Beta-Blocker Mungkin Sebenarnya Tidak Menyebabkan Depresi

Ringkasan:

  • Dalam sebuah studi baru, beta-blocker tidak memprediksi depresi pada pasien yang menggunakannya.
  • Para peneliti percaya penyebab lain dapat membuat pasien yang menggunakan beta-blocker berisiko mengalami depresi, yang mengarah ke hubungan yang berpotensi salah antara konsekuensi kesehatan mental negatif dan pengobatan.
  • Para ilmuwan berharap temuan ini akan mengurangi beberapa stigma negatif seputar resep beta-blocker.

Para peneliti telah lama menduga bahwa beta-blocker berpotensi menyebabkan efek kesehatan mental yang negatif. Sementara obat-obatan ini bermanfaat untuk mengobati berbagai kondisi kardiovaskular, mereka juga dikaitkan dengan efek samping seperti depresi.

Tapi sekarang, para peneliti di Jerman, setelah meninjau 258 studi yang melibatkan lebih dari 50.000 orang, menemukan bahwa penggunaan beta-blocker tidak memprediksi depresi lebih dari obat lain atau plasebo.

Apa Itu Pemblokir Beta?

Beta-blocker adalah obat yang diresepkan, seperti atenolol (Tenormin), bisoprolol (Ziac), dan propranolol (Inderal atau Innopran), yang bekerja dengan memblokir adrenalin, menurunkan tekanan darah, dan memperlambat jantung. Mereka sebagian besar digunakan untuk mengobati masalah jantung dan tekanan darah tinggi. Penggunaan yang kurang umum termasuk kecemasan, hipertiroidisme, tremor, dan glaukoma.

Namun, data tersebut kurang konklusif mengenai efek samping lain yang dilaporkan, seperti insomnia, gangguan tidur, dan mimpi yang tidak biasa. Peneliti juga menemukan bahwa pasien yang memilih untuk berhenti minum obat paling sering menyebut kelelahan sebagai penyebabnya.

Menggunakan Obat Beta Blocker

“Beta-blocker adalah obat yang sangat umum diresepkan, dan kemungkinan efek samping psikiatriknya telah menjadi bahan diskusi dalam komunitas ilmiah selama lebih dari 50 tahun,” penulis studi Thomas G. Riemer, MD, PhD, seorang peneliti dari Charité – Universitätsmedizin Berlin dan Institut Kesehatan Berlin, Institut Farmakologi dan Toksikologi Klinis, memberi tahu Verywell. “Oleh karena itu, hasil kami menunjukkan bahwa beta-blocker tidak menyebabkan sebagian besar efek samping yang diduga cukup penting.”

Studi ini dipublikasikan pada pertengahan Maret di Hypertension , jurnal American Heart Association.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Jika Anda menggunakan beta-blocker, depresi mungkin bukan efek samping dari obat Anda. Tetapi penting untuk memperhatikan efek samping lain seperti kelelahan, dan gangguan tidur atau insomnia. Jika Anda mengalami efek samping negatif dari obat tersebut, sampaikan kekhawatiran Anda kepada dokter.

Mengapa Beta-Blocker Dikaitkan Dengan Depresi?

Menurut para peneliti, ada berbagai faktor yang dapat membuat pasien yang menggunakan beta-blocker mengalami depresi, yang kemudian dapat dikaitkan secara tidak benar dengan pengobatan mereka.

Pertama, kata Riemer, pasien dengan penyakit kardiovaskular mungkin berisiko mengalami depresi. Karena itu, European Society of Cardiology merekomendasikan dokter untuk secara rutin menyaring pasien dengan gagal jantung untuk depresi.

Beta-Blocker untuk Pencegahan Migrain

Kelelahan yang disebabkan oleh beta-blocker juga bisa “meniru” depresi. “Pasien yang menderita kelelahan mungkin salah didiagnosis sebagai depresi,” tambah Riemer.

“Menariknya, salah satu hal umum lainnya yang dikaitkan dengan beta-blocker adalah penurunan toleransi olahraga,” kata Vivek Bhalla, MD, profesor kedokteran di Stanford University Medical Center dan direktur Stanford Hypertension Center di California. Sangat baik. “Ada anggapan bahwa, ‘Saya tidak bisa meningkatkan detak jantung saya dengan cukup cepat, jadi saya tidak bisa berolahraga,’ dan banyak anak muda tidak suka menggunakan beta-blocker karena alasan itu.”

Bagaimana Beta Blocker Mempengaruhi Detak Jantung Target Anda

Ada juga hubungan antara olahraga dan depresi, tambahnya, yang bisa jadi sulit ditebak di antara pasien yang minum obat.

Mengubah Cara Kita Melihat Beta-Blocker

Pada akhirnya, para peneliti mengatakan kekhawatiran tentang kesehatan mental seharusnya tidak menghalangi pasien untuk menggunakan beta-blocker untuk kondisi kesehatan. “Beta-blocker sebagian besar aman terkait kesehatan psikologis,” penulis studi Reinhold Kreutz, MD, PhD, seorang profesor di Institut Kesehatan Berlin, Institut Farmakologi dan Toksikologi Klinis, mengatakan dalam siaran pers.

Pada saat yang sama, para peneliti mengakui bahwa sebagian besar uji coba beta-blocker yang dianalisis dalam penelitian ini dilakukan lebih dari 20 tahun yang lalu, sebelum bahasa yang seragam untuk menggambarkan peristiwa kesehatan mental yang merugikan ditetapkan. Mereka juga mencatat risiko bias dalam beberapa studi dan membatasi jenis studi yang dianalisis pada uji coba acak, double-blind, yang mencegah mereka memasukkan data jangka panjang tentang beta-blocker.

Mengingat besarnya penelitian ini, serta pertanyaannya tentang status quo, temuannya patut diperhatikan oleh komunitas medis dan berpotensi memengaruhi cara pemberian beta-blocker.

“Beta-blocker memiliki stigma berbahaya bagi kesehatan psikologis, yang mungkin membuat mereka enggan menggunakannya, [misalnya] pada pasien yang dianggap rentan terhadap penyakit kejiwaan,” kata Riemer. “Kami berharap penelitian kami akan berkontribusi untuk menyederhanakan pengambilan keputusan dalam praktik klinis.”

1 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Riemer TG, Villagomez Fuentes LE, Algharably EAE, dkk. Apakah β-blocker menyebabkan depresi?: tinjauan sistematis dan meta-analisis efek samping psikiatri selama terapi β-blocker. Hipertensi . doi:10.1161/hipertensiaha.120.16590

Oleh Sarah Simon
Sarah Simon adalah jurnalis multimedia dwibahasa dengan gelar di bidang psikologi. Dia sebelumnya telah menulis untuk publikasi termasuk The Daily Beast dan Rantt Media.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan