Mycobacterium bovis: karakteristik, morfologi dan patogenesis

Mycobacterium bovis: karakteristik, morfologi dan patogenesis

Mycobacterium bovis merupakan salah satu bakteri yang termasuk dalam kompleks bakteri yang dapat menyebabkan tuberkulosis. Ini adalah patogen yang dikenal mamalia seperti sapi, meskipun telah diisolasi dari yang lain seperti kerbau, rusa dan rusa, antara lain.

Namanya berasal dari peneliti Karlson dan Lessel, yang melembagakannya pada tahun 1970. Bakteri ini bertanggung jawab untuk menghasilkan tuberkulosis pada hewan, kasus pertama yang dijelaskan pada tahun 1909. Demikian juga, melalui berbagai penelitian telah ditetapkan bahwa ia juga bertanggung jawab untuk persentase kecil kasus tuberkulosis pada manusia.

Mycobacterium bovis. Sumber: Oleh Y tambe (file Y tambe) [GFDL (http://www.gnu.org/copyleft/fdl.html), CC-BY-SA-3.0 (http://creativecommons.org/licenses/by- sa / 3.0 /) atau CC BY-SA 2.5 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/2.5)], melalui Wikimedia Commons

Karena memiliki banyak kesamaan dengan Mycobacterium tuberculosis , ketika suatu kasus dicurigai, perlu untuk menerapkan tes tertentu untuk menentukan agen penyebabnya secara andal.

Dalam hal ini, perbedaan mendasar ditentukan dengan menerapkan uji produksi niasin dan reduksi nitrat. Pada Mycobacterium bovis tes ini negatif.

Pada kesempatan yang sangat jarang, Mycobacterium bovis mempengaruhi manusia, terutama karena peraturan sanitasi mengenai penanganan makanan, serta perluasan pasteurisasi sebagai mekanisme untuk menghilangkan mikroorganisme dari susu dan turunannya.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi bakteri Mycobacterium bovis adalah:

Domain: Bakteri

Filum: Actinobacteria

Ordo : Actinomycetales

Subordo: Corynebacterineae

Keluarga: Mycobacteriaceae

Genus: Mycobacterium

Spesies: Mycobacterium bovis.

Morfologi

Mycobacterium bovis saham banyak karakteristik morfologi dengan anggota lain dari jenis kelamin yang sama.

Sel-selnya berbentuk seperti batang memanjang, yang bisa lurus atau sedikit melengkung. Demikian pula, bila dilihat di bawah mikroskop, sel-sel individu atau kelompok-kelompok kecil dapat dilihat.

Mereka memiliki ukuran rata-rata 0,2-0,7 mikron lebar 1-10 mikron panjang. Juga, sel-sel mereka tidak memiliki kapsul pelindung dan juga tidak menghasilkan spora.

Dinding selnya , seperti pada bakteri lain dari genus Mycobacterium, cukup tebal. Ini terdiri dari peptidoglikan yang dikenal sebagai lipoarabinomannan. Demikian pula, lebih dari 60% membran terdiri dari lipid.

Dinding sel memiliki lapisan tengah yang luas yang terdiri dari polisakarida yang disebut arabinogalaktan.

Selain senyawa ini, di dinding sel terdapat banyak senyawa lain seperti asam mikolat, yang dalam kasus mikobakteri, adalah molekul yang memiliki lebih dari 90 atom karbon. Demikian juga, glikolipid juga dapat dilihat pada struktur dinding sel.

Dalam budaya, koloni dengan penampilan lilin kasar dapat dilihat, yang kemudian bisa menjadi tebal dan berkerut. Ini meluas ke seluruh permukaan tanaman.

Materi genetik bakteri ditemukan pada kromosom sirkular tunggal yang mengandung sekitar 3.952 gen yang mengkode ekspresi protein tertentu. Genomnya sangat mirip dengan bakteri Mycobacterium tuberculosis .

Karakteristik umum

Itu mesofilik

Untuk pertumbuhan dan perkembangannya yang tepat, Mycobacterium bovis membutuhkan kisaran suhu antara 32 ° C dan 38 ° C, dengan suhu optimumnya adalah 37 ° C.

Ini adalah bakteri asam – tahan alkohol

Dalam prosedur pewarnaan standar, salah satu langkahnya adalah perubahan warna, baik oleh asam atau alkohol. Dalam kasus Mycobacterium bovis , berkat struktur dinding selnya, ia tahan terhadap prosedur ini. Oleh karena itu, tidak dapat dihitamkan melalui metode tradisional ini.

Itu parasit

Mycobacterium bovis , untuk meniru, tumbuh dan berkembang, membutuhkan tentu ditemukan di dalam tamu. Dalam hal ini, ia memparasit makrofag, sel darah yang sebagian besar bertanggung jawab untuk menangani infeksi bakteri.

Ini adalah mikroaerofilik

Bakteri Mycobacterium bovis bersifat aerobik ketat. Dalam kelompok bakteri aerob, ada subkelompok mikroaerofil.

Ini adalah mereka yang harus dikembangkan di lingkungan dengan ketersediaan oksigen. Namun, itu membutuhkan tingkat yang sangat rendah daripada yang biasanya ditemukan di atmosfer .

Rentan terhadap kondisi tertentu, tetapi sangat resisten terhadap kondisi lain

Bakteri ini sangat sensitif terhadap sinar matahari, sinar ultraviolet, dan panas, karena suhu tinggi cenderung menyebabkan denaturasi protein penyusunnya.

Juga, Mycobacterium bovis sangat tahan terhadap suhu rendah, termasuk pembekuan. Mereka juga secara efektif menahan kekeringan.

Ini adalah katalase positif

Mycobacterium bovis menghasilkan berbagai enzim katalase yang termosensitif, yaitu, efektivitas ditentukan oleh suhu lingkungan di mana organisme ditemukan.

Ini berarti bahwa pada suhu kamar positif, tetapi pada suhu tinggi (sekitar 68 ° C) tidak aktif.

Pertumbuhannya lambat

Bakteri ini memiliki pola pertumbuhan yang lambat. Mungkin diperlukan waktu 16-20 jam sebagai waktu pembuatan.

Media kultur adalah yang digunakan untuk semua mikobakteri, Löwenstein-Jensen. Ketika gliserol hadir, pertumbuhan Mycobacterium bovis buruk, sedangkan dengan piruvat lebih efektif.

Ini patogen

Mycobacterium bovis merupakan patogen yang diketahui pada mamalia seperti sapi. Demikian juga, kadang-kadang bisa menjadi patogen pada manusia, ketika mereka makan daging yang terkontaminasi bakteri atau susu yang belum mengalami proses pasteurisasi.

Patogeni

Rute paling umum penularan bakteri ini adalah melalui udara. Individu yang sehat (hewan atau manusia) memperoleh bakteri melalui partikel yang dihirup.

Begitu berada di dalam tubuh, bakteri diserang oleh makrofag, yang menelannya. Di dalam makrofag, melalui serangkaian mekanisme, bakteri mampu menghindari aksi litik lisosom , itulah sebabnya mereka mulai bereplikasi baik di dalam maupun di luar sel.

Kemudian mereka dapat menyebar melalui saluran limfatik dan mempengaruhi berbagai organ dan jaringan.

Jika penularan terjadi melalui konsumsi susu yang terkontaminasi, proses patogen dimulai di saluran pencernaan, menunjukkan lesi pada mukosa usus, keterlibatan kelenjar getah bening mesenterika, hati, paru-paru, limpa dan organ lainnya.

Faktor virulensi

Faktor virulensi adalah setiap mekanisme dan sarana yang digunakan patogen untuk menginfeksi inang. Dalam kasus Mycobacterium bovis , faktor virulensinya terutama berorientasi pada dua tujuan:

  • Mempermudah masuknya bakteri ke dalam sel targetnya (makrofag).
  • Mencegah berfungsinya mekanisme pertahanan makrofag.

Di antara faktor virulensi yang paling representatif adalah:

Faktor kabel

Ini adalah glikolipid. Fungsinya untuk merangsang pertumbuhan bakteri dalam bentuk tali (sesuai namanya). Selain itu, telah ditentukan menjadi racun bagi leukosit.

Sulfolipid

Mereka sangat penting karena mengganggu pengikatan fagosom ke lisosom. Dengan cara ini, enzim yang terkandung di dalamnya dicegah agar tidak bersentuhan dengan sel bakteri dan menyebabkan kehancurannya.

Mycobacterium bovis pada manusia

Infeksi Mycobacterium bovis pada manusia sangat jarang terjadi. Hal ini dapat terjadi karena konsumsi produk susu yang belum mengalami proses pasteurisasi yang memadai.

Mereka yang paling berisiko terinfeksi adalah mereka yang berada dalam pekerjaan di mana mereka selalu berhubungan dengan hewan, seperti bekerja di rumah jagal, menjadi tukang daging, atau bekerja di tempat produksi susu.

Gejala yang terjadi mirip dengan penyakit TBC yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis . Ini termasuk:

  • Demam
  • Penurunan berat badan
  • Keringat malam
  • Batuk dengan dahak berdarah.

Dalam kasus lokasi selain paru-paru, misalnya gastrointestinal, gejalanya dapat berkisar dari sakit perut hingga diare parah.

Pengobatan yang akan diterapkan adalah dengan antibiotik. Namun, dokterlah yang memutuskan antibiotik mana yang akan diresepkan, dengan mempertimbangkan studi kerentanan dan resistensi yang dilakukan pada kultur diagnostik.

Referensi

  1. Bilal, S., Iqbal, M., Murphy, P. dan Power J. (2010). Tuberkulosis sapi manusia – tetap dalam perbedaan. Jurnal Mikrobiologi Medis. 59. 1379-1382.
  2. Biologi mikobakteri. Diperoleh dari: fcq.uach.mx
  3. TBC sapi. Diperoleh dari: oie.int
  4. Mycobacterium bovis. Diperoleh dari: wildpro.twycrosszoo.org
  5. Mycobacterium bovis (bovine tuberculosis) pada manusia. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Diperoleh dari: cdc.gov.
  6. Mycobacterium bovis. Diperoleh dari: microbewiki
  7. Mycobacterium bovis. Institut Nasional Keselamatan dan Kebersihan di Tempat Kerja. Diperoleh dari: insht.es
  8. Mycobacterium bovis. Diperoleh dari: vetbact.org
  9. Prat, C., Domínguez, J. dan Ausina V. Mycobacterium bovis. Diperoleh dari: seimc.org.