Respirasi burung: struktur dan unsur

Respirasi burung: struktur dan unsur

pernapasan burung dilakukan oleh sistem pernapasan hewan tersebut; Ini bertanggung jawab untuk mengoksidasi jaringan dan organ dan mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh mereka. Kantung udara yang terletak di sekitar paru-paru memungkinkan aliran udara satu arah melalui paru-paru, memberikan lebih banyak oksigen ke tubuh burung.

Aliran udara searah yang bergerak ke paru-paru burung memiliki kandungan oksigen yang tinggi, lebih tinggi daripada yang ditemukan di paru-paru mamalia mana pun, termasuk manusia. Aliran satu arah mencegah burung menghirup “udara lama”, yaitu udara yang baru-baru ini ada di paru-paru mereka (Brown, Brain, & Wang, 1997).

sistem pernapasan burung diwakili dalam gambar ini

Lokasi sistem pernapasan pada burung

Mampu menyimpan lebih banyak oksigen di paru-paru memungkinkan burung untuk mengoksidasi tubuh mereka dengan lebih baik, sehingga menjaga suhu tubuh mereka tetap teratur saat dalam penerbangan.

Di paru-paru burung, oksigen dikirim dari kapiler udara ke darah, dan karbon dioksida mengalir dari darah ke kapiler itu sendiri. Pertukaran gas, dalam pengertian ini, sangat efisien.

Morfologi burung. Contoh Vanellus malabaricus. 1-Paruh, 2-Kepala, 3-Iris, 4-Pupil, 5-Mantle, 6-Lesser Covert, 7-Scapulars, 8-Coverts, 9-Tersier, 10-Rump, 11-Primary, 12-Vent, 13 -Paha, 14-Tibia-tarsal joint, 15-Tarsus, 16-Jari, 17-Tibia, 18-Belly, 19-Flanks, 20-Dada, 21-Troat, 22-Wattle, 23-Eyestripe. Sumber: Wikimedia Commons

Sistem pernapasan burung menjadi efisien berkat penggunaan permukaan tipis yang dilalui gas dan aliran darah, yang memungkinkan kontrol suhu tubuh yang lebih besar. Difusi udara untuk tujuan endotermik lebih efektif karena permukaan yang dilalui aliran darah dan gas lebih tipis (Maina, 2002).

Burung memiliki paru-paru yang relatif kecil dan maksimal sembilan kantung udara yang membantu mereka dalam proses pertukaran gas. Hal ini memungkinkan sistem pernapasan mereka menjadi unik di antara hewan vertebrata .

Anda mungkin juga tertarik dengan sistem ekskresi burung .

Indeks artikel

Proses respirasi burung

Proses respirasi pada burung memerlukan dua siklus (tarik, hembuskan, tarik, hembuskan) untuk mengalirkan udara melalui seluruh sistem pernapasan. Mamalia, misalnya, hanya membutuhkan satu siklus respirasi. (Foster & Smith, 2017).

Burung dapat bernapas melalui mulut atau lubang hidungnya. Udara yang masuk melalui lubang ini selama proses inhalasi melewati faring dan kemudian melalui trakea atau tabung angin.

Batang tenggorokan umumnya sama panjangnya dengan leher burung, namun beberapa burung seperti burung bangau memiliki leher yang sangat panjang dan batang tenggorokannya melengkung di dalam perpanjangan tulang dada yang dikenal sebagai lunas. Kondisi ini memberikan burung kemampuan untuk menghasilkan suara resonansi yang tinggi.

Inhalasi

Selama inhalasi pertama, udara melewati lubang hidung atau lubang hidung yang terletak di persimpangan antara bagian atas paruh dan kepala. Jaringan berdaging yang mengelilingi lubang hidung dikenal sebagai lilin pada beberapa burung.

Udara pada burung, seperti pada mamalia, bergerak melalui lubang hidung, ke dalam rongga hidung, dan kemudian ke laring dan trakea.

Begitu berada di trakea, udara melewati syrinx (organ yang bertanggung jawab untuk produksi suara pada burung) dan arusnya dibagi menjadi dua, karena trakea burung memiliki dua saluran.

Udara dalam proses respirasi burung, tidak langsung ke paru-paru, pertama masuk ke kantung udara caudal, dari mana ia akan masuk ke paru-paru dan selama inhalasi kedua akan masuk ke kantung udara kranial. Selama proses ini, semua kantung udara mengembang saat udara memasuki tubuh burung.

Penghembusan

Selama pernafasan pertama, udara bergerak dari kantung udara posterior ke bronkus (ventrobronchi dan dorsobronchi) dan kemudian ke paru-paru. Bronkus dibagi menjadi cabang kapiler kecil di mana darah mengalir, di kapiler udara inilah pertukaran oksigen dengan karbon dioksida terjadi.

Pada pernafasan kedua, udara meninggalkan kantung udara melalui syrinx dan kemudian ke trakea, laring, dan akhirnya ke rongga hidung dan keluar dari lubang hidung. Selama proses ini, volume karung berkurang saat udara meninggalkan tubuh burung.

Struktur

Burung memiliki laring, bagaimanapun, dan tidak seperti mamalia, mereka tidak menggunakannya untuk menghasilkan suara. Ada organ yang disebut syrinx yang bertindak sebagai “kotak suara” dan memungkinkan burung menghasilkan suara yang sangat bergema.

Di sisi lain, burung memiliki paru-paru, tetapi mereka juga memiliki kantung udara. Tergantung pada spesiesnya, burung itu akan memiliki tujuh atau sembilan kantung udara.

Burung tidak memiliki diafragma, sehingga udara dipindahkan masuk dan keluar dari sistem pernapasan melalui perubahan tekanan kantung udara. Otot-otot dada menyebabkan tulang dada terdesak ke luar, menciptakan tekanan negatif pada kantung yang memungkinkan udara masuk ke sistem pernapasan (Maina JN, 2005).

Proses pernafasan tidak pasif, tetapi membutuhkan kontraksi otot-otot tertentu untuk meningkatkan tekanan di kantung udara dan mendorong udara keluar. Karena tulang dada harus bergerak selama proses pernapasan, dianjurkan bahwa, saat menangkap seekor burung, tidak ada kekuatan eksternal yang dapat menghalangi gerakannya, karena dapat membuat burung mati lemas.

Karung Udara

Burung memiliki banyak “ruang kosong” di dalamnya, yang memungkinkan mereka fit untuk terbang. Ruang kosong ini ditempati oleh kantung udara yang mengembang dan mengempis selama proses respirasi burung.

Ketika seekor burung membusungkan dadanya, bukan paru-parunya yang bekerja tetapi kantung udaranya. Paru-paru burung bersifat statis, kantung udara inilah yang bergerak untuk memompa udara ke dalam sistem bronkial yang kompleks di paru-paru.

Kantung udara memungkinkan aliran udara satu arah melalui paru-paru. Artinya udara yang mencapai paru-paru sebagian besar adalah “udara segar” dengan kandungan oksigen yang lebih tinggi.

Sistem ini berlawanan dengan mamalia, yang aliran udaranya dua arah dan masuk dan keluar paru-paru dalam waktu singkat, yang berarti bahwa udara tidak pernah segar dan selalu bercampur dengan yang telah dihirup (Wilson , 2010).

Burung memiliki setidaknya sembilan kantung udara yang memungkinkan mereka mengantarkan oksigen ke jaringan tubuh dan membuang sisa karbon dioksida. Mereka juga memainkan peran mengatur suhu tubuh selama fase penerbangan.

Sembilan kantung udara burung dapat digambarkan sebagai berikut:

  • Kantung udara interklavikula
  • Dua kantung udara serviks
  • Dua kantung udara dada anterior
  • Dua kantung udara toraks posterior
  • Dua kantung udara perut

Fungsi dari sembilan kantung ini dapat dibagi menjadi kantung anterior (interklavikula, serviks dan dada anterior) dan kantung posterior (toraks posterior dan perut).

Semua kantung memiliki dinding yang sangat tipis dengan beberapa pembuluh kapiler, sehingga tidak berperan penting dalam proses pertukaran gas. Namun, tugas mereka adalah menjaga paru-paru tempat pertukaran gas berlangsung.

Batang tenggorok

Trakea burung 2,7 kali lebih panjang dan 1,29 kali lebih lebar dari mamalia dengan ukuran yang sama. Pekerjaan trakea burung sama dengan pekerjaan mamalia, terdiri dari menahan aliran udara. Namun, pada burung volume udara yang harus ditahan trakea adalah 4,5 kali lebih besar dari volume udara yang ada di trakea mamalia.

Burung mengkompensasi ruang kosong yang besar di trakea dengan volume tidal yang relatif lebih besar dan tingkat pernapasan yang lebih rendah, sekitar sepertiga dari mamalia. Kedua faktor ini berkontribusi terhadap rendahnya dampak volume udara pada trakea (Jacob, 2015).

Trakea bercabang dua atau terbagi menjadi dua bronkus primer di syrinx. Syrinx adalah organ yang hanya ditemukan pada burung, karena pada mamalia suara dihasilkan di laring.

Pintu masuk utama ke paru-paru adalah melalui bronkus dan dikenal sebagai mesobronchium. Mesobronchus terbagi menjadi tabung yang lebih kecil yang disebut dorsobronchi yang pada gilirannya mengarah ke parabronchi yang lebih kecil.

Parabronki mengandung ratusan cabang kecil dan kapiler udara yang dikelilingi oleh jaringan kapiler darah yang banyak. Pertukaran gas antara paru-paru dan darah terjadi di dalam kapiler udara ini.

Paru-paru

Struktur paru-paru burung mungkin sedikit berbeda tergantung pada percabangan parabronki. Sebagian besar burung memiliki sepasang parabronki, terdiri dari paru-paru “lama” (paleopulmonic) dan paru-paru “baru” (neopulmonic).

Namun, beberapa burung tidak memiliki parabronchus neopulmonic, seperti halnya dengan penguin dan beberapa jenis bebek.

Burung berkicau, seperti kenari dan gallinaceae, memiliki parabronchus neo-paru yang berkembang di mana 15% atau 20% pertukaran gas terjadi. Di sisi lain, aliran udara di parabronchus ini adalah dua arah, sedangkan di parabronchus paleopulmonic searah (Tim, 2016).

Dalam kasus burung, paru-paru tidak mengembang atau berkontraksi seperti yang terjadi pada mamalia, karena pertukaran gas tidak terjadi di alveoli tetapi di kapiler udara dan kantung udara bertanggung jawab atas ventilasi paru-paru. .

Referensi

  1. Coklat, RE, Otak, JD, & Wang, N. (1997). Sistem pernapasan unggas: caral unik untuk studi toksikosis pernapasan dan untuk memantau kualitas udara. Perspektif Kesehatan Lingkungan, 188-200.
  2. Foster, D., & Smith. (2017). Departemen Pelayanan Veteriner & Perairan. Diperoleh dari Sistem Pernapasan Burung: Anatomi dan Fungsi: peteducation.com.
  3. Jacob, J. (5 Mei 2015). Perpanjangan. Diperoleh dari Sistem Pernapasan Burung: article.extension.org ..
  4. Maina, JN (2002). Evolusi Burung Dan Paru-paru Parabronkial Sangat Efisien. Dalam JN Maina, Morfologi Fungsional Sistem Pernapasan Vertebrata (hlm. 113). New Hampshire: Penerbit Sains Inc.
  5. Maina, JN (2005). Sistem Kantung Udara Paru-Paru Burung: Perkembangan, Struktur, dan Fungsi. Johannesburg: Pegas.
  6. Tim, AN (9 Juli 2016). Tanya Alam. Diperoleh dari Sistem pernapasan burung memfasilitasi pertukaran karbon dioksida dan oksigen yang efisien melalui aliran udara searah yang berkelanjutan dan kantung udara: asknature.org.
  7. Wilson, P. (Juli 2010). Layanan Dokter Hewan Lembah Currumbin. Diperoleh dari Apa Itu Kantung Udara?: currumbinvetservices.com.au.