Anda Sekarang Dapat Menampilkan Status Vaksinasi COVID Anda di Aplikasi Kencan

Ringkasan:

  • Aplikasi kencan seperti Tinder, Bumble, dan OkCupid akan memungkinkan pengguna menampilkan status vaksinasi mereka.
  • Gedung Putih mengumumkan inisiatif tersebut sebagai bagian dari rencananya untuk membuat 70% orang dewasa AS setidaknya sebagian divaksinasi pada 4 Juli.
  • Beberapa aplikasi akan memberikan pusat informasi tentang vaksin dan cara menjadwalkan janji vaksinasi.

Bagi banyak orang yang berkencan selama pandemi COVID-19, mengarahkan pertemuan jarak sosial dan percakapan yang berpotensi tidak nyaman tentang vaksin COVID-19 merupakan tantangan. Sekarang, aplikasi kencan besar sedang mencoba meredakan beberapa kekhawatiran Anda dengan mengizinkan pengguna membagikan status vaksin mereka di profil mereka.

Dalam inisiatif baru dengan Gedung Putih, beberapa aplikasi kencan utama menawarkan kepada pengguna kesempatan untuk membagikan status vaksinasi mereka dan mengakses fitur premium jika mereka telah menerima suntikan. Perusahaan dan pemerintahan Biden berharap ini akan mendorong orang untuk divaksinasi dan memungkinkan orang merasa nyaman untuk menggesek langsung pada lajang yang divaksinasi.

Aplikasi kencan yang berpartisipasi termasuk platform paling populer seperti Tinder, Bumble, OkCupid, dan Hinge. Itu juga akan mencakup yang seperti BLK, yang melayani lajang kulit hitam, dan Chispa, yang dipasarkan untuk orang Latinx.

Aplikasi tersebut akan “membantu orang bertemu orang-orang yang memiliki kualitas menarik secara universal — mereka telah divaksinasi COVID-19,” kata Andy Slavitt, salah satu penasihat COVID-19 Presiden Joe Biden, dalam jumpa pers minggu lalu. “Kita semua akhirnya menemukan satu hal yang membuat kita semua lebih menarik: vaksinasi.”

Menjangkau Kaum Muda

Lebih dari 60% orang dewasa Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 dan setengahnya sekarang telah divaksinasi penuh, menurut CDC. Gedung Putih bertujuan untuk mendapatkan 160 juta orang dewasa Amerika, atau 70% dari populasi, setidaknya satu dosis vaksin pada 4 Juli.

Slavitt menekankan bahwa aplikasi kencan, yang melayani lebih dari 50 juta orang di AS, dapat memainkan peran kunci dalam mencapai tujuan tersebut. Orang-orang di bawah usia 40 tahun adalah kelompok yang paling sedikit divaksinasi dan kaum muda merupakan sebagian besar pengguna situs kencan. Penelitian Verywell Health menemukan bahwa orang yang lebih muda juga paling mungkin ragu-ragu terhadap vaksin.

Mengapa Dewasa Muda Mengatakan Mereka Tidak Akan Mendapat Vaksin COVID-19

“Saya pikir menyegarkan untuk mengatakan bahwa ya, Anda dapat memiliki Gedung Putih yang benar-benar berusaha menjangkau setiap orang Amerika di segala usia dan segala jenis situasi sosial,” Patsy Stinchfield, APRN, CNP, seorang praktisi perawat anak di Children’s Minnesota, memberitahu dengan sangat baik.

“Tidak ada yang seperti kembang api untuk menandakan percikan baru dan awal baru bagi mereka yang ingin bertemu orang baru IRL musim panas ini,” Jim Lanzone, CEO Tinder mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Mendorong Vaksinasi

Banyak aplikasi kencan yang berpartisipasi akan memberikan insentif, seperti memungkinkan orang menunjukkan lencana yang menunjukkan status vaksinasi, filter untuk hanya melihat orang yang divaksinasi, dan konten premium lainnya.

Misalnya, Bumble akan menawarkan kredit gratis untuk fitur premium seperti Spotlight dan SuperSwipe, yang memungkinkan orang lebih terlihat di aplikasi dan menunjukkan minat yang kuat pada pertandingan tertentu. “Perusahaan juga akan memanfaatkan jaringan pemberi pengaruhnya untuk memperkuat kebutuhan untuk mendapatkan vaksinasi sebagai bagian dari dorongan musim panas ini,” kata juru bicara Bumble kepada Verywell melalui email.

Tinder akan memungkinkan pengguna untuk menambahkan stiker ke profil mereka, mengatakan “Saya divaksinasi”, “Vaksin Segera”, dan “Vaksin Menyelamatkan Kehidupan”.

Akankah Insentif Mendorong Lebih Banyak Orang Mendapatkan Vaksin COVID-19?

Ada peningkatan 800% dalam jumlah penyebutan “vaksin” dalam pesan antara pengguna Tinder, menurut perusahaan. Menurut OkCupid, orang yang menampilkan status vaksin mereka 14% lebih mungkin mendapatkan kecocokan di situs, kata Slavitt. Beberapa berharap bahwa dengan membagikan secara publik status vaksinasi seseorang atau niat untuk divaksinasi, pengguna lain mungkin merasa terdorong untuk melakukan vaksinasi.

“Mungkin orang [akan] berkata, ‘Wow, saya benar-benar ingin berkencan dengan orang ini dan jika satu-satunya kesamaan yang tidak saya miliki adalah vaksinnya, saya akan divaksinasi,’” kata Stinchfield.

Sesuai pedoman CDC, orang yang divaksinasi dapat menghabiskan waktu bersama di dalam atau di luar ruangan tanpa memakai masker. Namun, setelah bergabung dengan orang yang tidak divaksinasi, orang mungkin perlu memakai masker agar aman. Dengan status vaksinasi campuran, menavigasi rencana tanggal bisa menjadi lebih rumit.

“Jika Anda adalah pasangan, dan salah satu dari Anda divaksinasi dan yang lainnya tidak divaksinasi, bagaimana Anda menerapkan aturan tersebut kepada Anda sebagai pasangan saat Anda keluar ke lingkungan sosial?” kata Stinchfield. 

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Jika Anda menggunakan aplikasi kencan sebagai orang yang divaksinasi, Anda harus menanyakan tentang status vaksinasi calon teman kencan Anda sebelum bertemu. Anda dapat membuat interaksi tetap santai dan menawarkan status vaksinasi Anda sendiri terlebih dahulu untuk memulai percakapan. Untuk tip lebih lanjut tentang cara mengangkat subjek, Anda dapat melihat saran Bumble di sini.

Mendapatkan Informasi Keluar

Beberapa aplikasi akan menyertakan pusat informasi dengan alat pencari lokasi vaksin dari Vaccine.gov untuk membantu orang menemukan lokasi vaksinasi terdekat dan mendaftar untuk membuat janji. Tinder juga akan menyertakan sumber daya dari organisasi seperti Organisasi Kesehatan Dunia untuk orang yang mencari informasi lebih lanjut.

Gedung Putih Mengumumkan Tunjangan dan Program Baru untuk Mendorong Vaksinasi COVID

Stinchfield mengatakan dia berharap inisiatif ini akan mengarah pada percakapan yang lebih sopan dan terinformasi tentang vaksin, terutama bagi orang-orang yang masih ragu tentang imunisasi.

Perusahaan Perulangan Di

Upaya vaksinasi aplikasi kencan bukanlah kemitraan resmi dengan Gedung Putih, meskipun New York Times melaporkan bahwa pemerintah memainkan peran besar dalam membuat mereka berpartisipasi.

Dalam inisiatif lain, Gedung Putih mengumumkan awal bulan ini, dua layanan berbagi tumpangan terbesar di negara itu, Uber dan Lyft, akan menyediakan tumpangan gratis ke lokasi vaksinasi antara 24 Mei dan 4 Juli.

Dengan Siapa Anda Dapat Bepergian Dengan Aman Musim Panas Ini?

Administrasi sebelumnya telah bermitra dengan organisasi seperti NASCAR dan situs media sosial termasuk Facebook untuk menyebarkan berita tentang vaksinasi dan meningkatkan tingkat imunisasi di komunitas berisiko.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

2 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Pelacak Data COVID.
  2. Tankovska H. Situs kencan online atau penggunaan aplikasi di kalangan orang dewasa AS, berdasarkan kelompok usia. Statistik .

Oleh Claire Bugos
Claire Bugos adalah reporter dan penulis kesehatan dan sains serta rekan perjalanan National Association of Science Writers 2020.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan