Leuconostoc mesenteroidos: karakteristik, morfologi, penyakit

Leuconostoc mesenteroidos: karakteristik, morfologi, penyakit

mesenteroides Leuconostoc adalah gram – bakteri positif yang didistribusikan di seluruh dan luasnya planet ini. Itu dijelaskan untuk pertama kalinya pada tahun 1878 oleh Tsenkovskii. Ini adalah salah satu bakteri yang paling terkenal dan dipelajari dari genus Leuconostoc .

Bakteri ini tidak menimbulkan bahaya bagi manusia, karena tidak diakui sebagai patogen. Hal ini terjadi pada individu normal, yang sistem kekebalannya bekerja dengan baik.

Dekstran Produk penting disediakan oleh Leuconostoc mesentedamientos. Sumber: Oleh Edgar181 [Domain publik], dari Wikimedia Commons

Pada orang tua, dengan HIV atau dengan patologi yang mempengaruhi sistem kekebalan, bakteri dapat masuk ke aliran darah dan dari sana mulai menimbulkan kekacauan dan menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Leuconostoc mesenteroides juga memiliki kegunaan lain dan aplikasi. Misalnya dalam bidang kedokteran, dekstrans yang dihasilkannya digunakan dan diperoleh larutan yang berfungsi sebagai pengganti plasma darah. Demikian juga, dekstran dapat membentuk kompleks dengan zat besi dan menjadi pengobatan yang efektif terhadap anemia.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Leuconostoc mesenteroides adalah sebagai berikut:

Domain: Bakteri

Divisi: Firmicutes

Kelas: Basil

Ordo : Lactobacillales

Keluarga: Leuconostocaceae

Genus: Leuconostoc

Spesies: Leuconostoc mesentedamientos

Morfologi

Sel – sel mesenteroid Leuconostoc berbentuk bulat, dengan lebar rata-rata 0,5 mikron hingga panjang 1 mikron. Susunan selnya bervariasi. Mungkin ada sel individu, berpasangan, atau dalam rantai kecil.

Memiliki dinding sel yang mengandung lapisan peptidoglikan yang tebal. Demikian juga, sel-sel tidak dikelilingi oleh kapsul pelindung. Mereka tidak memiliki silia atau flagela.

Genom bakteri terdiri dari kromosom melingkar dan mengandung beberapa plasmid. Demikian pula, DNA mengandung gen 2003 yang mengkode ekspresi dan sintesis beberapa protein.

Ketika ditumbuhkan pada media buatan, koloni berukuran kecil (kurang dari 1 mm), tampak kental, halus, dan berwarna buram.

Karakteristik umum

Itu gram positif

Bakteri ini memperoleh warna ungu yang khas ketika dikenakan teknik pewarnaan Gram.

Berkat ketebalan lapisan peptidoglikan, partikel pewarna yang digunakan dipertahankan di sana, memberi bakteri warna ungu yang telah disebutkan.

Ini adalah anaerobik fakultatif

Tidak seperti bakteri lain, leuconostoc mesentedamientos tidak memerlukan oksigen untuk berbagai proses yang dilakukan. Bakteri ini memiliki metabolisme berdasarkan proses lain.

Meskipun demikian, dalam kondisi tertentu dapat menggunakan oksigen. Jika oksigen tidak ada, bakteri dapat memilih proses lain seperti fermentasi . Oksigen tidak beracun bagi mesenteroid leuconostoc.

Ini adalah katalase negatif

Gen yang mengkode ekspresi protein tertentu seperti enzim katalase tidak ada dalam genom bakteri ini.

Dengan tidak adanya enzim ini, bakteri tidak dapat memisahkan hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) menjadi air dan oksigen.

Ini adalah indole negatif

Leuconostoc mesenteroides tidak mensintesis kelompok enzim yang dikenal sebagai triptofanasas. Untuk alasan ini tidak dapat memisahkan gugus indol dari molekul triptofan, yang merupakan asam amino.

Ini adalah tes eksperimental yang sering dilakukan di laboratorium ketika diinginkan untuk mengidentifikasi strain bakteri yang tidak diketahui.

Habitat

Ini adalah bakteri yang ditemukan di hampir setiap lingkungan di planet ini. Mereka adalah epifit. Mereka dapat ditemukan berasosiasi dengan spesies lain dari genus Leuconostoc pada berbagai tanaman . Mereka sangat berlimpah di pohon buah-buahan dan berbagai sayuran.

Metabolisme

Leuconostoc mesenteroides adalah bakteri yang memiliki metabolisme yang cukup kompleks. Bila Anda tidak menggunakan oksigen untuk proses Anda, Anda dapat menempuh rute fermentasi heterolaktik. Dalam proses ini, produk seperti etanol dan karbon dioksida diperoleh dari glukosa.

Demikian juga, ia mengubah sitrat menjadi diacetyl dan aseton. Sukrosa mengubahnya menjadi dekstran.

Sebenarnya, metabolisme Leuconostoc mesenteroides adalah kompleks reaksi kimia di mana karbohidrat seperti glukosa mengalami serangkaian perubahan untuk menghasilkan produk yang disebutkan di atas.

Kondisi tumbuh

Agar berkembang dengan baik, Leuconostoc mesenteroides harus berada dalam media yang menyediakan semua nutrisi yang diperlukan, seperti asam amino, vitamin dan mineral.

Demikian juga, kondisi suhu sangat penting, karena ini sedikit lebih rendah daripada bakteri lainnya.

Ini tahan terhadap vankomisin

Telah ditentukan secara eksperimental bahwa leuconostoc mesenteroides menunjukkan resistensi yang tinggi terhadap antibiotik vankomisin. Semua spesies dari genus Leuconostoc menunjukkan karakteristik ini.

penyakit

Leuconostoc mesenteroides bukan bakteri patogen untuk manusia, kecuali pada mereka dengan sistem kekebalan tubuh berkompromi. Dalam kasus ini, bakteri masuk ke dalam tubuh, berjalan melalui aliran darah (bakteremia) dan dapat mencapai bagian tubuh mana pun dan menyebabkan kerusakan pada berbagai jaringan.

Di antara penyakit yang dapat disebabkan oleh Leuconostoc mesentedamientos, adalah sepsis dan endokarditis.

Sepsis

Sepsis adalah patologi di mana tubuh memiliki respons anti-inflamasi yang serius terhadap patogen seperti bakteri, jamur, dan virus.

Pada patologi ini, ketidaknyamanan yang dirasakan bukanlah bakteri itu sendiri, melainkan respon imun tubuh yang kuat.

Gejala

  • Tekanan darah menurun.
  • Demam tinggi
  • Pusing
  • Jerawat
  • Kulit hangat
  • Kebingungan

Endokarditis

Endokarditis tidak lebih dari peradangan, ringan atau berat, dari struktur terdalam jantung. Bakteri memiliki predileksi untuk katup atrioventrikular (antara atrium dan ventrikel). Di sini mesenteroid leuconostoc dapat berkembang biak dan menjajah struktur, memberi jalan pada gejala dan tanda.

Gejala

  • Demam tinggi
  • menggigil kedinginan
  • Keringat berlebihan
  • Pendarahan ringan di bawah kuku.
  • Bintik merah kecil di telapak kaki dan tangan
  • Pembengkakan di tangan, lengan, dan perut
  • Pembengkakan pada kaki, tungkai, dan perut.

Menghadapi salah satu dari tanda atau gejala ini, jika berlangsung lama, yang ideal adalah mengunjungi dokter, karena dialah yang akan menentukan apakah ada infeksi oleh Leuconostoc mesenteroids dan tentu saja, dia akan menetapkan pengobatan. pedoman untuk diikuti.

Referensi

  1. Cleskey, C., Faville, L. dan Barnett, R. (1947). Karakteristik Leuconostoc mesentedamientos dari Sari Tebu. Jurnal Bakteriologi. 54 (6). 697-708
  2. González, R., Gómez, J., Penín, M., Ruano, D. dan García J. (2009). Sepsis leukonostok pada pasien malnutrisi berusia 2 bulan. Sejarah Pediatri. 71 (3). 185-280
  3. Mesenteroid Leuconostoc. Diperoleh dari: microbewiki.
  4. Lozano, A., Arvizú, S., Padilla, J., Pérez, A. dan Ibarra, J. Evaluasi perkembangan mikroba dan perilaku di bawah kondisi yang berbeda dari Leuconostoc mesentedamientos . Diperoleh dari: uaq.mx