Smilax aspera: karakteristik, habitat, manfaat, budidaya, perawatan

Smilax aspera: karakteristik, habitat, manfaat, budidaya, perawatan

Smilax aspera adalah spesies semak abadi yang termasuk dalam keluarga Smilacaceae. Umumnya dikenal sebagai Moor, salsaparilla, anggur anjing, ivy, semak duri atau sarsaparilla, itu adalah tanaman memanjat asli Eropa, Asia dan Afrika.

Tanaman merambat dengan batang tipis, berubah-ubah dan berduri, memiliki sulur untuk memanjat dan mencapai panjang rata-rata 2-30 m. Daunnya yang kasar dan kasar berwarna hijau cerah, bunga putih dikelompokkan dalam umbel, dan buahnya kecil, beri merah cerah.

Sarsaparila (Smilax aspera). Sumber: Pengguna: David Gaya / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.5)

Sarsaparilla adalah tumbuhan liar yang digunakan untuk menutupi pagar, dinding atau gerbang, juga dibudidayakan sebagai spesies hias dalam pot atau pekebun. Dalam pengobatan herbal, akarnya telah digunakan sejak zaman kuno untuk mengobati penyakit kulit dan meredakan nyeri rematik.

Demikian juga, ia memiliki sifat memurnikan, diuretik, stimulan dan sudorific, kondusif untuk mengatur kadar kolesterol, menyembuhkan kondisi sistem kemih dan mengurangi gejala flu. Akarnya digunakan untuk produksi pengrajin minuman menyegarkan yang sangat populer di awal abad ke-20.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Penampilan

Semak abadi atau tanaman merambat, dengan batang fleksibel tipis yang dilengkapi dengan duri, umumnya panjang 1-2 meter. Karena pertumbuhan memanjat dan adanya sulur, ia memiliki kemampuan untuk berpegangan pada pohon yang lebih besar atau struktur buatan dan tumbuh hingga 30 m panjangnya.

Daun-daun

Daunnya sederhana dan petiolate memiliki ciri khas berbentuk hati atau segitiga, tersusun berseling dan panjang 10-12 cm. Bilahnya memiliki dasar yang cepat dan puncak yang tajam, warnanya hijau tua mengkilap dan teksturnya kasar.

Kehadiran duri kecil sering terjadi pada tingkat tangkai daun, tepi daun dan urat utama. Demikian pula, di dasar tangkai daun terbentuk dua sulur penahan.

Daun smilax aspera. Sumber: © Hans Hillewaert

bunga-bunga

Sarsaparilla adalah spesies dioecious yang mekar antara musim panas dan musim gugur, bunga keputihan kecil dan aromatik dikelompokkan dalam perbungaan ketiak. Setiap bunga terdiri dari 6 tepal putih, dan tergantung pada kakinya, mereka memiliki putik atau 6 benang sari. Ini adalah spesies melliferous.

Buah

Buahnya adalah berry globose dengan diameter 5-8 mm dan warna merah cerah saat matang. Berbuah banyak terjadi dalam kelompok besar selama bulan November dan Desember. Di bagian dalamnya, 3 biji terbentuk.

Adalah umum untuk mengacaukan buah sarsaparilla dengan spesies Tamus communis (kenari hitam) yang buahnya beracun. Pada spesies ini cabang-cabangnya dililit searah jarum jam, tidak memiliki sulur dan buahnya mengandung 6 biji.

Komposisi kimia

Spesies Smilax aspera memiliki kandungan minyak esensial, garam mineral dan kolin yang tinggi, molekul prekursor asetilkolin. Juga asam lemak tak jenuh seperti asam sarsapic, oleat dan palmitat, pati, glikosida dan saponin steroid, seperti sarsaponin.

Taksonomi

– Kingdom: Plantae

– Divisi: Magnoliophyta

– Kelas: Liliopsida

– Pesanan: Liliales

– Famili: Smilacaceae

– Jenis Kelamin: Smilax

– Spesies: Smilax aspera L. 1753

Subspesies

– Smilax aspera subsp. kasar

– Smilax aspera subsp. balearica (Wk.) Malag.

Bunga smilax aspera. Sumber: Meneerke bloem / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Etimologi

– Smilax : nama genus berasal dari mitos Yunani tentang nimfa “Smilace” dan Croco, yang melakukan bunuh diri karena cinta frustrasi nimfa. Mitos tersebut menceritakan tentang bunuh diri pemuda yang berubah menjadi bunga, dan transformasi nimfa menjadi pokok anggur.

– kasar : kata sifat spesifik dalam bahasa Latin diterjemahkan sebagai “kasar, kasar atau berbulu.”

Habitat dan distribusi

Sarsaparilla merupakan tumbuhan liar yang banyak ditemukan di dataran rendah berbagai jenis hutan, semak atau semak berduri. Memang, ia tumbuh di bawah pohon ek gabus, hutan galeri, hutan sclerophyllous, pohon ek holm, kebun ek dan berbagai macam semak belukar dari permukaan laut hingga 1.500 meter di atas permukaan laut.

Ini adalah spesies asli Eropa, Asia dan Afrika, meskipun saat ini tersebar luas di lingkungan beriklim tropis dan hangat di seluruh dunia. Bahkan, itu umum di Meksiko dan Amerika Utara, Kepulauan Canary, semenanjung Iberia dan Italic, Ethiopia, Kenya, dan Republik Demokratik Kongo di Afrika, Bhutan, India, dan Nepal di Asia Tengah.

Duri dan sulur Smilax aspera. Sumber: Zeynel Cebeci / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Keuntungan sehat

Sarsaparilla dianggap sebagai tanaman obat karena kandungan tinggi genin, pitosterol, saponin dan saponosida tindakan terapeutik. Memang, senyawa kimia ini menyediakannya dengan sifat antibakteri, anti-inflamasi, antijamur, pembersihan dan diuretik.

Konsumsinya diindikasikan dalam kasus rematik atau asam urat, dan penyakit kulit seperti eksim atau psoriasis. Dengan cara yang sama, ini digunakan dalam kasus flu atau pilek, masalah anoreksia, gangguan pernapasan, nyeri haid atau infeksi bakteri seperti sifilis.

Tindakan diuretik

Mengkonsumsi infus yang terbuat dari akar sarsaparilla mendukung gejala yang berhubungan dengan retensi cairan. Dengan cara yang sama, digunakan dalam kasus gangguan kemih, meningkatkan peredaran darah dan membantu menghilangkan asam urat melalui urin.

Antibiotika

Berkat sifat antibakterinya, ia digunakan untuk mengobati beberapa penyakit menular seksual, seperti sifilis. Memang, sipilis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang menyebabkan luka pada alat kelamin, dubur, dan mulut.

Buah dari Smilax aspera. Sumber: © Hans Hillewaert

Pemurnian

Ini digunakan untuk pengobatan gejala masalah ginjal, membersihkan darah, meningkatkan fungsi hati, dan membalikkan kemungkinan kerusakan hati. Secara topikal sebagai tapal, efektif dalam menghilangkan kotoran di kulit, seperti jerawat, dermatosis, eksim, bisul, psoriasis atau gatal-gatal.

Nyeri sendi

Efek anti-inflamasinya efektif untuk pengobatan nyeri sendi tertentu seperti radang sendi, osteoartritis reumatoid, dan asam urat. Demikian juga, digunakan untuk meringankan semua jenis peradangan, baik internal maupun eksternal, untuk membersihkan luka dan menyembuhkan infeksi sistem kemih, seperti sistitis.

ekspektoran

Menelan infus sarsaparilla yang sangat panas memungkinkan pembersihan sistem pernapasan dalam kasus bronkitis kronis, flu atau pilek. Itu juga dikonsumsi sebagai tonik pencernaan untuk meringankan masalah usus, seperti pencernaan yang buruk, atau gangguan tertentu yang berhubungan dengan kolik dan diare.

Sarsaparilla. Sumber: Daniel VILLAFRUELA / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/4.0)

Kontraindikasi

Meskipun diindikasikan untuk pengobatan kondisi tertentu dari sistem kemih, konsumsinya dikontraindikasikan pada pasien yang menderita nefritis interstitial akut. Mengkonsumsi saponin dan glikosida steroid tingkat tinggi yang ada di sarsaparilla cenderung mengiritasi ginjal dan sistem kemih.

Selain itu, konsumsi jangka panjang dalam dosis yang sangat tinggi dikontraindikasikan pada pasien dengan masalah hipertensi, diabetes atau gagal jantung. Demikian pula, konsumsinya harus dibatasi jika berada di bawah resep dokter. Bagaimanapun, selalu disarankan untuk mendapatkan nasihat medis.

Budaya

Sarsaparilla adalah tanaman liar yang dapat ditanam untuk tujuan hias atau terapi. Perbanyakannya dilakukan dengan biji yang dikumpulkan langsung dari tanaman, atau secara vegetatif melalui stek akar.

Biji sarsaparilla tidak memerlukan perawatan pra-perkecambahan, mereka ditaburkan pada akhir musim panas di nampan perkecambahan. Disarankan untuk menggunakan substrat yang universal, subur dan dikeringkan dengan baik, melindungi dari sinar matahari dan menjaga kelembaban sampai perkecambahan dimulai.

Jika menggunakan stek, disarankan untuk memilih akar yang kuat dan membuat potongan sepanjang 10-12 cm. Stek ini ditempatkan di bedengan rooting basah sampai bibit baru berakar dan bertunas, saat yang tepat untuk transplantasi ke tempat yang pasti.

Pembentukan perkebunan harus dilakukan selama musim semi atau musim gugur, mencoba menabur di tanah yang dalam, berpori, subur dan permeabel. Karena merupakan tanaman memanjat, disarankan untuk menempatkan penyangga kayu yang mendukung pertumbuhannya. Pemangkasan teratur akan membantu membentuk tanaman.

Smilax aspera di habitat aslinya. Sumber: Jon Peli Oleaga / CC BY-SA (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)

peduli

– Sarsaparilla membutuhkan paparan sinar matahari penuh dan perlindungan dari angin kencang untuk berkembang dan menghasilkan bunga yang melimpah. Bahkan berkembang dengan baik di tempat teduh parsial, mentolerir lingkungan panas dan mentolerir embun beku dengan baik.

– Tumbuh di semua jenis tanah, lebih disukai lempung berpasir atau lempung-lempung, gembur dan berdrainase baik. Tumbuh di tanah subur atau miskin, lebih disukai basa, dengan pH 5,5-8 dan kandungan nitrogen rendah.

– Karena kondisinya sebagai tanaman liar, digunakan untuk mentolerir periode kekeringan yang panjang. Namun, disarankan untuk sering melakukan aplikasi penyiraman untuk meningkatkan kinerjanya. Selama musim panas dapat disiram setiap 3-4 hari dan sisa tahun 1-2 kali seminggu.

– Saat menanam tanaman, penting untuk memasukkan sebagian besar pupuk organik atau kompos ke dalam tanah. Demikian pula pada saat masuknya hujan dan sebelum berbunga disarankan untuk menggunakan pupuk mineral yang kaya fosfor dan kalium atau beberapa pupuk organik, seperti humus, guano atau kotoran ternak.

– Pemangkasan pemeliharaan sangat penting sepanjang siklus produksinya untuk membentuk dan mengontrol pertumbuhannya. Sejak tanaman didirikan, pemangkasan formasi harus dilakukan untuk menghindari pertumbuhan tanaman yang tidak proporsional.

– Setelah siklus produksi, pemangkasan sanitasi harus dilakukan untuk merangsang pembentukan tunas baru. Dengan cara yang sama, disarankan untuk memotong batang apikal untuk mendorong pembentukan tunas lateral, serta untuk menghilangkan cabang yang kering atau rusak karena dingin.

– Sarsaparilla adalah spesies pedesaan, mentolerir salju yang sering turun hingga -6 C. Selain itu, tahan terhadap serangan hama dan timbulnya penyakit jamur.

Referensi

  1. Bissanti, G. (2019) Smilax aspera. Dunia yang Berkelanjutan di dalam i codici della Natura. Dipulihkan di: antropocene.it
  2. Cebrián, J. (2018) Sarsaparrilla. Tubuh-Pikiran. Dipulihkan di: cuerpomente.com
  3. Del Campo M., M. (2014). Kelangsungan hidup obat herbal tradisional Amerika dalam terapi Spanyol saat ini (Skripsi Pascasarjana) Universidad Complutense de Madrid. fakultas farmasi. Departemen Farmakologi.
  4. Fernández Encinas, A. (2019) Sarsaparilla (smilax aspera). Kesehatan Hidup. Dipulihkan di: vivelasalud.com
  5. Peraza-Moraga, J., Zúñiga-Vega, C., & Palma-Zúñiga, T. (2005). Karakterisasi molekuler sarsaparilla (Smilax regelli dan Smilax vanilliodora). Teknologi di Majalah March, 18 (3).
  6. Smilax aspera L. (2009) Katalog Kehidupan: Daftar Periksa Tahunan 2010. Dipulihkan di: catalogueoflife.org
  7. Smilax aspera . (2020, 15 Maret). Wikipedia, ensiklopedia gratis. Dipulihkan di: es.wikipedia.org