Sebagai Mandat Angkat Masker Negara, Para Ahli Memperingatkan Terhadap Melepaskan Tindakan Pencegahan COVID

Ringkasan:

  • Pada bulan Februari, Texas menjadi salah satu dari lima negara bagian yang mengumumkan pengembalian mandat topeng.
  • Minggu terakhir bulan Februari melihat peningkatan kasus COVID-19 setelah enam minggu penurunan.
  • Para ahli dari CDC dan WHO memperingatkan agar tidak membatalkan tindakan pencegahan COVID-19 sebelum waktunya.

Pejabat tinggi di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa berakhirnya pandemi tidak sedekat kelihatannya.

Pada jumpa pers Senin, 1 Maret, Dr. Michael Ryan, direktur eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO, mengatakan “prematur” dan “tidak realistis” untuk berpikir bahwa pandemi akan berakhir tahun ini, bahkan saat kedatangan vaksin baru menurunkan angka rawat inap dan kematian.

Peringatan itu muncul pada saat negara bagian AS mengurangi mandat kesehatan masyarakat yang bertujuan untuk mengekang penyebaran COVID-19. Pada hari Selasa, Gubernur Texas Greg Abbott mencabut mandat topeng negara bagian dan mengizinkan semua bisnis dan fasilitas dibuka dengan kapasitas penuh.

Texas sekarang adalah salah satu dari 16 negara bagian yang telah mencabut mandat topeng atau tidak pernah memberlakukannya, menurut AARP.

Mandat Masker yang Diangkat

  • Texas
  • Mississipi
  • Iowa
  • Montana
  • Dakota Utara

Jangan Pernah Memaksakan Mandat Topeng

  • Alaska
  • Arizona
  • Florida
  • Georgia
  • Idaho
  • Missouri
  • Nebraska
  • Oklahoma
  • Karolina selatan
  • Dakota Selatan
  • Tennessee

Pada minggu-minggu awal tahun 2021, negara bagian dari Arizona hingga Michigan hingga California juga telah melonggarkan pembatasan bisnis dan fasilitas.

Bahkan dengan peningkatan distribusi vaksin, pejabat kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa pelonggaran pembatasan kesehatan masyarakat, ditambah dengan penyebaran varian baru yang cepat, dapat menghambat kemajuan baru-baru ini dalam upaya menahan pandemi.

Varian Mengancam Menghambat Kemajuan

Dalam beberapa minggu terakhir, varian virus baru telah menyebar di berbagai wilayah di seluruh negeri. Rochelle Walensky, MD, MPH, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), mengatakan bahwa varian SARS-CoV-2 sekarang mencapai sekitar 10% dari kasus di AS.

Akankah Varian Baru COVID-19 Meningkatkan Tingkat Infeksi Ulang?

Varian B.1.1.7, yang muncul di Inggris adalah 50% lebih menular daripada jenis yang telah beredar di AS. Lebih dari 3.100 infeksi melibatkan varian jenis, lapor CDC, dan jenis B.1.1.7 menyumbang lebih dari 3.000 dari mereka.

“Tolong dengarkan saya dengan jelas: Pada tingkat kasus ini, dengan varian yang menyebar, kita akan benar-benar kehilangan landasan yang telah kita peroleh dengan susah payah,” kata Walensky pada konferensi pers Gedung Putih 1 Maret.

“Saya benar-benar khawatir tentang laporan bahwa lebih banyak negara bagian membatalkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang kami rekomendasikan untuk melindungi orang dari COVID-19,” katanya.

Masker Sangat Penting untuk Menjaga Jumlah Kasus

Ali Mokdad, PhD, seorang profesor ilmu metrik kesehatan di Institute for Health Metrics and Evaluation dan chief strategy officer untuk kesehatan populasi di University of Washington, mengatakan bahwa kelanjutan tren penurunan kasus COVID-19 bergantung pada perluasan akses ke vaksin. Dan yang paling penting, katanya, orang Amerika tidak boleh lengah sebelum waktunya.

Tingkat COVID-19 Menurun, tetapi Para Ahli Tetap Mengawasi Varian

“Akankah orang Amerika mengubah perilaku yang membantu kita menahan pandemi ini dan menurunkannya: memakai topeng menjauhi satu sama lain dan menghindari pertemuan? Apakah mereka akan mulai merayakan saat kasus, rawat inap, dan kematian turun?” Mokdad bertanya dengan sangat baik. “Sayangnya, pengalaman kami dengan itu sangat buruk.”

Dengan pembalikan mandat perlindungan COVID di negara bagian di seluruh negeri, penurunan infeksi yang diperoleh dengan susah payah tampaknya tidak berubah pada akhir Februari. Apa efek pencabutan mandat topeng Texas tidak diketahui.

“Segala sesuatunya lemah. Sekarang bukan waktunya untuk melonggarkan pembatasan,” kata Walensky. “Meskipun kami telah mengalami penurunan besar dalam kasus dan rawat inap selama enam minggu terakhir, penurunan ini mengikuti puncak tertinggi yang kami alami selama pandemi.”

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Karena vaksin COVID-19 semakin tersedia secara luas di AS, ada kemungkinan kasus terus menurun dari puncaknya pada musim dingin ini. Tetapi ini bergantung pada setiap orang yang terus memakai masker dan mempraktikkan jarak sosial sampai pakar kesehatan masyarakat mengatakan aman untuk tidak melakukannya.

6 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Organisasi Kesehatan Dunia. Transkrip konferensi pers virtual COVID-19 – 1 Maret 2021.
  2. Markowitz A. Panduan Negara Bagian demi Negara Bagian untuk Persyaratan Masker Wajah. AARP .
  3. Daftar pembatasan terkait virus corona di setiap negara bagian.
  4. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Munculnya garis keturunan SARS-CoV-2 B.1.1.7—Amerika Serikat, 29 Desember 2020–12 Januari 2021. MMWR . 2021;70(3):95–99. doi: 10.15585/mmwr.mm7003e2
  5. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Kasus COVID-19 AS disebabkan oleh varian.
  6. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Tren jumlah kasus COVID-19 dan kematian di AS yang dilaporkan ke CDC, berdasarkan negara bagian/wilayah.

Oleh Claire Bugos
Claire Bugos adalah reporter dan penulis kesehatan dan sains serta rekan perjalanan National Association of Science Writers 2020.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan