Satu Bulan Peluncuran, Begini Perasaan Orang Amerika Tentang Vaksin COVID-19

Tema Utama Dari Survei Kami

  • Orang-orang mendengar tentang teman dan keluarga mereka yang divaksinasi. Mereka yang mengenal seseorang yang telah mendapatkan vaksin lebih cenderung ingin divaksinasi sendiri.
  • Kelelahan COVID menyebabkan berkurangnya konsumsi berita, jadi sebagian besar masih belum tahu banyak tentang vaksin yang sebenarnya, membiarkan pintu terbuka untuk informasi yang salah.
  • Petugas kesehatan di lingkaran sosial Anda memiliki pengaruh, tetapi berhati-hatilah dalam menggabungkan keputusan mereka dengan keputusan Anda sendiri.

Saat administrasi telah diserahkan, kami telah melihat banyak pengumuman tentang pendistribusian dan pemberian vaksin COVID-19 secepat mungkin. Tetapi apakah orang yang tepat mengirimkan pesan yang tepat?

Dalam survei sentimen vaksin terbaru dari Verywell Health, jelas bahwa orang masih membutuhkan informasi tentang keamanan vaksin dan efek sampingnya, dan jaminan itu perlu datang dari profesional perawatan kesehatan.

Data yang disajikan dalam artikel ini adalah dari tiga survei terhadap 1.000 orang Amerika, tanggapan terbaru dikumpulkan pada 19 Januari. Kami menanyakan pendapat dan perasaan mereka tentang mendapatkan vaksin COVID-19. Sampel survei menyoroti tiga jenis responden berdasarkan jawaban mereka apakah mereka akan mendapatkan vaksin COVID-19 resmi FDA jika tersedia secara bebas atau tidak:

  • Akseptor: Mereka yang setuju untuk divaksinasi
  • Rejectors: Mereka yang tidak setuju untuk mengambil vaksin
  • Ragu-ragu: Mereka yang tidak tahu apakah mereka akan mengambil vaksin

Secara umum, kami belum melihat perubahan dalam perasaan orang tentang penggunaan vaksin sejak survei terakhir kami di bulan Desember. Ada keinginan yang jelas dari banyak orang untuk mendapatkan dosisnya secepat mungkin, terutama jika mereka mengenal orang yang divaksinasi. Namun bagi yang lain, itu masih menjadi tanda tanya besar.

GB

Hanya sekitar setengah dari responden kami—yang belum pernah divaksin—akan mengatakan ya terhadap vaksin, yang setara dengan dua survei terakhir. Tetapi pada 32%, sedikit lebih banyak responden sekarang mengatakan bahwa mereka menentang vaksin, dibandingkan dengan 27% setelah survei pertama kami.

Ada apa di balik oposisi yang meningkat ini? Kita sudah tahu bahwa penolakan dan keragu-raguan vaksin dipicu oleh kekhawatiran tentang efek samping dan apakah vaksin itu efektif atau tidak. Dan peristiwa berita baru-baru ini mendorong kekhawatiran ini ke rumah. Orang mungkin khawatir tentang keefektifan vaksin dalam menghadapi jenis virus baru. Atau mungkin mereka mendengar tentang kemanjuran yang rendah dalam uji coba vaksin baru, orang yang divaksinasi jatuh sakit, atau petugas kesehatan menolak dosisnya. Ini bisa menjadi kombinasi dari mendengar semua berita kacau ini melalui keluarga dan teman — yang pasti dilakukan oleh responden kami.

Memahami mengapa beberapa orang mengatakan mereka tidak akan atau mungkin tidak menerima vaksin sangatlah penting. Jika terlalu sedikit orang yang divaksinasi, COVID-19 akan terus menyebar, berpotensi memunculkan varian yang lebih berbahaya, seperti yang telah kita lihat selama beberapa bulan terakhir.

Cara Melindungi Diri Dari Varian Baru COVID-19

Teman dan Keluarga Mulai Mendapatkan Vaksinasi

Sekitar sepertiga (36%) dari responden studi kami sekarang mengenal seseorang yang telah menerima vaksin, 60% tidak, dan 4% mengatakan mereka tidak yakin. Enam puluh satu persen responden yang mengetahui orang yang divaksinasi mengatakan bahwa mereka sendiri yang akan divaksinasi. Tetapi hanya 46% dari mereka yang tidak secara pribadi mengenal orang yang divaksinasi mengatakan akan melakukannya.

Mengetahui seseorang yang mendapatkan suntikan juga terkait dengan berkurangnya kekhawatiran tentang efek samping dan kemanjuran vaksin. Empat puluh persen dari mereka yang mengetahui orang yang divaksinasi tidak mengkhawatirkan efek samping, dibandingkan dengan 31% dari mereka yang tidak mengenal siapa pun. Empat puluh delapan persen dari mereka yang mengenal seseorang yang telah mendapatkan vaksin yakin itu akan melindungi mereka, tetapi angka itu hanya 28% bagi mereka yang tidak mengenal siapa pun.

