Auquénids: karakteristik, taksonomi, habitat, makan

Auquénidos atau Lamini adalah plasenta mamalia milik Camelidae keluarga . Secara taksonomi mereka membentuk suku, di mana genera Lama dan Vigcuna ditemukan. Beberapa spesies liar, seperti guanaco dan vicua, dan lainnya adalah domestik, seperti llama dan alpaka .

Perekonomian kingdom Inca didasarkan, antara lain, pada produk dan produk sampingan dari llama dan vicua. Dengan serat vicuña, kain yang disebut Kumpi ditenun, yang digunakan oleh bangsawan Inca.

Sumber: pixabay.com

Hewan ini ditemukan di dataran tinggi Andes di Amerika Selatan. Di wilayah ini, suhu bisa di bawah 0 ° C.

Auquénidos hidup di lingkungan yang merugikan, terletak di 4000 meter di atas permukaan laut. Karena itu, mereka telah mengembangkan karakteristik anatomi dan fisiologis yang memungkinkannya berkembang dalam kondisi hipoksia karena ketinggian. Mereka juga telah menyesuaikan makanan mereka dengan vegetasi langka yang khas dari kondisi iklim.

Istilah auquenid kadang-kadang diganti dengan unta Amerika Selatan, karena banyak peneliti menganggap bahwa ini bukan takson monofiletik.

Saat ini telah ditunjukkan bahwa Auquenids adalah monofiletik, namun kedua nama tersebut diterima dalam literatur .

Indeks artikel

Pentingnya ekonomi

Budidaya vicuñas dan llama adalah kegiatan ekonomi yang relevan untuk sekelompok besar penduduk Andes yang tinggi, terutama untuk penduduk Peru dan Bolivia. Banyak keluarga di wilayah tersebut secara langsung atau tidak langsung bergantung pada sumber daya yang mereka peroleh dari hewan-hewan ini.

Saat ini, komunitas Andes yang tak terhitung banyaknya memiliki hewan-hewan ini sebagai kekayaan ternak utama mereka.

Alpaca dan llama merupakan sumber daging yang penting, yang dapat dikonsumsi segar atau kering, dan juga biasanya dijual di pasar lokal atau regional, karena dianggap sebagai produk eksotis yang bernilai komersial tinggi.

Hewan-hewan ini menyediakan serat bagi industri artisanal, yang dengannya kain dibuat untuk membuat ponco, permadani, kaus kaki, karung, dan tali kekang untuk kuda. Kulit digunakan untuk membuat tali yang sangat tahan.

Bahkan kotoran Laminis digunakan. Di komunitas Andes mereka digunakan sebagai bahan bakar, dalam memasak berbagai hidangan masakan lokal. Ini juga merupakan pupuk yang sangat baik untuk tanaman.

Nyala api digunakan sebagai alat muat dan transportasi di daerah pedesaan yang tidak memiliki jalur komunikasi.

Karakteristik

Ukuran

Ukurannya sangat bervariasi di antara anggota kelompok ini, menjadi ciri khas yang membedakan setiap spesies. Llama jauh lebih besar dan lebih berat daripada vicuña. Nyala api dapat memiliki berat antara 130 dan 200 kilogram dan berukuran sekitar 1,80 meter.

Vicua adalah yang terkecil dari semua Auquénidae. Ukurannya sekitar satu meter, dengan berat sekitar 35 atau 65 kilogram.

Bulu

Warna wol pada alpacas dan llama berubah dari putih menjadi coklat, meskipun mereka juga dapat memiliki corak menengah dari warna-warna ini atau kombinasi dengan yang berbeda, seperti hitam dan kemerahan. Wol alpaka cenderung lebih seragam, dibandingkan dengan lamini lainnya.

Di alpaka, wol atau bulu domba dapat dibuat dari serat tebal di bagian atas dan halus di bagian dalam.

Ambing

Di llama ambing terletak di daerah inguinal. Ia memiliki empat puting susu, dua anterior dan dua posterior. Terbagi menjadi dua sisi, kanan dan kiri, karena adanya alur memanjang.

Ekor

Pada llama posisi ekornya setengah lurus, sedangkan pada spesies lainnya rebah ke bagian belakang hewan.

Mulut

Anggota kelompok ini memiliki mulut yang lebar, dengan bibir tipis yang bergerak. Bagian atas terbagi dua, karena adanya lekukan tengah. Bibir bawahnya lebih besar.

Gigi

Pada llama dan alpaka, gigi seri memiliki tiga wajah: lingual, labial, dan pengunyahan. Gigi ini menonjol dari rahang. Di vicuña mereka sangat panjang, hanya menampilkan dua wajah: labial dan lingual. Di vicua jantan, gigi taringnya bengkok.

Kelenjar ludah

Di dalam mulut terdapat kelenjar ludah yang terdiri dari kelenjar parotis, submaksilaris, sublingual, bukal, palatal, labial, dan lingual.

Fungsi kelompok kelenjar ini adalah untuk mengeluarkan air liur, yang melumasi makanan dan memulai proses pencernaan, berkat enzim yang dikandungnya.

Rahim

Rahim betina memiliki dua tanduk, di mana tanduk kiri lebih besar dari kanan. Diperpanjang itu memiliki bentuk kerucut, ujung sempit berhubungan dengan saluran telur dan ujung lebar ke tubuh rahim.

Perut

Organ ini terbagi menjadi tiga rongga dan disebut perut sementara. Rongga pertama adalah yang terbesar dan tidak memiliki papila internal. Secara internal dibagi menjadi dua segmen, melalui pilar. Rongga kedua lebih kecil dari yang pertama.

Lambung ketiga berbentuk tabung, sedikit melebar pada ujung ekornya, suatu daerah yang dikenal sebagai lambung terminal.

Morfologi sel

Pada tingkat seluler, Auquénids memiliki beberapa karakteristik yang memungkinkan mereka beradaptasi dengan situasi lingkungan tempat mereka berkembang. Salah satu kondisi tersebut adalah hipoksia di ketinggian.

Kurangnya oksigen, didorong oleh dataran tinggi tempat hewan-hewan ini hidup, telah menyebabkan beberapa modifikasi genetik. Hal ini menyebabkan perubahan struktural dalam molekul hemoglobin, yang bertujuan untuk meningkatkan afinitas mereka terhadap oksigen.

Darah Auquénidae memiliki afinitas yang jauh lebih tinggi terhadap oksigen daripada yang ada pada mamalia lain.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Artiodactyla.

keluarga Camelidae.

Subfamili Camelinae.

Suku Lamini

Genus Lama

Llama, dalam ukuran dewasa, dapat berukuran 1,7 hingga 1,8 meter dan beratnya sekitar 200 kilogram. Pada rahang atas memiliki gigi seri yang runcing, diikuti oleh gigi taring yang melengkung. Ia juga memiliki, di setiap sisi, dua gigi premolar kecil dan tiga gigi premolar lebar.

Di rahang bawah, tiga gigi seri panjang dan procumbent. Llama dapat dianggap sebagai pseudo-ruminansia. Perut Anda memiliki tiga rongga, di mana sayuran yang Anda makan dicerna. Llama dan guanaco adalah spesies dari genus ini.

Genus Vicugna

Vicua kecil, ukurannya sekitar satu meter, dengan berat antara 35 dan 65 kilogram. Mantel wolnya berwarna coklat kemerahan di bagian belakang, sedangkan dada dan tenggorokannya panjang dan putih. Kepalanya kecil dengan telinga panjang sedang.

Mereka berasal dari Andes tengah Amerika Selatan, ditemukan di Peru, Argentina, Bolivia, dan Chili utara. Perwakilannya adalah vicuña dan alpaka.

Habitat

Auquénidos dapat menahan kesulitan dataran tinggi Andes Amerika Selatan, yang terkonsentrasi di negara-negara seperti Argentina, Peru, Bolivia, Paraguay, Chili dan Kolombia.

Saat ini, Páramos di Ekuador juga merupakan bagian dari habitat alami vicuas, llama, dan alpacas. Guanaco dapat ditemukan di daerah seperti semak belukar, perbukitan pesisir dan wilayah barat Paraguay.

Habitatnya menunjukkan relief yang heterogen dan sangat terjal, dengan formasi seperti perbukitan, tebing, sungai, kali, ngarai, dan perbukitan. Ini ditutupi dengan rumput, di mana llama dan vicua makan selama berjam-jam.

Vicua biasanya menempati dataran terbuka, dikelilingi oleh tebing berbatu. Mereka adalah jenis alami berarti gersang, terletak 4.000 meter dengan iklim dingin, kering dan berangin.

Suhu mendekati 0 ° C dan dengan adanya hujan musim panas. Kelembaban sangat rendah dan variasi suhu antara siang dan malam sangat besar.

Guanaco mendiami daerah semi-gurun yang sejuk dengan rerumputan yang melimpah, yang biasanya ditemukan di ketinggian 4000 meter. Dengan cara ini, mereka dapat ditemukan di dataran berbatu dan daerah yang sangat tinggi, di dekat salju abadi.

Makanan

Lamini memakan rumput alami yang ditemukan di dataran Andes di Amerika Selatan. Jumlah dan ragam hijauan yang tumbuh pada ketinggian tersebut, sekitar 4000 sampai 5000 meter di atas permukaan laut, akan berhubungan langsung dengan perubahan musim di lingkungan.

Ketersediaan rumput bervariasi dari waktu kelembaban tertinggi, dari Desember hingga Maret, hingga musim terkering, dari Mei hingga Oktober. Hewan beradaptasi dengan ini, menyimpan lemak di subkutan, otot, dan jaringan retroperitoneal.

Llama dan vicuñas sangat efisien dalam memetabolisme molekul selulosa, yang terkandung dalam tanaman. Ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa makanan yang dicerna menghabiskan waktu lama di saluran pencernaan, di mana pencernaan lambung dan fermentasi serat tumbuhan berlangsung.

Pencernaan lambung Auquénidae serupa tetapi tidak sama dengan pencernaan yang terjadi pada ruminansia. Llama dan vicua memuntahkan dan mengunyah makanan yang tertelan lagi, menjadi sangat efisien dalam mengekstraksi protein dari bahan tanaman berkualitas buruk.

Selain itu, perutnya memiliki tiga rongga, bukan empat seperti pada ruminansia. Karena ini mereka biasanya dianggap sebagai pseudo-ruminansia.

Reproduksi

Sistem reproduksi wanita terdiri dari ovarium, saluran telur, rahim, vagina, dan vulva. Laki-laki memiliki penis, testis, vas deferens, prostat, dan kelenjar bulbourethral.

Auquénidos betina mencapai kematangan seksualnya sekitar usia 10 bulan, namun ia tertarik pada jantan hanya ketika berusia 12 atau 14 bulan. Jantan mampu mencari betina secara seksual ketika dia berusia sekitar satu tahun.

Saat lahir, penis menempel pada kulup. Saat laki-laki dewasa secara seksual, ia mulai memproduksi testosteron, yang menyebabkan perlengketan ini rusak dan ia dapat bersanggama. Ini terjadi sekitar usia tiga tahun.

Betina tidak memiliki siklus estrus yang pasti dan, kecuali mereka dalam keadaan hamil atau baru melahirkan, mereka sangat reseptif terhadap jantan. Ovulasi mereka diinduksi, yang mungkin disebabkan oleh respons neuroendokrin terhadap stimulasi fisik persetubuhan.

Namun, penelitian telah mengungkapkan bahwa ada juga faktor dalam air mani laki-laki auquenid, yang merangsang ovarium untuk mengeluarkan gamet seksual perempuan.

Perkawinan dan kopulasi

Laki-laki mengejar perempuan, memulai pacaran. Kemudian dia duduk dan membiarkan si jantan bersanggama, terjadi ejakulasi intrauterin. Selama sanggama, betina tetap diam, sementara jantan mengeluarkan suara parau.

Beberapa karakteristik reproduksi dari kelompok ini terutama mempengaruhi kinerja reproduksi mereka yang rendah, seperti periode kehamilan yang lama, dibandingkan dengan spesies lain, dan umumnya kehamilan adalah satu keturunan.

Perilaku

Auquenids umumnya jinak dan ramah. Namun, jika mereka merasa terancam, mereka mungkin akan menendang atau meludahi lawan.

Vicuña memiliki sistem sosial yang terstruktur dengan baik. Laki-laki dewasa tinggal di harem, di mana ada dua atau tiga perempuan dengan anak-anak mereka. Ada dua wilayah, masing-masing dibatasi oleh laki-laki dari kelompok.

Salah satunya adalah zona makan, yang digunakan pada siang hari. Di daerah ini, pejantan membuat gundukan kotoran yang diendus oleh pejantan dominan saat mencapai daerah tersebut. Gundukan ini diduga digunakan untuk membatasi wilayah.

Wilayah lainnya adalah untuk beristirahat, di mana mereka pergi di malam hari. Kedua zona biasanya dihubungkan oleh sebidang tanah bebas. Pejantan dengan keras mempertahankan akses ke area ini, membuat betina merasa terlindungi ketika berada di masing-masing area tersebut.

Jantan muda dan mereka yang telah diusir dari harem berkumpul, membentuk kelompok hingga 30 hewan. Laki-laki teritorial mulai mendorong anggota kelompok ini ke tempat-tempat di mana rumput langka atau berkualitas rendah.

pacaran

Pejantan teritorial, sebelum kawin, mengadili betina yang menjadi milik haremnya. Pertama lari mengejarnya, lalu coba menungganginya. Ini tidak dilakukan dengan maksud untuk membuahinya, tetapi untuk memaksanya berbaring di tanah, di mana dia nantinya bisa bersanggama.

Jika betina menolak jantan, ketika dia mendekatinya, dia berlari menjauh, memproyeksikan kaki belakangnya ke belakang.

Satu-satunya yang dapat mengawini dan kawin dengan betina adalah jantan dominan dalam kawanan. Namun, laki-laki lajang yang kuat dan sehat dapat bertarung dengan pemimpin untuk mendominasi dalam kelompok. Jika dia berhasil, pemuda ini akan mengambil alih kelompok, dan pemimpin sebelumnya akan keluar dari kelompok.

Referensi

  1. Raúl Marino, Aranga Cano (2009). Memberi makan unta Amerika Selatan dan manajemen -rumput. UNCP-Peru. Konsorsium Andes untuk Pembangunan. Dipulihkan dari Comunidadcamelidos.org.
  2. Wikipedia (2018). Lamini. Dipulihkan dari es.wikipedia.org.
  3. Pinto Jiménez, Chris Evelyn, Martín Espada, Carmen, Cid Vázquez María Dolores (2010). Klasifikasi, asal dan karakteristik unta Amerika Selatan. Jurnal Complutense Ilmu Kedokteran Hewan. Dipulihkan dari magazine.ucm.es.
  4. Sol Alpaka (2012). Camelids Amerika Selatan. Dipulihkan dari solalpaca.com.
  5. Alexander Chavez R., Alberto Sato S, Miluska Navarrete Z., Jannet Cisneros S (2010). Anatomi kasar kelenjar susu llama (Lama glama). Scielo Peru. Dipulihkan dari scielo.org.pe.
  6. Wikipedia (2018). Vicuña. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  7. Timothy M. Smith (1985). Reproduksi di Camelids Amerika Selatan. Universitas Negeri Iowa. Dipulihkan dari lib.dr.iastate.edu.
  8. L. Vila, VG Roig (1991). Pergerakan diurnal, kelompok keluarga dan kewaspadaan vicuna (Vicugna vicugna) selama akhir musim kemarau di Laguna Blanca Reserve (Catamarca, Argentina). Institut Penelitian di Zona Kering, Pusat Penelitian Ilmiah dan Teknologi Regional, Argentina. Dipulihkan dari vicam.org.ar.