Lama: karakteristik, habitat, makan

Lama adalah genus mamalia yang merupakan bagian dari keluarga Camelidae dan perwakilan utamanya adalah llama dan guanaco, spesies yang diciptakan oleh seleksi buatan. Umur panjang hewan ini adalah antara 15 dan 25 tahun.

Anggota genus ini adalah herbivora, dianggap sebagai ruminansia semu. Perut Anda memiliki tiga ruang, tempat berlangsungnya fermentasi bakteri . Selain itu, mereka memuntahkan dan mengunyah makanan yang mereka makan beberapa kali.

Sumber: pixabay.com

Api mungkin berasal dari Amerika Utara, sekitar 40 juta tahun yang lalu. Mereka kemudian beremigrasi ke Amerika Selatan selama Great American Exchange, yang terjadi sekitar 3 juta tahun yang lalu.

Beberapa anggota genus ini telah dijinakkan, digunakan sebagai binatang beban. Mereka dapat membawa antara 45 dan 60 kilogram berat badan pada perjalanan singkat.

Mereka juga merupakan sumber daging, untuk dikonsumsi oleh penduduk daerah dan untuk dijual di pasar lokal dan regional.Wol mereka digunakan dalam pembuatan ponco, mantel, kaus kaki, di antara kegunaan lainnya.

Indeks artikel

Karakteristik

Gigi

Pada rahang atas terdapat gigi seri, dengan bentuk runcing, diikuti oleh gigi taring yang tajam dan sedikit melengkung di bagian anterior. Di kedua sisi mereka memiliki dua gigi premolar kecil dan tiga gigi molar yang jauh lebih lebar.

Tiga gigi seri rahang bawah panjang, procumbent, dan berbentuk spatula. Kemudian gigi taring semi-ereksi ditemukan, dipisahkan dari gigi premolar dan tiga gigi geraham.

Ukuran

Di antara unta Amerika Selatan, llama adalah genus dengan berat dan ukuran terbesar. Bobotnya bisa sekitar 78 hingga 200 kilogram. Rata-rata, tinggi mereka antara 1,70 dan 1,80 sentimeter, dan panjangnya 1,5 hingga 2 meter. Pada spesies ini jantan sedikit lebih besar dan lebih kuat, sehingga menghadirkan dimorfisme seksual.

Bulu

Ini memiliki mantel wol yang panjang, lembut. Tonalitasnya bervariasi. Warnanya bisa berkisar dari putih, melalui berbagai warna abu-abu, coklat dan kayu manis, hingga hitam. Mereka mungkin memiliki beberapa tempat.

Kepala

Kepalanya memanjang, dengan telinga panjang melengkung ke dalam. Mengambil unta sebagai referensi, rongga otak llama sedikit lebih besar, tetapi orbit dan tonjolan tengkoraknya kurang berkembang.

Llama memiliki tulang hidung yang sangat pendek dan lebar, disatukan oleh premaxilla.

ekstremitas

Kaki mereka memiliki bantalan kaki keratin, yang disebut tilopoda. Kakinya sempit, dengan jari-jari kaki terentang dan masing-masing dengan bantalan. Ini adalah hewan digitigrade, karena berjalan didukung oleh phalanx kedua jari.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Artiodactyla.

Keluarga Camelidae

Genus Camelus.

Genus Vicugna.

Genus Lama

spesies lama glama

Subspesies Lama glama cacsilensis

Subspesies ini dikenal dengan nama guanaco Peru. Tengkoraknya kecil. Mantelnya bisa berwarna cokelat muda, dengan sedikit warna oker kuning. Ini ditemukan di Peru, utara Chili dan dekat dataran tinggi Bolivia.

Subspesies Lama glama glama

Bibir atasnya terbelah, memungkinkan mereka untuk bergerak secara mandiri. Ini memungkinkan Anda untuk memilih rumput yang ingin Anda makan. Struktur giginya memungkinkannya untuk membuat potongan rendah dari lapisan tanaman yang akan mereka konsumsi. Dengan cara ini mereka tidak mencabut tanaman dari tanah, membiarkannya bertunas lagi.

Subspesies Lama glama guanicoe

Kakinya panjang, dengan kuku kecil. Di kepala dan di ekstremitas, rambutnya panjang dan lebat, dalam warna yang bisa berubah dari kuning kecokelatan hingga coklat kemerahan. Nama umumnya adalah guanaco selatan.

Di tenggorokan, perut dan di bagian dalam ekstremitas, mereka memiliki warna putih. Mereka tinggal di timur Argentina, tenggara Bolivia, di Chili dan di populasi tertentu Paraguay.

Habitat

Llama hidup di stepa, semi-gurun, hutan kering, dan semak belukar, yang terletak di garis lintang intertropis. Ia dapat tumbuh subur di berbagai iklim, termasuk daerah semi-tropis, di mana suhunya hampir tidak pernah mencapai 0 ° C, atau di hutan yang dingin dan lembab, di mana salju turun dengan lebat di musim dingin.

Salah satu ciri iklim tempat tinggal hewan ini adalah amplitudo termal, memiliki perbedaan harian rata-rata 20 ° C. Selain itu, ada radiasi matahari yang intens dan kekeringan yang sangat nyata di lingkungan.

Karena kondisi iklim, tanah berpasir, dengan sedikit organik materi . Di stepa dan padang rumput ada area tanpa vegetasi, diselingi dengan area kecil yang lebih hijau, terutama di lahan basah. karakteristik tanaman dari daerah adalah tola dan Ichu tersebut.

Saat ini, llama ditemukan secara alami di dataran tinggi Andes, dari Kolombia hingga Argentina. Meskipun beberapa spesies dapat ditemukan di Amerika Utara, Australia, Jepang dan berbagai negara di Eropa, di mana mereka diperkenalkan oleh manusia.

Makanan

Memberi makan llama dimulai pada periode menyusui, di mana ia secara eksklusif memberi makan ASI. Anak sapi kemudian akan mulai makan rumput dalam jumlah kecil, sampai berumur 15 hari.

Pada usia itu, meskipun bayi yang baru lahir diberi makan rumput, kadang-kadang ia minum susu. Penyapihan hewan terjadi antara usia 8 dan 10 bulan.

Setelah dewasa, makanan satu-satunya adalah rerumputan atau rerumputan yang berada di habitat aslinya, di ketinggian lebih dari 4.000 meter. Jenis tumbuhan ini memiliki ciri tumbuh rendah atau sujud, seperti rumput puna kering.

Makanannya dapat berupa rerumputan, sedges, rush, rosaceae, legum dan ranunculaceae. Beberapa spesies adalah Festuca dolichophylla dan Ranunculus uniflorus .

Pengambilan rumput alam bersifat selektif, karena llama lebih menyukai rumput yang bergerombol dan tinggi.

Proses pencernaan

Pencernaan dimulai di mulut, di mana air liur yang dikeluarkan oleh kelenjar ludah mulai memecah selulosa. Proses pencernaan berlanjut di lambung dan usus.

Di lingkungan lambung, asam klorida dan pepsin mendegradasi protein. Empedu dan jus pankreas berpartisipasi dalam pencernaan usus. Selain itu, berbagai bakteri ditemukan di usus yang melakukan fermentasi bahan tanaman, sehingga melengkapi disintegrasi yang sudah dimulai.

Perilaku

Llama memiliki kebiasaan diurnal, mengelompokkan dirinya dalam kawanan. Di dalamnya ada jantan dan beberapa betina, antara 5 dan 6, dengan anak-anak mereka. Llama tinggal di wilayah yang telah ditandai oleh pejantan dominan, menggunakan kotorannya. Ruang-ruang ini dikenal sebagai area menguap. Laki-laki adalah orang yang membela kawanan domba dan haremnya.

Laki-laki yang tidak memiliki harem membentuk kelompok lajang. Orang dewasa itu, tua atau sakit meninggalkan kelompok untuk mencoba membentuk harem mereka sendiri.

Laki-laki llama mencoba untuk membangun dominasi mereka, menempatkan diri mereka dalam posisi hierarkis pemimpin absolut. Mereka melakukan ini melalui ancaman dan serangan terhadap laki-laki lain. Ketika di musim kawin jantan lain mencoba untuk menggantikannya, sang pemimpin meludahi mata lawannya.

Di dalam wilayah yang mereka tempati, ada area yang terdefinisi dengan baik. Bertengger berada di bagian atas dan area makan di bagian bawah.

Llama kadang-kadang digunakan sebagai hewan penjaga untuk domba dan kambing. Ini karena agresivitas mereka terhadap predator dan perlindungan yang mereka berikan kepada spesies lain.

Referensi

  1. Timothy M. Smith (1985). Reproduksi di Camelids Amerika Selatan. Universitas Negeri Iowa. Dipulihkan dari lib.dr.iastate.edu.
  2. Mayta-Carrillo Cleto, Loza-Murguia Manuel Gregorio, Delgado-Callisaya Pedro ngel (2016). Karakterisasi sistem reproduksi llama jantan (Lama glama, Linnaeus 1758) di Departemen Oruro Provinsi Turco Sajama. Scielo. Dipulihkan dari scielo.org.bo.
  3. Wikipedia (2018). MA. Dipulihkan dari es.wikipedia.org.
  4. ITIS (2018). MA. Dipulihkan dari itis.gov.
  5. Encyclopedia britannica (2018). Panggilan. Dipulihkan dari britannica.com.