Penyebab dan Perawatan Erosive Esophagitis

Esofagitis erosif adalah jenis esofagitis di mana terdapat kerusakan pada lapisan jaringan. Esofagitis adalah peradangan, iritasi, atau pembengkakan pada lapisan kerongkongan, yaitu saluran yang mengalir dari tenggorokan ke perut.

Esofagitis erosif dapat menyebabkan mulas dan kesulitan menelan. Biasanya diobati dengan obat-obatan dan perubahan gaya hidup.

Artikel ini membahas gejala, penyebab, diagnosis, pengobatan, dan prognosis esofagitis erosif, serta komplikasi yang harus diwaspadai.

George Doyle / Stockbyte / Getty Images

Gejala

Studi menunjukkan bahwa gejala esofagitis yang paling umum adalah mulas, nyeri dada, dan disfagia (ketidaknyamanan saat menelan) .

Gejala esofagitis lainnya mungkin termasuk:

  • Kesulitan saat menelan
  • Merasa seperti ada sesuatu yang tersangkut di tenggorokan
  • Sensasi terbakar di kerongkongan
  • Pendarahan, terlihat seperti darah dalam muntahan atau tinja (mengubah tinja menjadi hitam atau lembap)

Penyebab dan Faktor Risiko

Lapisan kerongkongan sensitif, sehingga rentan terhadap iritasi dan pembengkakan.

Beberapa faktor dapat berkontribusi pada peningkatan risiko esofagitis:

  • Asam lambung yang direfluks: Dukungan berulang asam lambung ke kerongkongan adalah penyebab esofagitis yang paling umum. Refluks terutama terlihat pada penyakit gastroesophageal reflux (GERD), yang terjadi ketika otot di ujung kerongkongan Anda tidak menutup dengan benar. Pemicu refluks lainnya termasuk kehamilan, obesitas, merokok, alkohol, minuman berkafein, dan makanan berlemak atau pedas.
  • Muntah berlebihan: Asam yang terkandung dalam muntahan dapat mengiritasi kerongkongan, dan muntah yang berlebihan dapat menyebabkan peradangan.
  • Pil tersangkut: Jika pil tersangkut di kerongkongan, itu bisa menyebabkan lapisan terbakar. Ini biasanya terjadi ketika tidak cukup air atau cairan lain yang digunakan untuk mencuci pil. Namun, itu juga dapat terjadi ketika kerongkongan menyempit oleh jaringan parut atau striktur, atau jika gangguan motilitas mencegah otot-otot kerongkongan berkontraksi dengan baik untuk mendorong isinya ke dalam saluran pencernaan.
  • Infeksi: Ini termasuk infeksi yang disebabkan oleh virus (seperti herpes dan cytomegalovirus), jamur (seperti infeksi Candida), dan bakteri. Infeksi berkembang lebih sering pada orang yang sistem kekebalannya melemah oleh kondisi seperti HIV/AIDS.
  • Cedera radiasi: Perawatan radiasi di area dada atau leher sebagai bagian dari perawatan kanker dapat menyebabkan esofagitis.
  • Cedera akibat bahan kimia: Jika bahan kimia kuat seperti pembersih saluran air tertelan, cedera kerongkongan bisa sangat parah dan bahkan mengancam jiwa.

Diagnosa

Penyedia layanan kesehatan Anda akan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh, bersama dengan riwayat kesehatan Anda, sebelum melanjutkan ke tes diagnostik.

Tes yang dapat digunakan dalam diagnosis esofagitis meliputi:

  • Endoskopi : Prosedur ini menggunakan endoskop, tabung fleksibel dengan lampu dan kamera di ujungnya, untuk memberikan pandangan langsung ke kerongkongan.
  • Sinar-X Barium : Sinar-X ini diambil bersamaan dengan larutan barium yang tertelan. Pewarna khusus ini melapisi lapisan kerongkongan dan tampak putih pada sinar-X, untuk membantu memberikan gambaran yang jelas tentang kerongkongan.
  • Biopsi : Ini melibatkan prosedur invasif, biasanya selama endoskopi, sehingga jaringan yang meradang dapat diperiksa dengan mikroskop.
  • Kultur : Sampel area yang berpotensi terinfeksi diambil untuk mengidentifikasi mikroorganisme spesifik mana yang dapat menyebabkan infeksi.