Orang Amerika Tidak Tahu Spesifik Vaksin

Meskipun mengenal orang yang telah divaksinasi, responden kami tidak tahu banyak tentang vaksin COVID-19 yang berbeda. Sementara kebanyakan orang (78%) mengatakan bahwa mereka telah mendengar tentang pembaruan vaksin akhir-akhir ini, mereka tidak mengetahui nama produsen vaksin tersebut.

ketika kami memisahkan mereka yang bersedia menerima vaksin, kami melihat orang-orang dalam kelompok ini lebih cenderung mengatakan bahwa mereka tahu tentang merek yang berbeda: 29% akseptor mengatakan bahwa mereka mengenal vaksin Pfizer/BioNtech— tiga kali lebih banyak dari yang menolak dan ragu-ragu (keduanya 10%).

Jenis Vaksin COVID-19 GB

Mengapa orang tidak tahu lebih banyak tentang vaksin COVID-19? Lagi pula, kita bersama-sama membicarakan pandemi lebih banyak. Menurut survei terbaru kami, teman dan keluarga lebih sering menyampaikan berita COVID-19 daripada sebelumnya. Selama pekan tanggal 14 Desember, 30% responden melaporkan teman dan keluarga mereka menyampaikan berita COVID-19. Pada Januari, angka itu telah meningkat menjadi 36%.

Mungkin kita terutama membahas bagaimana “selesainya” kita. Kami menghadapi tembok kelelahan COVID—tidak dapat memproses jumlah dan ruang lingkup tragedi ini, bahkan dalam berita utama viral yang dibagikan oleh teman-teman di Facebook. (Ya, media sosial berada di jalur yang tepat untuk mengambil alih TV sebagai sumber utama berita COVID-19.) Kami melihat tajuk utama ini, tetapi kami kurang terlibat. Kami pikir kami mendapat informasi, tetapi kami hanya mendapatkan berita, membuat kami terbuka untuk rumor dan informasi yang salah.

GB

Karena orang tidak memiliki hak menentukan vaksin mana yang pada akhirnya akan mereka terima, mereka mungkin tidak ingin repot mempelajari versi yang berbeda atau hasil uji klinis terbaru — hampir semuanya sangat bagus. Orang mungkin hanya ingin menaruh kepercayaan mereka pada dokter mereka.

Tenaga Kesehatan Membawa Pengaruh Paling Besar

Dalam hal melawan informasi yang salah, ada satu kelompok yang memegang banyak bobot. Berdasarkan survei kami, petugas layanan kesehatan adalah kelompok paling berpengaruh bagi orang Amerika yang mencoba memutuskan apakah akan menerima vaksin atau tidak. Berikutnya adalah teman dan keluarga, diikuti oleh pejabat pemerintah, anggota masyarakat, tokoh agama, influencer media sosial, dan selebritas.

Petugas kesehatan dua kali lebih mungkin dianggap penting sebagai pejabat pemerintah federal dan pejabat lokal dalam keputusan untuk divaksinasi.

GB

Secara teknis, petugas layanan kesehatan yang dirujuk dalam survei kami mencakup semua orang mulai dari dokter dan perawat hingga pembantu, pembantu, teknisi laboratorium, atau bahkan penangan limbah medis. Jadi, temuan ini tidak berarti bahwa setiap orang meminta nasihat dari dokter keluarga mereka—atau dokter yang menghadapi pasien—untuk meminta nasihat.

Ini penting karena cerita tentang petugas kesehatan yang menolak vaksinasi. Mendengar hal negatif tentang vaksin COVID-19 dari orang yang bekerja di bidang kesehatan merugikan keinginan orang lain untuk divaksinasi. Namun seperti yang ditunjukkan oleh pracetak studi baru-baru ini, banyak petugas kesehatan yang tidak berencana untuk mendapatkan vaksin COVID-19 adalah mereka yang tidak bekerja langsung dengan pasien. Sebagian besar dokter dan residen memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap vaksin tersebut.

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Teman petugas kesehatan Anda bukanlah dokter Anda. Tanyakan kepada mereka apakah mereka mendapatkan vaksin, mengapa atau mengapa tidak, dan ambil keputusan dengan hati-hati. Jika Anda memilikinya, bicarakan dengan dokter Anda sendiri tentang keputusan vaksinasi Anda. Berdasarkan riwayat kesehatan Anda, mereka akan mengetahui alasan apa pun yang membuat Anda tidak bisa mendapatkan suntikan.

Implikasi Penolakan Vaksin

Viral cerita penolakan vaksin bisa berdampak negatif. Responden survei kami yang pernah mendengar seseorang menolak vaksin lebih cenderung khawatir tentang efek samping dan keefektifan vaksin. Lima puluh tiga persen dari mereka yang pernah mendengar seseorang menolak vaksin khawatir tentang efek samping, dibandingkan dengan 36% dari mereka yang tidak.

Mereka juga cenderung meragukan keefektifan vaksin. Tiga puluh sembilan persen dari mereka yang pernah mendengar seseorang menolak vaksin memiliki sedikit kepercayaan pada kemanjurannya, dibandingkan 26% dari mereka yang tidak.

Berdasarkan informasi keamanan yang tersedia, ada beberapa kriteria valid yang dapat menyebabkan orang memutuskan atau tidak disarankan untuk melakukan vaksinasi:

  • Alergi parah atau potensi alergi terhadap salah satu bahan
  • Penyakit parah
  • Kehamilan atau menyusui, karena kekurangan data pada kelompok ini
  • Infeksi COVID-19 aktif atau infeksi dalam 90 hari terakhir

Menatap ke Depan: Fokus pada Pemberdayaan & Pendidikan

Mengakui pengaruh yang dimiliki petugas layanan kesehatan di masyarakat, pemerintahan Biden berencana untuk tunduk pada keahlian mereka saat negara tersebut terus maju dalam peluncuran vaksin. Khususnya, Biden berencana untuk mengandalkan pakar kesehatan masyarakat, dokter, perawat, serta tokoh masyarakat dan kelompok advokasi untuk menjadi tuan rumah balai kota, meja bundar, dan acara lainnya untuk mengedukasi masyarakat tentang COVID-19, dan khususnya keragu-raguan vaksin.

Rencana Vaksin COVID-19 Biden Memperluas Grup Prioritas dan Situs Vaksinasi

Memerangi kesalahan informasi vaksin ini adalah tugas semua orang. Salah satu rintangan terbesar untuk mendapatkan vaksin adalah memastikan semua orang tahu mengapa itu penting dan bagaimana cara kerjanya. Ada peran penting bagi pemerintah dan organisasi masyarakat setempat untuk membantu mengedukasi masyarakat tentang vaksin dan manfaatnya—serta kapan orang berhak menerimanya. Tetapi penting juga bagi teman, tetangga, dan petugas kesehatan masyarakat untuk angkat bicara dan menyebarkan berita tentang pengalaman vaksin mereka sendiri. Semakin banyak orang yang Anda kenal yang telah divaksinasi, Anda akan semakin nyaman.

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Vaksinasi adalah subjek yang sensitif bagi sebagian orang, tetapi vaksin secara umum dianggap aman bagi kebanyakan orang dan memainkan peran penting dalam menekan penyakit menular di masyarakat kita.

Jika Anda memutuskan untuk divaksinasi, lakukan sesegera mungkin, bagikan berita bahwa Anda telah divaksinasi dengan teman dan keluarga Anda, dan beri tahu mereka tentang pengalaman Anda dan mengapa Anda memutuskan untuk melakukannya.

Mendapatkan vaksin COVID-19 tidak hanya akan menyelamatkan Anda dari hari-hari sakit. Setiap vaksin, jika digabungkan, melindungi lebih banyak nyawa. Tetap mengikuti informasi positif ini dapat membantu mendorong orang untuk mendapatkan vaksinasi.

Metodologi

Pelacak Sentimen Vaksin Verywell adalah pengukuran dua mingguan tentang sikap dan perilaku orang Amerika seputar COVID-19 dan vaksin. Survei dilakukan secara online, setiap minggu mulai 16 Desember 2020 terhadap 1.000 orang dewasa Amerika. Sampel total cocok dengan perkiraan Sensus AS untuk usia, jenis kelamin, ras/etnis, dan wilayah.

Informasi dalam artikel ini adalah yang terbaru pada tanggal yang tercantum, yang berarti informasi yang lebih baru mungkin tersedia saat Anda membaca ini. Untuk pembaruan terkini tentang COVID-19, kunjungi halaman berita virus corona kami.

4 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Joseph B, Joseph M. Kesehatan petugas kesehatan. Indian J Occup Environ Med . 2016;20(2):71-72. doi:10.4103/0019-5278.197518
  2. Shekhar R, Sheikh AB, Upadhyay S, dkk. Penerimaan vaksin COVID-19 di kalangan petugas kesehatan di Amerika Serikat. medRxiv . 4 Januari 2021. doi:10.1101/2021.01.03.21249184
  3. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Pertimbangan Klinis Sementara untuk Penggunaan Vaksin mRNA COVID-19 Saat Ini Diotorisasi di Amerika Serikat.
  4. gov. Strategi Nasional Penanganan COVID-19 dan Kesiapsiagaan Pandemi.

Oleh Jennifer Welsh
Jennifer Welsh adalah penulis dan editor sains berbasis di Connecticut dengan pengalaman lebih dari sepuluh tahun. Dia sebelumnya bekerja dan menulis untuk WIRED Science, The Scientist, Discover Magazine, LiveScience, dan Business Insider.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan