Cryptococcus neoformans: karakteristik, morfologi, patologi

Cryptococcus neoformans adalah ragi oportunistik yang menyebabkan kriptokokosis paru, pneumonia akut atipikal, dan meningitis kronis. Mikroorganisme ini awalnya dianggap sebagai spesies yang seragam, tetapi kemudian dibagi menjadi empat serotipe (AD) dan tiga varietas (neoformans, grubii, dan gattii).

Saat ini, divisi berikut telah diusulkan: C neoformans var. grubii (serotipe A) dengan 3 genotipe (VNI, VNII, VNB); C neoformans var. neoformans (serotipe D atau VNIV); dan 5 spesies lainnya, C. gattii, C. bacillisporus, C. deuterogattii, C. tetragattii dan C. decagattii (serotipe B/C atau VGI-IV).

Cryptococcus neoformans

Cryptococcus neoformans terlihat dengan tinta Cina

Meskipun varietas memiliki karakteristik epidemiologi yang berbeda, patogenisitasnya sendiri adalah sama, itulah sebabnya mereka secara kolektif disebut Cryptococcus neoformans.

Ini adalah jamur di mana-mana di seluruh dunia. Orang menjadi terinfeksi ketika mereka menghirup jamur, tetapi penyakit ini tidak menular dari orang ke orang.

C. neoformans tersebar luas di alam, terutama ditemukan di tanah yang basa dan kaya nitrogen. Tanah yang memenuhi syarat tersebut adalah tanah yang memiliki bahan tanaman yang membusuk bercampur kotoran burung (kalkun, merpati, burung camar, dan lain-lain), tetapi hewan tersebut tidak terkena penyakit.

Kelelawar untuk bagian mereka berfungsi sebagai pembawa mekanis jamur. Orang-orang yang paling rentan adalah mereka yang berhubungan dekat dengan burung, misalnya mereka yang bekerja di peternakan unggas, pembersih alun-alun yang sering dikunjungi merpati, arkeolog, dan penjelajah gua.

Sebagai mikroorganisme tumbuh dalam kelimpahan dalam kotoran merpati, burung terkait erat dengan perencanaan kota, metode pengendalian adalah pengurangan populasi merpati dan dekontaminasi situs dengan alkali.

Indeks artikel

Karakteristik umum

Sebagian besar waktu, infeksi pada manusia terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang tertekan, itulah sebabnya ia diklasifikasikan sebagai mikroorganisme oportunistik.

Namun, sejumlah besar jamur yang terhirup oleh orang yang imunokompeten dapat mengembangkan penyakit bahkan secara umum dan progresif.

Sebelum epidemi AIDS yang tinggi, Amerika Serikat melaporkan tingkat kontaminasi dua kasus per juta penduduk, dengan sekitar 300 kasus per tahun.

Saat ini 96% dari kasus yang dilaporkan adalah milik orang dengan AIDS, meskipun ini dapat bervariasi sesuai dengan tingkat infeksi pasien dengan HIV.

Faktor virulensi

Faktor virulensi utama yang dimiliki Cryptococcus neoformans adalah sebagai berikut:

-Pertama kapsul yang terdiri dari glucuronoxymannan (GXM).

-Kedua, ada produk ekstraseluler yang dikeluarkannya, di antaranya: urease, lakase dan melanin.

Taksonomi

Kingdom: Jamur

Filum: Basidiomycota

Kelas: Tremelomycetes

Pesanan: Tremellales

Keluarga: Tremellaceae

Genus: Cryptococcus

Spesies: neoformans

Morfologi

Karakteristik mikroskopis

Cryptococcus neoformans secara mikroskopis adalah ragi bulat atau ovoid dengan diameter 4-6 m, sering bertunas. Hal ini ditandai dengan menghadirkan kapsul karbohidrat besar dengan diameter hingga 25 m atau lebih.

Karakteristik makroskopik

Koloni Cryptococcus neoformans pada media kultur merupakan ciri khas khamir dengan konsistensi mukoid, mengkilat dan berwarna krem. Koloni ini berkembang dalam 2 atau 3 hari inkubasi.

Terbentuknya filamen ketika permukaan koloni diangkat dengan loop merupakan indikasi adanya bahan kapsuler yang melimpah.

Bentuk teleomorfik (seksual) dengan hifa dan basidiospora belum diamati di alam, meskipun diyakini bahwa ini mungkin cara mereka hidup di lingkungan, tetapi mereka telah diproduksi di laboratorium dalam kondisi khusus.

Yang diperoleh dari C. neoformans disebut Filobasidiella neoformans dan yang tumbuh dari varietas C. gattii disebut Filobasidiella bacillispora .

Patogenesis

Setelah terhirup, Cryptococcus neoformans mencapai alveoli di mana kapsul memainkan peran mendasar dalam virulensi.

GXM kapsul dikenal antiphagocytic dan memiliki beberapa efek imunomodulator, termasuk gangguan presentasi antigen, migrasi leukosit, induksi antibodi spesifik, dan pengembangan T H 1 respon imun seluler -jenis .

Dengan cara ini, garis pertahanan pertama dinonaktifkan, yang memungkinkan mikroorganisme menyebar ke luar paru-paru, bermigrasi ke SSP, yang memiliki afinitas besar.

Hal ini diyakini untuk melintasi penghalang darah-otak dalam makrofag. Kelangsungan hidup dalam sel kekebalan disebabkan oleh produksi melanin, yang mengganggu penghancuran oksidatif.

Di sana ia mengubah katekolamin menjadi melanin berkat enzim lakase, yang memberikan perlindungan oksidatif di SSP. Pada pasien imunosupresi, infeksi paru biasanya menyebar dan mencapai SSP dan organ lain.

Secara histologis, berkisar dari peradangan ringan hingga pembentukan granuloma tipikal.

Patologi

Infeksi awal pada tingkat paru biasanya asimtomatik, atau sangat ringan dengan produksi sputum yang minimal. Infeksi menjadi jelas ketika gejala klinis meningitis kronis berkembang. Bentuk kulit atau tulang jarang terjadi dan merupakan akibat dari infeksi sistemik.

Meningitis kronis

Ini memiliki onset yang lambat dan berbahaya, dengan demam ringan dan sakit kepala yang secara bertahap berkembang menjadi perubahan status mental ( kehilangan memori atau perubahan kepribadian), dengan remisi spontan dan eksaserbasi.

Seiring perkembangan penyakit, tanda dan gejala khas meningitis muncul , seperti: leher kaku, sensitivitas leher terhadap sentuhan, tes lutut dan kaki positif (tanda Brudzinski dan Kernig).

Dalam kasus cryptococomas lokal, kelumpuhan, hemiparesis, kejang Jacksonian, penglihatan kabur, diplopia, oftalmoplegia, bicara terbata-bata, penglihatan ganda, papilledema, dan gaya berjalan goyah terjadi.

Untuk semua manifestasi klinis ini, diperlukan diagnosis banding dengan tumor otak, abses otak , penyakit degeneratif SSP atau meningitis bakteri atau jamur lainnya.

Seiring perkembangan penyakit, mungkin ada penurunan berat badan , malaise umum, demam, mual, muntah, dan pusing.

Pada kasus yang parah dan fulminan, terlihat agitasi, iritabilitas, kebingungan, halusinasi, psikosis, delirium, koma, dan kematian. Sebagian besar dari mereka yang terkena adalah imunosupresi, kondisi ini menjadi sangat sering pada pasien dengan AIDS.

Tekanan CSF dapat ditingkatkan. Ini mungkin menunjukkan peningkatan konsentrasi protein dengan pleositosis dengan dominasi limfosit, di mana glukosa normal atau rendah.

Pasien mungkin memiliki lesi pada kulit, paru-paru atau organ lain. Penyakit ini, jika tidak diobati, berakibat fatal.

Diagnosa

Sampel yang ideal adalah cairan serebrospinal, eksudat, sputum, urin, dan serum.

Pemeriksaan langsung

Dudukan basah dibuat langsung dari endapan sampel yang disentrifugasi atau sebaiknya dicampur dengan tinta India, teknik yang ideal untuk menonjolkan jamur dan di mana kapsul menonjol secara luar biasa.

Staf yang terlatih diperlukan untuk menghindari kebingungan limfosit dengan ragi

Ini memiliki sensitivitas 50% untuk pasien yang tidak terinfeksi HIV dan 74-88% untuk pasien HIV-positif.

Budaya

Tumbuh pada agar darah, agar coklat dan agar Sabouraud baik pada 25 atau 37 ° C, tanpa sikloheksimida, karena yang terakhir menghambat pertumbuhannya.

Strain yang dikultur dapat diinokulasi ke tikus percobaan untuk menentukan patogenisitasnya. Mereka juga dapat tumbuh pada Cornmeal Agar dimana C. neoformans tidak membentuk hifa berbeda dengan jamur lainnya.

Tes biokimia harus dilakukan untuk membedakan C. neoformans dari Cryptococcus lain seperti C. albidus, C. laurentii, C. luteolus, C. terreus, dan C. uniguttulatus.

Tes laboratorium

Urease positif dalam 2 jam inkubasi pada 35 ° C dengan agar atau kaldu Christense’s urea, meskipun ada tes deteksi urease cepat yang dijelaskan oleh Zimmer dan Roberts dengan hasil positif dalam 10 hingga 30 menit.

Tes lain yang berguna adalah bukti produksi pigmen coklat dengan adanya substrat untuk fenol oksidase.

Untuk tujuan ini, agar biji kenari dari Satib dan Senskau dan asam caffeic digunakan, diinokulasi kuat (inokulum besar) dan diinkubasi pada suhu 37 ° C selama satu minggu. Munculnya pigmen coklat sampai kemerahan atau kastanye merupakan tes patognomonik positif untuk C. neoformans .

Mereka tidak mereduksi nitrat menjadi nitrit dan mengasimilasi glukosa, maltosa, sukrosa, trehalosa, galaktosa, selobiosa, xilosa, rafinosa dan dulsitol, sementara mereka tidak mengasimilasi laktosa atau melibiosa.

Namun, tes ini kurang dapat diandalkan dan sudah lama tidak dilakukan di laboratorium.

Deteksi antigen kapsul Cryptococcus neoformans

Kadang-kadang tidak mungkin untuk melihat ragi dalam sampel, tetapi ini tidak berarti bahwa tidak ada infeksi Cryptococcus neoformans .

Jamur menghasilkan sejumlah besar kapsul pada tingkat paru dan sistemik. Untuk alasan ini, antigen kapsuler GXM dapat dilarutkan dan mudah dideteksi dalam CSF dan serum dengan antiserum spesifik dengan teknik aglutinasi lateks.

Tes ini dapat diukur, sehingga ideal untuk prognosis dan evaluasi kemanjuran pengobatan, meskipun karena sifat traumatis dari pengambilan sampel CSF, sangat tidak layak untuk mengulang pemeriksaan untuk melakukan tindak lanjut ini.

Ini adalah cara yang sangat sederhana untuk membuat diagnosis, seperti metode immunoassay enzim.

Deteksi Cryptococcus neoformans dengan teknologi probe asam nukleat adalah alternatif lain yang sangat baik untuk identifikasi yang cepat dan aman.

Perlakuan

Flucytosine efektif tetapi mutan resisten telah muncul. Amfoterisin B intravena adalah alternatif lain yang sangat efektif.

Pada meningitis perlu menggunakan kedua obat selama beberapa bulan, diikuti dengan flukonazol yang berkepanjangan. 75% sembuh tetapi setelah pengobatan kekambuhan dapat terjadi pada beberapa pasien, membutuhkan siklus pengobatan berulang.

Referensi

  1. Kontributor Wikipedia. Filobasidiella. Wikipedia, ensiklopedia gratis. 16 Februari 2018, 19:39 UTC. Tersedia di: https://en.wikipedia.org, 2018.
  2. ” Cryptococcus neoformans .” Wikipedia, Ensiklopedia Bebas . 28 Agustus 2018, 13:28 UTC. 2 Desember 2018, 18:29 <https://es.wikipedia.org/.
  3. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  4. Forbes B, Sahm D, Weissfeld A (2009). Diagnosa Mikrobiologi Bailey & Scott. 12 edisi Argentina. Redaksi Panamericana SA;
  5. Ryan KJ, Ray C. 2010. Sherris . Mikrobiologi Medis , Edisi ke-6 McGraw-Hill, New York, AS
  6. González M, González N. Manual Mikrobiologi Medis. Edisi ke-2, Venezuela: Direktorat media dan publikasi Universitas Carabobo; 2011.
  7. Maziarz EK, JR Sempurna. Kriptokokosis. Menginfeksi Dis Clin North Am . 2016; 30 (1): 179-206.
  8. Sistem saraf pusat dan Cryptococcus neoformans. N Am J Med Sci . 2013; 5 (8): 492-3.