Klorpirifos: aplikasi, toksisitas dan efek

C lorpirifós adalah pestisida organofosfat kristal spektrum luas yang digunakan untuk pertanian, industri dan rumah tangga. Insektisida ini dikembangkan oleh Dow Chemical Company pada pertengahan 1960-an dengan nama dagang Lorsban ® dan Dursban ® .

Ini digunakan untuk mengendalikan kecoak, kutu dan rayap di rumah, juga merupakan bahan aktif dalam berbagai insektisida yang diterapkan pada hewan peliharaan domestik. Di tingkat ternak digunakan untuk menghilangkan kutu dari ternak, dan di tingkat pertanian mengendalikan berbagai hama pada tanaman komersial.

molekul klorpirifos. Sumber: Benjah-bmm27 [Domain publik], dari Wikimedia Commons

Menurut tata nama IUPAC, klorpirifos dikenal sebagai O, O-dietil O-3, 5,6-trikloropiridin-2-il fosforothioat. Efek insektisidanya tercermin dalam mencegah sintesis asetilkolinesterase, mengubah sistem saraf serangga.

Pestisida ini dipasarkan dalam bentuk padatan kristal putih dengan aroma khas yang kuat. Ini adalah produk hidrofobik, sehingga perlu dicampur dengan emulsi untuk diterapkan pada tanaman, hewan, dan fasilitas.

Di tingkat pertanian, ia bertindak sebagai insektisida kontak dan konsumsi non-sistemik dengan efek langsung pada serangga hama. Penyemprotan dilakukan dengan cara disemprotkan pada saat terdeteksi hama, bisa juga dalam bentuk mikrokapsul.

Sehubungan dengan toksisitasnya, ini adalah produk yang cukup beracun yang menyebabkan perubahan neurologis, gangguan perkembangan dan autoimun ketika paparan kronis terjadi. Baru-baru ini undang-undang dari berbagai negara telah menekan penggunaannya pada hewan peliharaan dan di ruang domestik dan institusional.

Indeks artikel

Sifat fisik dan kimia

Klorpirifos. Sumber: wikipedia.org

  • Nama kimia bahan aktif: O, O-dietil O-3,5,6-trikloro-2-piridi fosforotioat
  • Nama CAS : O, O-dietil O- (3,5,6-trikloro-2-piridi) phosphorothioate
  • Nama ISO : CHLORPYFOS (eng.) Atau CLORPIRIFÓS (esp.)
  • Klasifikasi Kimia: Organofosfat.
  • Tindakan: kontak, konsumsi dan inhalasi.
  • Rumus Kimia: C 9 H 11 Cl 3 NO 3 PS
  • Massa atom: 350,6 g / mol.
  • Penampilan: produk kristal putih dengan bau menyengat yang kuat.
  • Formulasi: Konsentrat yang dapat diemulsikan
  • Titik lebur: 41º – 43º C
  • Kepadatan relatif cairan (air = 1 g / ml): 1,398 hingga 43,5 ° C
  • Kelarutan dalam air: 0,39 mg / L (19,5º C) dan 2 mg / L (25º C)
  • Photostability dalam air (T ½ ): 39,9 hari
  • Koefisien partisi oktanol / air: log Koa 5,0 – 24,5º C
  • Tekanan uap (Pa pada 25º C): 0,0025
  • Gunakan: insektisida
  • Pita toksikologi: II- Kuning
  • Bahaya: Karena dekomposisi termal (suhu lebih besar dari 15º C) menghasilkan gas beracun: CO x , SO x , PO x , NO x dan turunan klorin.
  • LD 50 : 82 – 270 Cukup Beracun (Kelas II).

Kegunaan

Insektisida berbasis klorpirifos digunakan terutama untuk mengendalikan hama pada tanaman hortikultura, buah, sereal dan tanaman hias. Bahkan digunakan untuk mengendalikan semut dan rayap pada produk kayu di kawasan domestik dan industri.

Di sisi lain, aplikasi terkontrol pada hewan domestik memungkinkan kontrol dan pemberantasan kutu, kutu dan kutu. Serta pengendalian lalat dan nyamuk di lingkungan tertutup atau sekolah, dan untuk pengendalian serangga di kebun, taman dan lapangan golf.

Penggunaan klorpirifos di perumahan baru-baru ini dibatasi di berbagai negara, menyetujui penggunaannya hanya di daerah pedesaan. Selain itu, produksi, impor dan pemasaran produk rumah tangga yang mengandung tidak lebih dari 0,5% bahan aktif klorpirifos telah dilarang.

Di tingkat pertanian, itu adalah insektisida yang digunakan untuk mengendalikan serangga penghisap dan pengunyah. Itu tidak mewakili masalah toksisitas pada tanaman bila diterapkan pada dosis yang dianjurkan, yang kompatibel dalam aplikasi daun dengan pestisida lain.

Modus aksi

Klorpirifos tidak memiliki efek sistemik, tetapi bekerja melalui konsumsi, kontak, dan inhalasi. Karena termasuk dalam kelompok organofosfat, ia menghambat aksi asetilkolinesterase melalui rekombinasi dengan enzim ini.

Faktanya, asetilkolin tidak dapat dilepaskan dari situs reseptor, impuls saraf tidak berhenti, dan mempertahankan aliran yang berkelanjutan. Memang, transmisi impuls saraf meningkat, menyebabkan kelumpuhan serangga dan kemudian kematian.

Insektisida ini digunakan pada sorgum dan jagung untuk mengendalikan berbagai hama pada akar tanaman, seperti cacing kremi ( Diabrotica spp ). Juga ayam buta ( Phyllophaga sp .), Wireworm ( Ischidiontus sp., Megapentes sp., Melanotus sp., Agriotes lineatus ) dan larva colaspis ( Colaspis sp. ).

Cacing kremi (Diabrotica spp). Sumber: flickr.com

Toksisitas

Dosis mematikan median oral akut (LD 50 ) adalah 135 – 165 mg / kg. Ini adalah insektisida yang termasuk dalam kategori II – cukup beracun. DL 50 adalah klasifikasi pestisida yang diusulkan oleh WHO berdasarkan tingkat bahayanya.

Bagaimana keracunan klorpirifos terjadi?

Keracunan klorpirifos dapat terjadi melalui konsumsi, inhalasi, atau kontak langsung. Dalam kasus konsumsi, ia melewati dengan mudah dari usus ke aliran darah, dengan cepat mendistribusikan dirinya sendiri melalui semua sistem tubuh.

Kegunaan Insektisida. Sumber: diarioeldia.cl

Dalam kasus inhalasi, baik dengan menghirup semprotan terkontrol atau debu dengan partikel bahan aktif, ia berhasil masuk ke paru-paru dan dengan cepat didistribusikan melalui darah.

Melalui kontak, produk dapat masuk melalui kulit, namun, efek toksik melalui rute ini lebih sedikit daripada melalui konsumsi dan inhalasi. Keracunan kontak secara umum lebih berbahaya bagi anak-anak dan bayi yang mabuk saat berjalan melalui tempat-tempat yang difumigasi dengan pestisida ini.

Kulit anak-anak lebih sensitif terhadap efek racun, jika bayi merangkak atau bermain di tempat yang disemprot dengan unsur ini, mereka mengekspos tubuh mereka pada jenis kontaminasi ini. Selain itu, di daerah yang baru saja difumigasi, mereka terpapar menghirup uap fumigan.

Efek kesehatan

Paparan produk pestisida organofosfat, seperti klorpirifos, dapat mempengaruhi sistem saraf pusat , sistem kardiovaskular, dan sistem pernapasan. Demikian juga, dapat menyebabkan iritasi pada bagian lembut kulit, rongga lendir dan mata.

Menelan pestisida berbahaya bagi kesehatan. Sumber: culturacolectiva.com

Dalam jangka pendek (toksisitas akut) dapat menyebabkan mati rasa pada ekstremitas, sensasi kesemutan, disorientasi, vertigo, ketidakseimbangan, diikuti oleh sakit kepala, tremor, mual, kram perut, berkeringat, penglihatan kabur, laju pernapasan berubah, takikardia dan bradikardia.

Dalam kasus dosis yang sangat tinggi dan berkepanjangan, dapat menyebabkan kejang, kehilangan kesadaran dan kematian. Dalam dosis rendah, gejala pertama terdeteksi setelah 15 sampai 30 hari, tergantung pada kondisi pasien, gejala yang jelas mungkin ada atau tidak ada.

Dalam jangka panjang (toksisitas kronis), gejala yang mirip dengan yang terlihat pada paparan akut, termasuk gejala efek akhir yang nyata. Toksisitas kronis termasuk kerusakan saraf, sakit kepala, kesulitan berkomunikasi, disorientasi, mual, kehilangan nafsu makan, dan kantuk.

Saat insektisida membuat kontak dengan orang tersebut, produk diserap melalui kulit, paru-paru atau saluran pencernaan. Di dalam tubuh ia bekerja pada sistem hormonal, mempengaruhi fungsi hormon wanita atau estrogen.

Paparan klorpirifos selama kehamilan mempengaruhi perkembangan mekanisme neuroendokrin hipotalamus yang mengontrol aktivitas sosial. Individu yang pernah mengalami fenomena ini cenderung kehilangan ingatan dan sering mengalami perubahan perilaku, bahkan dapat mengembangkan gangguan seperti autisme.

Demikian pula, kontaminasi dengan klorpirifos dapat mengubah metabolisme insulin dan lemak, menyebabkan patologi serupa dengan yang disajikan oleh pasien dengan gejala yang mirip dengan diabetes dan arteriosklerosis.

Perilaku di lingkungan

Chlorpyrifos dimasukkan ke dalam lingkungan melalui penyemprotan langsung pada tanaman, kebun, hewan peliharaan, rumah, sekolah dan ruang kerja. Dengan cara yang sama, dapat dimasukkan ke dalam lingkungan melalui pencucian limbah dan bahan aplikasi, dan dengan dolarisasi sisa-sisa produk.

Ketika bahan tersebut dimasukkan ke dalam tanah, ia melekat kuat pada partikel tanah liat sambil tetap berada di area aplikasi. Faktanya, partikel klorpirifos tidak mungkin terlepas dari tanah, karena kelarutannya yang rendah dalam air.

Dalam hal bahan aktif mencapai anak-anak sungai perairan alami, dalam jumlah minimal, tersisa di permukaan air. Lama kelamaan akan mudah menguap karena sifatnya yang hidrofobik.

Setelah dimasukkan ke dalam tanah, air atau udara, klorpirifos memburuk karena efek proses kimia di tanah, sinar matahari atau aksi bakteri. Namun, proses volatilisasi adalah cara utama di mana pestisida ini berdifusi setelah aplikasi.

Referensi

  1. Chlorpyrifos (1997) Badan Zat Beracun dan Pendaftaran Penyakit – CDC. Dipulihkan di: atsdr.cdc.gov
  2. Chlorpyrifos (2017) Manual Pestisida Amerika Tengah. Dipulihkan di: una.ac.cr
  3. Cocca, C., Ventura, C., Núñez, M., Randi, A., & Venturino, A. (2015). Klorpirifos organofosfat sebagai pengganggu estrogen dan faktor risiko kanker payudara. Acta toxicológica Argentina, 23 (3), 142-152.
  4. Lorsban 5G Datasheet (2018) Dow Agro Science. Dipulihkan di: dowagro.com
  5. Informasi Clorpirifós- Dursban (2016) Fertitienda. Dipulihkan di: fertitienda.com
  6. Morales, CA, & Rodríguez, N. (2004). Klorpirifos: Kemungkinan pengganggu endokrin pada sapi perah. Jurnal Ilmu Peternakan Kolombia, 17 (3), 255-266.