Unta: karakteristik, taksonomi, habitat, makan

camelids (Camelidae) adalah mamalia berkuku Artiodactyla plasenta milik urutan, yang dikelompokkan ke dalam tiga genre yang berbeda: Camelus, dan Lama Vicugna. Beberapa perwakilannya adalah llama, vicua dan unta.

Anggota ordo ini biasanya dikelompokkan menjadi dua. Ini didasarkan, antara lain, pada lokasi geografis Anda. Unta Dunia Baru adalah llama, alpaka , vicua, dan guanaco.

Sumber: pixabay.com

Sepanjang sejarah, manusia telah memelihara unta, menggunakannya sebagai alat transportasi dan sebagai hewan pengepakan. Mereka juga mengkonsumsi daging dan susu mereka dan dengan bulu mereka mereka membuat berbagai pakaian tekstil.

Indeks artikel

Tempat tidur

Menurut data molekuler, unta Dunia Baru dan Dunia Lama terpisah sekitar 11 juta tahun yang lalu. Meskipun demikian, genera ini dapat kawin silang, membentuk keturunan yang layak. Tempat tidur adalah spesies hibrida, produk dari penyatuan buatan unta Arab dan llama.

Hewan ini berukuran sedang dan tidak memiliki punuk. Telinganya pendek dan ekornya panjang, seperti dalam kasus dromedaris. Kaki mereka lebih panjang dari llama, dengan lekukan di kuku, karakteristik yang mirip dengan llama. Mereka steril, terlepas dari kenyataan bahwa orang tua memiliki jumlah kromosom yang sama.

Evolusi

Selama Eosen Atas, unta muncul di Amerika Utara. Selama zaman es, iklim menjadi sangat buruk bagi hewan-hewan ini, dan mereka harus beremigrasi.

Sekelompok dari mereka, pendahulu dari genus Camelus saat ini, berhasil melewati Selat Bering, mencapai Afrika dan Asia. Lainnya, nenek moyang dari genus Lama dan Vicugna, maju melintasi Tanah Genting Panama ke Amerika Selatan.

Di wilayah Andes tengah, Paleolama dan Lama muncul pada Pleistosen Tengah. Selama Holosen, satu-satunya yang selamat dari spesies sebelumnya, Lama, bermigrasi ke daerah yang lebih dingin, di mana ia menetap.

Karakteristik umum

Kepala

Tengkorak berbentuk memanjang, dengan puncak sagital yang sangat berkembang dan batang postorbital . Tidak ada genus yang memiliki tanduk.

Bibir atasnya memiliki celah yang dalam yang menyebabkannya terbelah menjadi dua bagian yang dapat ia gerakkan secara mandiri.

ekstremitas

Anggota badan mereka panjang, mereka bergabung dengan tubuh di bagian atas paha. Kaki depan memiliki kapalan atau bantalan lutut. Pada genus Vicugna, sendi lutut memiliki posisi yang rendah, karena tulang paha panjang dan berposisi vertikal.

Tulang ulna dan fibula berkurang, disajikan dalam bentuk belat. Saat berlari, unta melakukannya dengan langkah berputar, karena kaki depan dan belakang bergerak serempak di setiap sisi tubuh.

Kaki

Kaki lebar di Camelus dan tipis di genus Lama dan Vicugna. Unta adalah satu-satunya ungulata plantigrade. Metapodial tiga dan empat menyatu secara proksimal, membentuk tulang meriam.

Dua falang pertama dari jari ketiga dan keempat diratakan dan diperpanjang, sedangkan phalanx terakhir berkurang. Falang jari tengah tertanam di bantalan yang membentuk telapak kaki.

Sebagian besar beban jatuh pada alas kaki, yang sifatnya keras dan berserat. Unta Andes, llama dan vicua, menggunakannya untuk lebih menguasai medan berbatu tempat mereka tinggal.

Gigi

Gigi pipi ditandai dengan mahkota rendah dan cusp berbentuk bulan sabit. Antara gigi seri dan gigi geraham terdapat pemisahan yang lebar, yang disebut diastema.

Orang dewasa memiliki dua gigi seri atas, mirip dengan gigi taring. Gigi seri bawah berbentuk spatula dan menonjol ke depan

Bentuk dan ukuran

Genera Amerika Selatan, llama dan vicua, beratnya bervariasi dari 35 kilogram hingga 100 kilogram. Unta jauh lebih besar, dengan berat antara 450 dan 650 kilogram.

Kedua spesies unta memiliki punuk, dromedari hanya memiliki satu, dan Baktria memiliki dua.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Artiodactyla.

Keluarga Camelidae

Keluarga Camelidae dibagi menjadi tiga genera: Lama, Vicugna, dan Camellus:

Genus Lama

Llama adalah hewan yang kuat, yang saat dewasa mencapai berat sekitar 100 kilogram. Mereka berwarna putih atau hitam, memiliki variasi dan kombinasi antara dua warna ini. Kepalanya besar dan ditutupi bulu pendek yang halus.

Telinganya panjang, runcing dan melengkung ke dalam. Mereka memiliki moncong runcing. Mereka herbivora dan hidup di dataran tinggi Andes, di Amerika Selatan. Beberapa contohnya adalah llama dan guanaco.

Genus Vicugna

Vicunas adalah hewan berukuran sedang, dengan leher panjang ditutupi dengan wol. Kepalanya kecil, dengan sekelompok rambut yang mencapai mata dan pada wanita menutupi dahi sepenuhnya. Telinga mereka kecil, tersusun vertikal dan seluruhnya tertutup wol.

Mereka tinggal di pegunungan Andes, di Amerika Selatan. Alpaca dan vicua adalah beberapa perwakilan dari genus ini.

Genus Camelus

Unta adalah hewan herbivora besar dengan leher tipis dan tungkai panjang. Di punggung mereka, mereka memiliki punuk atau punuk, di mana jaringan lemak disimpan. Spesies Afrika memiliki satu punuk dan dua Asia. Bibirnya terbelah dua, mampu menggerakkannya secara mandiri.

Dromedari menghuni Afrika dan unta Asia dapat ditemukan di beberapa wilayah Asia.

Habitat

Unta ditemukan dari Semenanjung Arab ke Mongolia dan di Amerika Selatan bagian barat dan selatan. Ada pengurangan drastis, sejauh menyangkut spesies liar, tetapi genera peliharaan telah menyebar ke sebagian besar dunia.

unta dunia baru

Habitat llama dan vicuas terdiri dari formasi High Andes, yang membentang dari utara Peru ke utara Argentina, termasuk dataran tinggi Chili, Peru, Bolivia, dan páramos Ekuador.

Secara umum, mereka dapat hidup di daerah yang memiliki ketinggian antara 3.000 hingga 5.000 meter. Alpaca dapat hidup di dekat daerah lembab atau di lahan basah, yaitu daerah kecil di dataran tinggi dengan kelembaban permanen. Sebaliknya, vicua lebih suka mendiami padang rumput yang tinggi.

unta dunia lama

Unta Asia ditemukan di Asia Tengah dan dromedaris di Afrika Utara dan Timur Tengah. Mereka mendiami daerah gurun dan semi-kering, ditutupi dengan vegetasi yang jarang. Iklim diwakili oleh musim kemarau yang panjang dan periode hujan yang sangat singkat.

Karakteristik iklim berarti bahwa ada perbedaan suhu yang besar setiap hari, itulah sebabnya hewan-hewan ini memiliki struktur organik untuk bertahan hidup di lingkungan gurun ini.

Makanan

Unta semua adalah hewan herbivora. Mereka memakan berbagai macam tumbuhan basah atau kering. Karena karakteristik bibir mereka, mereka dapat memakan tanaman berduri dan asin, yang ditolak oleh sebagian besar herbivora lain yang berbagi habitat dengan mereka.

Perut unta dibagi menjadi tiga ruang dan perut sementara, dianggap oleh sebagian ulama dengan perut keempat. Selama pencernaan, partikel tanaman yang kompleks diubah menjadi produk dengan komposisi sederhana, yang memfasilitasi penyerapan melalui mukosa pencernaan.

Degradasi molekul-molekul ini terjadi dalam tiga proses, satu mekanis, di mana vegetasi dipotong oleh gigi menjadi potongan-potongan kecil dan dihancurkan oleh gigi.

Dalam proses biologis, fermentasi mikroba memecah molekul, di antaranya adalah selulosa. Proses kimia dilakukan oleh aksi diastase pencernaan.

Ketika hewan merenungkan, itu memfasilitasi penghancuran membran yang membentuk sel tumbuhan , menyebabkan air liur yang lebih besar dan tindakan lebih cepat dari mikroba yang berpartisipasi dalam fermentasi.

Unta Dunia Baru

Memberi makan orang dewasa milik unta Amerika Selatan ditandai dengan menelan rumput dan rumput, karena habitatnya terletak di ketinggian lebih dari 4000 meter. Llama dan alpacas merumput rata-rata 10 jam sehari.

unta dunia lama

Karena unta dan dromedari habitatnya adalah gurun dan dataran berbatu, vegetasinya jarang. Di dalam makanannya ada kaktus, tanaman berduri, daun kering, akar, batang kayu, dan lain-lain.

Tubuh Anda telah beradaptasi untuk menelan tanaman dengan kandungan garam tinggi, yang merupakan keuntungan besar dibandingkan herbivora lainnya.

Pada siang hari mereka menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mencari makanan. Kelebihan lemak disimpan di punuk atau punuk. Dalam situasi di mana makanan menjadi langka, tubuh memetabolisme jaringan adiposa ini, mengubahnya menjadi nutrisi dan air.

Unta dan dromedari memiliki sejumlah adaptasi fisiologis yang memungkinkan mereka bertahan lama tanpa mengonsumsi air. Untuk menghindari konsumsi air internal, sistem ekskresi Anda menghasilkan tinja yang keras dan kering serta urin yang kental, dengan kadar air yang sangat rendah.

Reproduksi

Aktivitas seksual pada unta tampaknya asiklik, tidak menghadirkan pola yang unik. Diperkirakan dipengaruhi oleh karakteristik lingkungan di sekitarnya. Pada wanita dari kelompok ini ovulasi diinduksi oleh kopulasi.

Tingkat kesuburan mereka rendah, dibandingkan dengan mamalia lain yang juga telah dijinakkan. Mereka adalah hewan poligini, di mana jantan dapat memiliki banyak pasangan seksual.

Kematangan seksual

Unta betina dewasa secara seksual pada usia tiga tahun, meskipun diyakini bahwa dia bersanggama hanya ketika dia mencapai usia 4 tahun. Jantan dapat bereproduksi pada 3 tahun, ketika jumlah sperma yang diperlukan untuk membuahi betina diproduksi di testis mereka.

Perkawinan dan kopulasi

Unta jantan berperilaku agresif saat kawin, mengeluarkan suara dengan giginya. Kelenjar laki-laki yang terletak di bawah lehernya mengeluarkan zat berwarna hitam kemerahan dan berbau busuk yang menetes dan mewarnai kulit warna tersebut.

Sebelum persetubuhan, pejantan berusaha membuat betina duduk, menggigit bahunya dan menekan lehernya. Selama sanggama, jantan dan betina berjongkok dan jantan memegang betina dengan kaki depannya. Sanggama berlangsung antara 7 dan 20 menit.

Alpacas jantan tidak mengalami perubahan penampilan saat kawin. Ini mengejar betina sebelum bersanggama dan agresif dengan jantan lain, ketika mereka berdua mengejar betina yang sama.

Betina berjongkok, sanggama terjadi sangat cepat. Dalam kelompok keluarga yang sama, seekor jantan dapat diamati berturut-turut bersanggama dengan tiga betina.

Kehamilan

Kehamilan dalam genus Camelus berlangsung antara 12 dan 13 bulan, melahirkan satu anak. Ini akan bisa bangun segera setelah lahir, berjalan beberapa jam kemudian. Anak-anak tetap bersama ibu sampai mereka berusia dua tahun.

Alpaca dan llama betina melahirkan anak sapi setelah 11 bulan masa kehamilan. Anak-anak dipelihara bersama ibu selama tahun pertama kehidupan mereka.

Perilaku

Unta Dunia Baru

Unta Amerika Selatan adalah hewan pemalu, jinak dan jinak. Namun, jika diganggu mereka bisa menendang dan meludah. Saat menggembala, mereka bergerak dalam kelompok, sehingga sulit bagi setiap anggota untuk tersesat atau tersesat. Saat senja mereka semua kembali bersama, atas inisiatif kelompok sendiri.

Laki-laki dari vicua adalah teritorial. Kelompok keluarga mereka terdiri dari laki-laki dewasa dan muda, perempuan dan anak-anak mereka. Laki-laki tua dan muda yang telah dikeluarkan dari kelompoknya membentuk kelompok non-reproduksi.

Pacaran pada unta Amerika Selatan disertai dengan lari dari jantan ke betina, dengan menggigit dan mencoba menggigitnya. Betina berlari dan akhirnya berbaring, sehingga jantan dapat naik dan bersanggama.

unta dunia lama

Unta Asia dan dromedari hidup berkelompok, didominasi oleh satu jantan. Mereka berjuang untuk menguasai kelompok dengan menggigit lawan dan mencoba untuk mendominasi mereka dengan leher. Jantan lajang membentuk kawanan mereka sendiri.

Dromedari dikelompokkan dalam tiga cara: kawanan jantan lajang, betina dewasa lainnya dengan anak-anaknya, dan kawanan betina dewasa ditemukan dengan anak-anak mereka yang berusia satu atau dua tahun. Masing-masing kelompok ini dipimpin oleh seorang pria dewasa.

Ketika laki-laki menghadapi saingan, mereka pertama-tama mendekati satu sama lain, menggunakan sinyal dominasi seperti buang air kecil dan pukulan ke belakang. Jika tidak ada pejantan yang mundur, kedua hewan itu saling berhadapan dengan menggigit dan memukul tubuh mereka dengan kaki depan.

Referensi

  1. Myers, P (2000). Camelidae. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  2. Ensiklopedia Kehidupan Hewan Grzimek (2004). Unta, Guanacos, Llamas, Alpacas, Dan Vicuas (Camelidae). Ensiklopedia.com. Dipulihkan dari encyclopedia.com.
  3. Nova (1968). Reproduksi di camelidae. Departemen Zoologi, Universitas College of North Wales, Bangor. Dipulihkan dari citeseerx.ist.psu.edu.
  4. Wikipedia (2018). canelid. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  5. Stephen R.Purdy. (2018). Reproduksi Unta Praktis. Universitas Massachusetts Amherst. Dipulihkan dari vasci.umass.edu.
  6. ITIS (2018). Camelidae. Dipulihkan dari itis.gov.