Otot infraspinatus: asal, fungsi, gangguan

Otot infraspinatus: asal, fungsi, gangguan

infraspinatus otot , atau musculus infraspinatus, bentuk bersama-sama dengan supraspinatus tersebut, subskapularis dan teres minor struktur yang dikenal sebagai manset rotator. Semua berasal dari skapula atau tulang belikat dan masuk ke bagian terluar trochiter humerus. Otot infraspinatus berutang namanya pada fakta bahwa ia menempati sebagian besar fossa infraspinatus skapula.

Di sisi lain, baik otot infraspinatus, serta otot supraspinatus dan teres minor disebut otot rotator eksternal, sedangkan subscapularis disebut rotator internal.

Representasi grafis dari lokasi otot infraspinatus (kanan dan kiri). Sumber: Berkas: Infraspinatus.PNG Wikipedia.org. Gambar yang diedit.

Persarafan dan suplai otot infraspinatus dilakukan oleh saraf suprascapular dan arteri suprascapular, masing-masing. Infraspinatus, bersama dengan otot-otot lain yang membentuk manset rotator, memberikan stabilitas besar pada bahu, menjaga struktur pada posisi yang benar.

Aksi bersama otot-otot mencegah kepala humerus tergelincir dari tempatnya bahkan ketika sedang bergerak, karena bersama-sama mereka mendorong kepala humerus ke arah cekungan glenoid. Demikian juga, mereka mengontrol pergerakan sendi glenohumeral.

Indeks artikel

Karakteristik

Infraspinatus adalah otot datar yang luas berbentuk seperti segitiga. Ini adalah otot berpasangan, yaitu, ada satu di setiap sisi tubuh (kanan dan kiri). Lokasinya dalam.

Sumber

Ini berasal dari dua area tulang belikat atau skapula. Area pertama sesuai dengan fossa yang menyandang nama yang sama, fossa “infraspinatus”, yang menutupi dua pertiganya. Area kedua adalah bagian bawah tulang belikat. Perlu dicatat bahwa serat otot diatur ke luar dan ke atas.

Insersi

Otot infraspinatus menempel pada bagian tengah kepala humerus melalui tendon. Otot menutupi kapsul sendi bahu. Secara umum, kumpulan serat tendinus manset rotator juga menyatu dengan ligamen coracohumeral dan glenohumeral.

Akhirnya, otot infraspinatus ditanamkan di belakang serat tendinosa supraspinatus, yaitu di humerus di bagian terluarnya.

Innervasi

Saraf supraskapular bertanggung jawab untuk menginervasi otot infraspinatus.

Irigasi

Arteri suprascapular bertanggung jawab untuk memasok otot infraspinatus.

Fitur

Fungsi infraspinatus adalah untuk berkontribusi pada gerakan rotasi eksternal lengan dan untuk berpartisipasi pada tingkat yang lebih rendah dalam gerakan abduksi bersama dengan supraspinatus.

Pada gerakan rotasi eksternal bekerja secara sinergis dengan otot-otot lain, seperti: teres minor dan deltoid posterior. Sedangkan otot-otot yang menentang kerja infraspinatus adalah: otot subscapularis, otot deltoid anterior, otot latisimus dorsi, otot pektoralis mayor dan otot teres mayor.

Ini juga memenuhi fungsi sendi dengan sisa rotator dan untuk melindungi penyatuan kepala humerus di dalam rongga glenoid.

Dalam aspek ini, otot infraspinatus bekerja bersama dengan otot teres minor, menghasilkan gaya geser ke posterior. Ini mempengaruhi stabilitas anterior sendi bahu.

Sindrom atau gangguan terkait

– Tendonitis manset rotator

Sindrom yang paling sering di mana otot infraspinatus terlibat adalah kepura-puraan yang disebut rotator cuff tendonitis atau pelampiasan subakromial.

Karena fakta bahwa kepura-puraan ini umum pada atlet tertentu, kadang-kadang disebut sebagai bahu pemain tenis, perenang, atau pelempar.

Cedera terjadi karena penggunaan sendi bahu yang berlebihan, dengan elevasi lengan yang berulang.

Selama latihan, kepala humerus bergesekan dengan akromion dan ligamen coracoacromial menebal dan ini pada gilirannya dapat bergesekan dengan tendon supraspinatus, menghasilkan iritasi dan peradangan kronis, hingga erosi tendon.

Penyebab lain yang dapat merusak rotator cuff adalah: penurunan vaskularisasi tendon, perubahan kolagen, perubahan anatomi ruang subakromial (penyempitan), trauma, bentuk akromion melengkung atau bengkok, ketebalan akromial, dan lain-lain.

Robekan manset rotator juga dapat terjadi karena kekuatan yang berlebihan.

Jika masalah tidak ditangani tepat waktu dan meskipun sakit, latihan dilanjutkan, cedera berkembang menjadi periostitis, dengan penghancuran tendon di kepala humerus.

Dalam keterlibatan ini, sebagian besar waktu otot yang paling terpengaruh adalah supraspinatus, sedangkan infraspinatus tidak terpengaruh.

Namun, infraspinatus dapat mengalami atrofi karena cedera pada manset itu sendiri, baik karena mempengaruhi otot secara langsung atau karena kerusakan terjadi pada tingkat saraf suprascapular.

Gejala, tanda

Pada tendinitis rotator cuff, nyeri bersifat progresif. Pada awalnya hanya ketika berlatih olahraga, kemudian rasa sakit muncul dengan gerakan sederhana menempatkan lengan ke depan.

Pada tendinitis infraspinatus, ada rasa sakit dan kesulitan dalam rotasi eksternal lengan. Rasa sakit cenderung meningkat di malam hari.

Eksplorasi

Untuk meraba rotator cuff, pasien diminta untuk menjulurkan lengan ke belakang dan menjauhi tubuh secara medial. Pasien mengalami nyeri pada palpasi pada tendon yang terkena dan juga saat mengangkat lengan di atas kepala. Padahal, dengan lengan istirahat tidak ada rasa sakit.

Pencitraan resonansi magnetik hanya berguna untuk robekan rotator cuff lengkap, tetapi tidak untuk cedera parsial.

Perlakuan

Perawatan akan tergantung pada tingkat cedera. Pada cedera ringan, cukup untuk mematuhi istirahat dan memperkuat bahu yang sehat. Anda bisa melakukan latihan menarik jika tidak menimbulkan rasa sakit.

Dalam kasus yang parah dari ruptur tendon lengkap atau ketika tidak ada perbaikan dalam waktu 6 bulan pengobatan, pembedahan mungkin merupakan pilihan yang baik.

– Tendinitis infraspinatus

Jika rasa sakit disebabkan oleh peradangan langsung pada tendon infraspinatus, kondisi ini disebut tendonitis infraspinatus.

Eksplorasi

Jika ingin mendalami secara spesifik fungsi otot infraspinatus, Anda bisa melakukan manuver Patte. Pasien ditempatkan dalam posisi duduk dan dokter akan berdiri di belakangnya.

Ini membantu untuk melenturkan bahu dan siku pasien 90 °, dengan satu tangan dokter memperbaiki bahu dan dengan tangan lainnya menggenggam pergelangan tangan pasien. Pasien diminta untuk mencoba menggerakkan lengan ke atas (rotasi eksternal), sementara dokter menolak gerakan tersebut.

Jika pasien melaporkan nyeri di bagian posterolateral akromion, tes dianggap positif, yaitu ada cedera pada otot infraspinatus.

Titik pemicu infraspinatus

Kontraktur otot ini dapat menyebabkan titik yang menyakitkan dan teraba, yang disebut titik pemicu. Rasa sakit, selain mempengaruhi bahu dan tulang belikat, bisa menyebar ke tengkuk dan lengan.

Diagnosis banding harus dibuat dengan patologi serupa lainnya, seperti: tendonitis biseps, radang sendi sendi bahu, antara lain.

Referensi

  1. Cedera olahraga yang sering terjadi. Acta pediátr. Kostarrik, 2003; 17 (2): 65-80. Tersedia dari: scielo.sa
  2. Hoya J. Terapi regeneratif tendon supraspinatus: studi yang dilakukan pada caral murine cedera kronis. 2014. Gelar kerja untuk mendapatkan gelar Doktor Biologi. Universitas Complutense Madrid. Spanyol. Tersedia di: eprints.ucm.e
  3. Gutiérrez A. Sindrom pelampiasan. Ortho-tips, 2006; 2 (2): 68-77. Tersedia di: Medigraphic.
  4. Takase K, Suzuki H, Matsuoka H. Kegunaan Transfer Latissimus Dorsi untuk Rekonstruksi Histiocytoma Berserat Ganas di Daerah Otot Infraspinatus Laporan Kasus. Med India Barat J 2010; 59 (1): 106-109. Tersedia dari: westindies.scielo.org
  5. Hukum M, Forriol F. Rotator cuff robek: etiologi, eksplorasi dan pengobatan. Trauma Fund MAPFRE, 2012; 23 (1): 39-56 39.Tersedia di: mapfre.com