Mycoplasma: karakteristik, taksonomi, morfologi, gejala

Mycoplasma: karakteristik, taksonomi, morfologi, gejala

Mycoplasma adalah genus bakteri yang terdiri dari sekitar 60 spesies. Mereka adalah bagian dari flora normal mulut dan dapat diisolasi dari air liur, mukosa mulut, dahak, atau jaringan amandel normal, terutama M. hominis dan M. salivarius.

Namun, mereka diakui patogen saluran pernapasan dan urogenital manusia dan sendi pada hewan. Spesies yang paling penting dari genus ini adalah Mycoplasma pneumoniae, bertanggung jawab atas 10% pneumonia, dan Mycoplasma hominis, yang menyebabkan demam postpartum pada wanita dan infeksi saluran tuba.

genus mikoplasma

Mycoplasma pneumoniae

Mikoplasma adalah bakteri terkecil yang dapat hidup bebas di alam dan menggandakan diri secara ekstraseluler, selain memiliki DNA dan RNA . Semua karakteristik ini membedakan mereka dari virus.

Mereka melewati filter yang ukuran porinya 450nm, dan oleh karena itu dalam hal ini mereka sebanding dengan Chlamydia dan virus yang lebih besar. Meskipun ukurannya kecil, mereka dapat tumbuh di media kultur laboratorium sintetis.

Indeks artikel

Karakteristik

-Mikoplasma dapat hidup secara saprofit di lingkungan yang tidak ramah seperti mata air panas, saluran pembuangan tambang atau secara parasit pada manusia, hewan, dan tumbuhan .

-Mikoplasma memiliki afinitas untuk membran sel mamalia.

-Beberapa spesies Mycoplasma telah diisolasi dari saluran kelamin, saluran kemih, pernapasan dan mulut, tanpa menyebabkan kerusakan apapun. Namun spesies M. pneumoniae tidak pernah ditemukan sebagai mikrobiota normal.

Kehadirannya merangsang pembentukan aglutinin dingin , antibodi nonspesifik yang mengaglutinasi eritrosit manusia saat dingin. Antibodi ini membantu diagnosis, karena mereka meningkat dalam pemulihan.

Karakteristik nutrisi

Mikoplasma menggunakan glukosa sebagai sumber energi dan membutuhkan lingkungan mikroaerofilik (5% CO 2 ) untuk tumbuh. Demikian juga media kultur harus mengandung sterol, purin dan pirimidin agar dapat berkembang.

Mereka tumbuh sangat lambat dan mungkin memakan waktu hingga 3 minggu untuk koloni muncul.

Mycoplasma pneumoniae sangat aerobik tetapi spesies lainnya adalah anaerob fakultatif.

Kerentanan terhadap antibiotik

Genus ini resisten terhadap semua antibiotik beta-laktam dan glikopeptida, karena mereka bekerja pada tingkat dinding sel dan mikroorganisme ini tidak memiliki struktur ini.

Tapi mereka dihambat oleh tetrasiklin dan eritromisin.

Taksonomi

Domain: Bakteri,

Filum: Firmicutes,

kelas Mollicutes,

Ordo : Mycoplasmatales,

Famili: Mycoplasmataceae,

Genus: Mikoplasma.

Morfologi

-Ukurannya berkisar dari 125 hingga 300 nm, mereka pleomorfik, yaitu, mereka dapat mengambil bentuk yang berbeda.

– Mereka tidak memiliki dinding sel yang kaku, sitoplasmanya dibatasi oleh membran sel trilaminar yang mengandung sterol. Untuk alasan ini, mereka tidak diwarnai dengan pewarnaan Gram, sedikit diwarnai dengan Giensa.

-Memiliki DNA genom untai ganda yang sangat kecil.

Budaya

Pada media kultur padat, koloni secara khas tertanam di bawah permukaan. Koloni ini adalah massa protoplasma plastik dengan bentuk tidak terbatas yang mudah berubah bentuk.

Pertumbuhan dalam media cair menghasilkan berbagai bentuk, termasuk cincin, bacillary, spherical, pyriform, filamentous, dan stellata bodies. Mereka tumbuh pada media khusus PPLO (Pleuropneumonia Like Organism) pada suhu 37 ° C selama 48 hingga 96 jam atau lebih.

Setelah waktu ini, koloni bulat kecil yang terisolasi berukuran 20 hingga 500 m dapat diamati dengan kaca pembesar.

Koloni dari beberapa spesies Mycoplasma memiliki permukaan kasar dengan bagian tengah yang padat biasanya terkubur dalam agar-agar (penampakan telur goreng terbalik).

Faktor virulensi

Sedikit yang diketahui tentang mikroorganisme ini dalam hal ini, tetapi keberadaan adhesin telah diamati di membran sitoplasma, yang merupakan protein yang mengikat reseptor pada sel-sel jaringan yang terkena.

Patologi

Penyakit pada manusia

Korioamnionitis

Mereka dapat disebabkan oleh M. hominis .

Uretritis

Hal ini dapat disebabkan oleh Mycoplasma genitalium .

Penyakit radang panggul dan vaginitis

Diproduksi oleh Mycoplasma hominis . Jika tidak ditangani tepat waktu dapat menyebabkan kemandulan.

Demam nifas

Demam postpartum terutama disebabkan oleh M. hominis .

Radang paru-paru

Mycoplasma pneumoniae merupakan penyebab utama pneumonia terutama pada usia 5 sampai 20 tahun. Infeksi dapat terjadi tanpa disadari (asimptomatik), ringan, atau berat. Ini juga dapat mempengaruhi telinga yang menyebabkan otitis media atau myringitis bulosa.

Jenis pneumonia ini disebut pneumonia atipikal karena tidak merespon pengobatan penisilin dan untuk membedakannya dari pneumonia yang disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae.

Gejala umum termasuk nyeri dada, sakit tenggorokan, demam, menggigil, berkeringat, atau batuk kering.

Mungkin ada komplikasi seperti sakit telinga, nyeri otot dan sendi, ruam kulit, dan lain-lain.

Penyakit pada hewan

Hewan dapat dipengaruhi oleh mikroorganisme ini. Bovine pleuropneumonia (pneumonia dan efusi pleura) telah terlihat yang dapat menyebabkan kematian hewan. Penyakit ini menyebar melalui udara.

Agalactia domba dan kambing telah diamati di wilayah Mediterania. Infeksi ini ditandai dengan lesi lokal pada kulit, mata, sendi, ambing dan skrotum, menyebabkan atrofi payudara menyusui pada wanita.

Mikroorganisme diisolasi dari darah, susu dan eksudat hewan. Pada unggas, mikroorganisme menyebabkan berbagai penyakit pernapasan yang menyebabkan masalah keuangan yang serius. Bakteri ditularkan dari ayam ke telur dan ayam.

Secara umum Mycoplasma dapat menyebabkan infeksi yang terutama menyerang pleura, peritoneum, persendian, saluran pernafasan dan mata pada hewan seperti babi, tikus, anjing, mencit dan spesies lainnya.

Penyakit tanaman

Mikoplasma menyebabkan klorosis aster, pengerdilan jagung, dan penyakit tanaman lainnya. Penyakit ini ditularkan oleh serangga.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis pneumonia Mycoplasma pneumoniae, pertama – tama perlu dilakukan riwayat medis dan pemeriksaan fisik pasien.

Karena Mycoplasma tumbuh sangat lambat di laboratorium, metode kultur diagnostik tidak banyak digunakan. Gram dahak juga tidak membantu, karena mikroorganisme tidak akan terlihat di dalamnya.

Diagnosis biasanya didasarkan pada serologi, penentuan antibodi IgM spesifik dan adanya aglutinin dingin, yang mampu mengaglutinasi sel darah merah manusia golongan “O” dengan dingin.

Namun, meskipun peningkatan aglutinin ini menunjukkan infeksi oleh Mycoplasma pneumoniae , itu tidak dapat dikonfirmasi, karena ini dapat muncul pada infeksi lain oleh adenovirus, influenza dan mononukleosis.

Metode diagnostik lain yang lebih canggih dan tidak rutin digunakan adalah immunoassay, hibridisasi DNA , dan polymerase chain reaction (PCR).

Tes pelengkap lainnya dapat berupa rontgen dada dan gas darah arteri.

Dalam kasus Mycoplasma genitalium, itu tidak tumbuh di media biasa untuk Mycoplasmas, sehingga diagnosisnya dibuat hanya dengan metode molekuler.

Perlakuan

Tergantung pada tingkat keparahan penyakitnya, pengobatan dapat berupa rawat jalan atau intravena, yang memerlukan rawat inap. Tetrasiklin atau salah satu makrolida (azitromisin, klaritromisin, atau eritromisin) umumnya digunakan.

Kuinolon juga telah menunjukkan kemanjuran. Klindamisin tidak membantu.

Harus jelas bahwa beta-laktam dan glikopeptida tidak dapat digunakan untuk mengobati genus ini, karena antibiotik ini menyerang dinding sel dan struktur ini tidak ada pada Mycoplasma.

Antibiotik yang terlibat dalam sintesis asam folat juga tidak membantu.

Disarankan untuk minum banyak air dan cairan secara umum untuk membantu mengeluarkan dahak dan sekret paru pada kasus infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh Mycoplasma pneumoniae.

Prognosisnya baik dalam banyak kasus, dan pemulihan lebih cepat setelah perawatan medis.

Dalam kasus M. hominis, harus diperhitungkan bahwa mikroorganisme ini resisten terhadap eritromisin.

epidemiologi

Spesies utama dari genus Mycoplasma adalah spesies pneumoniae dan satu-satunya reservoirnya adalah manusia. Cara penularannya adalah melalui tetesan air liur dari orang yang terinfeksi yang dikeluarkan dengan berbicara, batuk atau bersin, dengan atau tanpa gejala.

Dikatakan bahwa orang yang terkena dapat menularkan infeksi, dari dua hingga delapan hari sebelum gejala muncul, hingga 14 minggu setelah pemulihan, alasan mengapa dianggap cukup menular.

Inokulum untuk penularan sangat rendah, sekitar 100 CFU atau mungkin kurang.

Infeksi Mycoplasma pneumoniae terjadi di seluruh dunia, tetapi mendominasi di daerah beriklim sedang, ditandai dengan sporadis dan endemik.

Hal ini umum untuk menyebar di ruang tertutup, misalnya di anggota keluarga yang sama, di lembaga, tempat tinggal, dll, mempengaruhi terutama anak-anak dan dewasa muda.

Mycoplasma hominis dapat hadir di saluran genitourinari dalam keadaan pembawa baik pada pria dan wanita, terutama pada yang promiscuous.

Ini ditularkan secara seksual dan dapat mempengaruhi bayi baru lahir selama kehamilan atau persalinan.

Kekebalan

Antibodi serum pelengkap komplemen muncul setelah infeksi Mycoplasma. Mereka memuncak antara 2 hingga 4 minggu setelah infeksi dan secara bertahap menghilang setelah 6 hingga 12 bulan.

Antibodi ini berperan penting dalam mencegah reinfeksi, tetapi dalam jangka waktu tertentu, sehingga infeksi dapat berulang, karena kekebalan tidak permanen.

Respon imun juga dapat berkembang melawan glikolipid dari membran luar Mycoplasma.

Ini bisa berbahaya, karena mereka secara keliru menyerang sel darah merah manusia, menyebabkan anemia hemolitik dan penyakit kuning, yang dapat terjadi pada sekitar dua pertiga pasien simtomatik dengan M. pneumoniae pneumonia .

Karena telah diamati bahwa infeksi dapat lebih intens pada pasien usia lanjut, telah disarankan bahwa manifestasi klinis penyakit adalah konsekuensi dari respon imun daripada invasi oleh bakteri.

Pencegahan dan pengendalian

Satu-satunya tindakan pencegahan yang mungkin adalah menghindari kontak dengan pasien dengan pneumonia akut dalam kasus Mycoplasma pneumoniae . Idealnya, pasien harus diisolasi untuk mengurangi kemungkinan penyebaran.

Dianjurkan untuk mematuhi langkah-langkah kebersihan, mencuci tangan, sterilisasi bahan yang terkontaminasi, dll. Sisihkan peralatan yang mungkin biasa digunakan antara pasien dan kerabat mereka, seperti sendok garpu, gelas, dll.

Pasien imunosupresi harus menghindari pergi ke tempat-tempat tertutup dengan kerumunan orang, seperti bioskop, sekolah, dan lain-lain.

Untuk Mycoplasma hominis dan M. genitalium , hindari berhubungan seks dengan orang yang promiscuous.

Dalam semua patologi yang disebabkan oleh genus Mycoplasma mungkin ada orang yang hadir dengan infeksi tanpa gejala, dalam kasus ini pencegahannya sangat sulit. Sejauh ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk genus ini.

Referensi

  1. Koneman E, Allen S, Janda W, Schreckenberger P, Winn W. (2004). Diagnosa Mikrobiologi. (edisi ke-5). Argentina, Editorial Panamericana SA
  2. Ryan KJ, Ray C. (2010). Sherris . Mikrobiologi Medis. (edisi ke-6) Editorial New York, AS McGraw-Hill.
  3. Finegold S, Baron E. (1986). Diagnosa Mikrobiologi Bailey Scott. (7 ma ed) Editorial Argentina Panamericana.
  4. Jawetz E, Melnick J, Adelberg E. (1992). Mikrobiologi Medis. (14 ta Edisi) Meksiko, Editorial El Manual Moderno.
  5. Arnol M. Mikoplasma urogenital sebagai penyebab infertilitas wanita. Rumah Sakit Ginekologi Provinsi Matanzas . 2014-2015. Rev Méd Elektron 2016; 38 (3): 370-382. Tersedia di: scielo.sdl.cu
  6. Razin S. Mycoplasma. Dalam: Baron S, editor. Mikrobiologi Medis. edisi ke-4. Galveston (TX): Cabang Kedokteran Universitas Texas di Galveston; 1996. Bab 37. Tersedia dari: ncbi.nlm.nih.gov.
  7. Kashyap S, Sarkar M. Mycoplasma pneumonia: Gambaran klinis dan manajemen. Lung India: Organ Resmi Masyarakat Dada India . 2010; 27 (2): 75-85. doi: 10.4103 / 0970-2113.63611.