Pemburu Vaksin Melintasi Batas Negara untuk Suntikan COVID-19

Ringkasan:

  • “Pemburu vaksin” sedang mencari janji temu vaksin COVID-19 baik di negara bagian mereka atau negara bagian lain.
  • Karena kualifikasi vaksin berbeda di setiap negara bagian, orang akan melakukan perjalanan lintas negara bagian untuk mendapatkan vaksin untuk diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai.
  • Para ahli percaya sistem yang lebih terpusat dan panduan dosis tambahan akan membantu merampingkan proses.

Ketika ketersediaan vaksin pertama kali diumumkan pada bulan Desember tahun lalu, Renee Michelet Casbergue, PhD, seorang penduduk Louisiana berusia 66 tahun dan pensiunan profesor Universitas Negeri Louisiana, sangat senang dengan prospek untuk divaksinasi bersama ibunya yang berusia 98 tahun. -ipar, Sylvia Casbergue. Seperti banyak orang lain di AS, mereka sangat ingin mendapatkan perlindungan terbaik mereka dari COVID-19.

Namun, peluncuran vaksin di AS dimulai dengan awal yang sulit. Banyak negara bagian, termasuk Louisiana, tidak memiliki sistem terpusat, membuat orang sembarangan mencari janji temu vaksin COVID-19 di berbagai rumah sakit, apotek, dan platform.

Dalam upaya untuk mencari dan mendapatkan janji temu yang didambakan, Renee beralih ke grup Facebook “pemburu vaksin”, di mana ribuan orang bersatu untuk melakukan hal yang sama.

Sheneen Lalani, DO, dokter penyakit dalam rumah sakit bersertifikat, mendefinisikan pemburu vaksin sebagai orang yang berburu vaksin baik di negara bagian mereka atau negara bagian lain. Seringkali, beberapa “pemburu” ini mungkin sedang mencari janji temu vaksin untuk orang tua tersayang, seperti kasus Renee.

Mengapa Orang Vaksin “Berburu”

Saat menelusuri grup Facebook pemburu vaksin, Anda akan beralih melalui aliran postingan tentang apotek dan lokasi mana yang membuka janji untuk hari itu, kisah sukses, dan perjuangan mendapatkan dosis kedua.

Lalani mengatakan ada beberapa alasan mengapa perburuan vaksin terjadi. Setiap negara bagian memiliki kriteria vaksinasi sendiri. Sementara negara bagian direkomendasikan untuk membuka vaksinasi untuk orang dewasa yang lebih tua di fasilitas perawatan jangka panjang dan petugas kesehatan, banyak yang telah beralih ke kelompok prioritas lain seperti orang dewasa di atas 65 tahun, mereka yang memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, dan pekerja garis depan lainnya.

Cara Menggunakan Media Sosial untuk Mengamankan Janji Vaksin COVID-19 Anda

“Menurut saya, Anda harus menjadi pekerja garis depan, lanjut usia pada usia tertentu, atau memiliki penyakit penyerta atau masalah medis tertentu untuk memenuhi syarat,” kata Lalani kepada Verywell. Namun, Lalani mengatakan bahwa di negara bagian lain, mungkin ada cukup dosis untuk kelompok prioritas lainnya — menciptakan peluang bagi orang untuk mendapatkan vaksinasi di negara bagian lain di mana mereka mungkin memenuhi syarat. Misalnya, di beberapa negara bagian guru sekarang memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Bagi orang lain, seperti Renee, perburuan hanyalah upaya untuk membuat janji temu dengan orang terkasih yang memenuhi syarat. Dengan akses teknologi yang terbatas, banyak lansia mungkin memerlukan bantuan untuk membuka portal vaksinasi online. Hal ini memotivasi Renee untuk bergabung dengan grup Facebook pemburu vaksin NOLA, yang dibuat oleh mahasiswa kedokteran Tulane, Brad Johnson dalam upaya menghemat dosis yang dibuang di penghujung hari.

Laporan awal di bulan Januari, menunjukkan dosis vaksin dibuang ke tempat sampah atau kedaluwarsa setelah janji temu tidak terisi untuk hari itu. Banyak dari grup Facebook ini berasal dari upaya untuk mengumpulkan dan mengingatkan orang lain tentang dosis ekstra ini yang tersedia untuk masyarakat umum setiap hari.

“Jika ada yang mendengar tentang tempat dengan vaksin yang akan terbuang percuma, orang bisa ke sana dan mendapatkannya,” kata Renee. “Ini dengan cepat berkembang menjadi orang yang bertukar ide tentang ketersediaan.”

Mengamankan Janji Temu

Begitu vaksin tersedia di negara bagian, Sylvia menelepon Renee untuk meminta bantuan menjadwalkan janji temu. “Itu bukan keputusasaan bagi saya, itu untuk ibu mertua saya yang berusia 98 tahun yang sudah setahun tidak bertemu keluarga dan sangat ingin bisa bersama orang-orang,” kata Renee.

Namun, mendaftar janji temu vaksin di Louisiana akan menjadi tantangan. Renee tahu itu tidak akan semudah mendaftar untuk suntikan flu tahunan. “Perspektif [Sylvia] adalah, ‘Ini akan seperti suntikan flu, kita hanya perlu menelepon Walgreens’,” kata Renee. “Tapi aku mencoba memberitahunya, tidak, itu belum benar-benar pilihan.”

Jangan Berkeliaran di Apotek Berharap Vaksin COVID-19

Menurut Johan Bester, PhD, direktur bioetika di University of Nevada, Las Vegas, hingga saat ini pemerintah federal telah mengirimkan vaksin ke negara bagian. Alih-alih meluncurkan peluncuran vaksin yang disederhanakan secara nasional, terserah negara bagian untuk memutuskan bagaimana mereka akan mendistribusikan dosisnya.

“Setiap negara bagian memiliki kriterianya sendiri alih-alih proses yang disederhanakan di mana setiap orang dapat mengaksesnya,” kata Lalani. “Dan ketika ini terjadi, ini menciptakan situasi jenis Hunger Games di mana orang hanya mencoba untuk mendapatkan akses ke sana [the vaksin] sebanyak mungkin.”

Di Louisiana, tidak ada sistem terpusat untuk mendaftar vaksin . “Itu adalah proses yang menjengkelkan.”

Cara Mendaftar Untuk Vaksin COVID-19 Di Setiap Negara Bagian

Ketiadaan sistem dapat menimbulkan ketimpangan akses terhadap vaksin COVID-19. “Karena banyak orang yang rentan atau yang harus diprioritaskan untuk vaksinasi belum tentu terhubung dengan baik,” kata Bester kepada Verywell. Bester menjelaskan bahwa orang yang lebih tua mungkin enggan mendapatkan vaksin karena mereka mungkin menghadapi hambatan teknologi atau masalah saat menavigasi internet untuk membuat janji temu. Di sinilah orang terkasih seperti Renee dapat turun tangan untuk membantu menemukan janji temu.

Di grup Facebook pemburu vaksin NOLA, pengguna memposting informasi tentang ketersediaan vaksin di Pantai Teluk Mississippi. Ketika Renee mengetahui bahwa Mississippi tidak hanya memiliki situs web terpusat, tetapi negara bagian memenuhi syarat orang berusia 65 tahun ke atas untuk vaksinasi, dia segera mendaftar dan melakukan perjalanan satu jam dari New Orleans ke Gulf Coast. Renee dapat menerima dosis pertamanya pada 29 Januari.

Meskipun janji temu dimaksudkan untuk penduduk negara bagian, sebagian besar negara bagian tidak menindak persyaratan identifikasi atau individu yang melewati batas negara bagian.

Di sisi lain, Sylvia memenuhi syarat untuk menerima vaksin COVID-19 di Louisiana. Renee menjadwalkan pertemuan dengan Sylvia di Walgreens lokal yang terletak empat blok dari rumah mereka. Dia divaksinasi pada 30 Januari dan sekarang akan menerima dosis keduanya.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Untuk mempelajari tentang cara membuat janji temu vaksin COVID-19, buka situs web departemen kesehatan daerah Anda untuk melihat pilihan Anda. Jika saat ini Anda tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi, bersabarlah karena semakin banyak dosis yang tersedia.

Berburu Vaksin Tidak Sempurna

Tetapi perburuan vaksin memiliki banyak masalah, terutama ketika tiba waktunya untuk dosis kedua. “Orang-orang memposting bahwa Walgreens tidak menghormati dosis kedua,” kata Renee. “Jadi saya menelepon apoteker di sana. Dan dia berkata, ‘Sejujurnya, kami belum menerima vaksin apa pun dalam dua minggu. Dan saya tidak bisa berjanji kepada Anda bahwa kita akan mengadakan lebih banyak lagi minggu depan.'”

Mengapa Tingkat Vaksinasi COVID-19 Sangat Rendah Di Antara Staf Panti Jompo?

Bagian rumit tentang perburuan vaksin untuk vaksin COVID-19 adalah bahwa seri dua dosis berjarak kira-kira 21 hari. Hal ini dapat menimbulkan tantangan bagi pemburu vaksin yang menghadapi kendala keuangan, waktu, dan perjalanan serta mungkin tidak memiliki waktu untuk menempuh perjalanan berjam-jam untuk mendapatkan dosis kedua mereka. Oleh karena itu, menindaklanjuti dosis kedua dapat menimbulkan tantangan bagi mereka yang kekurangan transportasi atau sarana keuangan lainnya untuk pergi ke negara bagian yang berbeda untuk kedua kalinya.

