Nocardia: karakteristik, morfologi, kultur, patogenesis

Nocardia: karakteristik, morfologi, kultur, patogenesis

Nocardia adalah genus bakteri tahan asam-alkohol yang ada di berbagai lingkungan termasuk tanah, debu, air, dan bahkan bahan organik yang membusuk .

Genus ini dijelaskan pada tahun 1888 oleh Edmon Nocard, seorang ahli mikrobiologi dan dokter hewan Perancis, dari infeksi pada sapi. Jenis bakteri ini tidak diketahui dalam banyak hal, sehingga karakteristik dan sifat terus-menerus ditemukan.

Kultur Nocardia asteoides. Sumber: File Domain Publik

Genus ini mencakup total sekitar 30 spesies, di mana sekitar 11 dapat menyebabkan patologi pada manusia. Ini termasuk Nocardia asteroides, Nocardia brasiliensis, Nocardia otitidiscaviarum, Nocardia transvalencis, Nocardia brevicatena dan Nocardia veterana , antara lain.

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri dari genus Nocardia umumnya bersifat oportunistik. Ini berarti bahwa mereka mempengaruhi individu yang sistem kekebalannya melemah, seperti mereka yang terinfeksi HIV.

Secara umum, infeksi yang disebabkan oleh beberapa spesies dari genus ini dikenal sebagai nocardiosis. Karena infeksi bakteri, pengobatan lini pertama adalah antibiotik.

Namun, bakteri ini telah terbukti tidak mengikuti pola yang sama dalam hal resistensi dan kerentanan terhadap antibiotik. Oleh karena itu, terapi yang harus diikuti harus bersifat individual sesuai dengan karakteristik strain infeksi.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi genus Nocardia adalah sebagai berikut:

Domain: bakteri

Filum: Actinobacteria

Ordo : Actinomycetales

Subordo: Corynebacterineae

Keluarga: Nocardiaceae

Genus: Nocardia

Morfologi

Bakteri yang termasuk dalam genus Nocardia awalnya dapat menampilkan konfigurasi yang dikenal sebagai “kalung manik”. Saat mereka tumbuh, mereka mengambil bentuk basil memanjang, dengan penampilan hifa filamen dasar yang bercabang. Di mikroskop mereka memberikan penampilan benang memanjang. Mereka memiliki diameter sekitar 0,5 – 1,2 mikron.

Dalam budaya, koloni dengan warna dan penampilan yang berbeda dihargai. Mereka bisa berwarna cokelat, merah muda, cokelat, oranye, putih, atau abu-abu. Penampilannya berkisar dari berkapur hingga beludru. Teksturnya juga bervariasi, mampu menghargai koloni yang halus, tidak teratur atau granular.

Dinding selnya ditandai dengan adanya Mesodiaminopimelic Acid (DAP) dan oleh karbohidrat galaktosa dan arabinosa. Demikian juga, mereka memiliki asam mikolat sebagai komponen membran, yang memberi mereka sifat tahan asam-alkohol.

Karakteristik umum

Mereka aerob ketat

Bakteri yang termasuk dalam genus Nocardia harus berada di lingkungan dengan ketersediaan oksigen yang luas, karena mereka membutuhkan unsur kimia ini untuk melakukan proses metabolisme yang berbeda.

Sintesis enzim katalase

Bakteri ini mensintesis enzim katalase. Hal ini memungkinkan mereka untuk menguraikan hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) menjadi unsur-unsur penyusunnya: air (H 2 O) dan oksigen (O 2 ). Ketika proses ini terjadi, adalah mungkin untuk menghargai keberadaan gelembung, tanda yang jelas dari pelepasan oksigen.

Mereka tumbuh lambat

Genus bakteri ini membutuhkan waktu lebih dari tujuh hari untuk menghasilkan koloni ketika ditumbuhkan secara artifisial di laboratorium. Budaya telah diamati di mana bahkan 14 hari telah berlalu untuk koloni menjadi jelas.

Mereka alkohol – tahan asam

Ini menyiratkan bahwa mereka tahan terhadap proses perubahan warna yang khas, intrinsik dengan metode pewarnaan tradisional. Ini karena asam mikolat yang ditemukan di dinding selnya.

Metode pewarnaan bakteri ini adalah metode Kinyoun. Metode ini menggunakan zat warna (carbol fuchsin) yang memiliki konsentrasi fenol tinggi, yang merangsang permeabilitas zat warna melalui lapisan asam mikolat. Dalam metode ini, metilen biru digunakan sebagai metode kontras.

Mereka adalah bakteri mesofilik

Organisme mesofilik adalah organisme yang, menurut definisi, berkembang secara optimal pada suhu berkisar antara 15 hingga 35 ° C.

Dengan mempertimbangkan bahwa bakteri yang termasuk dalam genus Nocardia memiliki suhu pertumbuhan optimal antara 25 dan 37°C, maka dapat dikatakan bersifat mesofilik.

Sintesis enzim urease

Bakteri ini mensintesis enzim urease, yang bertanggung jawab untuk mengkatalisis reaksi kimia di mana urea dihidrolisis menjadi amonia dan karbon dioksida. Ini terjadi sesuai dengan reaksi berikut:

(NH 2 ) 2 CO + H 2 O ———————— CO 2 + 2NH 3

Ini adalah karakteristik penting yang memungkinkan untuk membedakan dan membedakan bakteri untuk mengidentifikasi mereka pada tingkat eksperimental.

Mensintesis enzim oksidase

Bakteri dari genus Nocardia mensintesis enzim oksidase. Enzim ini mengkatalisis reaksi reduksi oksida, menggunakan oksigen sebagai akseptor elektron.

Habitat

Spesies dari genus Nocardia ada di mana-mana, yaitu, mereka ditemukan di seluruh dunia. Mereka adalah saprofit, yang berarti mereka berkembang dalam penguraian bahan organik, memakannya.

Mereka juga merupakan bagian penting dari flora bakteri tanah dan dekat dengan air. Situs lain di mana telah diidentifikasi dalam debu, limbah, udara, serangga, dan beberapa sayuran yang membusuk.

Mereka kemoorganotrofik

Bakteri yang termasuk dalam genus ini bersifat kemoorganotrofik. Ini menunjukkan bahwa mereka memiliki metabolisme berdasarkan reaksi reduksi oksida, untuk mendapatkan energi.

Budaya

Bakteri dari genus Nocardia tumbuh di semua media kultur, meskipun mereka memiliki predileksi untuk agar darah dan agar Sabouraud. Itu harus disimpan dalam kisaran suhu 25-37 ° C.

Kultur Nocardia farcinica. Sumber: Pixabay.com

Kultur tumbuh perlahan, mengingatkan diri Anda sendiri bahwa mungkin diperlukan waktu hingga 14 hari bagi koloni untuk berkembang.

Patogeni

Di antara spesies berbeda yang membentuk genus Nocardia , ada beberapa yang dianggap patogen bagi manusia. Ini termasuk Nocardia asteroides, Nocardia brasiliensis, dan Nocardia otitidiscaviarum.

Nocardia asteroides dan Nocardia otitidiscaviarum bertanggung jawab untuk berbagai paru-paru dan infeksi disebarluaskan. Sedangkan Nocardia brasiliensis menyebabkan infeksi kulit terutama di daerah tropis.

Bentuk penularan yang paling umum adalah melalui inhalasi.

Mekanisme infeksi

Pada spesies yang menyebabkan penyakit paru-paru, partikel bakteri terhirup dan mencapai alveoli paru – paru . Di sini mereka mulai berkembang biak dalam bentuk hifa bercabang.

Asam mikolat yang ditemukan di dinding sel membantu menghambat aktivitas fagosom-lisosom, sehingga bakteri berhasil lolos dari lisis dan terus bereproduksi. Melalui aliran darah, bakteri bahkan dapat mencapai sistem saraf pusat .

Di sisi lain, ketika bakteri diinokulasi kulit, mereka mulai berkembang biak, menghasilkan abses dan granuloma.

Referensi

  1. Candel, F. González, J., Matesanz, M., Cinza, R., Cías, R., Candel, I., Pontes, J., Roca, V. dan Picazo J. (2005, Oktober). Infeksi bakteremia akibat Nocardia otitidiscaviarum : studi kasus. Sejarah Penyakit Dalam 22 (10)
  2. asteroid Nocardia . Diperoleh dari: scielo.conicyt.cl
  3. Nocardia ssp . Diperoleh dari: msdsonline.com
  4. Nokardia . Diperoleh dari: microbewiki.com
  5. Diperoleh dari: msdmanuals.com
  6. Sifat umum actinomycetes. Diperoleh dari: accessmedicina.mhmedical.com
  7. Wilson, J. (2012). Nocardiosis: Pembaruan dan Gambaran Klinis. Prosiding Mayo Clinic. 87 (4). 403 – 407