan lain atau manusia.

Rantai makanan dimulai dari produsen . Kita bisa memulainya dengan tumbuhan fotosintesis yang dapat membuat materi untuk diberi makan dari bahan inert.

Melalui proses fotosintesis , tanaman ini mengubah air dan garam mineral menjadi makanan untuk memberi makan diri mereka sendiri.

Mereka juga disebut makhluk autotrofik karena mereka tidak membutuhkan makhluk hidup lain untuk diberi makan. Dalam mata rantai ini kita hanya menemukan tumbuhan.

Pada mata rantai berikutnya kita menemukan konsumen utama atau fitofag. Ini adalah makhluk hidup herbivora yang memakan produsen, dalam hal ini tanaman. Mereka menggunakan tumbuhan sebagai makanan utama mereka karena mereka tidak dapat menghasilkan makanan sendiri.

Konsumen primer ini pada gilirannya dikonsumsi oleh konsumen sekunder atau karnivora. Hewan karnivora memakan hewan herbivora yang pada gilirannya memakan tumbuhan.

Kita juga dapat membedakan konsumen tersier jika kita berada dalam ekosistem di mana mereka memakan konsumen sekunder karena situasi superioritas.

Karena materi tidak dihancurkan atau diciptakan, pada saat konsumen sekunder mati, kita membutuhkan organisme lain yang bertanggung jawab untuk mengubahnya menjadi makanan bagi individu lain dalam rantai tersebut.

Di sinilah bakteri dan jamur, atau organisme pengurai, masuk . Ini bertanggung jawab untuk memecah sisa-sisa anggota rantai makanan untuk mengubahnya menjadi unsur penting bagi tanaman.

Ada contoh rantai makanan di mana Anda dapat melatih hingga tujuh tingkat peserta. Dalam rantai makanan, semua anggota sangat penting untuk menjaga keseimbangan ekosistem .

Hilangnya salah satu mata rantai dapat membahayakan seluruh ekosistem dimana rantai makanan tersebut berada.

Untuk menggambarkan hubungan rantai makanan kita dapat menggunakan jaring-jaring makanan. Ini menunjukkan hubungan anggota ekosistem berdasarkan utama

Contoh rantai makanan yang ditampilkan

-Tanaman fitoplankton yang ditemukan di dasar lautan memberi makan krill, krustasea kecil. Ikan laut kecil memakan krill sementara pada gilirannya dimangsa oleh ikan yang lebih besar seperti barakuda atau paus. Ketika ikan yang lebih tua mati, mereka diubah menjadi bahan anorganik melalui pengurai, yang berfungsi sebagai makanan bagi fitoplankton laut.

-Tanaman yang memiliki daun berdaging diparasit oleh serangga seperti ulat. Ini menjadi kupu-kupu, yang memberi makan burung kecil saat mereka dimangsa oleh hewan yang lebih besar seperti kucing liar atau elang, yang pada gilirannya akan diuraikan oleh bakteri setelah mereka mati.

– Serangga terbang, seperti belalang, memakan daun tanaman. Kodok memakan serangga dan pada gilirannya dimakan oleh hewan pengerat. Hewan pengerat kecil ini selanjutnya dimakan oleh ular dan reptil lainnya, yang akan menjadi makanan bagi bakteri dan jamur.

-Zoplankton laut dan krustasea krill adalah makanan utama paus. Mereka menangkap makanan mereka berton-ton, dan dimakan oleh manusia. Sebagian besar bahan organik paus kembali ke laut dan samudera sebagai limbah, yang menjadi makanan utama zooplankton.

-Kulit pohon berfungsi sebagai makanan utama bagi banyak jamur parasit yang menghuninya. Serangga ini dimakan oleh hewan pengerat kecil yang selanjutnya dimangsa oleh burung pemangsa seperti burung hantu.

-Dung kumbang adalah salah satu kelompok terbesar dari dekomposer kotoran hewan yang lebih tinggi. Kumbang adalah makanan kadal, yang pada gilirannya dimakan oleh mamalia berkaki empat seperti coyote.

-Setelah tubuh hewan mati, ia berfungsi sebagai inkubator bagi banyak serangga, di antaranya kita menemukan larva lalat. Begitu mereka mulai terbang, mereka menjadi korban serangga lain seperti laba-laba. Laba-laba pada gilirannya berfungsi sebagai makanan untuk burung kecil, yang pada gilirannya dimakan oleh burung karnivora yang lebih besar.

-Lebah memakan nektar bunga, dan menjadi makanan burung kecil. Burung bertelur yang berfungsi sebagai makanan bagi banyak hewan pengerat seperti opossum, yang berfungsi sebagai makanan bagi ular dan burung pemangsa.

-Hewan herbivora seperti zebra, memakan tumbuhan dan semak-semak kecil. Zebra berfungsi sebagai makanan bagi predator besar seperti buaya. Namun, ini tidak diburu oleh hewan lain atau manusia, dalam banyak kasus. Mereka kembali ke rantai makanan setelah mereka mati dan bakteri memecahnya menjadi bahan organik yang memberi makan tanaman di tepi sungai yang pada gilirannya berfungsi sebagai makanan bagi zebra.

-Cacing yang memakan kayu pohon, menjadi makanan utama burung. Burung ini bertelur untuk dimakan oleh hewan pengerat, atau sekaligus menjadi makanan bagi burung lain yang lebih besar. Burung besar ini, setelah mati, akan menjadi makanan bagi bakteri, yang akan memberi makan pohon dan kulitnya untuk cacing.

Referensi

  1. TRIBE, Michael A., dkk. (ed.). Kursus Biologi Dasar Unit 3: Volume 9, Sintesis Protein . Arsip Piala, 1976.
  2. GRIER, James W.; BURK, Theodore. Biologi perilaku hewan . Buku Tahun Mosby, 1992.
  3. GEREJA, David Calvin, dkk. Nutrisi dan makanan dasar hewan. Nutrisi dan makanan dasar hewan. , 1974.
  4. POST, David M.; PACE, Michael L.; HAIRSTON JR, Nelson G. Ukuran ekosistem menentukan panjang rantai makanan di danau. Alam , 2000, vol. 405, no.6790, hal. 1047.
  5. MUDA, Kenneth R. Ekosistem. Los Pantanos de Villa: Biologi dan Konservasi. Seri Pengungkapan, Museum Sejarah Alam-UNMSM , 1998, vol. 11, hal. 3-20.
  6. DENT, John Barry; DENT, JR John B.; ANDERSON, JR Analisis sistem manajemen pertanian. 1974.
  7. ROSSELLĂ“, Fuencisla, dkk. Lingkungan dan kesehatan . FUENCISLA ROSSELL PORTMANN, 2009.