Unta: karakteristik, makan, reproduksi, anatomi

unta (Camelus) adalah genus dari mamalia plasenta ungulates memiliki struktur organik pada panggilan kembali mereka gundukan-gundukan atau gundukan-gundukan, yang berfungsi sebagai timbunan lemak.

Ada dua jenis unta, Camelus bactrianus atau Asiatic dan Camelus dromedarius , yang dikenal sebagai unta Afrika atau dromedaris. Genera ini mudah dibedakan, dromedaris memiliki satu punuk, sedangkan unta Asia memiliki dua.

Sumber: pixabay.com

Harapan hidup unta adalah antara 40 dan 50 tahun dan mereka mendiami wilayah geografis yang sangat berbeda. Dromedari terletak di Timur Tengah dan Tanduk Afrika.

Unta Asia ditemukan di kawasan Asia Tengah. Unta Baktria liar mendiami Cina dan Australia, di mana ia diperkenalkan oleh manusia.

Mereka adalah hewan yang sangat sosial, mereka suka berkumpul dalam kawanan. Ini dipimpin oleh laki-laki yang dominan, sementara beberapa laki-laki yang tersisa membentuk kawanan mereka sendiri, yang dikenal sebagai kawanan tunggal.

Mereka umumnya jinak, saling menyapa dengan meniup wajah mereka. Namun, ketika terancam, mereka mungkin menggigit atau menendang yang lain. Jika bersemangat, hewan ini mendengus dengan kekuatan besar, menyebabkan air liur dikeluarkan secara tidak sengaja.

Indeks artikel

Domestikasi

Unta telah menjadi dasar fundamental dalam pembangunan ekonomi, sosial dan budaya beberapa masyarakat. Dromedari dijinakkan di Arabia dari sekitar 3.000-2.000 SM, sedangkan unta Baktria menemani kehidupan manusia Asia dari sekitar. 4.000 SM

Cara hidup tradisional di banyak daerah di Timur Tengah, Afrika Utara, dan Asia Tengah hampir tidak dapat dikonsolidasikan sebagai budaya tanpa kehadiran unta.

Contohnya adalah suku Badui, kelompok nomaden yang berasal dari jazirah Arab, mendiami gurun pasir Arab Saudi, Israel dan beberapa wilayah Suriah. Ekonominya bergantung hampir secara eksklusif pada dromedaris.

Pakaian mereka dibuat dari bulu dromedari dan mereka diberi makan dengan mengkonsumsi susu dan dagingnya. Perlawanan besar dari hewan-hewan ini digunakan secara maksimal, mengubahnya menjadi binatang beban.

Mereka juga digunakan sebagai alat transportasi, memberikan kelompok nomaden ini kesempatan untuk bergerak bebas melalui padang pasir.

Di antara orang Badui, kekayaan manusia tidak hanya diukur dari jumlah unta yang mereka miliki, tetapi juga dari kemampuan hewan-hewan ini untuk menahan beban berat dan kecepatan yang mereka kembangkan saat bergerak.

Hibridisasi

Mempertimbangkan karakteristik molekuler dan kromosom unta, mereka dapat kawin silang, sehingga menghasilkan spesies yang layak. Seperti halnya unta hibrida, yang merupakan hasil persilangan antara unta Baktria dan dromedaris.

Spesies ini memiliki punuk tunggal, meskipun memiliki lekukan di punggungnya, dengan kedalaman antara 4 dan 12 sentimeter. Spesimen hibrida ini berukuran sekitar 2,15 meter, dari tanah hingga punuk, dengan berat sekitar 650 kilogram.

Daya dukung muatannya adalah 450 kilogram, lebih tinggi dari dromedari atau unta Asia.

Evolusi

Fosil tertua ditemukan di Amerika Utara, dari mana mereka punah lebih dari 10.000 tahun yang lalu. Genus Camelus dan Lama berpisah 11 juta tahun yang lalu.

Protylopus

Nenek moyang pertama unta adalah yang disebut Protylopus, yang hidup di Amerika Utara selama Eosen, sekitar 40 atau 50 juta tahun yang lalu. Genus yang punah ini berukuran lebih dari 80 sentimeter, beratnya diperkirakan mencapai 26 kilogram.

Karena karakteristik giginya, diduga memakan daun muda. Kaki belakang lebih panjang dari yang sebelumnya, dihitung dengan empat jari. Sebagian besar beban diterima oleh jari kaki ketiga dan keempat, karena itu diperkirakan dapat diangkat dengan kaki belakangnya.

Poebrotherium

Poebrotherium adalah genus yang hidup di Oligosen, yang sekarang dikenal sebagai Dakota Utara – Amerika Utara, 35 juta tahun yang lalu. Hewan ini lebih mirip dengan unta cararn dibandingkan dengan genus Protylopus.

Tingginya sekitar satu meter dan tengkoraknya mirip dengan llama. Jari-jari telah berevolusi, memungkinkan hewan itu bergerak dengan kecepatan tertentu. Rahangnya panjang, dengan gigi menjulur ke depan, seperti yang terjadi pada unta cararn.

Stenomylus

Genus ini adalah yang terkecil dari nenek moyang unta yang telah punah, berukuran hanya 60 sentimeter. Hewan itu bergerak dengan menopang dirinya sendiri di ujung jari kakinya.

aepycamelus

Itu adalah binatang yang ditandai dengan lehernya yang panjang. Itu hidup di Amerika Utara selama Miosen, antara 20,6 dan 4,9 juta tahun yang lalu. Kepalanya kecil, dibandingkan dengan tubuhnya, dengan kaki yang panjang. Tingginya, diukur dari kepala ke tanah, mungkin sekitar 10 kaki.

procamelus

Itu dianggap sebagai nenek moyang langsung dari unta saat ini. Itu ada di Amerika Utara pada Pliosen Bawah, antara 3 dan 5 juta tahun yang lalu. Tubuhnya berukuran 1,3 meter dan memiliki kaki panjang yang memungkinkannya bergerak cepat.

Rahangnya memiliki sepasang gigi seri, sisa giginya besar dan beradaptasi untuk makan sayuran yang sangat keras.

Camelops hesternus

Ini adalah spesies unta terakhir yang menghuni Amerika Utara bagian barat, pada akhir Pleistosen. Tingginya hanya lebih dari 2,10 meter, sedikit lebih tinggi dari unta Baktria saat ini. Sisa-sisa rumput yang ditemukan di giginya menunjukkan bahwa ia memakan tanaman .

Unta Amerika Utara menyebar ke Amerika Selatan sebagai bagian dari pertukaran besar Amerika, melalui Tanah Genting Panama. Kedatangan genus ini ke Asia melalui Selat Bering. Dari benua ini mereka pindah ke wilayah di Eropa Timur, Timur Tengah dan Afrika Utara.

Unta liar punah sekitar 3000 SM, di wilayah Afrika Utara, hanya menyisakan spesimen yang dijinakkan.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Artiodactyla.

keluarga Camelidae.

Genus Lama.

Genus Vicugna.

Genus Camelus

Genus ini memiliki dua spesies :

Camelus baktrianus

Anggota spesies ini memiliki dua punuk. Mantelnya bervariasi panjang dan warnanya, yang biasanya berwarna coklat tua hingga hitam di beberapa daerah.

Rambut dapat membentuk “lapisan pelindung” yang tebal, yang memungkinkan mereka melindungi tubuh mereka dari sinar matahari yang buruk dan suhu rendah gurun Asia Tengah. Selama musim panas, unta kehilangan banyak mantel ini

Berat badan Anda bisa sekitar 600 hingga 1000 kilogram. Betina cenderung lebih kecil dari jantan, yang membuat mereka lebih ringan. Contoh dari spesies ini adalah unta Asia atau unta, demikian mereka biasa dipanggil.

Camelus dromedarius

Unta dromedaris atau arab memiliki bibir atas yang terbelah, sehingga dapat digerakkan secara terpisah. Kakinya panjang dan kurus, jari-jari kakinya memiliki kuku. Di punggung mereka, mereka memiliki punuk tunggal yang berfungsi sebagai penyimpan lemak.

Bulu matanya panjang dan tipis, menjaga matanya aman dari pasir. Dromedari bisa minum hingga 150 liter air dalam waktu singkat.

Karakteristik umum

kapalan

Dromedari memiliki semacam bantalan atau kalus di bagian dada dan lutut. Mereka melindungi Anda ketika Anda berbaring di pasir gurun, yang bersuhu sangat tinggi.

Ia juga memiliki, di tulang dada, bantalan jaringan yang sangat tebal. Ketika hewan berbaring dalam posisi berbaring, kalus ini membuat tubuh terangkat dari permukaan yang hangat, memungkinkan udara lewat di bawahnya. Dengan cara ini Anda bisa mendinginkan diri.

