Alat pernapasan

Alat pernapasan

Organ sistem pernapasan

Apa itu sistem pernapasan?

Sistem pernapasan adalah seperangkat organ dalam tubuh kita yang memungkinkan kita untuk bernapas. Ini terutama terdiri dari paru-paru dan tenggorokan, dan kita juga menggunakannya untuk berbicara, berteriak, dan bernyanyi, di antara banyak hal lainnya.

Seperti semua sel hewan, sel kita membutuhkan pasokan oksigen yang konstan untuk bertahan hidup. Oksigen adalah gas yang ditemukan di udara yang kita hirup dan sangat penting bagi sel-sel kita untuk dapat mengubah segala sesuatu yang kita makan menjadi energi, sehingga mereka dapat memenuhi fungsinya di organ dan jaringan tempat mereka berada.

Dalam proses penggunaan oksigen, produk limbah terbentuk yang juga berupa gas: karbon dioksida (CO₂). Jika ini terakumulasi di dalam diri kita, itu bisa menjadi racun, jadi perlu untuk menyingkirkannya.

Sistem pernapasan kita, serta banyak hewan lain, bertanggung jawab untuk membantu kita bernapas, yaitu, memasukkan udara beroksigen ke sel-sel kita dan mengeluarkan karbon dioksida ke lingkungan, sehingga kondisi yang diperlukan untuk kehidupan tetap terjaga. telepon.

Pernapasan dalam dan luar

Proses yang kita kenal sebagai respirasi adalah penjumlahan dari tiga fungsi terpisah: (1) ventilasi, (2) pertukaran gas, dan (3) penggunaan oksigen oleh jaringan untuk energi.

Yang biasa kita sebut dengan “pernapasan” -menghirup dan menghembuskan udara melalui hidung dan/atau mulut- itulah yang para ahli definisikan sebagai ventilasi atau pernafasan luar , yang ada hubungannya dengan pemasukan dan pengeluaran udara dari dan ke paru-paru kita.

Di sisi lain, proses pertukaran gas antara udara, darah dan jaringan, dan penggunaan oksigen oleh jaringan, secara teknis dikenal sebagai respirasi internal .

Fungsi sistem pernapasan

Fungsi utama dari sistem pernapasan manusia adalah:

– Memungkinkan pemasukan dan konduksi udara beroksigen ke dalam paru-paru.

– Mempromosikan pengusiran udara terdeoksigenasi (penuh dengan karbon dioksida) dari jaringan (terkandung dalam darah) ke luar.

– Menyediakan media yang bermanfaat untuk pertukaran gas antara darah dan udara.

– Berpartisipasi dalam fungsi bicara, berkat konduksi udara melalui pita suara, yang menghasilkan getaran yang memungkinkan kita mengeluarkan suara.

– Biarkan menghirup udara untuk merasakan bau (indera penciuman).

Bagian-bagian dari sistem pernapasan (organ)

Sistem pernapasan terdiri dari berbagai organ dan struktur tubuh kita yang melakukan fungsi yang berbeda. Organ-organ ini secara anatomis diklasifikasikan sebagai saluran pernapasan bagian atas dan saluran pernapasan bagian bawah.

Saluran pernapasan bagian atas atau zona konduksi

Seperti namanya, itu sesuai dengan organ sistem pernapasan yang ada di bagian atas tubuh kita dan fungsi utamanya adalah konduksi udara. Itu dibuat:

  • Hidung (rongga hidung dan sinus paranasal).
  • Faring (umum pada saluran pencernaan dan pernapasan).
  • Laring (juga dikenal sebagai kotak suara).

Hidung berisi rongga hidung, ruang yang kaya akan lendir, yang diproduksi oleh sel-sel epitel yang menutupinya, dan yang memainkan peran penting dalam penyerapan partikel debu yang ada di udara. Di rongga ini juga terdapat sejumlah besar sel yang dilengkapi dengan silia yang membantu memindahkan partikel-partikel tersebut.

Faring adalah tabung yang terhubung ke hidung dan mulut, itulah sebabnya faring juga dianggap sebagai bagian dari sistem pencernaan. Tabung ini berfungsi untuk mengangkut makanan dan udara masing-masing ke lambung dan paru-paru.

Laring, juga dikenal sebagai kotak vokal atau kotak laring, adalah segmen berikutnya dari saluran pernapasan tempat udara masuk ke saluran pernapasan bagian bawah.

Saluran pernapasan bagian bawah atau zona pernapasan

Saluran pernapasan bagian bawah adalah tempat respirasi itu sendiri terjadi, yaitu, di mana bagian dari respirasi internal (pertukaran gas antara udara dan darah) berlangsung. Struktur yang membentuk saluran ini adalah sebagai berikut:

  • Trakea (tabung silinder fleksibel yang terletak setelah laring, bercabang dua dalam bentuk Y di ujung paling distal).
  • Bronkus (dua cabang – kiri dan kanan – trakea).
  • Bronkiolus (cabang-cabang bronkus).
  • Alveoli (kantung berisi kapiler darah dengan area permukaan yang luas untuk pertukaran gas antara darah dan udara).
  • Paru-paru (organ yang dibentuk oleh kumpulan alveoli di ujung bronkiolus kiri dan kanan, terletak di dada, di dalam tulang rusuk).

Trakea menyalurkan udara yang mencapainya dari laring, tetapi fungsinya juga berkaitan dengan pembuangan zat asing atau partikel tersuspensi yang mungkin ada di udara, mencegahnya mencapai paru-paru, yang merupakan struktur yang sangat sensitif. .

Ini mencapai fungsi ini berkat adanya sel-sel rambut dan lendir. Ini juga berpartisipasi dalam melembabkan dan memanaskan udara, dalam pengusiran partikel asing melalui batuk, dll.

Pada bagian paling distal, trakea berbentuk seperti huruf “Y” terbalik, dan setiap cabang disebut bronkus. Kedua bronkus, pada gilirannya, bercabang lebih jauh menjadi beberapa cabang yang lebih kecil, yang ditandai dengan kantung udara kecil di ujungnya, alveolus.

Alveoli membentuk paru-paru, di mana bagian dari respirasi internal terjadi, itulah sebabnya ia dikenal sebagai zona pernapasan. Setiap paru-paru memiliki sekitar 300 juta alveolus.

berfungsi

Fungsi paru-paru dikendalikan pada tingkat sistem saraf , yaitu, otak kita mengontrol pernapasan kita, seperti halnya mengontrol proses pencernaan, proses ekskretoris, dan yang lainnya.

Secara khusus, otak mengontrol fungsi otot yang terletak di dasar paru-paru, diafragma, untuk bergerak ke atas dan ke bawah. Ini juga mengontrol otot-otot di antara tulang rusuk kita, sehingga menggerakkan tulang rusuk kita masuk atau keluar.

Inhalasi

Saat kita menarik napas, hal pertama yang harus terjadi adalah diafragma bergerak ke bawah dan tulang rusuk bergerak ke luar dan membantu memperluas tulang rusuk, memungkinkan udara masuk dan mengembangkan paru-paru.

Udara kemudian dimasukkan ke dalam tubuh melalui hidung atau mulut berkat proses mekanis inhalasi. Di hidung, udara ini dipanaskan dan “dimurnikan” dari beberapa partikel dan mikroorganisme yang ada di dalamnya, sementara itu menuju faring dan laring.

faring adalah tabung di bagian atas tenggorokan. Setelah faring ada percabangan saluran di kerongkongan (bagian dari sistem pencernaan) dan laring atau kotak suara, tempat pita suara berada. Baik faring dan laring adalah dua tabung berongga yang memungkinkan udara masuk ke trakea.

trakea juga merupakan tabung hampa dan bertanggung jawab untuk menghubungkan daerah mulut dan hidung dengan paru-paru. Pada bagian paling distalnya terbagi menjadi dua cabang yang disebut bronkus : ada yang kiri dan kanan, masing-masing mengarah ke paru-paru kiri dan kanan.

Setiap bronkus secara bersamaan dibagi lagi menjadi cabang-cabang yang lebih kecil, di ujungnya adalah kantung-kantung kecil yang dikenal sebagai alveoli (ada sejumlah besar alveoli di paru-paru manusia), yang dilengkapi dengan ribuan pembuluh darah (kapiler) yang sangat tipis.

Pertukaran gas

Sistem pernapasan hanya bekerja secara efisien karena bekerja bersama dengan sistem peredaran darah , yang bertanggung jawab untuk memindahkan darah dan mengangkut unsur-unsur ke dan dari sel-sel tubuh kita.

Di paru-paru, khususnya di alveoli paru , udara dan darah bersentuhan saat kita menarik napas, sehingga terjadi pertukaran gas. Pertukaran ini terjadi terutama karena perbedaan konsentrasi, sehingga merupakan proses difusi.

Udara memiliki konsentrasi oksigen yang lebih tinggi daripada darah dan darah, pada saat yang sama, memiliki konsentrasi karbon dioksida yang lebih tinggi daripada udara (ingat bahwa gas ini adalah limbah metabolisme yang harus dihilangkan). Akibatnya, kedua gas mudah berdifusi ke arah yang berlawanan.

Penghembusan

Akhirnya, dalam waktu singkat, otot-otot di antara tulang rusuk berelaksasi, seperti halnya diafragma, menyebabkan ruang di dalam dada mengecil dan mendorong pengeluaran udara yang berisi CO₂ saat paru-paru menyusut.

Pada manusia dewasa, rata-rata siklus inhalasi dan ekspirasi terjadi sekitar 16 kali per menit dalam kondisi normal, tetapi angka ini lebih rendah saat kita tidur dan lebih tinggi saat kita berolahraga atau merasa takut.

penyakit

Sistem pernapasan biasanya sangat terpapar dengan lingkungan yang ada di sekitar kita, sehingga dapat kita bayangkan bahwa ia adalah korban dari berbagai jenis penyakit dan kondisi yang berbeda jenisnya.

Di antara beberapa penyakit yang dapat kita sebutkan tentang saluran pernapasan lengkap adalah:

  • Radang dlm selaput lendir.
  • Flu.
  • COVID-19.
  • Infeksi pada hidung dan tenggorokan (virus atau bakteri).
  • Bronkitis (radang bronkus karena berbagai penyebab).
  • Radang paru-paru.
  • Tuberkulosis.
  • Kanker paru-paru (terutama agresif).
  • Penyakit paru obstruktif kronik, PPOK (banyak diderita oleh pecandu rokok dan pipa).
  • Emfisema (kolaps paru-paru karena berbagai alasan).