Putik: ciri, bagian dan fungsi

Putik: ciri, bagian dan fungsi

putik adalah organ intim wanita dari bunga dan merupakan whorl mendasar terdalam. Ini disusun oleh satu set karpel, daun karpel atau makrosporofil yang, seiring perkembangan berlanjut, akan membentuk buah.

Ini terdiri dari tiga struktur: stigma, gaya, dan ovarium. Dalam botani saat ini istilah putik dianggap usang dan telah digantikan oleh “gynoecium”.

Sumber: flickr.com

Indeks artikel

Karakteristik

Struktur bunga mengenai megasporogenesis secara kolektif disebut gynoecium, istilah yang berasal dari akar kata Yunani yang berarti “wanita” dan “rumah”. Unit dasar ginesium adalah karpel dan ginesium dapat terdiri dari lebih dari satu.

Di sisi lain, putik adalah istilah lain yang digunakan untuk merujuk pada bagian megasporangial bunga. Putik dapat terdiri dari satu karpel atau beberapa. Jika ginesium dibentuk oleh satu karpel atau oleh beberapa karpel yang bergabung, putik dan ginesium adalah entitas yang sama.

Sebaliknya, jika ginesium terdiri dari lebih dari satu karpel yang terpisah, ginesium mengandung lebih dari satu putik.

Untuk alasan ini penghapusan istilah “putik” telah disarankan. Beberapa penulis cenderung mengganti kata ovarium dengan putik, dengan mengabaikan dua bagian lain yang menyusunnya, stilus dan stigma.

Gynoeceans dari spesies tumbuhan yang berbeda sangat bervariasi dalam hal struktur tiga konstituennya, yang akan dijelaskan nanti.

Para Pihak

Ginesium terdiri dari struktur berikut: stigma, gaya, dan ovarium. Yang terakhir memiliki karpel, septa, ovula, plasenta, antara lain. Masing-masing bagian yang menyusunnya akan dijelaskan di bawah ini:

Oleh Mariana Ruiz LadyofHats, terjemahan oleh Serg!O (Terjemahan gambar: Mature flower diagram.svg) [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Stigma

Putik berakhir di daerah apikal yang disebut stigma yang menyajikan satu set sel papiler yang mampu mengeluarkan cairan dengan kandungan gula yang tinggi dan tekstur lengket yang disebut “cairan stigma”. Setelah penyerbukan, serbuk sari dapat dengan mudah menempel pada stigma berkat adanya cairan ini.

Stigma sesuai dengan satu karpel, atau mungkin ada sejumlah karpel yang berbanding lurus dengan jumlah yang ada di ovarium.

Stigma sering terbentuk di regio terminal dari stilus yang sedang berkembang, meskipun prosesnya dapat terjadi di apeks ovarium. Kasus terakhir disebut stigma sessile.

Wilayah ini memungkinkan proses penyerbukan terjadi secara efisien.

Dalam kasus khusus tanaman anemophilic (penyerbukan oleh angin), stigma memiliki morfologi yang sesuai untuk menjebak sejumlah besar partikel serbuk sari yang sangat halus dan ringan. Untuk alasan ini, stigma sangat berkembang dan memiliki penampilan berbulu.

Jika tanaman diserbuki oleh hewan, stigmanya berlendir dan mampu menjebak partikel serbuk sari. Dicirikan menurut bentuknya sebagai: lancip, kapitat, masudo, berbulu, berbulu, bifid dan trifid, seperti terlihat pada gambar berikut:

Gaya

Gaya adalah bagian tengah yang ditemukan antara stigma dan ovarium. Ini memanjang dalam bentuk filamen dan tabung polen berjalan di segmen ini.

Panjang gaya sangat bervariasi dan tergantung pada spesies tanaman. Ada kasus di mana itu direduksi (seperti dalam genus Viola ) menjadi kasus ekstrim seperti jagung.

Dengan cara yang sama, ia dapat menghadirkan karakteristik khusus, seperti memiliki tekstur yang halus, berbulu, bercabang, padat, berongga, dll.

ovarium

Ovarium adalah pangkal putik, ditandai dengan melebar. Setelah berkembang, ovarium menjadi buah. Ini dibentuk oleh unsur-unsur yang disebut karpel dan daun karpel yang dikelompokkan untuk menghasilkan dasar mani yang akan memunculkan benih.

Ovul melekat pada daerah tebal dinding karpel yang disebut plasenta. Setiap indung telur dapat menghasilkan satu atau lebih bakal biji, misalnya buncis merupakan putik sederhana yang menghasilkan beberapa bakal biji. Berbeda dengan rerumputan yang menghasilkan satu.

Ovarium, dan juga gaya, terdiri dari epidermis – yang mungkin atau mungkin tidak mengandung stomata – jaringan parenkim dan berkas pembuluh, tiga sampai lima di setiap karpel.

Organ ini sebanding dengan ovarium hewan, karena setelah penyerbukan mengalami serangkaian perubahan bentuknya hingga menjadi buah matang yang berbiji.

Dasar ovarium dapat ditemukan dalam kolom yang muncul dari wadah, yang disebut gynophore. Dengan demikian, gynophore akan bertugas mendukung buah, menjadi “carpophorus”. Jika carpophor mendukung gynoecium dan androecium, itu disebut androgynophore.

Jenis ovarium

Ovarium diklasifikasikan menurut penyatuan karpel menjadi apokarpik dan sinkarpik. Dalam kasus pertama, karpel dipisahkan satu sama lain, dianggap sebagai keadaan primitif dan khas dari genera tertentu dari keluarga Crassulaceae seperti Kalanchoe.

Primordium setiap karpel berkembang mirip dengan primordia organ bunga dan daun lainnya. Bahkan, pada stadium lanjut primordium karpel menyerupai kelopak daun. Saat proses berlangsung, depresi muncul di ujung primordium karena perkembangan terjadi tidak merata.

Dalam sinkarpik gyneceans, karpel menyatu atau dilas. Jenis ini dapat berkembang dalam dua cara yang berbeda. Primordium mungkin tampak terlepas dan kemudian menyatu sebagai akibat dari pertumbuhan lateral, sebuah fenomena yang disebut fusi ontogenetik.

Dalam kasus lain, karpel bersatu pada tahap awal perkembangan, yaitu, mereka menyatu secara bawaan. Awalnya dinding ovarium berkembang sebagai cincin.

Fitur

Dalam Angiospermae bunga mewakili organ seksual tanaman ini dan mereka bertanggung jawab untuk produksi sel kelamin atau gamet. Faktanya, tidak ada bunga yang tidak memiliki alat kelamin. Ini menghasilkan telur dan serbuk sari, dan bertanggung jawab untuk memelihara embrio yang terbentuk.

Karpel merupakan lingkaran terdalam dari bunga dan memainkan peran organ seksual wanita. Benang sari atau daun stamina membentuk lingkaran jantan dan bertanggung jawab untuk produksi serbuk sari.

Referensi

  1. Fahn, A. (1967). Anatomi tumbuhan . Pergamon Press New York.
  2. Khan, A. (2002). Anatomi dan fisiologi tumbuhan . Penerbitan Gyan.
  3. Misra, SR (2009). Pengertian Anatomi Tumbuhan . Rumah Penerbitan Penemuan.
  4. Pandey, SN & Chadha, A. (1993). Buku Ajar Botani: Anatomi Tumbuhan dan Botani Ekonomi (Vol. 3). Penerbitan Vikas.
  5. Plitt, JJ (2006). Bunga dan organ turunan lainnya . Universitas Caldas.