Kepala

Ukuran kepala proporsional, dengan mengacu pada bagian tubuh lainnya. Dahi menonjol dan wajah memiliki profil sub-cembung. Mulut mereka memiliki lapisan tebal yang memungkinkan mereka untuk mengunyah tanaman berduri, yang mereka dapatkan di gurun tempat mereka tinggal.

Bulu matanya panjang dan lubang hidungnya bisa tertutup. Ciri-ciri ini, bersama dengan bulu-bulu di telinga, membuat unta memiliki penghalang alami terhadap pasir.

Jika sebutir pasir tersangkut di mata Anda, Anda dapat menggunakan kelopak mata ketiga transparan untuk membantunya. Bibir atas terbagi menjadi dua, mampu menggerakkannya secara mandiri.

Bulu

Bulu membentuk semacam “mantel tebal”, yang melindungi hewan dari suhu ekstrim gurun. Nada dapat berkisar dari coklat lembut ke abu-abu, menjadi lebih ringan selama musim panas. Ini membantu memantulkan radiasi matahari, sehingga menghindari kemungkinan luka bakar pada kulit hewan.

Berat dan ukuran

Unta Baktria biasanya memiliki berat sekitar 300 hingga 1.000 kilogram, sementara dromedari mungkin agak lebih ringan, dengan berat maksimum 600 kilogram.

Baik unta maupun dromedari dapat mengukur tingginya sekitar 3 meter.

Dimorfisme seksual

Unta jantan memiliki berat antara 400 dan 650 kilogram, sedangkan unta betina lebih kecil, sekitar 10 persen lebih sedikit.

Kaki

Kakinya memanjang, yang membantu menjaga tubuhnya dari tanah. Jari-jarinya, yang melebar di bagian kuku, memberi hewan itu lebih banyak cengkeraman untuk bergerak lebih baik di berbagai jenis tanah.

Berat hewan ditopang oleh dua jari kaki besar yang direntangkan untuk mencegah unta tenggelam ke dalam pasir.

Bantalan unta lembut dan lebar, sedangkan unta Baktria memiliki kaki yang lebih kencang. Saat berjalan mereka tidak melakukannya di helm mereka, mencapai kecepatan 65 kilometer per jam.

Makanan

Unta adalah hewan herbivora, sangat ringan untuk diet mereka. Mereka bisa makan semak-semak dan daun pohon atau rumput merumput. Berkat bibirnya yang tebal, mereka bisa menelan tanaman berduri. Mereka biasanya menghabiskan waktu hingga 8 jam untuk makan, kemudian menghabiskan 8 jam lagi untuk merenungkan apa yang mereka konsumsi.

Di dalam makanannya adalah tanaman kering dan berkayu yang dimakannya menggunakan taringnya. Karena tingginya, mereka dapat mencapai cabang-cabang pohon yang kurang lebih tiga meter di atas tanah, yang merupakan keuntungan besar dibandingkan herbivora lain yang menghuni area yang sama.

Selama musim kemarau, ketika makanan langka, unta mendapatkan nutrisi yang dibutuhkannya dari lemak yang tersimpan di punuknya. Hal ini memungkinkan untuk bertahan hidup selama beberapa waktu, menurunkan berat badan karena jaringan adiposa dimetabolisme.

Kedua spesies unta ini memiliki perut yang cukup kompleks, dengan tiga kompartemen. Meskipun mereka tidak dianggap hewan ruminansia, mereka mengulangi dan mengunyah makanan yang telah mereka makan berulang kali.

Memang, mereka jauh lebih efisien dalam mengekstraksi protein dari tumbuhan daripada hewan yang diklasifikasikan sebagai ruminansia.

asupan air

Unta bisa menahan tingkat dehidrasi ekstrim. Mereka dapat kehilangan air dari tubuh mereka, tanpa mempertaruhkan hidup mereka, hingga 40% dari berat badan mereka. Jumlah ini akan berakibat fatal bagi hewan dari spesies lain.

Dromedaris tidak menyimpan lebih banyak air di tubuhnya daripada spesimen lainnya, namun tidak perlu minum air selama beberapa hari. Untuk bertahan hidup tanpanya, hewan-hewan ini telah menyesuaikan tubuh mereka dengan berbagai cara.

Misalnya, mereka mengurangi jumlah urin yang mereka hasilkan, membuatnya terlihat lebih kental. Kotoran mereka kering dan keras, karena selama perjalanan mereka melalui usus, sebanyak mungkin air diekstraksi.

Cara lain untuk mengatur air tubuh adalah kemampuan mereka untuk mengontrol jumlah yang hilang selama konsumsi. Ini kira-kira 1,3 liter per hari, sementara ternak kehilangan antara 20 dan 40 liter air setiap hari.