7 Jenis Utama Esofagitis

Perawatan

Pengobatan esofagitis tergantung pada penyebabnya dan mungkin termasuk:

  • Obat pengurang asam, seperti penghambat pompa proton (PPI) atau penghambat H2, jika GERD adalah penyebabnya
  • Terapi antibiotik, antivirus, atau antijamur jika penyebabnya adalah infeksi bakteri, virus, atau jamur
  • Obat steroid untuk mengurangi peradangan
  • Obat nyeri

Saat Anda menjalani perawatan, penyedia layanan kesehatan Anda juga akan berbicara dengan Anda tentang langkah-langkah gaya hidup yang dapat Anda ambil untuk meredakan ketidaknyamanan esofagitis.

Apa yang harus dilakukan

  • Makanlah lima atau enam porsi kecil di siang hari, bukan tiga porsi besar.
  • Makan makanan lunak, seperti puding, saus apel, sup, dan custard.
  • Ambil sedikit gigitan makanan dan kunyah sampai bersih sebelum mencoba menelan.
  • Minum minuman melalui sedotan.
  • Tinggikan kepala tempat tidur Anda 8 hingga 10 inci atau tidur di bantal baji untuk membantu menjaga isi perut keluar dari kerongkongan selama tidur.

Apa yang Harus Dihindari

  • Makanan pedas
  • Makanan dan minuman asam, seperti jus jeruk dan jus lainnya, serta produk berbasis tomat
  • Makanan keras yang dapat menyebabkan nyeri pada kerongkongan saat ditelan, seperti kacang-kacangan dan sayuran mentah

 

  • Tembakau
  • Alkohol
  • Makanan berlemak
  • Kafein
  • Cokelat

Prognosa

Esofagitis yang disebabkan oleh penyakit refluks atau infeksi biasanya dapat diobati dengan baik. Jika penyebabnya adalah refluks asam, pengobatan mungkin diperlukan dalam jangka panjang.

Komplikasi

Anda harus menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika salah satu dari yang berikut ini terjadi:

  • Gejala Anda tidak hilang dengan perawatan medis awal. Jaringan parut dapat menyebabkan penyempitan (penyempitan atau pengetatan) kerongkongan. Penyempitan ini dapat menyebabkan kesulitan menelan yang berkelanjutan yang mungkin memerlukan perawatan tambahan.
  • Anda tidak dapat makan atau minum karena sakit. Dehidrasi yang mengancam jiwa dapat terjadi jika Anda tidak dapat minum cairan.
  • Nyeri dada yang tiba-tiba memburuk, sesak napas, atau demam. Ini bisa berarti erosi yang dalam atau lubang telah berkembang di kerongkongan, dan Anda harus segera menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda. Sebuah lubang dapat mengeluarkan darah dan membiarkan bakteri dari saluran pencernaan Anda masuk ke rongga dada Anda dan menyebabkan infeksi serius, yang dapat menjadi situasi yang mengancam jiwa.

3 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Grossi L, Ciccaglione AF, Marzio L. Esophagitis dan penyebabnya: Siapa yang “bersalah” ketika asam ditemukan “tidak bersalah”?. Dunia J Gastroenterol . 2017;23(17):3011–3016. doi:10.3748/wjg.v23.i17.3011
  2. Akhondi H. Sloughing esophagitis: entitas yang tidak begitu umum. Int J Biomed Sci . 2014;10(4):282–286. PMID: 25598761
  3. Philpott H, Kweh B, Thien F. Eosinophilic esophagitis: pemahaman saat ini dan konsep yang berkembang. Alergi Asia Pac . 2017;7(1):3–9. doi:10.5415/apallergy.2017.7.1.3

Bacaan Tambahan

  • Klinik Mayo. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/esophagitis/symptoms-causes/syc-20361224.
  • Asam Lambung (GER dan GERD) pada Orang Dewasa. Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal. https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/acid-reflux-ger-gerd-adults.

Oleh Sharon Gillson
Sharon Gillson adalah seorang penulis yang hidup dengan dan meliput GERD dan masalah pencernaan lainnya.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan