Fenologi: apa yang dipelajari, metodologi, studi nyata

fenologi adalah disiplin ilmu yang bertanggung jawab untuk mempelajari pengaruh lingkungan di berbagai aktivitas berulang siklus hidup, khas tanaman dan hewan.

Istilah ini diperkenalkan oleh ahli botani Belgia Charles Morren pada tahun 1849. Faktor lingkungan yang akan terlibat dapat berupa variasi iklim dari alam musiman atau tahunan, dan yang berkaitan dengan habitat, seperti ketinggian medan.

Sumber: pixabay.com

Siklus biologis makhluk hidup dapat dipengaruhi oleh genotipe dan faktor iklim yang berbeda. Saat ini dimungkinkan untuk memiliki informasi mengenai iklim , biologi dan faktor edafis dari tanaman yang berbeda.

Selain itu, angka-angka tentang durasi siklus alam dan produksi tanaman ditemukan dalam database yang cukup mudah diakses. Namun, ada kemungkinan bahwa terkadang informasi ini tidak terkait satu sama lain, juga tidak terkait dengan pengaruhnya terhadap morfologi tanaman.

Oleh karena itu, penggunaan skala fenologi menjadi penting, karena ini akan memungkinkan pembentukan hubungan antara informasi biologis tanaman dan faktor lingkungan yang menentukan perkembangannya.

Indeks artikel

Penting dan aplikasi

Analisis pengamatan fenologi sangat penting. Ini karena mereka bisa memberi tahu petani kapan harus menyemprot kebun mereka atau membantu mereka mengatur waktu yang tepat untuk menanam.

Selanjutnya, setiap variasi dalam tahapan fenologi tumbuhan akan mempengaruhi rantai trofik, mengingat tumbuhan merupakan basis makanan hewan herbivora.

Catatan-catatan ini juga relevan di bidang medis, karena mereka akan berfungsi untuk mengevaluasi musim berbunga tumbuhan, yang serbuk sarinya menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai hay fever.

Apa yang dipelajari fenologi? (objek studi)

Tujuan mempelajari fenologi adalah untuk mendeskripsikan agen-agen yang menyebabkan variasi-variasi yang diderita oleh peristiwa-peristiwa yang berbeda. Ini adalah sifat alami dan berulang, seperti pembungaan spesies arboreal atau penampilan burung yang bermigrasi di wilayah tertentu.

Idenya adalah bahwa korelasi dapat dibangun antara tanggal terjadinya peristiwa, indeks iklim dan interval penampilan di antara masing-masing. Oleh karena itu dikatakan bahwa dalam fenologi terdapat integrasi strategis antara biologi, ekologi dan meteorologi.

Fenologi bertanggung jawab untuk menyelidiki kemungkinan variasi dan reaksi tanaman terhadap faktor lingkungan yang berbeda, mencoba memprediksi perilakunya dalam menghadapi kemungkinan lingkungan ekologi baru. Selain itu, membuat perbandingan kronologis dari peristiwa yang sama di lokasi tertentu.

Dalam pemeliharaan anggur, studi menetapkan kalender tahap pertumbuhan tahunan. Ini dapat digunakan dalam desain kebun anggur dan dalam perencanaan sumber daya manusia, material dan ekonomi yang berbeda yang dibutuhkan untuk pengembangan penaburan.

Metodologi

Dalam penyelidikan fenologi, pengamatan dapat dilakukan dengan mempertimbangkan dua jenis variabel:

– Variabel bebas . Dalam hal ini, itu akan menjadi alat untuk melakukan penyelidikan iklim mikro, di mana kekhasan unsur lingkungan suatu wilayah diperhitungkan. Contohnya adalah studi perbandingan pembungaan tanaman nanas, yang ditanam pada dua tanggal yang berbeda, di negara bagian Carabobo, Venezuela.

– Variabel terikat . Dalam hal ini, peristiwa biologis digunakan sebagai indikator ada tidaknya faktor lingkungan tertentu.

-Metode kualitatif

Informasi lokal dan regional

Salah satu sumber yang harus diperhitungkan adalah informasi yang dapat ditawarkan oleh penduduk dan cendekiawan setempat. Mereka dapat memberikan data penting tentang pola perilaku lingkungan dan unsur-unsur alam yang menyusunnya.

Koleksi yang ada

Cara lain untuk memperoleh data fenologi adalah koleksi tumbuhan yang merupakan bagian dari herbaria. Data juga dapat muncul “ad libitum” dari spesialis lain di lapangan atau di bidang terkait, yang karyanya dapat memberikan informasi yang relevan dengan penelitian.

-Metode kuantitatif

Klasik

Jenis metodologi ini didasarkan pada pengumpulan data kuantitatif. Dalam hal ini, pencatatan jumlah pohon yang menghasilkan buah dapat disimpan, tanpa memperhitungkan perbedaan jumlah buah yang dihasilkan oleh masing-masing tanaman.

Kuantifikasi fenologis

Dalam metode ini, catatan menunjukkan perbedaan kuantitatif dari setiap bagian tanaman: daun, bunga atau buah, antara lain.

Masing-masing kategori ini dapat dibagi lagi, misalnya, dalam hal reproduksi, kuncup bunga, kuncup, bunga, biji, antara lain, dapat dipertimbangkan.

Estimasi produksi

Tergantung pada objek penyelidikan, perkiraan kadang-kadang diperlukan. Data ini mungkin tidak menawarkan tingkat presisi yang tinggi, karena didasarkan pada rata-rata yang diperoleh dari sebagian data yang ditemukan.

Kuantifikasi spesies yang jatuh di bumi

Jika objek studi tidak berada di pohon, tetapi jatuh ke tanah, mereka dapat dihitung dengan jejak. Ini adalah strip dengan lebar sekitar satu meter, di mana bagian dari tanaman yang diteliti (daun, bunga atau buah) dikumpulkan, diidentifikasi dan dihitung.

Cara lain untuk menghitungnya adalah dengan menempatkan wadah yang digantung di pohon, di mana, misalnya, buah-buahan yang jatuh dikumpulkan. Keranjang ini dapat ditempatkan secara acak atau pada pohon tertentu.

-Komputasi untuk melayani sains

Saat ini ada metode komputerisasi dimana data fenologi dapat dipelajari dan dianalisis. Untuk melakukan ini, prinsip-prinsip klasik fenologi, teknik pengambilan sampel fitososiologis, dan konseptualisasi analisis pertumbuhan diambil sebagai dasar .

Metode ini menetapkan bahwa perkembangan fase-fase fenologi adalah suatu proses, di mana variabel-variabelnya merupakan urutan acak yang berkembang sebagai fungsi dari yang lain.

Selain itu, memungkinkan realisasi perbandingan kuantitatif, matematis dan statistik antara objek yang diteliti dan variabel lingkungan.

-Sensor udara

Teknologi baru yang mempelajari Bumi dari luar angkasa memungkinkan seluruh ekosistem diamati dalam skala global, melalui pendekatan proxy. Metode baru ini melengkapi cara tradisional untuk memperoleh dan merekam informasi.

Penelitian yang dilakukan di University of Arizona, berdasarkan Enhanced Vegetation Index (EVI), menggunakan penginderaan jauh untuk mendapatkan pemandangan hutan hujan Amazon selama musim hujan. Hal ini menunjukkan bahwa, bertentangan dengan apa yang diperkirakan, pada musim kemarau terjadi pertumbuhan vegetasi yang mencolok.

Fase fenologi tumbuhan

Tahap awal

Tahap ini dimulai ketika benih dalam keadaan berkecambah. Selama fase ini, tanaman disebut semai dan semua energi diarahkan untuk pengembangan jaringan penyerapan dan fotosintesis baru.

Fase vegetatif

Pada periode ini tanaman membutuhkan lebih banyak energi untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan daun dan cabang. Akhir tahap ditandai dengan berbunga tanaman.

Fase reproduksi

Itu dimulai dengan berbuah. Salah satu ciri utama fase ini adalah berhentinya vegetatif. Ini karena buah mulai berkembang, menyerap sebagian besar nutrisi yang diperoleh tanaman.

Identifikasi fase

Skala BBCH diperpanjang adalah sistem pengkodean yang digunakan untuk mengidentifikasi tahapan fenologi. Ini berlaku untuk semua jenis tanaman, baik monokotil maupun dikotil.

Salah satu prinsip utamanya adalah bahwa skala umum adalah dasar untuk semua spesies. Selanjutnya, kode yang digunakan umum untuk tahap fenologi yang sama. Penting bahwa karakteristik eksternal yang dapat dikenali diambil untuk membuat deskripsi.

Studi nyata dalam fenologi

Plankton dan iklim

Pada tahun 2009 investigasi dilakukan di Laut Utara, yang terletak di antara pantai Norwegia dan Denmark. Hal ini didasarkan pada perubahan fenologi plankton di habitat alami tersebut.

Saat ini, larva echinodermata muncul di plankton 42 hari lebih awal, dibandingkan dengan 50 tahun yang lalu. Hal yang sama terjadi pada larva ikan cirepedes.

Penelitian membuktikan bahwa ada hubungan yang erat antara peningkatan suhu 1 derajat celcius di daerah itu, dengan modifikasi tanggal munculnya tahap larva spesies ini.

Perubahan waktu kelimpahan plankton dapat berdampak pada tingkat trofik yang lebih tinggi. Jika populasi zooplankton gagal beradaptasi dengan karakteristik plankton yang baru, kelangsungan hidup mereka dapat terganggu.

Dampak perubahan iklim terhadap plankton mempengaruhi masa depan bioekosistem laut. Selain itu, ini memiliki pengaruh yang signifikan terhadap lingkungan di tingkat regional dan global.

Fisiologi Tanaman Bunga Matahari

Sekelompok peneliti, pada 2015, melakukan studi tentang budidaya bunga matahari. Mereka menyimpulkan bahwa proses penanaman yang baik adalah kunci untuk hasil yang tinggi pada tanaman tanaman ini.

Dalam penelitian ini fisiologi dan agronomi tanaman bunga matahari dianalisis. Ini memberikan dasar untuk mengelola tanaman mereka dan meningkatkannya di tingkat genetik.

Waktu antara perkecambahan dan perkecambahan bibit harus singkat. Ini akan memungkinkan mendapatkan tanaman dengan ukuran yang sama, sehingga meminimalkan persaingan antar spesies. Selain itu, pemanfaatan sumber daya lingkungan akan dimaksimalkan.

Suhu tanah mempengaruhi lamanya tahapan fenologi. Selain itu, perbedaan antara setiap tanggal penaburan mempengaruhi tahap-tahap ini. Terlepas dari faktor-faktor ini, kelembaban dan pengelolaan tanah memiliki dampak penting pada proses perkecambahan.

Para peneliti berpendapat bahwa ada beberapa aspek agronomi yang harus diperhatikan. Yang pertama adalah tanggal dan waktu di mana penaburan dilakukan, juga mempertimbangkan karakteristik tanaman.

Selain itu, jarak antara setiap baris penaburan harus diperhitungkan. Dengan cara ini, akan meningkatkan efisiensi dalam produksi tanaman bunga matahari.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Fenologi. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Markus Keller (2015). Fenologi dan Ilmu Siklus Pertumbuhan langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  3. Alberio, NGIzquierdo, LANAguirrezábal (2015). Fisiologi dan Agronomi Tanaman Bunga Matahari. Ilmu langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  4. J.Richardson (2009). Plankton dan Iklim. Ilmu langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  5. Robert B. Wallace & R. Lilian E. Painter (2003). Metodologi untuk mengukur fenologi pembuahan dan analisisnya dalam kaitannya dengan hewan pemakan buah. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  6. Ellen G. Denny, Katharine L. Gerst, Abraham J. Miller-Rushing, Geraldine L. Tierney, Theresa M. Crimmins, Carolyn AF Enquist, Patricia Guertin, Alyssa H. Rosemartin, Mark D. Schwartz, Kathryn A. Thomas, dan Jake F. Weltzin (2014). Metode pemantauan fenologi standar untuk melacak aktivitas tumbuhan dan hewan untuk aplikasi ilmu pengetahuan dan manajemen sumber daya. Jurnal Biometri Internasional. NCBI. Dipulihkan dari ncbi.nlm.nih.gov.
  7. Horacio Lopez-Corcoles, Antonio Brasa-Ramos, Francisco Montero-García, Miguel Romero-Valverde, Francisco Montero-Riquelme (2015). Tahapan pertumbuhan fenologi tanaman kunyit (Crocus sativus L.) menurut Skala BBCH Instituto Nacional de Investigación y Tecnologia Agraria y Alimentaria- Spain. Jurnal Penelitian Pertanian Spanyol. Dipulihkan dari magazine.inia.es.
  8. Encyclopedia britannica (2018). Fenologi. Dipulihkan dari britannica.com.