Penyebab dan Faktor Risiko Cacar Air

Cacar air adalah infeksi virus, yang artinya disebabkan oleh virus tertentu yang menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Berkat vaksin yang sangat efektif untuk mencegah cacar air, penyakit ini semakin jarang terjadi di Amerika Serikat dan negara maju lainnya. Orang tua dan muda masih sakit cacar air, namun, bagi beberapa dari mereka, infeksi dapat menyebabkan komplikasi serius. Itulah mengapa penting untuk memahami apa yang menyebabkan cacar air, siapa yang paling berisiko terkena cacar air, dan bagaimana melindungi diri Anda jika terpapar.

Unduh PDF

Mendaftar untuk buletin Tip Kesehatan Hari Ini kami, dan dapatkan tip harian yang akan membantu Anda menjalani hidup paling sehat.

Daftar Anda sudah bergabung!

Terima kasih, {{form.email}}, telah mendaftar.

Ada kesalahan. Silakan coba lagi.

Faktor risiko

Sebelum suntikan varicella menjadi bagian rutin dari jadwal vaksinasi yang direkomendasikan untuk anak-anak, cacar air paling sering terjadi pada anak-anak. Dan bisa dibilang, faktor risiko terbesar terkena cacar air adalah anak di bawah usia 15 tahun. Sekarang faktor risiko terkena cacar air diringkas sebagai berikut.

  • Tidak divaksinasi: Bersentuhan dengan VZV jika Anda belum divaksinasi bukan jaminan Anda akan sakit, tetapi risikonya tinggi. CDC mengatakan sekitar 90 persen orang yang tidak divaksinasi yang bersentuhan dengan virus akan berakhir dengan penyakit tersebut. Mendapatkan vaksin varicella dua dosis sangat efektif: Menurut CDC, setelah suntikan pertama, vaksin tersebut 85 persen efektif mencegah infeksi varicella. Setelah kedua dosis, vaksin lebih dari 90 persen efektif mencegah varicella.
  • Tidak pernah menderita cacar air: Setelah Anda menderita cacar air, tubuh Anda akan mengembangkan kekebalan seumur hidup terhadapnya, sehingga kontak yang sangat langsung dengan virus varicella pun tidak akan membuat Anda sakit. Tetapi jika Anda belum pernah menderita cacar air, Anda berisiko tinggi untuk sakit jika berada di sekitar orang lain yang menderita penyakit tersebut. Sekali lagi, virus menyebar dengan sangat mudah, terutama dalam jarak dekat. Anak-anak yang tidak divaksinasi berisiko lebih tinggi terkena cacar air jika terjadi di sekitar sekolah atau pusat penitipan anak, seperti halnya guru dan orang dewasa lainnya yang belum divaksinasi atau menderita penyakit tersebut, misalnya.

Bisakah Anda Terkena Cacar Air Dua Kali?

Kekhawatiran Khusus

Kebanyakan orang yang terkena cacar air, terutama anak-anak, sakit dalam waktu singkat (sekitar seminggu) dan sembuh total tanpa akibat apa pun.

Ada orang lain yang berisiko tinggi mengalami komplikasi. Mereka termasuk:

Dewasa

Orang yang terkena cacar air untuk pertama kalinya di masa dewasa cenderung memiliki gejala yang lebih parah dan, menurut National Foundation for Infectious Diseases (NFID), orang dewasa lebih mungkin meninggal atau mengalami komplikasi serius jika terkena cacar air daripada anak-anak.

Orang Dengan Sistem Kekebalan Tubuh Yang Disusupi

Ini mungkin termasuk anak-anak yang menderita leukemia atau limfoma; siapa pun dengan gangguan sistem kekebalan; dan orang yang mengonsumsi obat yang diketahui dapat menekan sistem kekebalan tubuh, seperti steroid sistemik atau obat kemoterapi.

Bayi Baru Lahir yang Ibunya Terinfeksi Virus Varicella

Demikian pula, bayi prematur tertentu yang terkena varicella atau herpes zoster antara lima hari sebelum lahir hingga dua hari setelah lahir berisiko tinggi mengalami komplikasi serius dari infeksi.

Secara khusus, menurut CDC, ini termasuk:

  • Bayi prematur yang dirawat di rumah sakit lahir pada usia 28 minggu atau lebih yang ibunya tidak kebal terhadap virus varicella
  • Bayi prematur yang dirawat di rumah sakit lahir pada atau sebelum 28 minggu atau yang beratnya 2,2 pon atau kurang saat lahir terlepas dari status kekebalan ibu mereka

Wanita Hamil Tanpa Riwayat Cacar Air atau Vaksinasi

Risiko di sini adalah untuk bayi mereka yang belum lahir. Sekitar 1 dari 100 bayi yang ibunya menderita cacar air selama 20 minggu pertama kehamilannya mengalami sindrom varicella bawaan, yang dapat menyebabkan cacat lahir, termasuk bekas luka, masalah pada otot dan tulang, lengan atau kaki yang lumpuh atau tidak terbentuk dengan benar, kebutaan , kejang, masalah belajar, atau mikrosefali.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

  • Bagaimana cacar air ditularkan?

Virus cacar air menyebar melalui kontak langsung dengan lesi dan melalui pernafasan. Infeksi menular selama sekitar 12 sampai 16 hari. Ini paling menular selama dua sampai lima hari pertama penyakit aktif, termasuk satu atau dua hari sebelum ruam khasnya muncul.

  • Apa hubungan antara herpes zoster dan cacar air?

Virus varicella zoster menyebabkan cacar air dan kemudian herpes zoster. Setelah cacar air berlalu, virus ini bisa tetap laten di dalam tubuh. Di kemudian hari, biasanya setelah usia 50 tahun, dapat muncul kembali sebagai kondisi yang disebut herpes zoster. Menurut CDC, lebih dari 99% orang dewasa Amerika di atas 40 tahun menderita cacar air, yang berarti mereka juga berisiko terkena herpes zoster. Untungnya, sekarang tersedia vaksin untuk herpes zoster dan cacar air.

  • Siapa yang paling berisiko terkena cacar air?

Semua orang yang tidak divaksinasi, termasuk anak-anak, berisiko tinggi terkena cacar air jika terpapar virus penyebabnya. Namun, 90% anak-anak Amerika sekarang divaksinasi, yang berarti kejadian cacar air telah menurun drastis di AS sejak vaksin diperkenalkan pada tahun 1995.

Bagaimana Cacar Air Didiagnosis 9 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Vhickenpox (Varicella). Untuk Profesional Perawatan Kesehatan

 

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Cacar Air (Varicella). Vaksinasi
  2. Yayasan Nasional untuk Penyakit Menular. Cacar Air (Varicella)

 

  1. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Komplikasi Cacar Air (Varicella).

 

  1. Maret Dime. Cacar Air Selama Kehamilan
  2. KidsHealth dari Nemours. Cacar air. Januari 2019.
  3. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Cacar Air (Varicella). 28 April 2021.
  4. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Vaksinasi Shingles. 25 Januari 2018.
  5. Shaw J, Gerson AA. vaksinasi virus Varicella di Amerika Serikat. imunologi virus . 2018 Mar 1;31(2):96-103. doi:10.1089/vim.2017.0136

Bacaan Tambahan

  • “Efektivitas Vaksin Varicella dan Durasi Perlindungan.” 30 Agustus 2012.
  • Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). “Cacar Air (Varicella): Tinjauan Klinis.” 1 Juli 2016.
  • Yayasan Nasional untuk Penyakit Menular. “Fakta Tentang Cacar Air untuk Orang Dewasa.” Januari 2012.
  • Pergam, SA, Limaye, AP, dan Komunitas Praktek Penyakit Menular AST. “Virus Varicella Zoster.” Am J Transplantasi. Des 2009; 9(Sup 4): S108-#115. DOI: 10.1111/j.1600-6143.2009.02901.x.
  • Universitas Kesehatan Florida. “Demam Bisa Bermanfaat.” 12 Maret 2012.

Oleh Vincent Iannelli, MD
Vincent Iannelli, MD, adalah dokter anak bersertifikat dan rekan dari American Academy of Pediatrics. Dr Iannelli telah merawat anak-anak selama lebih dari 20 tahun.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan