Mycobacterium phlei: karakteristik, morfologi, penyakit

Mycobacterium phlei: karakteristik, morfologi, penyakit

Mycobacterium phlei adalah bakteri yang tumbuh cepat yang termasuk dalam kelompok mikobakteri nontuberkulosis. Dengan demikian, ia berbagi banyak karakteristiknya dengan mikobakteri lainnya.

Itu diisolasi untuk pertama kalinya oleh ahli mikrobiologi Jerman Alfred Möeller pada tahun 1898, yang awalnya memberinya nama sementara (Bacillus Timothy). Itu berutang nama definitif untuk ilmuwan Karl Bernhard Lehmann dan Rudolf Otto Neumann.

Metode pewarnaan Ziehl Neelsen digunakan untuk pewarnaan mikobakteri tahan asam. Sumber: Gambar ini adalah karya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, bagian dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat, yang diambil atau dibuat selama pelaksanaan tugas resmi oleh seorang karyawan. Sebagai karya pemerintah federal Amerika Serikat, gambar tersebut berada dalam domain publik.

Secara umum, bakteri ini tidak menjadi ancaman bagi manusia, karena tidak bersifat patogen. Pada kesempatan langka, strain bakteri ini telah diisolasi pada orang dengan infeksi, tetapi yang dijelaskan dalam literatur adalah kasus yang sangat spesifik .

Ini adalah bakteri yang memiliki respons yang sangat baik terhadap terapi antibiotik, sehingga tidak fatal. Ini, tentu saja, ketika terdeteksi tepat waktu.

Indeks artikel

Taksonomi

Klasifikasi taksonomi Mycobacterium phlei adalah sebagai berikut:

Domain : Bakteri

Filum: Actinobacteria

Ordo : Actinomycetales

Keluarga: Mycobacteriaceae

Genus: Mycobacterium

Spesies: Mycobacterium phlei.

Morfologi

Mycobacterium phlei adalah bakteri adalah batang – berbentuk dengan ujung bulat tipis. Sel berbentuk bacillus terlihat di bawah mikroskop, berukuran kira-kira 1 sampai 2 mikron panjangnya.

Sel-selnya halus, mereka tidak memiliki jenis ekstensi seperti silia atau flagel. Ini juga memiliki dinding sel karakteristik bakteri dari genus Mycobacterium. Mereka memiliki lapisan tebal yang terdiri dari peptidoglikan dan asam mikolat, serta lapisan tengah yang terdiri dari polisakarida yang disebut arabinogalactan.

Peptidoglikan dan arabinogalaktan terikat kuat melalui ikatan tipe fosfodiester. Dalam budaya, sebagian besar koloni padat dengan tepi halus dan warna oranye kekuningan diamati.

Materi genetiknya terkandung dalam satu kromosom melingkar, di mana terdapat jumlah basa nitrogen yang tidak biasa, sitosin dan guanin, yang berjumlah sekitar 73%.

Karakteristik

Suhu pertumbuhan

Ini adalah bakteri yang memiliki kisaran suhu pertumbuhan yang luas. Bakteri ini dapat tumbuh pada suhu berkisar antara 28°C hingga 52°C.

Ini Ziehl – Nielsen positif

Berkat konfigurasi dinding selnya, bakteri ini, seperti semua yang termasuk dalam genus Mycobacterium, tidak dapat diwarnai melalui prosedur Gram. Inilah sebabnya mengapa metode lain seperti Ziehl-Nielsen digunakan .

Dengan metode pewarnaan ini, sel-sel bakteri mengambil warna kemerahan yang kontras dengan latar belakang biru yang disediakan oleh metilen biru.

Apakah aerobik?

Untuk perkembangannya Mycobaterium phlei membutuhkan lingkungan yang ketersediaan oksigennya luas, karena membutuhkan unsur kimia vital ini untuk dapat melakukan berbagai proses metabolismenya.

Ini asam – tahan alkohol

Memperhatikan struktur dinding selnya, bakteri ini tahan terhadap perubahan warna oleh alkohol atau asam. Ini merupakan langkah yang sangat diperlukan dalam proses pewarnaan tradisional seperti pewarnaan Gram. Karena itu, bakteri ini diwarnai dengan metode lain yang kurang konvensional seperti Ziehl-Nielsen.

Tidak menghasilkan spora

Seperti mikobakteri lainnya, Mycobacterium phlei tidak menghasilkan spora sebagai mekanisme bertahan hidup di lingkungan yang keras.

Ini cepat tumbuh

Mycobacterium phlei ditandai dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi dalam media kultur. Bakteri ini memiliki tingkat pertumbuhan rata-rata kurang dari 7 hari.

Ini adalah katalase positif

Bakteri ini dicirikan dengan mensintesis enzim katalase, yang melaluinya ia mampu membagi molekul hidrogen peroksida (H 2 O 2 ) menjadi air dan oksigen, menghasilkan gelembung karakteristik dalam prosesnya.

Ini adalah skotokromogenik

Mycobacterium phlei milik kelompok mikobakteri memproduksi pigmen karotenoid kuning intens. Sotochromogens secara khusus melakukannya tanpa adanya sinar matahari.

Ini adalah urease positif

Bakteri ini mensintesis enzim urease, sehingga dapat menghidrolisis urea menjadi karbon dioksida dan amonia. Ini adalah properti yang diperhitungkan untuk mengidentifikasi bakteri pada tingkat eksperimental.

Mensintesis enzim nitrat reduktase

Mycobacterium phlei mensintesis enzim nitrat reduktase. Enzim ini bertanggung jawab untuk mengkatalisis reaksi kimia dimana nitrat direduksi menjadi nitrit, mengekstraksi oksigen dari nitrat.

penyakit

Biasanya Mycobacterium phlei merupakan bakteri non – patogen. Namun, kadang-kadang dikaitkan dengan berbagai patologi, di antaranya adalah: peritonitis pada pasien dengan dialisis peritoneal, artritis septik dan infeksi yang berhubungan dengan alat jantung (Endocarditis).

-peritonitis

Peritonitis adalah peradangan pada selaput yang menutupi seluruh dinding bagian dalam perut dan organ-organ di dalamnya. Peritonitis dapat memiliki beberapa penyebab: infeksi oleh agen virus atau bakteri, akumulasi cairan, trauma atau luka, antara lain.

Pada kasus Mycobacterium phlei peritonitis , yang terjadi adalah bakteri masuk ke rongga perut melalui kateter peritoneum.

Gejala

Gejala utama yang dialami seseorang dengan peritonitis adalah sakit perut. Namun, untuk membuat diagnosis peritonitis yang akurat, dokter perlu mengetahui tanda-tanda berikut:

  • Sakit perut
  • Sakit perut saat di palpasi
  • Rebound perut.

Demikian pula, dengan mempertimbangkan bahwa itu adalah suatu kondisi yang mempengaruhi organ-organ rongga perut, yang merupakan bagian dari sistem pencernaan , gejala-gejala berikut juga dapat terjadi:

  • Penyakit
  • muntah
  • Diare

Demikian pula, adanya cairan peritoneum dengan gambaran keruh, mengandung leukosit, harus diperhatikan. Saat membuat kultur cairan ini, keberadaan sel bakteri harus ditentukan, dalam hal ini, Mycobacterium phlei.

-Septik arthritis

Ini terdiri dari peradangan sendi karena asal bakteri atau jamur.

Gejala

Di antara gejala penyakit ini dapat disebutkan:

  • Nyeri sendi
  • Kemerahan sendi
  • Pembengkakan sendi
  • Keadaan demam

Ketika dokter memeriksa pasien, kemungkinan besar dia akan melakukan aspirasi cairan sendi untuk melakukan kultur dan dengan demikian menentukan agen penyebab.

Perlakuan

Setelah infeksi Mycobacterium phlei terdeteksi , dokter akan meresepkan pengobatan berdasarkan antibiotik.

Dalam kultur yang dilakukan, informasi harus diperoleh tentang resistensi dan kerentanan strain bakteri lokal. Dengan mempertimbangkan hal ini, dokter akan merancang perawatan yang akan diikuti.

Referensi

  1. Artritis septik. Diperoleh dari: medlineplus.gov.
  2. Biologi mikobakteri. Diperoleh dari: fcq.uach.mx
  3. Das, S., Petterson, F., Krishna, P., Ramesh, M., Dasgupta, S., Bhattacharya, A. dan Kirsebon, L. (2016). Mycobacterium phlei genom: harapan dan kejutan. Genom Biol Evol. 8 (4). 975-985
  4. Devarajan, P. (1998). Mycobacterium phlei peritonitis: komplikasi langka dari dialisis peritoneal kronis. Nephr Anak 12 (1). 67-68
  5. García, P. dan García, L. (2012) Signifikansi klinis dan kerentanan antimikroba dari mikobakteri yang berkembang pesat. Diperoleh dari: formatex.info
  6. Montenegro J. Peritonitis dan infeksi kateter pada dialisis peritoneal. Di Lorenzo V, López Gómez JM (Eds) Nefrología al Día Diambil dari revistanefrologia.com.
  7. Diperoleh dari: hygiene.edu.uy