Clostridium septicum: ciri, morfologi, gejala

Clostridium septicum: ciri, morfologi, gejala

Clostridium septicum adalah bakteri anaerobik bersporulasi patogen yang sangat penting bagi hewan yang jarang mempengaruhi manusia. Mikroorganisme ini adalah salah satu dari 13 spesies Clostridia yang paling ganas dan diklasifikasikan dalam clostridia sitotoksik, yang sangat tahan terhadap kondisi buruk karena pembentukan spora.

Spora tersebar luas di alam, terutama mereka ditemukan di tanah yang kaya organik materi . Dalam Kedokteran Hewan, C. septicum termasuk di antara agen penyebab penyakit terkait tanah.

Clostridium septicum

Clostridium septicum dikaitkan dengan kasus kematian pada berbagai spesies hewan dengan kondisi tubuh yang baik, termasuk sapi, domba dan babi. Hal ini menimbulkan kerugian ekonomi yang besar di sektor pertanian.

Penyakit yang dihasilkannya memiliki beberapa nama: edema ganas, gangren gas, atau fasciitis nekrotikans. Penyakit ini disebabkan oleh produksi racun yang mempengaruhi berbagai jaringan.

Meskipun penyakit ini serius, penyakit ini tidak menular, karena infeksi akan tergantung pada faktor predisposisi eksogen (adanya luka atau trauma) pada hewan atau (proses keganasan) pada manusia.

Sebagian besar waktu tidak ada kesempatan untuk membuat diagnosis dan tempat pengobatan dan kematian terjadi kemudian.

Indeks artikel

Karakteristik

Mikroorganisme ini bersifat anaerobik, tetapi dapat menahan antara 2 sampai 8% oksigen, oleh karena itu dianggap anaerobik aerotoleran.

Spora Clostridium septicum sangat tahan terhadap agen fisik dan kimia dan hanya dihancurkan pada suhu 121 ° C selama 20 menit.

Clostridium septicum menghasilkan 4 racun yang disebut histotoxins karena kemampuan untuk mempengaruhi dan nekrosis jaringan.

Toksin alfa diketahui menyebabkan hemolisis intravaskular, nekrosis jaringan yang luas, dan peningkatan permeabilitas kapiler.

Taksonomi

Domain: Bakteri

Filum: Firmicutes

Kelas : Clostridia

Ordo : Clostridiales

Famili: Clostridiaceae

Genus: Clostridium

Spesies: septicum

Morfologi

Karakteristik mikroskopis

Clostridium septicum adalah batang panjang, tipis, pleomorfik, dan berfilamen. Mereka dapat membentuk rantai dan tidak memiliki kapsul. Mereka memiliki lebar sekitar 0,6 m dan panjang 3 hingga 6 m.

Ini adalah pembentuk spora. Mereka berbentuk oval dan terletak di posisi sub-terminal, mengubah bentuk basil, memberikan tampilan raket. Basil memiliki flagela peritrik, yang membuatnya menjadi spesies yang bergerak.

Dengan pewarnaan Gram, basil ungu, yaitu Gram positif , dapat diamati . Jika bersporulasi, ruang bening dapat diamati di dalam basil oval sub-terminal yang sesuai dengan spora.

Dengan pewarnaan Shaeffer-Fulton (pewarnaan untuk spora), spora berwarna hijau muda di dalam atau di luar sel dan basil berwarna merah.

Karakteristik makroskopik

Tumbuh pada agar darah dalam kondisi anaerobik, koloninya biasanya berwarna abu-abu cerah dan semi-transparan, dikelilingi oleh zona hemolisis lengkap 1 sampai 4 mm.

Koloni berbentuk seperti kepala ubur-ubur dengan tepi tidak beraturan dan rizoid, sering dikelilingi oleh zona penyebaran yang dapat mengarah pada pembentukan selubung yang menutupi seluruh lempeng, mirip dengan genus Proteus.

Koloni berdiameter 2 sampai 8 mm.

Patologi

Gangren gas atau edema ganas pada hewan

Penyakit ini ditandai dengan myonekrosis (kematian jaringan). Hal ini disebabkan oleh C. septicum tetapi juga dapat disebabkan oleh C. chauvoei , C. oedemantis, C. novyi, dan C. sordelli.

Clostridium septicum adalah spesies patogen dan virulen, tetapi tidak memiliki daya invasif pada jaringan sehat. Oleh karena itu, infeksi terjadi dengan cara yang mirip dengan clostridia lainnya, seperti C. chauvoei, C. tetani atau C. perfringens; dengan kontaminasi luka dengan spora mikroorganisme.

Luka berfungsi sebagai pintu gerbang; ini adalah bagaimana spora memasuki jaringan. Luka akibat pencukuran, pengelupasan, pengebirian atau injeksi produk hewan merupakan penyebab utama kontaminasi spora pada hewan.

Mikroorganisme membutuhkan pemicu yang memberikan kondisi optimal dari tekanan oksigen rendah di jaringan.

Dengan cara ini, mikroorganisme mampu berkecambah ke bentuk vegetatif dan bereproduksi dalam jumlah yang cukup untuk menghasilkan racun yang pada akhirnya bertanggung jawab untuk penyakit.

Infeksinya cepat, mikroorganisme mempengaruhi jaringan subkutan dan otot, kemudian septikemia, syok infeksi toksik dan kematian hewan terjadi.

Gangren gas atau fasciitis nekrotikans pada manusia

Ini lebih jarang dan sebagian besar disebabkan oleh spesies perfringens.

Namun, ketika C. septicum hadir, itu disebabkan oleh infeksi serius dengan mortalitas tinggi, terkait dengan proses keganasan yang mendasari seperti karsinoma kolon atau sekum, karsinoma payudara, dan keganasan hematologi (leukemia-limfoma).

Sejak C. septicum dapat menjadi bagian dari mikrobiota usus dari 2% dari populasi, jika ada tumor atau metastasis pada tingkat ini, gangguan penghalang mukosa terjadi, memungkinkan invasi hematogen bakteri.

Proses neoplastik itu sendiri menghasilkan lingkungan hipoksia dan asidosis dari glikolisis tumor anaerobik, yang mendukung perkecambahan spora dan perkembangan penyakit.

Faktor risiko lainnya adalah prosedur bedah seperti endoskopi, iradiasi atau barium enema.

Manifestasi klinis

Setelah manuver bedah pada hewan, jika luka terkontaminasi, beberapa gejala dapat diamati dalam 12 hingga 48 jam. Luka biasanya bengkak dengan kulit yang kencang.

Tingkah laku hewan tidak normal, menjadi depresi, menunjukkan rasa sakit di daerah yang terkena dan demam. Hampir tidak pernah ada kesempatan untuk mengamati tanda-tanda ini, oleh karena itu tidak dirawat tepat waktu dan pemelihara hanya memperhatikan ketika dia melihat hewan yang mati.

Diagnosis umumnya dibuat post-mortem. Pada nekropsi, terlihat bahan kehitaman, lembab, seperti jeli dengan bau busuk yang khas di bawah kulit luka.

Diagnosa

Media dan kondisi budaya

Clostridia tumbuh dengan baik dalam media yang disiapkan di laboratorium yang mengandung kaldu tioglikolat, sistein, atau pepton, yang ditambahkan potongan daging, hati, limpa, atau otak. Ini media dikenal sebagai media Tarozzi.

Itu juga tumbuh di media yang diperkaya dengan vitamin, karbohidrat dan asam amino. Mereka tumbuh dengan baik pada agar darah dan agar kuning telur.

Media harus netral pada pH (7.0) dan diinkubasi pada suhu 37°C selama 1 sampai 2 hari.

Media kultur harus ditempatkan dalam toples anaerobik. Media benih dengan amplop komersial (GasPak) ditempatkan di dalam toples.

Selubung ini secara katalitik mereduksi oksigen oleh hidrogen yang dihasilkan bersama dengan karbon dioksida.

Tes biokimia

Tes negatif

Lecithinase, lipase, urease, katalase, indole, fermentasi manitol, rhamnose dan sukrosa.

Tes positif

Koagulasi susu, fermentasi glukosa, maltosa, salisin, gliserol, motilitas. Menghasilkan asam asetat dan butirat.

Pengujian dengan hasil variabel +/-:

Hidrolisis gelatin, hidrolisis eskulin, dan fermentasi laktosa.

Ada metode semi-otomatis dan otomatis untuk identifikasi spesies clostridial. Di antara mereka kita dapat menyebutkan: Api 20 A®, Minitek®, Rapid ID 32 A®, Anaerobe ANI Card®, Rapid Anaerobe ID®, RapID-ANA® atau Crystal Anaerobe ID®.

Perlakuan

Clostridium septicum sensitif terhadap berbagai macam antibiotik.

Diantara mereka:

Ampicillin / sulbactam, cefoperazone, cefotaxime, cefotetan, cefoxitin, ceftriaxone, chloramphenicol, clindamycin, imipenem, metronidazol, penisilin G, piperacillin / tazobactam, ticarcillin / ac. klavulanat, Amoksisilin / ac. klavulanik.

Namun, hampir tidak pernah ada kesempatan untuk pemberiannya dan ketika itu tercapai, toksin telah mendatangkan malapetaka dan individu yang terkena mati tanpa dapat diperbaiki.

Pencegahan

Sebuah vaksin yang tersedia secara komersial disebut Polibascol 10 (1 mL suspensi suntik untuk sapi dan domba), yang melindungi terhadap penyakit clostridial.

Ini memiliki respon imun yang baik, memberikan imunisasi aktif yang dapat bertahan 6 bulan dalam kasus pencegahan terhadap C. septicum dan hingga 12 bulan untuk clostridia lainnya.

Vaksin mengandung:

  • Toksoid (alfa) dari C. perfringens Tipe A
  • Toksoid (Beta) dari C. perfringens Tipe B dan C
  • Toksoid (Epsilon) dari C. perfringens Tipe D
  • Kultur lengkap C. chauvoei
  • Toksoid C. novyi
  • Toksoid C. septicum
  • Toksoid C. tetani
  • Toksoid C. sordellii
  • Toksoid C. hemolitikum
  • Ajuvan: Aluminium kalium sulfat (tawas)
  • Eksipien: Tiomersal dan formaldehida.

Tidak ada vaksin untuk manusia.

Kontraindikasi pada: hewan yang sakit atau imunosupresi.

Referensi

  1. Cesar D. Penyakit Clostridial. Kesehatan dan kesejahteraan hewan. hal 48-52
  2. Lembar data teknis vaksin polibascol 10-1939 ESP-F-DMV-01-03. Kementerian Kesehatan, Pelayanan Sosial dan Kesetaraan. Badan Spanyol untuk Obat-obatan dan Produk Kesehatan. Bagian Kedokteran Hewan. hal 1-6
  3. Elía-Guedea, M, Córdoba-Díaz E, Echazarreta-Gallego E dan Ramírez-Rodríguez J. Clostridial necrotizing fasciitis terkait dengan neoplasia kolon berlubang: pentingnya diagnosis dini. Pdt. Chil Cir . 2017; 69 (2): 167-170
  4. Ortiz D. Isolasi dan karakterisasi molekuler clostridia terkait dengan tanah di daerah ternak Kolombia dengan masalah kematian pada sapi. Gelar bekerja untuk memenuhi syarat untuk gelar Doctor of Science-Hewan Kesehatan. 2012, Universitas Nasional Kolombia, Fakultas Kedokteran Hewan dan Zooteknik.
  5. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  6. Arteta-Bulos R, Karinm S. Gambar dalam kedokteran klinis. Clostridium septicum myonecrosis non traumatis . N Engl J Med . 2004; 351: e15
  7. Gagniere J, Raisch J, Veziant J, Barnich N, Bonnet R, Buc E, dkk. Ketidakseimbangan mikrobiota usus dan kanker kolorektal. Dunia J Gastroenterol . 2016; 22 (1): 501-518
  8. Carron P, Tagan D. Gangren gas Clostridium septicum spontan fulminan. Ann Chir. 2003; 128 (1): 391-393