Odocoileus virginianus: habitat, makan, reproduksi

Odocoileus virginianus atau putih-tailed rusa adalah plasenta mamalia milik urutan Artiodactyla. Ujung ekornya berwarna putih dan ia mengangkatnya dalam situasi di mana ia merasa terancam. Kilatan cahaya yang dihasilkan bertindak sebagai sinyal alarm bagi rusa lainnya.

Habitatnya sangat bervariasi. Spesies ini dapat ditemukan dari hutan subarktik Kanada hingga hutan kering Peru. Dalam rute geografis ini kita harus memasukkan hutan kering Meksiko dan hutan lembab di Amerika Tengah dan Selatan.

Sumber: Rafael Marrero Reiley

Jantan memiliki tanduk, yang ditumpahkan pada bulan Januari hingga Maret. Nanti, pada bulan April atau Mei, mereka keluar lagi. Tanduknya bercabang dan sedikit condong ke belakang, mencapai antara 8 dan 64 cm.

Bulu di punggungnya dapat bergantung pada musim dalam setahun dan bervariasi antar subspesies. Namun, umumnya cenderung abu-abu di musim dingin dan kemerahan di musim panas.

Odocoileus virginianus memiliki rasa maju penglihatan dan pendengaran yang akut. Namun, pada dasarnya tergantung pada indra penciuman mereka untuk mendeteksi bahaya yang menanti mereka.

Indeks artikel

Komunikasi

Rusa berekor putih berkomunikasi dalam berbagai cara, dengan suara, bau, dan bahasa tubuh. Vokalisasi bervariasi saat mereka mencapai kedewasaan. Anak-anak memanggil ibu mereka dengan mencicit bernada sangat tinggi, tetapi ketika mereka dewasa suara ini menjadi geraman keras.

Jantan dewasa memiliki pola mendengus dan menggeram. Dengan ini, hewan itu menegaskan dominasinya, menunjukkan agresi dan permusuhan.

Cara lain untuk berkomunikasi adalah dengan menggunakan ekor putihnya. Saat ketakutan, mereka mengangkat ekornya untuk membuat kehadiran mereka dirasakan oleh rusa lain di daerah tersebut.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Ordo Artiodactyla.

Famili Cervidae.

Subfamili Capreolinae.

Genus Odocoileus

Genus ini dibagi menjadi dua spesies:

Spesies Odocoileus hemionus.

Spesies Odocoileus virginianus

Ukurannya bisa antara 1,50 dan 2 meter dan ekornya berukuran antara 10 dan 28 sentimeter. Bulu mereka bervariasi menurut musim; di musim panas dan musim semi warnanya kemerahan, dan di musim dingin warnanya abu-abu atau coklat.

Warna bulunya juga berbeda-beda menurut daerah tempat tinggalnya. Di daerah tropis warnanya oker atau kemerahan, dan di daerah dingin warnanya coklat atau keabu-abuan.

Spesies ini dimorfik seksual. Di Amerika Utara, laki-laki memiliki berat 160 kilogram, sedangkan perempuan mencapai maksimum 105 kilogram. Spesies tropis lebih kecil, tidak melebihi 65 kilogram.

Habitat

Rusa berekor putih beradaptasi dengan berbagai habitat. Yang besar, seperti yang termasuk dalam subspesies O. v. Borealis , O.v. Ochrourus dan O. v. Dacotensis , mendiami Kanada dan Amerika Utara.

Rusa terkecil ditemukan di Florida Keys dan kawasan hutan Neotropics.

Di wilayah timur laut, rusa berekor putih hidup di hutan dan menghabiskan musim dingin untuk menghindari salju tebal dan suhu rendah.

Di Amerika Tengah mereka didistribusikan di hutan kering tropis dan subtropis, hutan gugur campuran musiman, sabana, dan habitat lahan basah.

Subspesies Amerika Selatan hidup dalam dua jenis lingkungan. Jenis pertama hidup di sabana, hutan kering, dan koridor riparian di Venezuela dan Kolombia timur. Kelompok kedua mendiami padang rumput pegunungan dan hutan pegunungan campuran di pegunungan Andes, dari Venezuela hingga Peru.

Di Barat Daya, perlindungan termal dan persembunyian dilakukan dengan menghuni tempat-tempat di mana tanaman berkayu , rerumputan tinggi dan kaktus ditemukan, serta daerah berbatu dan ngarai.

Stasiun

Sumber: Rafael Marrero Reiley

Selama musim dingin yang sejuk, rusa berekor putih berkeliaran di berbagai habitat. Ketika suhu turun ke ekstrem, mereka terkonsentrasi di hutan kayu, dengan pepohonan besar. Mereka juga dapat ditemukan di hutan konifer dewasa.

Pada musim semi dan gugur, hewan ini lebih menyukai padang rumput. Alasan utamanya adalah bahwa ada banyak sekali tumbuhan di sana. Lahan basah juga bisa menjadi sumber pangan, begitu juga lahan pertanian.

Usia dan jenis kelamin

Jika tidak dalam tahap reproduksi, rusa berekor putih betina dan jantan akan berpisah. Saat itu mereka berada di habitat yang berbeda. Pemisahan spasial ini biasanya lebih ditandai sebelum pengiriman.

Perbedaan habitat antara kedua jenis kelamin mengekspos kebutuhan nutrisi yang berbeda. Ini tergantung pada ukuran, status reproduksi, perilaku sosial, dan wilayah.

Baik jantan maupun betina memilih tempat dengan vegetasi lebat, meskipun jantan lebih menyukai tempat yang lebih terbuka. Betina yang masih muda biasanya berada di sabana yang ditumbuhi tanaman berkayu.

Makanan

Odocoileus virginianus adalah hewan herbivora. Mereka oportunistik, mampu mengkonsumsi hampir semua jenis sayuran yang mereka dapatkan dalam perjalanan mereka. Makanan mereka tergantung pada musim dalam setahun dan ketersediaan sumber makanan. Mereka bisa memakan polong-polongan, pucuk, daun, kaktus, akar, rumput, herba, dan rerumputan.

Di habitatnya, hewan ini membutuhkan air dan hijauan, di antaranya adalah rerumputan, semak, dan tiang. Tergantung pada musim, mereka mungkin termasuk buah beri, biji ek, jagung, kedelai, jamur, dan beberapa buah.

Rusa berekor putih dapat memvariasikan komponen makanannya, sebagai respons terhadap variasi tingkat nutrisi tanaman yang dicapainya di setiap musim.

Salah satu jenis tumbuhan yang memiliki kandungan energi dan protein tertinggi adalah herba dan perdu. Rumput dikonsumsi oleh spesies ini karena kandungan seratnya yang tinggi, sesuatu yang penting untuk perenungan. Perut Anda memiliki karakteristik khusus yang memungkinkannya memakan jamur.

Pencernaan

Rusa berekor putih adalah hewan ruminansia. Setelah mengunyah makanan dengan baik, mereka menelannya, untuk kemudian dimuntahkan. Massa pencernaan dikunyah lagi dan ditelan lagi.

Lambung adalah multicavitary, dibagi menjadi empat ruang, masing-masing dengan fungsi spesifiknya sendiri. Hal ini memungkinkan rusa untuk memakan tanaman dengan karakteristik yang berbeda.

Mikroba campur tangan dalam pencernaan lambung, yang bervariasi menurut musim, karena perubahan pola makan di setiap periode tahun ini.

Dua rongga pertama, rumen dan retikulum, bertanggung jawab atas fermentasi , degradasi, dan penyerapan sayuran yang dicerna. Di omasum, rongga ketiga, air diserap. Ketiga bagian lambung ini dilapisi dengan mukosa tipe aglandular.

Kompartemen terakhir, abomasum, mirip dengan lambung monokavitas, dilapisi oleh mukosa kelenjar.

Pencernaan usus terjadi di sekum, yang merupakan bagian dari usus besar. Di sana, bakteri melakukan fermentasi bahan tanaman lambung, untuk memetabolisme selulosa.

Perilaku

Betina melindungi anak-anak mereka. Ketika mereka pergi mencari makanan, mereka membiarkannya tersembunyi. Sementara mereka menunggu, rusa-rusa itu berbaring rata di tanah, menyamar di hutan. Selain itu, tukik mencoba menahan kotoran dan air seni, untuk menghindari menarik predator.

Saat betina sedang berahi, pejantan memperebutkannya. Ini menghadapi laki-laki lain, melawan mereka dengan tanduk mereka yang kuat. Rusa jantan tidak melindungi harem betina.

Rusa berekor putih memiliki beberapa kelenjar bau. Aroma zat yang mereka keluarkan digunakan untuk komunikasi antara anggota spesies, untuk menandai wilayah dan sebagai sinyal alarm. Selama panas, aroma menjadi lebih kuat, memungkinkan jantan untuk menarik betina.

Odocoileus virginianus dianggap paling gugup dan menghindar dari semua anggota keluarga Cervidae. Mereka dikelompokkan menjadi tiga jenis perusahaan.

Satu di mana betina dan anak-anak mereka ditemukan, satu lagi jantan remaja dan yang dibentuk oleh jantan soliter yang mampu bereproduksi. Jika dalam bahaya, mereka bisa berenang melintasi sungai besar, melarikan diri dari pemangsa.

Reproduksi

Kebanyakan Odocoileus virginianus , terutama jantan, kawin ketika mereka berusia dua tahun. Namun, beberapa betina dapat melakukannya ketika mereka berusia tujuh bulan. Mereka adalah hewan poligami, meskipun jantan dapat tinggal dengan satu betina selama beberapa hari atau minggu.

Betina adalah polystrous, memasuki periode panas yang sangat singkat, sekitar 24 jam. Jika perkawinan tidak terjadi, estrus kedua terjadi, kira-kira 28 hari kemudian.

Musim kawin adalah dari Oktober hingga Desember dan kehamilan berlangsung sekitar 6 setengah bulan. Selama panas, laki-laki membuat suara khas, yang bisa mengaum atau berteriak.

Pada saat ini, pejantan sering terlibat perkelahian sengit dengan tujuan mendapatkan hak untuk kawin dengan betina. Dalam pertempuran ini, mereka menggunakan tanduk mereka yang kuat dan mengeluarkan embusan sebagai tanda kekuatan. Pemenangnya dapat bergabung dengan semua betina di wilayah tempat mereka tinggal.

Nafsu seksual laki-laki selama panas sangat kuat, yang memungkinkan mereka untuk bersanggama dengan betina sebanyak yang mereka bisa. Pejantan yang dikalahkan harus menunggu sang pemimpin selesai bersanggama dengan betina harem, sebelum mereka dapat kawin.

Persalinan

Sumber: Rafael Marrero Reiley

Ketika betina hampir melahirkan, mereka mencari tempat yang menyendiri, jauh dari kelompok lainnya. Di sana mereka berbaring dalam posisi horizontal untuk menunggu saat kelahiran. Betina memakan plasenta dan segera membersihkan rusa dengan lidahnya.

Rusa berekor putih umumnya hanya memiliki satu anak sapi di setiap melahirkan. Selama jam-jam pertama, anak rusa akan bisa bangun dan berjalan. Ikatan antara ibu dan anak berlangsung hingga usia 2 tahun.

Referensi

  1. Dewey, T. (2003). Odocoileus virginianus. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  2. Wikipedia (2018). Rusa berekor putih. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  3. Sistem Informasi Efek Kebakaran (FEIS) (2018). Spesies: Odocoileus virginianus. Dipulihkan dari fs.fed.us.
  4. ITIS (2018). Odocoileus virginianus. Dipulihkan dari itis.gov.
  5. Michelle L. Green, Amy C. Kelly, Damian Satterthwaite-Phillip, Mary Beth Manjerovic, Paul Shelton, Jan Novakofski, Nohra Mateus-Pinilla (2017). Karakteristik reproduksi rusa berekor putih betina (Odocoileus virginianus) di Midwestern USA. Ilmu langsung. Dipulihkan dari sciencedirect.com.