Streptomyces: karakteristik, taksonomi, morfologi, budaya

Streptomyces: karakteristik, taksonomi, morfologi, budaya

Streptomyces adalah genus bakteri berfilamen yang ditemukan di banyak tempat. Mereka adalah bakteri yang tidak berbahaya, yang sangat jarang berhubungan dengan patologi.

Salah satu ciri khas bakteri jenis ini adalah mereka memiliki metabolisme sekunder, yang melaluinya mereka dapat mensintesis berbagai zat yang sangat bermanfaat di bidang kedokteran. Ini termasuk banyak antibiotik, beberapa antijamur, dan herbisida.

Streptomyces. Sumber: Berdasarkan Foto Kredit: Penyedia Konten: CDC / Dr. David Berd [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Dalam genus ini, ada lebih dari 500 spesies, banyak di antaranya tidak diketahui. Karena itu, banyak penelitian dan penyelidikan dilakukan untuk menentukan sifat-sifatnya.

Siklus hidupnya adalah proses yang cukup kompleks, melibatkan perubahan besar yang berujung pada produksi metabolit sekunder dan pembentukan spora. Ini ditemukan di tanah dan ketika kondisi ideal muncul, mereka berkecambah, menghasilkan tabung benih, dari mana hifa lahir yang menembus substrat untuk mengekstrak nutrisi.

Di bidang bioteknologi, penelitian telah dilakukan dengan streptomyces untuk menghasilkan protein manusia rekombinan. Penyelidikan ini telah menunjukkan bahwa bakteri ini memiliki lebih sedikit masalah daripada Escherichia coli, yang secara tradisional telah digunakan untuk tujuan ini.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi genus Streptomyces adalah sebagai berikut:

Domain: Bakteri

Filum: Actinobacteria

Ordo : Streptomycetales

Subordo: Streptomycineae

Keluarga: Streptomycetaceae

Genus: Streptomyces.

Morfologi

Bakteri dari genus Streptomyces dicirikan dengan memiliki bentuk yang memanjang dan berserabut. Mereka menghasilkan hifa yang berkembang sangat baik dengan diameter sekitar 0,5 – 2 mikron. Hifa ini membentuk kisi miselium substrat yang membantu menghilangkan senyawa organik .

Bakteri ini ditandai dengan menghasilkan spora. Permukaan ini bervariasi. Ada yang berbulu, halus, kasar, berduri atau berkutil.

Genom bakteri Streptomyces cukup aneh. Sementara semua bakteri memiliki kromosom melingkar, mereka memiliki kromosom linier.

Streptomyces coelicolor adalah bakteri dengan genom terpanjang sequencing sampai saat ini, total 7825 gen. Demikian juga, sebagian besar nukleotida guanin dan sitosin diamati dalam genomnya.

Demikian juga, mereka menyajikan plasmid linier atau melingkar. Bahkan ada beberapa yang dapat berintegrasi ke dalam kromosom bakteri.

Dinding selnya adalah tipe I. Tidak mengandung asam mikolat atau polisakarida. Berbeda dengan ini, ia memiliki asam diaminopimelic dan glisin.

Koloni dengan penampilan tepung terlihat dalam budaya. Mereka sering mengeluarkan pigmen warna, mampu menghargai antara lain putih keabu-abuan, oranye, hitam dan coklat.

Karakteristik umum

Mereka gram positif

Bakteri yang termasuk dalam genus Streptomyces mengadopsi warna ungu yang khas ketika dikenakan metode pewarnaan Gram.

Ini karena adanya peptidoglikan di dinding selnya, yang menahan partikel pewarna.

Mereka aerob ketat

Bakteri ini menggunakan oksigen sebagai unsur utama untuk melakukan proses metabolisme yang berbeda dari mana mereka memperoleh energi. Karena itu, bakteri harus berkembang di lingkungan dengan ketersediaan unsur ini yang tinggi.

Mereka adalah katalase positif

Bakteri dari genus ini mensintesis enzim katalase. Enzim ini penting karena memungkinkan pemecahan hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) menjadi oksigen dan air.

Ketika itu terjadi, salah satu ciri khasnya adalah terlepasnya gelembung-gelembung yang menandakan bahwa telah dihasilkan oksigen dalam bentuk gas.

Mereka kemoorganotrofik

Ini berarti bahwa metabolismenya didasarkan pada reaksi reduksi oksida, yang dilakukan agar sel memperoleh energi yang diperlukan.

Mereka tumbuh lambat

Ketika kultur Streptomyces dibuat , mereka tumbuh perlahan, dalam jangka waktu sekitar 2 hingga 10 hari.

Kondisi tumbuh

Streptomyces adalah bakteri mesofilik, dengan suhu pertumbuhan yang sesuai diatur dalam kisaran antara 25 dan 35 ° C. Suhu optimum untuk pertumbuhannya adalah 30°C.

Mengenai kondisi pH, bakteri ini tumbuh optimal pada pH berkisar antara 6,5 ​​hingga 8. Meskipun demikian, spesies telah ditemukan yang berhasil tumbuh pada pH asam atau pada pH basa hingga 9 o plus.

Habitat

Mereka tersebar luas di seluruh planet ini, di banyak sekali lingkungan. Mereka terutama di tanah, merupakan 80% dari actinomycetes yang ditemukan di tanah.

Budaya

Sumber karbon yang paling cocok untuk membuat kultur Streptomyces adalah glukosa. Menurut karakteristik bakteri ini dan dengan mempertimbangkan penelitian yang dipublikasikan, media kultur yang direkomendasikan adalah: Glucosado Sabourad dan Benett, antara lain.

Media kultur Glucosado Sabouraud

Ini adalah media kultur yang paling banyak digunakan dengan jamur dan dengan bakteri berfilamen tertentu seperti Streptomyces. Glukosa digunakan sebagai sumber karbon dan pepton sebagai sumber nitrogen.

Ini juga mengandung agar, kloramfenikol dan triptein. PH harus dijaga antara 5,5 dan 6.

Media kultur benett

Media ini juga banyak digunakan untuk membudidayakan Streptomyces. Sumber karbon adalah glukosa, sedangkan sumber nitrogen adalah daging atau ekstrak ragi.

Di antara komponennya juga kasein dan agar. PH ideal untuk media kultur ini adalah 7,3.

Kegunaan

Produksi antibiotik

Streptomyces ditandai karena mereka menghasilkan sekitar 80% dari antibiotik saat ini dikenal. Produksi antibiotik ini dimediasi oleh sinyal lingkungan seperti pH, suhu dan jumlah nutrisi yang tersedia.

Di antara antibiotik yang diproduksi oleh berbagai spesies Streptomyces adalah:

  • Asam klavulanat
  • Kloramfenikol
  • Klorotetrasiklin
  • Streptomisin
  • Fosfomisin
  • neomisin
  • Tetrasiklin
  • Kanamisin

Patogeni

Bakteri Streptomyces umumnya bukan patogen manusia. Namun, dalam kondisi tertentu depresi sistem kekebalan, mereka dapat menyebabkan patologi seperti misetoma, peritonitis, perikarditis kronis, septikemia, panniculitis, limfadenitis serviks dan endokarditis, antara lain.

Bakteri tersebut dapat masuk ke dalam tubuh melalui luka atau luka pada kulit. Dari sana ia dapat masuk ke aliran darah dan melakukan perjalanan ke berbagai organ di mana ia dapat mendatangkan malapetaka.

Jika tidak memasuki aliran darah, ia tetap berada di lapisan kulit, menghasilkan lesi, yang paling umum adalah misetoma.

Referensi

  1. Barry, S. (2009). misetoma. Jurnal dermatologi Argentina. 90 (1).
  2. De lima, R., Reis, I., Kassawara, M., De Azevedo, J. dan De Araujo, J. (2012). Antibiotik yang diproduksi oleh Streptomyces . Jurnal Penyakit Menular Brasil. 16 (5). 466-471.
  3. Hasani, A., Kariminik, A. dan Issazadeh, K. (2014). Streptomycetes: Karakteristik dan Aktivitas Antimikrobanya. Jurnal Internasional Penelitian Biologi dan Biomedis Lanjutan. 2 (1). 63-75
  4. Hidrin, N., Goodfellow, M., Boiron, P., Moreno, M. dan Serrano, J. (2001). Streptomyces. Pembaruan dan revisi didaktik. Jurnal Masyarakat Mikrobiologi Venezuela. 21 (1).
  5. Sanchez, A. (1962). Keteguhan karakteristik dalam streptomycetes. Jurnal Bakteriologi. 83 (6). 1183-1192
  6. Streptomyc Diperoleh dari: Microbewiki.com
  7. Diperoleh dari: fundacionio.org.