Lemak dari punuk, setelah berbagai prosedur kimia, berubah menjadi air. Studi mengklaim bahwa 9,3 gram jaringan adiposa melepaskan hampir 1,13 gram air.

Reproduksi

Semangat pada unta

Panas umumnya dikenal sebagai musth, keadaan kegembiraan selama periode panas. Pada pria, naluri seksual ditekan untuk waktu yang lama, memasuki panas hanya selama beberapa bulan.

Panas biasanya terjadi antara bulan Desember sampai Maret, ketika kondisi penggembalaan adalah yang terbaik. Selama periode ini, unta biasanya kehilangan rambut, nafsu makan berkurang, lebih sering buang air kecil, dan mengeluarkan suara dengan menggertakkan giginya.

Selain itu, doula, divertikulum khusus yang ditemukan di langit-langit lunak, keluar dari mulut Anda sebagai tanda sedang panas.

Selama panas, betina gelisah, memisahkan diri dari hewan lain. Dia menyebarkan urin dengan ekornya dan vulvanya bengkak dan basah.

Perkawinan

Betina mencapai kematangan seksual antara 3 dan 4 tahun, sedangkan jantan mencapai kematangan seksual pada usia 4 atau 5 tahun. Selama periode ini, kelenjar yang ditemukan di kulit pria mengeluarkan pigmen hitam, menyebabkan area tubuh ini menjadi gelap. Dengan cara ini menarik betina.

Umumnya unta dapat kawin dengan kurang lebih 20 sampai 50 ekor unta dalam satu musim. Durasi siklus estrus dapat bervariasi antara 16 dan 22 hari dan durasi panas, yang umumnya tidak terjadi selama musim panas, adalah 3 atau 4 hari.

Selama estrus, betina mungkin memiliki vulva yang bengkak, dengan cairan berlendir tertentu. Anda juga bisa mencoba menunggangi pejantan, mengangkat ekornya, dan mencium bau air seni dan alat kelaminnya.

Untuk kawin, betina duduk di sisinya dan membiarkan alat kelamin luarnya terbuka, sehingga memungkinkan jantan untuk bersanggama. Saat kawin, baik jantan dan betina mengeluarkan suara, mirip dengan dengusan, dan suara gemericik. Sanggama berlangsung sekitar 20 menit

Kehamilan

Periode ini berlangsung sekitar 390 hari. Dalam persentase kasus yang tinggi, kehamilan terjadi di tanduk kiri rahim.

Beberapa tanda yang menunjukkan bahwa seorang wanita hamil adalah: dia menyembunyikan ekornya, ada peningkatan berat badan yang mencolok, warna urin menjadi gelap dan bibir vagina bengkak.

Pengiriman

Saat menjelang persalinan, sang betina mengalami pembengkakan pada vulva, gelisah, sering buang air kecil, dan mencari tempat gelap, yang ia bersihkan dengan kaki depannya. Biasanya pada saat melahirkan mengasumsikan posisi duduk.

Tungkai depan anak muda muncul lebih dulu, diikuti oleh kepala. Tali pusar putus saat ibu menjilati bayi dan mengeluarkan plasenta. Ibu tetap berbaring selama beberapa menit setelah melahirkan. Anak sapi mandiri dalam waktu 6 sampai 8 jam setelah kelahirannya.

Anatomi dan morfologi

Gigi

Unta dewasa memiliki 34 gigi, dengan pembagian sebagai berikut: 2 gigi seri, 2 gigi taring, dan 12 gigi geraham pada rahang atas. Pada rahang bawah terdapat 6 gigi seri, 2 gigi taring, dan 10 gigi geraham.

Taring muncul ketika hewan itu berusia 6 atau 7 tahun. Gigi seri atas bisa berukuran hingga 4 sentimeter.

Belalai

Batangnya sangat berkembang dan tulang rusuknya lebar. Mereka memiliki punggung yang kuat, dengan kemiringan yang homogen.

doula

Dromedari jantan memiliki organ tenggorokan yang disebut doula. Bentuknya seperti kantung, menyerupai lidah merah muda yang panjang, bengkak. Hewan mengeluarkan organ ini dari mulutnya selama panas, untuk menarik betina dan untuk berkomunikasi dengan jantan lain bahwa wilayah ini adalah domain mereka.

Punuk atau punuk

Organ-organ ini merupakan simpanan jaringan adiposa, yang berfungsi sebagai isolator termal, sehingga menjaga tingkat suhu tubuh. Dengan cara ini, organ-organ internal dilindungi dari suhu tinggi dan rendah di luar, sehingga menjamin fungsi masing-masing organ.

Fakta bahwa unta memiliki lemak tubuh yang terakumulasi di satu area, membuat bagian tubuh lainnya tetap dingin, selama berjam-jam dengan suhu lingkungan yang tinggi.

Lemak yang terkandung dalam punuk digunakan oleh hewan untuk mendapatkan energi dan air, dalam kasus di mana konsumsi makanan dan air sulit.

Kedua spesies unta ini berbeda dalam jumlah punuk yang mereka miliki. Unta Asia memiliki dua, sedangkan dromedari memiliki satu. Dalam kasus mereka dengan dua, mereka bisa menjadi ukuran yang sama atau volume yang berbeda.

Ginjal

ginjal unta efisien dalam reabsorpsi air. Bagian medulernya menempati dua kali luas ginjal sapi. Sel-sel ginjal berdiameter kecil, sehingga mengurangi luas permukaan untuk filtrasi.

Karakteristik anatomi ini memungkinkan unta menghemat air di bawah kondisi lingkungan yang ekstrem, selain mengatur volume urin. Ini memiliki konsistensi sirup kental.

Seekor unta yang kehausan dapat mengurangi pengeluaran urinnya hingga seperlima, dibandingkan dengan volumenya dalam situasi normal.

Morfologi sel

Pada morfologi sel, bentuk sel darah merah yang elips dapat dilihat. Ukurannya yang kecil, 6,5 x 3,3 mikron, seimbang dengan jumlah darahnya yang tinggi, hampir 13 juta untuk setiap sentimeter kubik.

Bentuk oval membantu menjaga aliran darah, bahkan ketika air langka.

Semua unta memiliki jumlah kromosom yang sama. Karakteristik ini sangat terkait dengan kemampuan melakukan persilangan yang subur antar spesies.

Selain itu, selain antibodi normal, mereka memiliki jenis antibodi unik yang tidak memiliki rantai ringan. Ini disebut antibodi rantai berat. Saat ini ada penyelidikan di mana mereka digunakan dalam pengembangan antibodi domain tunggal dengan aplikasi farmasi.

Habitat

Unta adalah hewan yang bermigrasi. Habitat mereka dapat mencakup pegunungan berbatu, gurun, dataran berbatu, dan bukit pasir. Mereka adalah hewan diurnal , memanfaatkan siang hari untuk mencari makanan mereka. Mereka biasanya tidur di tempat terbuka.

Kedua spesies unta ini ditemukan di berbagai belahan dunia. Unta dromedaris atau Arab ditemukan di Afrika Utara dan Timur Tengah. Di sisi lain, unta Baktria mendiami Asia Tengah.

Kedua spesimen hidup di gurun, padang rumput, atau stepa. Berlawanan dengan kepercayaan populer, yang hanya ditemukan di iklim panas, unta dapat berkembang biak di habitat dengan suhu 20 derajat Celcius.

Saat ini sebagian besar dromedari tinggal di negara-negara Somalia, Djibouti, Eritrea dan Ethiopia, yang membentuk Tanduk Afrika, di wilayah Afrika Timur. Di sana, hewan-hewan ini merupakan bagian penting dari kehidupan nomaden di wilayah tersebut.

Sejumlah besar dromedari saat ini hidup di alam liar di Australia, di mana mereka diperkenalkan oleh manusia.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Unta Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Alina Bradford (2017). Unta: Fakta, Jenis & Gambar. Ilmu hidup. Dipulihkan dari livescience.com.
  3. Herbison, George W. Frame (2018). Unta Ensiklopedia britannica. Dipulihkan dari britannica.com.
  4. V. Khanvilkar, SR Samant, BN Ambore (2009). Reproduksi pada Unta. dunia kedokteran hewan. Dipulihkan dari veterinaryworld.org.
  5. ITIS (2018). Camelidae. Dipulihkan dari itis.gov.
  6. Eugene H. Johnsonaf, David E. Muirheadb, Rashid Al-Busaidy, Ababakir E. Musac. (1999). Morfologi Ultrastruktural Eosinofil Unta. Ilmu langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.
  7. Yayasan perlindungan unta liar (2018). unta. Dipulihkan dari wildcamels.com.
  8. D.Lu, OG Mahgoub, IT Kadim (2012). Perilaku Makan Unta dan Implikasinya terhadap Lingkungan. gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.