Jaguar: evolusi, karakteristik, habitat, reproduksi

Jaguar: evolusi, karakteristik, habitat, reproduksi

jaguar, jaguar atau jaguar ( Panthera onca ) adalah mamalia plasenta milik keluarga Felidae. Ini adalah kucing terbesar yang secara alami mendiami berbagai wilayah di utara, tengah dan selatan benua Amerika.

Mereka memiliki mantel yang mengesankan, dibentuk oleh mawar hitam besar, yang mengandung bintik-bintik gelap di dalamnya. Ini menonjol dengan latar belakang cokelat keemasan yang lebih terang di tubuh bagian bawah.

Panthera onca di Amazon Brasil

Habitatnya adalah hutan tropis lembab, di mana terdapat sungai atau laguna. Karena degradasi lingkungan yang diderita, populasi jaguar telah menurun secara signifikan. Hal ini menyebabkan IUCN mengkategorikannya sebagai spesimen yang hampir rentan terhadap kepunahan.

Tubuh jaguar yang berotot membuatnya menjadi hewan yang sangat kuat. Dengan cara ini ia dapat berburu ungulata besar, menyeret tubuhnya yang berat untuk jarak jauh. Dengan demikian, mereka menyembunyikannya dari pemangsa lain, sehingga makanannya tidak diambil darinya.

Panthera onca memiliki kemampuan untuk melompat, yang tidak panjang lebar, baik ke atas dan ke depan. Dengan cara ini, mereka bisa tiba-tiba merobohkan mangsanya atau membuat kejutan melarikan diri dari pemangsa mereka.

Indeks artikel

Evolusi

Keluarga Felidae terdiri dari jaguar, macan tutul, harimau, singa, dan macan tutul salju. Data molekuler menunjukkan bahwa kelompok ini berasal dari Eosen akhir. Catatan fosil paling awal dikaitkan dengan Proailurus, dan mungkin Stenogale dan Haplogale.

Studi filogenetik fosil memungkinkan mereka untuk dikelompokkan menjadi delapan clades yang berbeda. Yang pertama dibagi adalah genus Panthera (Panthera dan Neofelis). Subspesies Panthera onca, Panthera leo, dan Panthera pardus diyakini telah berpisah dari Pantherinae lain sekitar 8 juta tahun yang lalu.

Hubungan evolusioner antara jaguar dan anggota subfamili Pantherinae lainnya memiliki pendekatan yang berbeda. Analisis DNA menunjukkan bahwa jaguar dan singa terkait satu sama lain, membentuk kelompok monofiletik.

Di sisi lain, analisis etologi dan morfologi menunjukkan bahwa macan tutul dan singa adalah spesies yang berkerabat dekat.

Subspesies Panthera onca memiliki catatan fosil yang kaya. Diperkirakan telah berevolusi di Eurasia dan telah melintasi jembatan darat Bering selama Pleistosen awal, untuk didistribusikan secara luas ke seluruh Dunia Lama dan Baru.

Jaguar di Amerika

Jaguar dewasa di Amazon

Catatan fosil tertua jaguar di Amerika Utara telah ditemukan di California, di mana mereka hidup pada periode Pleistosen tengah. Di Amerika Selatan, nenek moyang hewan ini berkorespondensi dengan akhir Pleistosen awal atau pertengahan.

Pada zaman Pleistosen, Panthera onca 20% lebih besar dari spesies cararn. Kaki dan gigi depan dan belakangnya lebih panjang. Ini bisa jadi karena tren evolusi menuju ukuran yang lebih kecil, mungkin sebagai efek dari garis lintang geografis habitat.

Jaguar primitif Amerika Utara terletak di utara benua, yang dapat menjelaskan dimensi tubuh mereka yang lebih besar, dibandingkan dengan yang menetap di Amerika Selatan.

Penelitian terbaru

Kucing besar yang termasuk dalam genus Panthera memiliki sejarah evolusi yang sangat baru, itulah sebabnya sedikit yang diketahui.

Karena itu, studi kromosom jaguar ( Panthera onca ) dan macan tutul ( Panthera pardus ) dilakukan dan dibandingkan dengan spesies Panthera lain yang ada.

Hasilnya menunjukkan indikasi seleksi alam positif, yang mempengaruhi gen yang terkait dengan perkembangan anggota badan dan struktur kraniofasial. Selanjutnya, pigmentasi, hipoksia, dan metabolisme protein juga terkait satu sama lain.

Hasil ini mencerminkan interaksi antara divergensi, seleksi alam dan penyatuan antar spesies setelah spesiasi. Semua ini dikontekstualisasikan dalam radiasi adaptif yang sukses.

Bahaya kepunahan

Karena penurunan populasi jaguar, sejak tahun 2002 telah masuk dalam daftar merah spesies yang terancam punah, sebagai spesimen yang sangat dekat dengan kepunahan.

Kategorisasi ini dilakukan oleh International Union for the Conservation of Nature, sebuah badan internasional yang terdiri dari beberapa negara berdaulat, organisasi sipil dan lembaga pemerintah yang memperjuangkan kesejahteraan semua unsur biologis yang membentuk alam.

-Penyebab

Perusakan habitat

Salah satu unsur mendasar dalam habitat jaguar adalah danau atau sungai. Ini telah berkurang jalannya, menjadi benar-benar kering, karena penggundulan hutan dan pemukiman manusia di sekitar badan air ini.

Ancaman utama dalam penurunan populasi jaguar adalah erosi lingkungan di mana ia berkembang. Dengan cara ini jangkauan ceruk ekologis alaminya berkurang secara signifikan.

Konflik dengan manusia

Panthera onca harus beradaptasi dengan lingkungan baru, karena kekurangan mangsa untuk dimakan. Hal ini menyebabkan jaguar mencoba membunuh babi dan sapi yang berada di populasi yang dekat dengan tempat mereka berada.

Untuk mempertahankan ternak, penduduk desa yang memelihara hewan ini sering berburu dan membunuh jaguar.

Perburuan liar

Sebaliknya, fakta bahwa spesies ini terancam punah tampaknya membuatnya lebih menarik bagi para pemburu. Ini karena kulit mereka diperdagangkan di pasar gelap dalam jumlah yang tak terhitung.

Selain kulit, taringnya juga dipasarkan, yang digunakan di benua Asia sebagai komponen obat-obatan, digunakan dalam pengobatan alami.

-Evaluasi kemungkinan bertahan hidup

Tiga jaguar muda bermain

Studi telah dilakukan yang membagi jaguar menjadi wilayah geografis yang berbeda tergantung pada harapan hidupnya.

Kemungkinan besar

Di wilayah berikut jaguar memiliki persentase kemungkinan yang tinggi untuk bertahan dalam jangka panjang: hutan tropis lembab Mesoamerika (Hutan Maya Guatemala, Belize dan Meksiko), hutan tropis lembah Amazon, jalur Choco – Darien dari Panama dan Kolombia, dan daerah sekitar Pantanal dan Gran Chaco.

Probabilitas sedang

Daerah yang dekat dengan yang dinilai memiliki kemungkinan bertahan hidup yang tinggi dianggap dengan jarak menengah sehingga jaguar dapat berkembang dengan bebas.

Wilayah ini terdiri dari dataran Kolombia dan Venezuela, pantai Karibia utara Panama dan Kolombia, Meksiko selatan, dataran tinggi Panama dan Kosta Rika, dan Sierras de Madre Oriental dan Taumalipas di Meksiko.

Probabilitas rendah

Daerah-daerah inilah yang harus segera dipertimbangkan untuk konservasi spesies ini.

Daerah ini termasuk Hutan Tropis Atlantik, utara Argentina, Cerrado Brasil, wilayah Great Savannah di Venezuela dan Brasil, beberapa wilayah hutan pantai Venezuela dan beberapa populasi Meksiko dan Amerika Tengah.

-Tindakan untuk konservasi

Jaguar dilindungi secara nasional di sebagian besar negara di mana ia didistribusikan. Perburuannya dilarang di Argentina, Kolombia, Brasil, Kosta Rika, Honduras, Guyana Prancis, Nikaragua, Meksiko, Paraguay, Suriname, Panama, Venezuela, dan Amerika Utara.

Di Meksiko, Honduras, Panama dan Brazil, rencana nasional telah dikembangkan untuk melindungi spesies tersebut.

Karena fragmentasi habitat mereka, ada proposal untuk membangun jalur perlindungan berkelanjutan dari Amerika Utara ke Amerika Selatan, yang mencakup kisaran khas habitat jaguar.

Namun upaya pelestarian kelompok kucing besar ini belum membuahkan hasil yang diharapkan, karena ancaman terhadap spesies ini masih ada hingga saat ini.

Karakteristik Jaguar

Jaguar (Panthera onca)

Ukuran

tubuh berat dari Panthera onca dapat sangat bervariasi tergantung pada subspesies. Hewan yang hidup lebih jauh dari khatulistiwa bisa berukuran lebih besar. Variasi ini mungkin terkait dengan ketersediaan mangsa yang sangat besar di tempat mereka tinggal.

Panjang tubuh mereka bisa antara 112 dan 241 sentimeter. Namun, ekornya, dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya, lebih pendek, mencapai maksimum 75 sentimeter. Di jaguar ada dimorfisme seksual, betina bisa mencapai 20% lebih kecil dari jantan.

Spesimen terbesar berada di daerah terbuka seperti dataran banjir terbuka, Pantanal Brasil, dan di dataran Venezuela. Di sana, rata-rata betina memiliki berat sekitar 76 kg dan jantan sekitar 100 kg.

Spesies terkecil ditemukan di daerah yang sangat padat, seperti hutan Amerika Tengah dan Amazon. Wanita di wilayah ini mencapai 42kg dan pria 57kg.

Bulu

Kulit mereka ditutupi dengan rambut pendek dalam nuansa antara coklat dan kuning muda atau coklat kemerahan. Pada bagian ini menonjol beberapa mawar berwarna gelap, berbentuk bulat dengan bagian tengah berwarna kuning atau coklat yang intens. Bintik-bintik ini dapat bervariasi pada hewan yang sama atau di antara anggota spesies yang sama.

Mereka yang ditemukan di kepala dan leher berwarna lebih solid, begitu juga di ekor, di mana mereka bisa bergabung dan membentuk satu pita. Daerah perut, bagian dalam kaki dan panggul bawah berwarna putih.

Saat lahir, beberapa jaguar mungkin memiliki rambut gelap atau hitam. Juga, meskipun sangat jarang, mereka bisa terlahir berkulit putih.

Kepala

Kepalanya bulat, kokoh dan besar. Mata mereka bulat dan besar, dengan iris berwarna kemerahan atau merah kekuningan. Karena ini berada di depan wajah, penglihatan Anda adalah binokular.

Selain itu, mereka dapat melihat dalam gelap, berkat adanya membran tipe reflektif yang membantu memusatkan sinar cahaya di dalam bidang fokus retina. Ini sangat berguna untuk memvisualisasikan mangsanya atau ancaman apa pun yang berada pada jarak yang cukup jauh.

Indera penciuman sangat berkembang, mampu menangkap aroma musuh atau mangsanya bahkan jika mereka cukup jauh dari mereka.

Ia memiliki rahang yang kuat yang membuat gigitannya menjadi salah satu kucing besar yang paling kuat.

Batang tubuh

Tubuh hewan ini disesuaikan untuk menggunakan kekuatan dan kekuatan, bukan kecepatan. Karena itu, bentuk tubuhnya pendek, berotot, dan kompak, memungkinkannya berenang dan memanjat substrat dengan sangat mudah .

ekstremitas

Mereka memiliki kaki yang pendek, tebal dan sangat kuat, karena otot mereka yang sangat kuat. Cakarnya tajam dan bisa ditarik.

Gigi

Gigi taring yang tajam dan panjang menonjol di mulut Panthera onca . Ini digunakan untuk menembus tulang mangsanya dan menghancurkan permukaan yang sangat keras.

Premolar tajam bekerja seperti gunting, memungkinkan mereka untuk memotong daging menjadi potongan-potongan. Mereka juga bisa menghancurkan tulang untuk memakan sumsum yang ada di dalamnya.

Gigi serinya rata dan kecil. Karakteristik ini memudahkan mereka untuk mengikis potongan-potongan kecil daging yang mungkin telah menempel pada tulang mangsanya.

Taksonomi dan subspesies

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Karnivora.

keluarga Felida.

Subfamili Pantherinae.

genus panthera.

Spesies Panthera onca

Johanna caraballo

jaguar hitam

Dalam populasi kucing besar ini, pewarnaan hitam dapat terjadi di semua bulunya. Meskipun ini tidak sering terjadi, jaguar hitam sangat mengesankan. Hal ini disebabkan kondisi melanistik dari spesies Panthera onca .

Berbagai variasi warna kulit hewan telah menarik perhatian ahli biologi evolusioner. Di antara polimorfisme pigmentasi, melanisme hadir di beberapa organisme.

Pada jaguar, warna hitam pada kulitnya disebabkan oleh mutasi dominan dan resesif pada gen MC1R dan ASIP.

Melanisme dan habitat

Frekuensi melanisme pada jaguar adalah sekitar 10%. Studi tentang kondisi ini telah menemukan bahwa jaguar hitam tidak ada di habitat terbuka dan dewasa secara berkala.

Contoh wilayah ini adalah sabana dan padang rumput di dataran Kolombia dan Venezuela dan di Pantanal, di Brasil. Jumlah terbesar jaguar hitam telah ditemukan di Amerika Selatan, khususnya di Brasil, Peru dan Ekuador.

Spesialis menyarankan bahwa temuan ini dapat dikaitkan dengan faktor lingkungan, seperti suhu dan kelembaban.

Hasil penelitian mendukung hipotesis bahwa sebaran alel melanisme pada Panthera onca dengan frekuensi regional tertentu dipengaruhi oleh dua faktor.

Salah satunya, setidaknya sebagian, adalah seleksi alam, dan yang lainnya adalah karakteristik lingkungan habitat.

Habitat dan distribusi

Distribusi jaguar merah: habitat saat ini. Merah muda: habitat purba. Sumber: IUCN Red List of Threatened Species, penilai spesies dan penulis data spasial., CC BY-SA 3.0 <https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0>, melalui Wikimedia Commons

Habitat jaguar dicirikan oleh hutan lebat, terutama hutan primer dan sekunder, dengan keberadaan sumber air yang konstan dan mangsa untuk diberi makan.

Terlepas dari kebutuhan yang sangat spesifik ini, mereka dapat ditemukan di ekosistem yang sangat beragam, seperti hutan hujan, padang rumput pampas, daerah rawa, daerah banjir musiman, hutan gugur kering dan semak duri.

Mereka juga dapat hidup di hutan dataran rendah tropis, hutan tropis atau kering, padang rumput dataran rendah yang subur, dan habitat xerik. Meskipun kadang-kadang terlihat di wilayah dengan ketinggian hingga 3.000 meter, mereka umumnya tidak ditemukan di atas 2.700 meter.

Habitat spesimen ini sangat terkait dengan kebutuhan akan keberadaan sungai, danau atau kali. Untuk alasan ini, mereka lebih terkonsentrasi di hutan tropis lembab daripada di hutan gugur.

Bahkan dalam area yang sama, mereka dapat dengan mudah ditemukan di sekitar sumber air. Karakteristik spesies ini menempatkannya secara langsung dalam konflik dengan petani, karena mereka juga membutuhkan akses ke sumber air.

