Pembengkakan Kelenjar Getah Bening Setelah Vaksin COVID-19 Dapat Menyebabkan Kebingungan Mammogram

Ringkasan:

  • Pembesaran kelenjar getah bening di ketiak merupakan hal yang normal setelah dilakukan vaksinasi apapun dan merupakan tanda bahwa sistem imun tubuh telah merespon vaksin tersebut.
  • Setelah seseorang mendapatkan vaksin COVID-19, pembesaran kelenjar getah bening dapat muncul pada mammogram beberapa hari atau bahkan beberapa minggu kemudian.
  • Orang tidak boleh melewatkan mammogram skrining rutin mereka karena menerima vaksin COVID-19, tetapi mungkin membantu untuk menjadwalkannya selama beberapa minggu setelah mereka mendapatkan suntikan.
  • Pasien mungkin perlu menjalani ultrasonografi tambahan untuk memastikan kelenjar yang membesar telah kembali normal dan tidak ada masalah lain dengan citra payudara.

Setelah Anda mendapatkan vaksin apa pun, termasuk suntikan C OVID-19, kelenjar getah bening Anda — terutama di bawah lengan Anda — bisa membesar seiring respons sistem kekebalan Anda. Meskipun kelenjar getah bening yang membesar ini normal setelah vaksin, kadang-kadang dapat disalahartikan sebagai keganasan pada tes pencitraan seperti mammogram.

Apa Itu Mammogram?

Mammogram Setelah Vaksin COVID-19

Sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Imaging pada bulan Januari melaporkan empat kasus yang melibatkan orang yang memiliki pembacaan anomali pada mammogram setelah mereka mendapatkan vaksin COVID-19.

Dalam dua kasus, orang tersebut menjalani pemeriksaan mammogram secara teratur, satu orang menjalani mammogram lanjutan untuk masalah payudara, dan orang keempat dievaluasi setelah merasakan benjolan di ketiak kirinya. Pada keempat kasus, pencitraan payudara menunjukkan pembesaran atau pembengkakan kelenjar getah bening di ketiak.

Pembesaran kelenjar getah bening di ketiak juga dikenal sebagai adenopati aksila hiperplastik .

Tiga dari empat orang telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19 Pfizer-BioNtech lima hingga sembilan hari sebelum mammogram mereka. Orang keempat mendapatkan dosis pertama vaksin Moderna 13 hari sebelum mammogram mereka.

Dalam keempat kasus, orang telah divaksinasi di lengan kiri dan kelenjar getah bening yang membesar terlihat di ketiak kiri. Tak satu pun dari empat orang tersebut memiliki riwayat kanker payudara.

Gambar Mammogram: Normal vs Abnormal

Vaksin Dapat Menyebabkan Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Dana Smetherman, MD, ketua Komisi Pencitraan Payudara dengan American College of Radiology dan ketua radiologi di Oschner Health di New Orleans, mengatakan kepada Verywell bahwa pembengkakan kelenjar getah bening setelah vaksin sebenarnya normal, dan “tanda tubuh kita memproduksi respon imun.”

Smetherman mengatakan bahwa pembesaran kelenjar getah bening terjadi pada 11 hingga 12% dari semua orang setelah dosis pertama vaksin COVID-19. Sekitar 16% mengembangkan kelenjar getah bening yang membesar setelah mereka mendapatkan dosis kedua vaksin.

“Biasanya muncul dalam dua hingga empat hari setelah vaksin dan dapat bertahan hingga 10 hari,” kata Smetherman. Jika seseorang melakukan mammogram pada waktu itu, kelenjar yang membesar dapat muncul karena sebagian jaringan di bawah lengan ditangkap oleh gambar.

Pembesaran kelenjar getah bening juga dapat terjadi setelah vaksinasi lain, seperti vaksin HPV atau suntikan flu, tetapi Smetherman mengatakan situasi dengan vaksin COVID-19 sedikit berbeda “karena kita semua mendapatkan vaksin ini secara bersamaan.”

Perubahan Payudara Jinak Bisa Terlihat Seperti Kanker

Semakin Banyak Orang Mendapatkan Vaksin

Pada bulan Desember, Administrasi Biden mengumumkan tujuannya untuk memberikan 100 juta vaksin COVID-19 selama 100 hari pertama. Menurut Pelacak Vaksin COVID-19 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, 64.177.474 dosis telah diberikan di AS pada 22 Februari.

Menurut CDC, lebih dari 65% wanita di atas usia 40 tahun di Amerika Serikat melakukan mammogram dalam dua tahun terakhir.

Banyak orang yang mendapatkan vaksin juga akan menjadwalkan mammogram dalam beberapa hari atau minggu setelah suntikan mereka. Ini telah menciptakan situasi yang agak tidak biasa — sebelum pandemi, kecil kemungkinannya bagi seseorang untuk melakukan vaksinasi dan mammogram secara berdekatan.

Dokter Harus Mengikuti Perkembangan Efek Samping Vaksin

Penulis studi laporan kasus mengatakan bahwa ahli radiologi harus mengingat potensi efek samping vaksin saat melihat gambar payudara.

Dana Smetherman, MD

Ini bukan alasan untuk menunda vaksin atau menunda pemeriksaan mammogram.

—Dan Smeterman, MD

Dokter perlu menentukan apakah pasien baru saja divaksinasi pada saat mammogram untuk memastikan bahwa perawatan tindak lanjut yang tepat dilakukan serta menghindari tes invasif yang tidak diperlukan seperti biopsi kelenjar getah bening.

Jangan Tunda Pemotretan Anda—atau Mammogram Anda

“Sangat penting untuk ditekankan bahwa ini bukan alasan untuk menunda vaksin atau menunda skrining mammogram,” kata Smetherman. “Kami ingin banyak orang mendapatkan vaksin ini.”

Meski begitu, banyak orang tidak mendapatkan mammogram atau perawatan pencegahan lainnya tahun lalu, dengan alasan kekhawatiran tentang pandemi. “Kami mungkin telah dikarantina, tetapi penyakit seperti kanker payudara tidak,” kata Smetherman.

‘Mammogram Menyelamatkan Hidupku’: Mengapa Skrining Kanker Payudara Selama COVID-19 Penting

Jika memungkinkan, jadwalkan mammogram tahunan sebelum Anda mendapatkan vaksinasi atau tunggu mammogram dilakukan empat sampai enam minggu setelah Anda mendapatkan dosis kedua. Jika tidak mungkin mengubah penjadwalan, penting untuk tetap mendapatkan bidikan dan mammogram Anda.

Dana Smetherman, MD

Kami mungkin telah dikarantina, tetapi penyakit seperti kanker payudara tidak.

—Dan Smeterman, MD

Society of Breast Imaging memiliki pedoman tentang apa yang harus dilakukan jika nodus yang membesar atau perubahan lain pada kelenjar getah bening terlihat pada mammogram. “Jika tidak ada hal lain di payudara yang terlihat abnormal, yang kami lakukan adalah menjadwalkan ultrasonografi payudara lanjutan dalam satu atau dua bulan hanya untuk melihat apakah pembengkakan kelenjar getah bening itu hilang,” kata Smetherman.

Penting juga untuk dicatat bahwa pembengkakan kelenjar getah bening bisa menjadi tanda dari banyak penyakit dan tidak spesifik untuk kanker payudara atau perubahan inflamasi lainnya. Bahkan jika Anda tidak melihat pembesaran kelenjar getah bening, seringkali dapat dirasakan. “Jika Anda merasakannya beberapa hari setelah Anda mendapatkan vaksin, saya akan menunggu beberapa minggu untuk melihat apakah itu hilang,” kata Smetherman.

Jika kelenjar bengkak Anda tidak hilang dalam beberapa minggu, beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Anda mungkin mengalami pembengkakan atau pembesaran kelenjar getah bening setelah mendapatkan salah satu dosis vaksin COVID-19. Jika Anda memiliki jadwal mammogram dalam beberapa hari atau minggu setelah mendapatkan suntikan, mereka dapat muncul di mammogram dan bingung dengan hal lain.

Jika Anda dapat menunda mammogram Anda sampai beberapa minggu setelah Anda mendapatkan suntikan, kemungkinan terjadinya kebingungan akan berkurang. Namun, jika Anda tidak dapat mengubah janji temu, Anda tetap harus menjalani mammogram sesuai jadwal. Pastikan untuk memberi tahu dokter atau ahli radiologi bahwa Anda baru saja mendapatkan vaksin COVID-19.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

3 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Mehta N, RM Penjualan, Babagbemi K, Levy AD, McGrath AL, Drotman M, dkk. Adenopati aksila unilateral dalam pengaturan vaksin COVID-19. Pencitraan Klinis . 2021;75:12-15. doi:10.1016/j.clinimag.2021.01.016
  2. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Vaksinasi COVID-19 di Amerika Serikat.
  3. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Pusat Statistik Kesehatan Nasional. Mamografi.

Oleh Valerie DeBenedette
Valerie DeBenedette memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman menulis tentang kesehatan dan kedokteran. Dia adalah mantan redaktur pelaksana majalah Drug Topics.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan