Sirenians: karakteristik, evolusi, taksonomi, makan

sirenios (Sirenians) adalah hewan vertebrata yang hidup di dalam air dan milik urutan Caudata. Mereka dicirikan dengan memiliki insang di kedua sisi leher, terletak di antara mata dan satu-satunya kaki mereka, yang depan. Tubuhnya memanjang, mirip dengan belut.

Makanan mereka sebagian besar didasarkan pada serangga dan hewan invertebrata kecil , meskipun mereka juga memakan plankton, lumut, batang dan daun tanaman air.

Stan Shebs [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html), CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0) atau CC BY-SA 2.5 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.5)], dari Wikimedia Commons

Mereka adalah hewan paedamorphic, karena orang dewasa menunjukkan perubahan fenotipe dan genotipe mereka sebagai akibat dari perpindahan beberapa sifat dari nenek moyang mereka. Salah satu ciri tersebut adalah insang, karena terjadi baik pada tahap larva maupun pada usia dewasa.

Beberapa spesies menunjukkan dimorfisme seksual, jantan umumnya lebih besar daripada betina. Dengan cara yang sama, mereka cenderung memiliki kepala yang lebih besar secara proporsional daripada betina.

Indeks artikel

Komunikasi

Sebagian besar, sirene adalah hewan soliter, memiliki sedikit interaksi dengan anggota spesies mereka. Meskipun demikian, beberapa spesies dapat menggunakan berbagai teknik untuk menghindari pemangsa.

Mereka mampu menyuarakan suara yang mengintimidasi penyerang. Ini bisa berupa melolong, mendesis, atau suara yang mirip dengan suara bebek.

Pilihan lain yang diambil para sirene adalah melarikan diri dengan cepat, menggunakan ekor mereka yang berotot. Mereka mungkin juga memutuskan untuk menghadapi pemangsa, yang dapat diberi gigitan yang menyakitkan, menyebabkannya menjauh.

Karena mata Anda sangat kecil, penglihatan Anda kemungkinan besar bukan indera utama yang Anda gunakan untuk melihat sekeliling Anda. Karena habitat mereka adalah perairan, mereka bisa berawan, berlumpur dan banyak tumbuh-tumbuhan, membuat jarak pandang mereka jauh lebih rendah.

Untuk mengarahkan diri dan menemukan mangsanya, sirene menggunakan gurat sisi, yang memungkinkan mereka merasakan getaran yang ada di lingkungan. Hal ini memudahkan mereka untuk mengarahkan diri dan melihat seberapa dekat mereka dengan mangsanya.

Karakteristik umum

Ukuran dan bentuk

Pada penampang, tubuhnya membulat, menutupi kira-kira dua pertiga dari total panjangnya. Sisanya terdiri dari ekor panjang, diratakan secara vertikal.

Putri duyung yang lebih besar (Siren lacertina) dapat berukuran 50 hingga 90 sentimeter. Sirene yang lebih kecil (S. intermedia), bisa memiliki panjang tubuh antara 18 dan 65 sentimeter.

Di masa dewasa, putri duyung kerdil (Pseudobranchus) biasanya berukuran 4 hingga 9 inci dari kepala hingga ekor.

Kulit

Warna kulit biasanya gelap, menghadirkan warna coklat tua, hitam, hijau atau biru keabu-abuan pada tingkat punggung. Sirene yang berwarna lebih terang, memiliki bintik-bintik coklat atau hitam.

Sirenia muda memiliki garis yang memanjang dari leher hingga ujung distalnya, yaitu ekor. Tanda memanjang bisa dilihat di matanya.

Pada daerah ventrolateral biasanya ditemukan daerah terang yang dapat berubah menjadi jingga kemerahan atau bahkan kekuningan. Ini mungkin hilang ketika mereka mencapai usia dewasa.

Bayi baru lahir memiliki tanda seperti segitiga merah atau kuning di moncongnya. Pada yang muda, warnanya lebih cerah, memiliki penampilan yang lebih belang-belang daripada spesies dewasa.

Kerutan tulang rusuk

Sirene dewasa dibedakan dari yang muda dengan jumlah alur kosta, yang merupakan alur lateral yang memanjang di sepanjang tubuh. Sirenia tua memiliki sekitar 40 alur, sedangkan yang muda memiliki antara 30 dan 35 alur kosta.

Pernafasan

Sirenia adalah hewan air , yang akhirnya keluar dari air ke darat, atau hinggap di daun tanaman yang ditemukan di air.

Karena perilaku ini, mereka memiliki insang eksternal, untuk bernapas di air. Mereka juga memiliki paru-paru primitif, yang memungkinkan mereka untuk bertukar oksigen dan karbon dioksida di darat.

Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa mereka mampu bernapas melalui epidermis.

Evolusi

Catatan fosil tertua adalah Karauridae, kelompok punah yang hidup pada periode Jurassic akhir. Spesimen Cina Beiyanerpeton jianpingensis dianggap sebagai pendahulu primitif salamander yang hidup di Jurassic Atas.

Triassurus sixtelae berbagi dua karakteristik dengan salamander: mereka berukuran kecil dan tahap larva, karena osifikasi yang buruk. Spesies ini berasal dari Trias akhir, sehingga dapat dikaitkan dengan catatan salamander tertua.

Studi filogenetik tentang hubungan salamander dan amfibi cararn lainnya menghasilkan hubungan yang erat dengan kelompok Procera.

Monophyly kelompok utama salamander tersebar di 5 cabang: Cryptobranchidae dan Hynobiidae, Sirenidae, Salamandridae – Ambystomatidae – Dicamptodontidae, Proteidae dan Rhyacotritonidae – Amphiumidae – Plethodontidae.

Penyelidikan molekuler menempatkan Sirenidae sebagai kelompok saudara dari salamander. Anggota tertua dari keluarga Sirenidae adalah genus Habrosaurus, yang hidup pada akhir Kapur. Itu besar dengan gigi tumpul, menunjukkan bahwa ia memakan krustasea dan siput.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas amfibi.

Pesan Caudata

Ordo caudata diklasifikasikan ke dalam keluarga berikut:

Ambystomatidae, Amphiumidae, Cryptobranchidae, Hynobiidae, Plethodontidae, Proteidae, Rhyacotritonidae, Salamandridae, Sirenidae .

Genera dari keluarga Sirenidae

Famili sirenidae diklasifikasikan menjadi 2 subfamili:

Pseudobranchus

Anggota genus ini adalah akuatik, memiliki aktivitas yang lebih besar di malam hari. Mereka memiliki kaki depan yang kecil, dengan masing-masing tiga jari. Mereka tidak memiliki kaki belakang.

Mereka memiliki insang dan menghuni Amerika Utara dari Carolina Selatan hingga Florida. Beberapa perwakilannya adalah putri duyung kerdil selatan (Pseudobranchus axanthus) dan putri duyung kerdil utara (Pseudobranchus striatus).

Sirene

Spesies dari genus ini hidup di perairan semi permanen atau permanen, seperti danau dan kolam. Memiliki karakteristik paedomorfik, seperti insang dan suction feeding.

Mereka hanya memiliki kaki depan, dengan masing-masing 4 jari. Mereka didistribusikan di Amerika Serikat bagian tenggara dan timur laut Meksiko. Siren besar (Siren lacertina) adalah salah satu anggota spesies ini.

Makanan

Sirenia paling aktif di malam hari. Mereka terutama adalah hewan karnivora, meskipun spesies tumbuhan, seperti alga, telah ditemukan dalam sistem pencernaan beberapa spesimen. Hal ini membuat para peneliti berpendapat bahwa mereka mungkin hewan omnivora.

Makanan mereka biasanya termasuk serangga, laba-laba, moluska, krustasea, gastropoda, ikan kecil, dan kepiting. Mereka juga mengkonsumsi telur dan larva amfibi dalam makanan mereka. Selain itu, mereka kadang-kadang memakan ganggang dan tumbuhan vaskular.

Mereka adalah pengumpan oportunistik, yang juga dianggap sebagai predator tingkat menengah di beberapa habitat, karena mereka memakan serangga dan spesies hewan invertebrata lainnya. Dengan cara ini, mereka cenderung menjadi pengontrol populasi organisme lain dalam rantai makanan.

Karena keterbatasan visualnya, matanya yang kecil, dan kebiasaannya di malam hari, hewan ini menggunakan beberapa strategi kemosensor untuk menemukan mangsanya.

Misalnya, mereka menggunakan organ vomeronasal, struktur penciuman tambahan untuk mendeteksi mangsanya di perairan yang keruh dan padat di mana ia ditemukan.

Sistem pencernaan

Beberapa karakteristik sistem pencernaan sirene tidak sesuai dengan herbivora. Karena struktur gigi, mereka tidak mengunyah, mematahkan atau menggiling invertebrata atau tanaman yang mereka cerna.

Terlepas dari kenyataan bahwa usus mereka lebih pendek daripada herbivora, penelitian menegaskan bahwa fermentasi mikroba terjadi dalam proses pencernaan , khas hewan yang pola makannya hanya nabati.

Perut sirene tidak terlalu besar. Bagian belakang usus membesar, menunjukkan lipatan dan adanya katup ileocolonic, yang bertanggung jawab untuk menjaga bakteri mikroba yang membantu pencernaan.

Usus biasanya memiliki mikroba simbiosis, yang bertanggung jawab untuk memfermentasi karbohidrat yang tidak dapat dicerna oleh enzim. Hal ini terjadi dengan selulosa, komponen serat nabati, yang perlu diproses sepenuhnya untuk melepaskan produk sampingan, seperti asam lemak.

Produk sampingan ini diserap oleh usus dan digunakan oleh sel sebagai sumber energi.

Reproduksi

Betina matang secara seksual pada usia dua tahun. Beberapa data tidak tersedia tentang karakteristik khusus kawin di sirene, sehingga aspek ini adalah subjek studi.

Telur yang disimpan di lumpur, di bawah batu atau di mana vegetasi tebal, sehingga lingkungan ini menjadi unsur pelindung mereka.

Pose tersebut biasanya dilakukan secara berkelompok, membentuk semacam buah anggur kecil yang menempel satu sama lain. Jumlah kelompok ini dapat bervariasi, menemukan sarang 12 telur dan lainnya dengan lebih dari 200. Masa kehamilan telur berlangsung sekitar 2 bulan.

Mengenai pembuahan, ada kontroversi apakah itu terjadi di luar atau di dalam tubuh wanita. Beberapa peneliti berpendapat bahwa itu eksternal, karena tidak ada sampel sperma yang ditemukan di saluran telur betina.

Di sisi lain, spesialis lain menegaskan bahwa tempat bertelur mencegah pejantan membuahi mereka secara eksternal. Hal ini menyebabkan mereka untuk mempertahankan bahwa pembuahan internal dan sperma disimpan dalam saluran telur betina.

Perilaku

Anggota ordo Sirenido melakukan beberapa perilaku yang dapat diklasifikasikan sebagai pacaran. Ritual tersebut antara lain saling kejar, melambai-lambaikan ekor, dan mengusap kepala.

Setelah ini selesai, betina menurunkan telur di sarangnya. Setelah pembuahan, betina meninggalkan dan jantan tetap menjaga sarang, dibangun dengan lumut dan daun.

Selama perkembangan telur, jantan mengusir penyusup, bahkan menggigitnya, untuk menjauhkan mereka dari anak-anak.

Anatomi dan morfologi

Paru-paru

Sirenians dapat menggali ke dalam medan berlumpur kolam, membungkus diri mereka dalam kepompong lendir. Dengan cara ini mereka bersiap untuk bertahan hidup dalam periode kekeringan yang panjang. Selama tahap ini mereka dapat bernapas dengan paru-paru mereka yang kecil namun berfungsi.

insang

Mereka memiliki insang neotenik, yang menyiratkan bahwa bahkan dalam keadaan dewasa, hewan tersebut telah mempertahankan karakteristik larva dari organ ini. Meskipun pada larva insangnya kecil dan tidak berfungsi, pada orang dewasa insangnya sudah berkembang sempurna.

Insangnya eksternal, dengan tiga pelengkap insang diaglomerasi di bagian depan kepala, di belakang setiap mata.

Jika air mengubah karakteristik kimianya, larva dapat mereduksi organ ini menjadi tunggul sederhana yang tidak berfungsi.

Jantung

Putri duyung memiliki beberapa karakteristik yang sama dengan salamander non-akuatik. Namun, mereka dibedakan oleh fakta bahwa jantung mereka memiliki septum interventrikular, tidak hanya ada pada spesies terestrial.

Kepala

Kepalanya berbentuk bulat, berujung pada semacam batang pendek. Matanya kecil dan tidak memiliki kelopak mata. Rahangnya berbentuk persegi dan direduksi menjadi unsur bebas dan bergerak, yang bergerak secara ventral terhadap struktur tengkorak lainnya.

ekstremitas

Tungkai belakang putri duyung tidak ada. Yang depan memiliki 4 jari dan mengecil, dengan perkembangan otot dan struktur tulang yang sangat sedikit. Hewan-hewan ini tidak memiliki korset panggul.

Fitur pada kaki mereka telah mencegah mereka dari menjajah habitat di darat, namun mereka dapat bergerak di sepanjang bagian bawah beberapa relung air.

Garis samping

Sirenians memiliki garis lateral organ sensorik yang memungkinkan mereka untuk mendeteksi gerakan, perubahan tekanan, atau getaran air. Ini membantunya untuk mengarahkan dirinya sendiri dan menemukan mangsanya.

Gigi

Di mulutnya tidak ada gigi premaxillary atau maxillary. Hanya dalam beberapa pengecualian, beberapa gigi kecil dapat terlihat di langit-langit mulut dan di tulang limpa, di bagian dalam rahang bawahnya.

Kelompok salamander akuatik ini tidak memiliki gigi yang menempel pada rahang melalui gagang bunga yang fleksibel, sehingga diklaim bahwa mereka bukan pedicellate.

Karena itu, beberapa spesialis menegaskan bahwa sirene tidak memiliki gigi, yang digantikan oleh struktur kornea yang mirip dengan paruh.

Habitat

Sirenia tidak memiliki, dalam perkembangannya, tahap kehidupan terestrial. Oleh karena itu, mereka hampir secara eksklusif ditemukan di lingkungan perairan.

Habitatnya dapat berupa badan air yang memiliki tumbuhan perdu, seperti rawa-rawa. Mereka juga ditemukan di rawa-rawa, kanal, danau, sungai, dan kolam. Kehadiran vegetasi yang melimpah di habitat sirene menjadi penting, karena memungkinkan mereka bersembunyi dari pemangsa.

Tukik tumbuh di vegetasi yang lebat, secara bertahap bergerak ke perairan yang lebih dalam. Setelah dewasa, mereka menghabiskan sebagian besar hidup mereka di bawah batang yang cekung, terjalin di antara akar dan cabang tanaman.

Ketika sumber air mengering atau turun, sirene tenggelam ke danau berlumpur atau dasar sungai, membungkus diri mereka sendiri untuk mencegah pengeringan.

Spesies ini biasanya tersebar luas di Amerika Utara bagian selatan dan timur, di dataran pantai Atlantik dari Virginia hingga Florida, termasuk Texas timur. Mereka juga dapat ditemukan di timur laut Meksiko, di daerah seperti Tamaulipas dan Veracruz utara.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Sirenidae. Dipulihkan dari en.wikipedia.org.
  2. Darren Naish (2016). Biologi Sirene. Amerika ilmiah. Dipulihkan dari blogs.scientificamerican.com.
  3. McKenzie, K. (2012). Lacerta sirene. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  4. Encyclopedia britannica (2018). Sirene. Dipulihkan dari com.
  5. GREGORY S. PRYOR, DONOVAN P. JERMAN, KAREN A. BJORNDAL (2006). Fermentasi Gastrointestinal di Greater Sirene (Siren lacertina). BioOne. Dipulihkan dari edu.
  6. ITIS (2018). Sirenidae. Dipulihkan dari itis.gov.