Jangkauan distribusi

Jaguar di habitat aslinya

Panthera onca tersebar luas di seluruh benua Amerika. Sepanjang sejarah, kucing ini tersebar dari Amerika Utara hingga Argentina, meliputi berbagai wilayah di Amerika Tengah dan Selatan.

Namun, saat ini, populasinya terfragmentasi, menghilang dari wilayah yang luas di Amerika Utara, Brasil, Meksiko, Uruguay, El Salvador, dan pampas Argentina.

Luas wilayahnya saat ini diperkirakan mencapai 8,75 juta km2, sekitar 46% lebih kecil dari yang semula.

Ini didistribusikan di negara-negara berikut: Argentina, Belize, Bolivia, Brasil, Kolombia, Guatemala, Ekuador, Kosta Rika,, Guyana, Honduras, Guyana Prancis, Meksiko, Paraguay, Nikaragua, Suriname, Panama, Venezuela, Peru, dan Amerika Serikat Serikat. Hanya beberapa spesies yang tersisa di negara terakhir.

Meskipun wilayah dengan kepadatan jaguar tertinggi adalah Amerika Selatan dan Tengah, mereka sebagian besar terkonsentrasi di Amazon Brasil.

Reproduksi

Ibu Jaguar dan anaknya

Betina diperkirakan mencapai kematangan seksual pada 14-24 bulan. Jantan dewasa antara 24 dan 36 bulan. Jaguar memiliki perilaku pacaran; betina yang sedang berahi bergerak masuk dan keluar dari wilayah mereka membuat suara yang mengumumkan kepada pejantan bahwa dia siap untuk kawin.

Laki-laki menanggapi dengan vokalisasi dalam nada dan intensitas yang berbeda, kemudian pergi ke tempat di mana perempuan itu. Sangat sering pejantan saling berhadapan untuk mendapatkan kesempatan bersanggama dengan betina.

Sistem perkawinan jaguar adalah poligini. Namun, setelah kawin, terutama setelah anak mereka lahir, betina tidak mentolerir kehadiran pejantan.

Siklus estrus adalah 37 hari, di mana estrus bisa berlangsung antara 6 dan 17 hari. Ini umumnya disertai dengan perubahan perilaku, seperti vokalisasi dan peningkatan tanda aroma di wilayah tersebut.

Jaguar dapat kawin kapan saja sepanjang tahun, meskipun biasanya lebih sering pada bulan Desember hingga Maret. Kehamilan bisa berlangsung antara 90 dan 110 hari, melahirkan maksimal empat anak pada setiap persalinan.

Makanan

Panthera onca adalah spesies karnivora. Lebih dari 85 spesies hewan yang berbeda tercatat dalam makanannya, termasuk burung, reptil, dan mamalia. Beberapa mangsa yang disukai adalah buaya, ular, kura-kura, kapibara, landak, burung besar, dan ikan.

Namun, mereka lebih suka ungulata besar. Ini dapat dikaitkan dengan penghematan energi, karena dengan mangsa besar, ia dapat memberi makan hingga empat hari, menghindari keharusan berburu selama waktu itu.

Jaguar berburu buaya

Jaguar memiliki pola makan yang bervariasi, disesuaikan dengan kemudahan menangkap mangsa dan ketersediaan yang sama. Saat ini, karena berkurangnya mangsa liar, hewan ini terpaksa mengkonsumsi ternak yang ditemukan di peternakan yang dekat dengan habitatnya.

Mereka adalah pemburu oportunistik. Mereka bersembunyi dan ketika mereka memvisualisasikan mangsanya, mereka tiba-tiba melompat ke atasnya. Mereka juga bisa memberi Anda gigitan kuat langsung di leher, dan kemudian mencekik mereka.

Metode lain adalah membunuh mereka segera, menusuk bagian belakang tengkorak dengan gigi taring mereka yang kuat. Rahang yang kuat, bersama dengan gigi taringnya, memungkinkannya menembus kulit tebal reptil dan cangkang kura-kura.

Perilaku

Sosial

Jaguar adalah hewan soliter, kecuali untuk musim kawin. Pejantan secara agresif melindungi wilayahnya dan betina yang ada di dalamnya.

Hewan-hewan ini adalah pecinta air yang hebat. Mereka biasanya beristirahat di tepi sungai atau memasukinya untuk berburu ikan khas daerah tersebut.

Jaguar memiliki periode aktivitas maksimum, karena kebiasaan berburunya sendiri. Karena itu, sering dimasukkan ke dalam air untuk berenang. Tubuh mereka disesuaikan sehingga mereka perenang yang sangat baik.

Perilaku ini mungkin dimaksudkan untuk mendinginkan Anda dan dengan demikian mendinginkan tubuh Anda, sehingga menurunkan suhu tubuh Anda.

Mereka dapat aktif kapan saja sepanjang hari, meskipun mereka lebih suka berada di sekitar matahari terbit atau terbenam. Saat beristirahat, mereka berbaring di bawah vegetasi lebat, naungan besar, atau di dalam gua.

Selain itu, pada saat banjir, mereka bisa memanjat dahan pohon dan berlama-lama di sana.

menandai

Jaguar menandai wilayah mereka dengan tanda kimia. Untuk ini mereka buang air kecil dan besar di tempat-tempat yang menonjol di tanah.

Namun, tanda yang paling umum adalah goresan di lantai. Mereka melakukannya dengan kaki dan cakar yang kuat. Kelompok goresan sering terlihat pada jalur yang sama, sedikit terpisah satu sama lain.

Ini bisa menunjukkan bahwa landmark ini adalah respons terhadap jaguar lain yang ditemukan di area yang sama.

Komunikasi

Kelompok kucing ini berkomunikasi dengan teman sebayanya melalui berbagai vokalisasi, di antaranya adalah auman. Suara lain adalah geraman, yang dapat bervariasi dalam nada, frekuensi, dan kekuatan .

Mereka bahkan memiliki modulasi khusus jika dipancarkan oleh pria atau wanita. Vokalisasi laki-laki serak dan serak, sedangkan vokalisasi perempuan lembut. Pengecualian untuk ini adalah ketika betina mengeluarkan 7 suara keras untuk memperingatkan pejantan bahwa dia ingin kawin.

Referensi

  1. Museum Florida (2018). Panthera onca. Universitas Florida. Dipulihkan dari floridamuseum.ufl.edu
  2. Blake Flournoy (2018). Mengapa Jaguar Hewan Terancam Punah?. Sejak. Dipulihkan dari sciencing.com.
  3. Emura S, Okumura T, Chen H (2013). Morfologi papila lingual pada jaguar. NCBI. Dipulihkan dari ncbi.nlm.nih.gov
  4. Werdelin, Lars & Yamaguchi, Nobuyuki & Johnson, Warren & O’Brien, SJ. (2010). Filogeni dan evolusi kucing (Felidae). Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.
  5. Quigley, H., Foster, R., Petracca, L., Payan, E., Salom, R. & Harmsen, B. (2017). Panthera onca. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. Dipulihkan dari iucnredlist.org.
  6. Dunia kucing (2018). Anatomi Jaguar. Dipulihkan dari felineworlds.com.
  7. Bart J. Harmsen Rebecca J. Foster Said M. Gutierrez Silverio Y. Marin C. Patrick Doncaster (2010). Perilaku menandai goresan pada jaguar (Panthera onca) dan puma (Puma concolor). akademik Oxford. Dipulihkan dari academic.oup.com.
  8. Lucas Gonçalves da Silva (2017). Ekologi dan Evolusi Studi Kasus Kucing Besar dengan Macan Tutul Hitam dan Jaguar. Gerbang penelitian. Dipulihkan dari researchgate.net.