Staphylococcus epidermidis: karakteristik, morfologi

Staphylococcus epidermidis: karakteristik, morfologi

Staphylococcus epidermidis adalah bakteri gram positif yang merupakan bagian dari flora bakteri biasa di permukaan tubuh. Ini pertama kali dijelaskan oleh Friedrich Rosenbach pada tahun 1884.

Umumnya tetap tidak berbahaya, tanpa menyebabkan segala jenis bahaya bagi manusia. Namun, ketika ketidakseimbangan terjadi pada mikrobiota normal ini dan cedera atau luka juga terjadi, kemungkinan bakteri masuk ke dalam tubuh dan menimbulkan ketidaknyamanan tertentu yang dapat menjadi serius.

Stahylococcus epidermidis. Sumber: Pixnio.com

Staphylococcus epidermidis dianggap sebagai agen penyakit oportunistik, karena mempengaruhi orang dengan sistem kekebalan tubuh berkompromi, sehingga sel-sel yang menyerang patogen yang aneh tidak bekerja dengan benar.

Bakteri ini adalah kuman yang sangat umum di area rumah sakit, karena sering terjadi pada orang yang menggunakan kateter dalam waktu lama, serta pada orang yang memiliki beberapa jenis prostesis.

Jika infeksi terdeteksi sejak dini dan pengobatan diikuti dengan benar, kemungkinan besar akan sembuh. Sebaliknya, kecerobohan dan kelalaian bisa berakibat fatal.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Staphylococcus epidermidis adalah sebagai berikut:

Domain: Bakteri

Filum: Firmicutes

kelas kokus

Ordo: Bacillales

Keluarga: Staphylococcaceae

Genus: Stafilokokus

Spesies: Staphylococcus epidermis.

Morfologi

Sesuai dengan namanya, Staphylococcus epidermidis merupakan bakteri yang memiliki bentuk bulat, dengan ukuran diameter 0,5 – 1,5 mikron. Ketika dilihat di bawah mikroskop, mereka terlihat berpasangan atau tetrad (kelompok 4 sel bakteri).

Ketika kultur dilakukan, koloni kecil, putih atau keabu-abuan terlihat. Mereka memiliki diameter perkiraan 2,5 hingga 4 mm. Kultur awalnya tampak keruh, kemudian menjadi jernih dengan endapan yang tampak mukoid.

Permukaan sel tidak menunjukkan jenis ekstensi apa pun seperti flagela atau silia.

Seperti semua bakteri, ia memiliki dinding sel . Dalam kasus Staphylococcus epidermidis , struktur ini terdiri dari peptidogika. Demikian juga, mengandung asam gliserol teichoic, yang terbukti dalam residu glukosil di dinding sel.

Karakteristik umum

Itu gram positif

Staphylococcus epidermidis adalah bakteri menjadi sasaran proses pewarnaan Gram memperoleh warna karakteristik violet. Ini karena struktur dinding sel, di mana beberapa partikel pewarna tetap.

Ini adalah Gamma hemolitik

Salah satu sifat yang dipelajari pada bakteri adalah kemampuannya untuk melakukan hemolisis ketika ditumbuhkan pada agar darah. Ini berarti menyebabkan rusaknya sel darah merah .

Dalam kasus Staphylococcus epidermidis , ia tidak dapat mencapai hemolisis sel darah. Karena itu, ia termasuk dalam kelompok bakteri hemolitik gamma.

Ini adalah aerobik fakultatif

Staphylococcus epidermidis adalah bakteri yang dapat mengembangkan di kedua lingkungan dengan ketersediaan luas oksigen seperti pada orang-orang di mana ada yang tidak.

Itu mesofilik

Bakteri ini memiliki suhu pertumbuhan antara 30°C hingga 37°C, yang terakhir merupakan suhu optimum.

Ini adalah katalase positif

Staphylococcus epidermidis mensintesis enzim katalase yang mampu membelah molekul hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) menjadi air dan oksigen. Ini adalah fitur penting, karena memungkinkan Anda untuk membedakan stafilokokus dari streptokokus.

Metabolisme

Bakteri ini memiliki metabolisme yang cukup aktif. Ia mampu menghasilkan asam dari molekul berikut: maltosa, glukosa, fruktosa, sukrosa, galaktosa, manosa, laktosa, dan gliserol.

Habitat

Bakteri merupakan bagian penting dari flora normal pada permukaan tubuh. Hal ini secara alami ditemukan pada kulit dan selaput lendir.

Ini adalah koagulase negatif

Koagulase adalah enzim yang mendorong transformasi fibrinogen menjadi fibrin. Properti ini merupakan kriteria untuk diferensiasi antara bakteri yang berbeda yang termasuk dalam genus Staphylococcus.

Demikian juga, menurut beberapa penelitian, bakteri koagulase negatif lebih rentan terhadap aksi sistem kekebalan organisme yang mereka infeksi.

Ini adalah urease positif

Menjadi urease positif, ia mampu menghidrolisis urea menjadi amonia dan karbon dioksida, dengan intervensi air.

penyakit

staphylococcus epidermidis adalah bakteri yang biasanya tidak patogen, dan bagian dari flora bakteri normal dari kulit dan mukosa tertentu.

Namun, ada kalanya keseimbangan alami bakteri ini terganggu, sehingga mereka mulai berkembang biak tak terkendali, menyebabkan cedera dan kerusakan pada jaringan manusia.

Unsur umum infeksi yang disebabkan oleh Staphylococcus epidermidis adalah bahwa hal itu terjadi pada orang yang memiliki beberapa perangkat sintetis seperti kateter, katup jantung buatan, prostesis osteoartikular, serta pirau cairan serebrospinal . Dari sini dapat disimpulkan bahwa sebagian besar kasus terjadi di lingkungan sanitasi.

Di antara patologi paling umum yang dapat disebabkan oleh Staphylococcus epidermidis adalah abses, septikemia, dan endokarditis.

abses

Abses didefinisikan sebagai benjolan di kulit, yang sering berisi nanah. Hal ini disebabkan oleh adanya Staphylococcus epidermidis pada setiap cedera atau luka.

Gejala karakteristik meliputi:

  • Demam
  • Edema di tempat cedera
  • Adanya ulkus
  • Area yang terkena mungkin merah dan panas.
  • Keluarnya nanah dan zat berdarah.

Radang urat darah

Flebitis adalah peradangan pada pembuluh darah vena. Di lingkungan rumah sakit, biasanya terjadi saat ada pemasangan kateter.

Gejala flebitis bakteri yang paling umum adalah:

  • Nyeri di daerah
  • Demam
  • Area kemerahan
  • Edema daerah
  • Mungkin ada keluarnya nanah.

Keracunan darah

Septikemia juga dikenal sebagai “keracunan darah”. Penyebab utamanya adalah masuknya bakteri tertentu ke dalam aliran darah, yang akibatnya menyebar ke seluruh tubuh. Hal ini dapat terjadi jika infeksi lokal tidak ditangani dengan tepat pada waktunya.

Dengan demikian, bakteri, dalam hal ini Staphylococcus epidermidis, dapat menyebabkan kerusakan pada otak , jantung, paru-paru, otot dan tulang.

Di antara gejala septikemia yang paling representatif adalah:

  • Peningkatan frekuensi pernapasan
  • peningkatan frekuensi jantung. Di atas 90 denyut per menit.
  • Peningkatan atau penurunan suhu tubuh yang berlebihan
  • Jerawat
  • Delirium atau kebingungan

Endokarditis

Sesuai namanya, endokarditis adalah peradangan pada membran terdalam jantung atau unsur jantung lainnya. Itu terjadi ketika bakteri, dalam hal ini, Staphylococcus epidermidis, memasuki aliran darah dan mencapai jantung.

Di sana ia terutama menjajah katup atrioventrikular. Jika katupnya sintetis, risiko terkena endokarditis lebih tinggi.

Gejala endokarditis bakterial adalah:

  • Demam tinggi
  • Kelelahan
  • Peningkatan frekuensi jantung
  • Penurunan berat badan
  • Keringat berlebihan

Perlakuan

Seperti halnya infeksi yang disebabkan oleh bakteri, pengobatan yang harus diikuti termasuk pemberian antibiotik, baik melalui rute oral atau intravena. Dokter adalah orang yang, menurut diagnosis yang dibuat oleh budaya, akan menentukan obat yang akan digunakan.

Staphylococcus epidermidis adalah methicillin resistant dan vankomisin – sensitif dan novobiosin.

Referensi

  1. Brooks G., Carroll K., Butel J., Morse S., Mietzner T. Mikrobiologi Medis. edisi ke-25. Mc Graw Hill Interamericana. 2010.
  2. Etiopatogenesis mikrobiologi. Diperoleh dari: hygiene.edu.uy
  3. Fernández, A., García, E., Hernández, A., Canteras, M., Ruiz, J. dan Gómez, J. (2012). Bakteremia karena Staphylococcus koagulase negatif: analisis faktor prognostik dan pengaruh pengobatan antibiotik. Jurnal Kemoterapi Spanyol. 25 (3). 199-205
  4. García, C., Pardo, J. dan Seas C. (2003, Oktober). Bakteremia karena Staphylococcus epidermidis dan abses jaringan lunak pada pasien pasca operasi: laporan kasus. Jurnal Medis Herediana. 14 (4).
  5. Infeksi Staph. Diperoleh dari: mayoclinic.org
  6. Otto, M. (2017). Staphylococcus epidermidis: pemain utama dalam sepsis bakteri?. Mikrobiologi Masa Depan. Diperoleh dari: id-hub.com
  7. Patrick, C., Plaunt, M., Sweet, S., dan Patrick G. Mendefinisikan protein dinding sel Staphylococcus epidermidis. (1990). Jurnal Mikrobiologi Klinis. 28 (12). 2757-2760
  8. Bakteri Staphylococcus epidermidis. Diperoleh dari: prod.hopkins-abxguide.org
  9. Staphylococcus epidermidis. Diperoleh dari: microbewiki.kenyon.edu
  10. Staphylococcus epidermidis. Diperoleh dari: tgw1916.net