Karena itu, beberapa orang mungkin memilih untuk mendapatkan dosis kedua di lokasi yang berbeda dari dosis pertama mereka. “Idealnya, Anda harus mendapatkan dosis kedua vaksin di tempat yang sama,” kata Lalani. “Dan alasannya adalah, ketika mereka memberi Anda dosis pertama, mereka menyisihkan dosis kedua yang diberikan untuk Anda. Jadi mereka memiliki persediaan yang cukup untuk dosis kedua bagi Anda.”

Membuat janji temu untuk dosis kedua di tempat yang berbeda juga dapat membuat Anda berisiko tidak menerima vaksin COVID-19 yang sama. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan kedua vaksin COVID-19 resmi dari Pfizer-BioNTech dan Moderna “tidak dapat dipertukarkan satu sama lain atau dengan produk vaksin [virus corona] lainnya.”

Untungnya, bagi Renee, dia tidak keberatan mengemudi dari New Orleans ke Biloxi, Mississippi—kira-kira satu hingga satu setengah jam perjalanan. “Saya bolak-balik ke Baton Rouge satu setengah atau dua jam setiap hari sekali jalan,” kata Renee. “Jadi, Anda tahu, mengemudi bukan apa-apa bagi saya.”

Namun, bagi yang lain, bepergian lebih jauh mungkin tidak diinginkan atau menjadi pilihan. Renee mengatakan bahwa ada orang yang menjadwalkan di daerah Neshoba, yang terletak di bagian utara Mississippi. “Mississippi membentang hampir sampai ke Memphis, dan beberapa orang memposting tentang memesan hotel dan mengemudi selama enam jam sekali jalan,” kata Renee. “Saya tidak tahu banyak yang mengemudi sejauh itu, tapi itu pasti sebuah fenomena.”

Jalan lurus

Meskipun ada perluasan dalam kelayakan untuk vaksin tersebut, negara bagian masih melaporkan dosis vaksin yang berisiko tidak digunakan karena janji temu yang dibatalkan. Ada sedikit panduan tentang bagaimana klinik dan rumah sakit harus menangani suntikan yang tidak terpakai.

Lalani mengatakan bahwa jika sebuah klinik memiliki 100 dosis dan orang membatalkan janji temu, mereka mungkin tidak memiliki ruang lemari es yang cukup untuk menyimpan dosis ekstra. Ini dapat membuat klinik membuat keputusan sulit tentang apa yang harus dilakukan dengan ekstra.

Rencana Vaksin COVID-19 Biden Memperluas Grup Prioritas dan Situs Vaksinasi

Untuk mencegah pemborosan vaksin, dosis ekstra dapat diberikan kepada orang-orang yang belum tentu dianggap sebagai anggota kelompok prioritas CDC. “Pada akhirnya, tujuan yang lebih besar adalah melakukan vaksinasi massal, sebanyak mungkin orang yang divaksinasi,” kata Lalani. “Tetapi kami juga harus memastikan bahwa kelompok yang tepat divaksinasi terlebih dahulu. Misalnya orang tua.”

Meskipun vaksin lebih disukai diberikan kepada kelompok prioritas, Lalani mengatakan bahwa lebih baik dosisnya diberikan kepada seseorang daripada ke tempat sampah. Lalani mengatakan bahwa cara terbaik untuk memfasilitasi proses ini adalah dengan memiliki pedoman nasional dari pemerintah tentang apa yang harus dilakukan klinik dengan dosis ekstra. “Jadi saya pikir satu-satunya cara untuk mencari solusi yang baik untuk ini adalah dengan memiliki pedoman nasional tentang apa yang harus kita lakukan untuk memastikan distribusi vaksin yang adil,” katanya.

Vaksin COVID-19 Akan Dikirim ke Apotek Ritel di Seluruh Negeri

Renee berharap Sylvia mendapatkan dosis keduanya minggu ini. Tanpa itu, Renee khawatir mereka harus memulai proses dari awal.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

3 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Departemen Kesehatan Louisiana. COVID 19.
  2. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech.
  3. Berapa Banyak Suntikan Vaksin yang Dibuang? Beberapa Negara Tidak Menghitung.

Oleh Kayla Hui, MPH
Kayla Hui, MPH adalah penulis ecommerce kesehatan dan kebugaran di Verywell Health. Ia memperoleh gelar master dalam bidang kesehatan masyarakat dari Boston University School of Public Health dan BA dari University of Wisconsin-Madison.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan