Aspergillus fumigatus: karakteristik, morfologi, penyakit

Aspergillus fumigatus: karakteristik, morfologi, penyakit

Aspergillus fumigatus adalah jamur lingkungan kosmopolitan yang menghasilkan infeksi oportunistik pada manusia dan merupakan bagian dari mikrobiota yang biasa ditemukan di lingkungan; membusuk udara, tanah dan vegetasi.

Ini juga merupakan salah satu jamur lingkungan utama yang mencemari area penting klinik dan rumah sakit, menyebabkan infeksi nosokomial pada pasien dengan sistem kekebalan yang lemah. Tanpa ragu, pasien yang paling rentan adalah pasien transplantasi sumsum tulang dan cystic fibrosis.

Wikipedia.org/Wikipedia.org

Dari empat spesies Aspergillus yang paling sering diisolasi dari pasien rawat inap, A. fumigatus adalah salah satu penyebab penyakit paru-paru yang paling invasif dan alergi.

Wabah utama telah dikaitkan dengan lokasi konstruksi di dekat rumah sakit dan jaringan pipa yang terkontaminasi dengan sarang merpati. Pasien imunosupresi menjadi terinfeksi dengan menghirup konidia yang terkandung dalam debu yang terkontaminasi.

Rupanya bronkus merupakan ceruk ekologis, karena adanya nutrisi dan kondisi suhu untuk jamur. Hal ini menyebabkan tingginya angka kesakitan dan kematian pada individu tersebut.

Juga pada beberapa kesempatan mikroorganisme ini dapat terlihat mencemari makanan. Yang paling sering diserang adalah yang kaya karbohidrat dan serat seperti roti, permen dan biji-bijian.

Makanan yang terkontaminasi dapat dikenali dengan menunjukkan lapisan kapas pada permukaan abu-abu-hijau. Hal ini menyebabkan kerugian ekonomi.

Indeks artikel

Karakteristik

Jamur ini hidup di alam, memenuhi tugas penting di dalamnya, karena ia berpartisipasi dalam penguraian sayuran dan berbagai macam bahan organik.

Di sisi lain , Aspergillus fumigatus mampu tumbuh pada suhu 37 ° C, tetapi juga dapat tumbuh pada suhu 50 ° C. Oleh karena itu, dikatakan sebagai spesies termotoleransi. Konidianya dapat bertahan hingga 70 ° C.

A. fumigatus diyakini bereproduksi hampir secara eksklusif secara aseksual melalui produksi konidia.

Faktor virulensi

produksi elastase

Elastase telah dilihat sebagai faktor patogenisitas penting pada patogen paru lainnya, karena elastase bekerja pada elastin yang ada dalam protein total paru.

Namun, peran enzim ini dalam A. fumigatus tidak jelas, karena perbedaan tertentu telah dicatat antara beberapa strain dan lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa aktivitas elastase mungkin disebabkan oleh sintesis protease elastinolitik yang berbeda dan bukan pada enzim yang sama.

Produksi zat lain yang terlibat dalam patogenisitas

Di antaranya, mitogilin, yang memiliki aktivitas sitotoksik, metalloprotease dengan aktivitas kolagenolitik residual, dan galaktomannan yang diekskresikan sebagai eksoantigen yang penting untuk diagnostik telah diketahui.

Di antara zat-zat lain adalah protein mirip dengan kejutan panas yang bisa campur tangan dalam mekanisme immunoregulatory dari aspergillosis dan 2 faktor cilioinhibitory yang memungkinkan kolonisasi mukosa.

Yang pertama adalah gliotoksin dan yang kedua belum terkarakterisasi dengan baik. Namun, diketahui bahwa gliotoksin bersama dengan mikotoksin lain, seperti asam helvolat dan fumagillin, tampaknya memiliki efek imunosupresif.

Zat-zat ini menghambat mekanisme penghancuran oksidatif fagosit dan membantu mikroorganisme menyebar.

Faktor adhesi ke jaringan inang

Aspergillus fumigatus memiliki tropisme khusus untuk mengikat fibrinogen yang disimpan di epitel yang rusak. Ini juga berinteraksi dengan laminin, yang merupakan salah satu komponen utama membran basal paru-paru.

Taksonomi

Kingdom: Jamur

Filum: Ascomycota

Kelas: Eurotiomycetes

Pesanan: Eurotiales

Keluarga: Aspergillaceae

Genus: Aspergillus

Spesies: fumigatus.

Morfologi

Karakteristik makroskopik

Memiliki miselium berserabut dengan hifa hialin. Koloni mereka dapat memiliki penampilan seperti beludru hingga kapas.

Warnanya bervariasi dari hijau botol, abu-abu kehijauan atau coklat kehijauan. Sebuah lapisan putih diamati di tepi koloni. Kebalikannya bisa tidak berwarna atau merah kekuningan.

Karakteristik mikroskopis

Dengan mengamati pemeriksaan langsung dari kultur murni, struktur karakteristik A. fumigatus dapat divisualisasikan . Ini terdiri dari konidiofor halus dan pendek atau semi-panjang (300-500 m). Umumnya dengan bintik-bintik kehijauan terutama di area terminal.

Ini memiliki vesikel berdiameter 30 hingga 50 m dalam bentuk botol yang biasanya subur, menunjukkan pigmentasi kehijauan. Struktur ini mendukung deretan phialides paralel yang rapat.

Phialides dibentuk oleh rantai panjang konidia equinulate berbentuk bola atau agak ovoid berwarna hijau. Ini cenderung melengkung ke arah sumbu pusat.

Sebagai struktur reproduksi berjenis kelamin, mereka memiliki cleistothecia bulat kuning 500 m dan askospora dengan punggung ekuator. Karakteristik inilah yang memungkinkan spesies fumigatus diidentifikasi dari yang lain.

Penyakit dan gejala

Aspergillosis dapat memanifestasikan dirinya dalam beberapa cara, beberapa lebih serius daripada yang lain. Ini dapat muncul sebagai gambaran alergi, yaitu aspergillosis bronkopulmonalis alergi dan sinusitis alergi.

Ini mempengaruhi pasien yang peka oleh paparan berulang terhadap konidia atau antigen jamur.

Patologi lain yang disebabkan oleh organisme ini adalah aspergillosis paru kronis, aspergillosis invasif, dan aspergillosis ekstrapulmoner, yang meliputi infeksi kulit, telinga, dan oftalmik.

Ini juga dapat muncul secara sistemik, seperti endokarditis dan infeksi sistem saraf pusat .

Aspergillosis yang paling umum disebabkan oleh A. fumigatus adalah infeksi bronkopulmonal alergi dan invasif, sedangkan infeksi telinga menempati urutan kedua.

Patologi dan gejala utama

Aspergillosis bronkopulmonal alergi

Ini terjadi pada orang yang alergi terhadap spora, terutama penderita asma ketika mereka bersentuhan dengan alergen.

Kecenderungan untuk mengembangkan alergi terhadap jamur ini telah dikaitkan dengan penemuan polimorfisme nukleotida tunggal pada gen yang mengkode lektin pengikat mannan dan pada gen untuk protein surfaktan D. Ini berkontribusi pada kerentanan terhadap aspergillosis bronkopulmonalis alergi.

Aspergillosis bronkopulmonal alergi melibatkan bronkus dan bronkiolus . Peradangan peribronkiolar dengan infiltrat eosinofil juga terjadi. Hal ini ditandai dengan malaise umum, batuk, dan gangguan pernapasan.

Sampel sputum coklat, dengan adanya eosinofil yang melimpah dan kristal Charcot-Leyden, menunjukkan bahwa entitas klinis ini ada.

Jika penyakit ini menjadi kronis, dapat menyebabkan fibrosis bronkiolus dan kerusakan pernapasan yang parah setelah beberapa tahun. Secara umum, pasien biasanya memiliki tanda eosinofilia dalam darah tepi dan kadar IgE Total yang tinggi.

Aspergillosis invasif

Aspergilus fumigatus bertanggung jawab atas 85-90% aspergillosis invasif.

Bentuk invasif adalah aspergilloma atau bola jamur. Entitas ini berkembang dari rongga yang sudah ada sebelumnya karena beberapa penyakit sebelumnya, misalnya tuberkulosis. Di rongga ini bola jamur terbentuk, yang terdiri dari kumpulan hifa yang kusut, seringkali mati.

Secara umum, bola jamur tidak menyerang organ lain, tetapi tidak menutup kemungkinan menyebabkan erosi struktur di dekatnya, yang dapat menyebabkan kematian.

Patologi ini terjadi terutama pada pasien imunosupresi atau neutropenia, misalnya pasien transplantasi dan pasien dengan leukemia atau limfoma.

Diagnosa mikrobiologi

Diagnosis mikrobiologis aspergillosis sulit untuk ditafsirkan. Meskipun mikroorganisme diamati dalam sampel klinis dan diisolasi dalam media kultur yang berbeda, itu tidak menunjukkan penyakit.

Hal ini karena genus Aspergillus dapat menjadi polutan lingkungan atau hadir dalam saluran pernapasan tanpa menyebabkan patologi.

Idealnya, untuk membuat diagnosis yang baik adalah dengan mengkorelasikan semuanya, yaitu hasil kultur, deteksi antigen dinding sel jamur (galactomannan), manifestasi klinis dan karakteristik sistem kekebalan pasien (neutropenia, imunosupresi, transplantasi, antara lain ) .

Dengan cara ini, pendekatan diagnostik yang sangat baik dapat dibuat, terutama pada kasus aspergillosis invasif yang parah.

Perlakuan

Pada gejala alergi, diberikan bronkodilator, antihistamin seperti cromolyn disodium atau glukokortikoid seperti prednison, 25 mg / hari per oral selama satu minggu, dengan pengurangan progresif.

Pada aspergillosis invasif, senyawa azol (vorikonazol, itrakonazol), caspofungin, dan amfoterisin B digunakan dalam berbagai kombinasi.

Namun, bahkan dengan pengobatan, angka kematian sangat mendekati 100%. Operasi pengangkatan lesi lokal (lobektomi) terkadang diperlukan.

Pencegahan

Sebagai tindakan perlindungan yang efektif untuk mencegah aspergillosis nosokomial , filter khusus harus digunakan , yang mampu menahan konidia, di samping pembaruan udara yang baik di ruang rumah sakit.

Yang paling penting adalah untuk mencegah paparan dan kontaminasi dari rentan atau berisiko tinggi pasien.

Referensi

  1. Arenas R. Ilustrasi Mikologi Medis. 2014. Edisi ke-5. Mc Graw Hill, Meksiko ke-5.
  2. Bonifaz A. Mikologi Medis Dasar. 2015. Edisi ke-5 Mc Graw Hill, México DF.
  3. Blanco J, Guedeja J, Caballero J, García M. Aspergillosis: mekanisme patogenisitas yang terlibat dan pendekatan diagnosis laboratorium. Pendeta Iberoam Micol 1998; 15: (1): 10-15.
  4. Koneman, E, Allen, S, Janda, W, Schreckenberger, P, Winn, W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  5. Ryan KJ, Ray C. Sherris . Mikrobiologi Medis, 2010. Edisi ke-6. McGraw-Hill, New York, AS
  6. Casas-Rincón G. Mikologi Umum. 1994. Edisi ke-2 Universitas Pusat Venezuela, Edisi Perpustakaan. Venezuela Caracas.
  7. Kontributor Wikipedia. Aspergillus fumigatus . Wikipedia, ensiklopedia gratis. 10 September 2018, 11:46 UTC. Tersedia di: wikipedia.org/. Diakses pada 15 September 2018.
  8. Bandres MV, Sharma S. Aspergillus fumigatus . Di: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2018.
  9. Guazzelli L, Severo C, Hoff L, Pinto G, Camargo J, Severo L. Aspergillus fumigatus bola jamur di rongga pleura. J. bra. radang paru-paru . 2012; 38 (1): 125-132. Tersedia dari: scielo.br.