Bisakah Kurang Tidur atau Insomnia Menyebabkan Halusinasi Terjadi?

Psikosis kurang tidur dapat menyebabkan halusinasi—ketika Anda melihat atau mendengar hal-hal yang sebenarnya tidak ada. Itu juga dapat menyebabkan pemikiran delusi. Ini disebabkan oleh kurang tidur parah yang berlangsung lama.

Pelajari tentang peran kurang tidur dan perkembangan halusinasi visual selanjutnya. Cari tahu kapan itu terjadi, berapa lama halusinasi berkembang, dan bagaimana membalikkan efeknya.

Apakah Halusinasi Itu?

Halusinasi adalah persepsi tentang sesuatu yang sebenarnya tidak ada di lingkungan. Ini berbeda dengan ilusi, yaitu salah menafsirkan sesuatu yang hadir.

Misalnya, melihat kucing yang tidak ada adalah halusinasi. Salah mengira rak mantel sebagai seseorang adalah ilusi.

Halusinasi dapat terjadi di salah satu dari lima indra: pendengaran, gustatory (rasa), penciuman (bau), taktil (sentuhan), atau visual. Secara keseluruhan, halusinasi pendengaran adalah yang paling umum.

Sangat baik / Cindy Chung

Penyebab Kurang Tidur

Ada banyak alasan mengapa orang kurang tidur dan menjadi kurang tidur. Beberapa penyebab sudah jelas sementara yang lain mungkin memerlukan evaluasi dan pengujian di klinik tidur.

Pertimbangkan alasan paling umum mengapa orang dewasa gagal mendapatkan tujuh hingga delapan jam tidur yang mereka butuhkan per malam:

  • Sindrom fase tidur tertunda (umum di antara burung hantu malam)
  • Tuntutan kehidupan di rumah (tanggung jawab atau tugas mengasuh)
  • Insomnia
  • Narkolepsi
  • Apnea tidur obstruktif
  • Gangguan tidur kerja shift
  • Tuntutan pekerjaan

Bergantung pada tingkat kurang tidur—seberapa sedikit Anda tidur dan berapa lama Anda kurang tidur—konsekuensi signifikan yang memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan Anda dapat terjadi.

Kurang Tidur Bertambah

Kurang tidur total, atau ketika Anda tidak tidur selama beberapa malam berturut-turut, bisa menjadi pemicu halusinasi yang sangat besar. Secara kronis mendapatkan terlalu sedikit jam istirahat per malam dapat memainkan peran kumulatif.

Tetapi Anda tidak selalu bisa mengukur skala tidur. Dengan kata lain, jika seseorang membutuhkan 10 jam tidur untuk berfungsi dengan baik di siang hari tetapi hanya mendapatkan delapan jam, lambat laun mereka akan kekurangan tidur. Hal ini terjadi meskipun mereka tampaknya cukup tidur berdasarkan rata-rata populasi, yang mengatakan bahwa banyak orang dewasa membutuhkan sekitar delapan jam tidur setiap malam.

Tingkat kurang tidur yang diperlukan untuk mulai mengalami efek samping seringkali bervariasi, tergantung pada kebutuhan tidur individu dan kecenderungan genetik terhadap halusinasi.

Halusinasi Karena Kurang Tidur

Mulai berhalusinasi adalah salah satu gejala kurang tidur yang lebih umum.

Sekitar 80% orang akan berhalusinasi jika mereka kurang tidur. “Parah” berarti hanya tidur beberapa jam dalam satu malam hingga beberapa hari tanpa tidur. Sebagian besar insiden ini melibatkan halusinasi visual.

Sebaliknya, penderita skizofrenia sering mengalami halusinasi pendengaran, mendengar suara (biasanya suara) yang sebenarnya tidak ada. Suara-suara ini bahkan mungkin memberi tahu orang yang terkena dampak apa yang harus dilakukan. Fenomena ini disebut halusinasi perintah.

Efek pada Anak dan Remaja

Kurang tidur dapat memengaruhi anak-anak dan orang dewasa. Anak-anak membutuhkan lebih banyak tidur, dan tidak mendapatkannya dapat menyebabkan masalah perilaku dan pertumbuhan. Mereka bahkan mungkin berhalusinasi.

Remaja yang suka begadang dengan sindrom fase tidur tertunda mungkin mengalami kesulitan memenuhi kebutuhan tidurnya karena keterlambatan waktu tidur dan waktu bangun yang diperlukan untuk sekolah.

Tertidur larut malam dan bangun terlalu pagi dapat menyebabkan kurang tidur kumulatif. Beberapa remaja mungkin mencoba “mengejar” dengan tidur siang atau lebih banyak tidur di akhir pekan. Tapi tidak ada yang bisa menggantikan efek restoratif dari tidur malam yang nyenyak.

4 Tahapan Tidur

Koneksi Tidur dan Kesehatan Mental

Berhalusinasi bisa menakutkan. Tetapi juga masuk akal bagaimana tidur dan kesehatan mental berhubungan sangat erat.

Tidur dan kesehatan mental memiliki hubungan yang sinergis, artinya pola tidur yang buruk dapat memengaruhi kesehatan mental Anda seperti halnya kondisi kejiwaan yang dapat mengganggu tidur. Harvard Medical School mencatat bahwa “Kurang tidur memengaruhi kondisi psikologis dan kesehatan mental Anda. Dan mereka yang memiliki masalah kesehatan mental lebih cenderung mengalami insomnia atau gangguan tidur lainnya.”

Dalam praktik psikiatri yang khas, sebanyak 80% pasien mengalami masalah tidur kronis. Ini sebanding dengan antara 10% dan 18% orang dewasa dalam populasi umum.

Orang dengan kecemasan, depresi, gangguan bipolar, dan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) juga sering mengalami masalah tidur.

Perawatan Diri Harus Mengakhiri Halusinasi

Mengatasi penyebab kurang tidur seringkali melibatkan lebih dari sekadar upaya bersama untuk mendapatkan lebih banyak tidur. Pikirkan tidur sebagai langkah pertama seperti Anda:

  • Berolahraga secara teratur dan ikuti diet sehat.
  • Kembangkan rutinitas relaksasi yang dapat Anda lakukan setiap malam.
  • Tingkatkan apa yang disebut “kebersihan tidur” Anda dengan menghindari kopi, alkohol, dan nikotin sebelum tidur, makan camilan atau makanan terakhir Anda setidaknya tiga jam sebelum tidur, dan ciptakan lingkungan kamar tidur yang damai.
  • Temui penyedia layanan kesehatan jika upaya terbaik Anda gagal.

Pada akhirnya, Anda harus melakukan lebih dari sekadar meningkatkan kualitas tidur Anda. Anda juga harus mencegah kurang tidur memengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda.

Cara Meningkatkan Kebiasaan Tidur Anda

Ringkasan

Tidak ada yang tahu lebih baik daripada Anda mengapa Anda kurang tidur. Tetapi jika Anda mulai berhalusinasi—atau percaya bahwa Anda melihat sesuatu yang sebenarnya tidak ada—Anda mungkin berbesar hati untuk mengetahui bahwa Anda tidak sendirian: Halusinasi adalah salah satu gejala kurang tidur yang lebih umum. Faktanya, menurut beberapa catatan, sekitar 80% orang berhalusinasi jika mereka sangat kurang tidur. Solusi yang jelas untuk kedua masalah tersebut adalah tidur lebih banyak. Tetapi mengambil langkah proaktif lainnya juga dapat membantu.

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Jika gejala Anda tetap ada meski sudah cukup istirahat, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Evaluasi lebih lanjut mungkin diperlukan untuk sampai ke dasar masalah. Penyedia Anda bahkan mungkin menyarankan agar Anda menemui spesialis tidur yang menangani gangguan tidur.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

  • Berapa hari kurang tidur yang dibutuhkan sebelum seseorang mengalami halusinasi?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa perubahan persepsi, seperti halusinasi, dimulai hanya setelah satu atau dua malam tanpa tidur.

  • Seberapa cepat Anda bisa pulih dari kurang tidur?

Butuh beberapa hari untuk pulih dari kurang tidur. Bahkan satu jam kurang tidur dapat membuat seseorang mengalami defisit tidur hingga empat hari.

  • Apa gejala kurang tidur lainnya?

Selain halusinasi, gejala kurang tidur lainnya termasuk fungsi kognitif yang lebih lambat, rentang perhatian yang berkurang, penyimpangan ingatan, dan perubahan suasana hati.

Tinjauan Halusinasi Terkait Tidur 11 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Brasic JR. Halusinasi. Keterampilan Persepsi dan Motorik . 1998;86(3);851-877. doi:10.2466/pms.1998.86.3.851.
  2. Departemen Neurologi Universitas Columbia. Kurang tidur.
  3. Sekolah Kedokteran Harvard. Variasi individu dan genetika tidur.
  4. Institut Ilmu Saraf Wu Tsai di Universitas Stanford. Mengapa manusia berhalusinasi saat kurang tidur?
  5. Klinik Cleveland. Sindrom fase tidur tertunda (DSPS) pada anak-anak dan remaja.
  6. Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Tidur. Dasar-dasar otak: Memahami tidur.
  7. Penerbitan Kesehatan Harvard. Tidur dan kesehatan mental.
  8. Pusat Tidur Lembah. Bisakah kurang tidur menyebabkan penyakit mental?
  9. Perairan F, Chiu V, Atkinson A, Blom JD. Kurang tidur yang parah menyebabkan halusinasi dan perkembangan bertahap menuju psikosis dengan bertambahnya waktu terjaga. Psikiatri Depan . 2018;9:303. doi:10.3389/fpsyt.2018.00303
  10. Kitamura S, Katayose Y, Nakazaki K, dkk. Memperkirakan durasi tidur optimal individu dan utang tidur potensial. Perwakilan Sains . 2016;6(1):35812. doi:10.1038/srep35812
  11. Yayasan Tidur. Kurang tidur.

Bacaan Tambahan

  • Mullaney, DJ dkk . Kurang tidur dan efek tidur siang pada kinerja berkelanjutan yang berkelanjutan. 1983; 20:643-651. doi:10.1111/j.1469-8986.1983.tb00932.x.

 

Oleh Brandon Peters, MD
Brandon Peters, MD, adalah ahli saraf bersertifikat dan spesialis pengobatan tidur.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan