Loxosceles: karakteristik, klasifikasi, nutrisi, reproduksi

Loxosceles: karakteristik, klasifikasi, nutrisi, reproduksi

Loxosceles adalah genus laba-laba dalam famili Sicariidae berukuran sedang, umumnya panjangnya antara 5 dan 13 mm, dengan cephalothorax piriformis. Mereka memiliki dua pasang mata lateral dan satu pasang terletak di anterior, didistribusikan dalam bentuk segitiga. Mata anterior atau frontal lebih besar dari mata lateral.

Laba-laba dari genus ini dikenal dengan nama laba-laba pemain biola karena pada umumnya memiliki tanda pada bagian dada berbentuk alat musik tersebut. Mereka juga disebut laba-laba sudut, karena mereka cenderung hidup tersembunyi di sudut dan celah yang sulit dijangkau.

Laxosceles laeta, makro di tampilan depan. Diambil dan diedit dari: Ken Walker, Museum Victoria [CC BY 3.0 au (https://creativecommons.org/licenses/by/3.0/au/deed.en)].

Genus ini diwakili oleh lebih dari 100 spesies laba-laba pengembara yang tersebar di seluruh dunia. Keanekaragaman spesies terbesar ditemukan di Amerika Latin, terutama di Meksiko (41 spesies) dan Peru (19 spesies). Tergantung pada spesiesnya, habitat yang disukai dapat berkisar dari hutan beriklim sedang hingga gurun atau bukit pasir.

Laba-laba fiddler adalah bagian dari kelompok kecil laba-laba yang bisa membunuh manusia. Bersama dengan janda hitam (genus Latrodectus ) mereka adalah yang terbesar dan paling berbahaya yang bertanggung jawab atas keracunan laba-laba di seluruh dunia. Racunnya adalah proteolitik dan nekrotoksik dan menghasilkan serangkaian gejala yang dikenal sebagai loxoscelism.

Indeks artikel

Karakteristik

Laba-laba dari genus Loxosceles adalah organisme berukuran sedang, umumnya tidak melebihi 15 mm, dengan betina yang lebih besar dan perut yang lebih berkembang (opistosoma).

Prosoma atau cephalothorax adalah pyriform, dihiasi dengan serangkaian bintik-bintik berbentuk biola. Pada bagian anterior terdapat enam mata yang tersusun dalam tiga pasang dalam barisan melintang rekuren, sepasang mata anterior lebih besar dari yang lain dan terletak di depan.

Prosoma atau cephalothorax adalah pyriform, dihiasi dengan serangkaian bintik-bintik berbentuk biola. Pada bagian anterior terdapat enam mata yang tersusun berpasangan, sepasang mata anterior lebih besar dari yang lain dan terletak di depan, sedangkan dua pasang sisanya terletak di samping.

chelicerae atau pelengkap bukal disatukan di margin dalam mereka oleh membran hingga setengah panjangnya. Lamina di mana pelengkap ini mengartikulasikan (lamina cheliceral) menyajikan puncak bifida.

Ia memiliki dua cakar tarsal yang dipersenjatai dengan satu baris gigi, pada wanita pedipalp tidak memiliki cakar. Ukuran relatif kaki bervariasi menurut spesies, tetapi pasangan ketiga selalu yang terpendek.

Kelenjar bulosa yang lebih besar memiliki bukaan berbentuk celah, baris median posterior (spineret) tidak memiliki spit, sedangkan yang posterior lateral memiliki setae yang dimodifikasi.

Betina tidak memiliki organ seksual eksternal, yaitu haplogin dan memiliki gonopore lebar yang dikelilingi oleh jamur yang mengarah secara internal ke dua wadah penyimpanan. Organ sanggama jantan diwakili oleh bohlam sederhana dan pendorong dengan tabung tipis tanpa struktur aksesori.

Laba-laba dari genus ini memiliki kebiasaan nokturnal dan tingkat aktivitasnya terkait erat dengan suhu lingkungan; kehadirannya ditekankan di bulan-bulan hangat.

Taksonomi

Laba-laba fiddler secara taksonomi terletak dalam ordo Araneae, subordo Araneomorphae, famili Sicariidae. Dalam keluarga ini, hingga beberapa tahun terakhir, ahli taksonomi hanya mengenali dua genera, Loxoscheles dan Sicarius , meskipun saat ini beberapa penulis telah menghidupkan kembali genus Hexophthalma , yang diusulkan oleh Karsch pada tahun 1879.

Genus Loxoscheles didirikan oleh Heineken dan Lowe pada tahun 1832 dan saat ini terdiri dari 116 spesies, sebagian besar terdapat di Neotropis.

Baik famili Sicariidae dan genus Loxoscheles telah terbukti bersifat monofiletik, namun, beberapa penulis menyarankan bahwa spesies L. simillima mungkin termasuk dalam genus baru yang belum dideskripsikan.

Habitat dan distribusi

Di lingkungan alami, spesies Loxoscheles menempati habitat yang sangat beragam. Mereka dapat ditemukan di hutan beriklim sedang, hutan hujan, sabana, kaparal, dan gurun. Mereka lebih suka tempat-tempat gelap seperti serasah daun, di bawah batang kayu yang membusuk, di lubang pohon atau di potongan kulit kayu.

Beberapa spesies bersifat sinantropik, yaitu mereka beradaptasi dengan sangat baik pada lingkungan yang dimodifikasi oleh manusia, dapat hidup di rumah atau di lingkungan peridomisiliar. Di dalam rumah mereka bisa tinggal di loteng, di bawah perabotan, di belakang gambar atau di sudut atau celah mana pun yang sulit dijangkau.

Genus Loxoscheles terdistribusi secara global, dengan jumlah spesies yang lebih banyak dideskripsikan di Neotropis (87 spesies). Keanekaragaman terbesar telah dilaporkan untuk Meksiko dengan 41 spesies.

Setidaknya 23 spesies diketahui menghuni wilayah Arktik (13 di Nearctic dan 10 di Palearctic), sementara hanya dua spesies yang dianggap kosmopolitan.

Nutrisi

Laba-laba fiddler terutama adalah hewan karnivora pemakan serangga. Laba-laba ini membangun jaring dengan bentuk tempat tidur gantung pendek yang tidak terlalu efisien dalam menangkap mangsanya, tetapi kondisi lengket dan ketahanannya memungkinkan mereka untuk menjebak beberapa organisme.

Mereka juga pemburu aktif, terutama pada malam hari. Saat menangkap mangsa, mereka dengan cepat menyuntiknya dengan racun dan setelah kematiannya mereka menyuntikkan cairan pencernaan yang melarutkan jaringan mangsa.

Setelah cairan pencernaan mencerna mangsanya, laba-laba menghisap nutrisi dan melanjutkan pencernaan di dalam tubuhnya.

Reproduksi

Laba-laba dari genus Loxoscheles semuanya dioecious (mereka memiliki jenis kelamin terpisah), ukuran dimorfik seksual, dengan betina lebih besar daripada jantan. Fertilisasi bersifat internal dan telur berkembang dalam ootheques.

Sebelum kawin ada pacaran, di mana laki-laki melompat dan menari di sekitar perempuan dan kadang-kadang memberinya mangsa sebagai persembahan. Jika jantan diterima, betina mengangkat cephalothorax dan jantan memasukkan pedipalpus (yang telah dimodifikasi sebagai organ kopulasi sekunder) ke dalam gonopore betina.

Loxosceles rufescens jantan dewasa. Diambil dan diedit dari: Antonio Serrano [GPL (http://www.gnu.org/licenses/gpl.html)].

Sperma dilepaskan dalam paket yang disebut spermatofor dan disimpan dalam wadah pada wanita (spermatheca). Betina melepaskan telur dan ini dibuahi oleh sperma. Setelah bakal biji dibuahi, betina menempatkan sejumlah telur yang bervariasi, tergantung pada spesiesnya, dalam sebuah ootheca.

Setiap betina dapat menghasilkan beberapa ootheca dalam setiap periode reproduksi. Telur membutuhkan waktu antara 30 dan 60 hari untuk menetas, tergantung pada spesies dan suhu inkubasi.

Racun

Racun loxosceles adalah kompleks dalam komposisi, melibatkan banyak komponen, termasuk: sphingomyelinases, metalloproteinases, alkaline phosphatase, dan protease serin.

Ini pada dasarnya proteolitik dan nekrotik dalam tindakan dan menghasilkan serangkaian efek yang bersama-sama disebut loxoscelism. Loxoscelism dapat bersifat kutaneous, mempengaruhi sel dan jaringan kulit; atau visceral atau sistemik, di mana racun memasuki aliran darah dan diangkut ke berbagai organ tubuh.

Sphingomyelinase D adalah penyebab utama nekrosis, serta hemolisis yang disebabkan oleh racun ini.

Ketika racun menembus jaringan, itu menyebabkan reaksi inflamasi yang melibatkan asam arakidonat dan prostaglandin, yang menyebabkan vaskulitis parah. Dengan oklusi mikroperedaran lokal, hemolisis, trombositopenia, dan koagulasi intravaskular diseminata (DIC) juga dapat terjadi.

Loxoscelism juga dapat mencakup nekrosis jaringan, koagulasi, dan gagal ginjal. Meskipun ada pengobatan khusus terhadap loxoscelism, penawarnya hanya efektif bila diberikan pada jam-jam pertama setelah gigitan. Jika tidak, ia kehilangan efektivitas sampai menjadi benar-benar tidak efektif.

Perawatan lain termasuk aplikasi es, imobilisasi anggota badan yang terkena, penghilang rasa sakit, aplikasi oksigen pada tekanan tinggi atau arus listrik, colchicine, antihistamin, kortikosteroid dan dapson, semuanya dengan hasil yang bertentangan.

Spesies perwakilan

Loxosceles laeta

Ini asli Amerika Selatan, umum di Chili, Peru, Ekuador, Argentina, Uruguay, Paraguay, dan Brasil. Ini telah secara tidak sengaja diperkenalkan di berbagai negara di Amerika Utara dan Tengah, serta di Australia, Finlandia dan Spanyol.

Ini adalah salah satu spesies Loxosceles yang lebih besar (hingga 15 mm) dan lebih lebar (atau kuat) daripada kerabatnya spesies lain. Ini adalah salah satu laba-laba fiddler paling berbahaya karena kekuatan racunnya dan juga spesies yang paling banyak didistribusikan di benua Amerika.

Syok anafilaksis dapat terjadi antara 5% dan 20% kasus, dengan kematian terjadi pada sekitar 1/3 dari kasus ini.

Loxosceles rufescens

Ini adalah spesies asli daerah Mediterania di benua Eropa, meskipun secara tidak sengaja telah diperkenalkan di berbagai negara di benua Asia, serta di Australia, Madagaskar, dan Amerika Utara. Hal ini juga hadir di beberapa pulau di Pasifik dan Atlantik.

Salah satu ciri Loxosceles rufescens adalah adanya bercak jantung yang besar, meskipun terkadang tidak mencolok. Warnanya berkisar dari coklat hingga kemerahan terang, cenderung sedikit lebih terang daripada spesies lain dari genus.

Spesies ini, yang dapat mencapai 20 mm, adalah laba-laba paling beracun di wilayah Mediterania dan sangat produktif, karena dapat bertelur hingga 300 telur dalam satu ootheca.

Loxosceles reclusa

Ini endemik di Amerika Utara dan didistribusikan secara luas di Amerika Serikat dan Meksiko utara. Ia hidup terutama di antara bebatuan dan di antara potongan-potongan kayu atau kayu bakar. Di Oklahoma (AS) ada sekitar 100 kasus keracunan tahunan oleh spesies ini.

Makro, pandangan antero frontal Loxosceles reclusa. Diambil dan diedit dari: Serangga Tidak Terkunci [CC0].

Ini relatif kecil untuk genus, mencapai panjang 9 mm. Perutnya ditutupi oleh jamur pendek yang membuatnya tampak halus. Betina bertelur rata-rata 50 telur per ootheca.

Referensi

  1. LN Lotz (2017). Pembaruan pada laba-laba genus Loxosceles (Araneae, Sicariidae) di wilayah Afrotropis, dengan deskripsi tujuh spesies baru. Zootaksa.
  2. A. Rubin (2019). Loxosceles laeta : ciri, habitat, nutrisi, reproduksi. Dipulihkan dari: lifeder.com.
  3. Loksokel . Di Wikipedia. Dipulihkan dari: en.wikipedia.org.
  4. Fiddler atau laba-laba sudut. Dipulihkan dari: anipedia.org.
  5. Loxosceles reclusa. Di Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari: animaldiversity.org.
  6. AR de Roodt, OD Salomón, SC Lloveras, TA Orduna (2002). Keracunan oleh laba-laba dari genus Loxosceles. Kedokteran (Buenos Aires).
  7. SR Veter (2008). Laba-laba dari genus Loxosceles (Araneae, Sicariidae): review dari aspek biologis, medis dan psikologis tentang envenomations. Jurnal Arachnology.