Singa: karakteristik, habitat, reproduksi, makan

lion ( Panthera leo ) adalah plasenta mamalia milik keluarga Felidae. Jantan berotot, berukuran besar dan memiliki surai yang menonjol. Betina lebih kecil dan tidak memiliki surai.

Hewan ini adalah kucing terbesar kedua yang ada saat ini. Spesies liar mendiami wilayah Afrika sub-Sahara dan benua Asia. Di Taman Nasional Hutan Giren di India, ada sisa populasi yang terancam punah .

Sumber: pixabay.com

Karena lokasi geografisnya, mereka biasanya dibagi menjadi dua kelompok: singa Afrika dan Asia. Subspesies Asia ( Panthera leo persica ) lebih kecil dari subspesies Afrika. Apalagi rambutnya lebih pendek.

Bulu singa Asiatic berwarna coklat muda dan surainya berwarna kemerahan. Mereka memiliki lipatan memanjang di kulit perut mereka yang membedakan mereka dari spesies yang menghuni Afrika.

Singa memiliki indera pendengaran yang sangat baik. Mereka dapat memutar telinga mereka ke berbagai arah, sehingga mendengarkan suara yang berbeda di lingkungan. Di ujung ekornya mereka memiliki bulu berwarna gelap. Kekuatan auman singa memperingatkan calon penyusup yang menyerang wilayahnya.

Indeks artikel

Bahaya kepunahan

Sejak tahun 1996, singa telah dimasukkan sebagai spesimen rentan dalam daftar merah Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Ini karena populasi spesies ini di negara-negara Afrika telah menurun sekitar 43% sejak pertengahan abad ke-20.

Meskipun spesies ini masuk dalam daftar rentan, IUCN memisahkannya menjadi dua subspesies, menempatkan singa Asia di Appendix I. Ini menyiratkan bahwa hewan ini dalam bahaya kepunahan dan perdagangannya benar-benar dilarang.

Penyebab

Di antara agen penyebab penurunan ini adalah perburuan mereka oleh manusia. Kadang-kadang mereka dibunuh sebagai bagian dari semacam ritual keberanian, dianggap sebagai piala.

Ancaman baru adalah komersialisasi daging, tulang, dan organ lain di tubuh Anda. Ini digunakan oleh sebagian orang sebagai pengobatan alternatif, baik di Afrika maupun di benua Asia.

Selain itu, singa kehilangan habitat aslinya, didorong oleh ekspansi populasi manusia dan semua yang diperlukan: jalan, pemukiman, ladang, dan lain-lain.

Ini terutama mengurangi kijang, rusa kutub, dan zebra, bagian dari makanan kucing-kucing ini. Situasi ini telah memotivasi singa untuk mendekati kawanan ternak untuk berburu mereka, yang mereka dikorbankan.

Tindakan konservasi

Banyak undang-undang yang diumumkan oleh undang-undang negara tempat singa tinggal dan oleh banyak organisasi internasional melindungi kucing-kucing ini. Perburuan mereka dilarang dan dihukum berat.

Kegiatan konservasi untuk spesies Afrika ditujukan untuk menampung mereka di kawasan lindung, sementara semua singa Asia dilindungi oleh hukum India.

Beberapa taman nasional yang bertindak sebagai tempat perlindungan adalah Taman Nasional Etosha, di Namibia, Taman Nasional Serengeti, di Tanzania dan Taman Nasional Hutan Gir, yang terletak di negara bagian Gujarat-India.

Evolusi

Singa berevolusi sekitar 1 juta tahun yang lalu di Afrika. Dari sana menyebar ke Eropa, Asia dan Amerika Utara. Panthera leo fossilis ditemukan di Italia, sekitar 7000.000 tahun yang lalu selama awal dan Pleistosen Tengah. Nenek moyang singa ini datang dengan ukuran sekitar 240 sentimeter.

Kucing bermigrasi dari Afrika, di Pleistosen Tengah, ke Eropa, Amerika Utara, dan Asia. Distribusi ini terjadi melalui jembatan darat Beringia, yang terbentuk sebagai akibat dari zaman es terakhir.

Di Amerika Selatan menyebar ke bagian selatan Peru. Dengan cara ini mereka menjadi kelompok mamalia darat yang paling tersebar luas selama akhir Pleistosen, lebih dari 10 juta tahun yang lalu.

Beberapa studi genetik saat ini menunjukkan bahwa singa gua ( P. l. Spelaea ) berasal dari Panthera leo fossilis . Ini didistribusikan dari Spanyol dan Inggris Raya ke Alaska.

Urutan DNA sisa-sisa fosil Panthera leo spelaea menunjukkan bahwa itu bisa menjadi nenek moyang singa Amerika ( P. l. Atrox ). Asal usulnya mungkin karena isolasi geografis spesies primitif ini di selatan lapisan es Amerika Utara, sebuah fakta yang terjadi sekitar 340.000 tahun.

Temuan baru

Studi baru-baru ini dilakukan pada evolusi singa. Untuk ini, tes genetik dilakukan yang mencakup analisis dalam urutan DNA mitokondria singa Barbary ( Panthera leo leo ), singa Iran ( Panthera leo persica ), dan spesies hidup di Afrika tengah dan barat.

Berdasarkan hasil tersebut, diperkirakan singa saat ini mulai menyimpang pada tahap Pleistosen akhir. Perluasan hutan hujan khatulistiwa mungkin telah memisahkan singa Afrika tenggara menjadi populasi berbeda lainnya.

Kucing-kucing Afrika barat bermigrasi ke daerah tengah benua itu, karena berkurangnya hutan tropis. Asia menderita dua serangan dari Afrika Utara, pertama di India dan kemudian di Timur Tengah.

Singa Natodomeri

Di Kenya ditemukan tengkorak singa yang setara dengan Panthera spelaea Pleistosen. Spesies ini dapat mewakili subspesies singa yang sampai sekarang tidak diketahui, yang hadir selama Pleistosen Tengah dan Akhir di Afrika timur.

Karakteristik umum

Jantung

Hati singa kecil sebanding dengan ukuran tubuhnya. Karakteristik organ utama sistem peredaran darah ini membuat hewan ini tidak dapat melakukan pengejaran yang terlalu lama.

Bahkan jika ia dapat mengejar mangsanya dengan kecepatan hampir 50 mil per jam, ia mungkin tidak dapat mengejarnya. Dalam hal ini, Anda mungkin dapat menghentikan pengejaran, sehingga menghemat energi Anda.

Gigi

Karakteristik gigi dan struktur rahang singa yang kuat memainkan peran mendasar dalam berburu, memberi makan, dan dalam cara hidup mereka. Secara umum, gigi dirancang untuk menangkap mangsa yang sedang bergerak, bahkan untuk hewan yang berukuran lebih besar.

Selain itu, rahangnya sangat kuat, fleksibel dan kuat. Singa dapat membukanya dengan lebar sekitar 28 sentimeter, menjadi salah satu gigitan terbesar di seluruh kingdom hewan .

Gigi seri adalah gigi terkecil di bagian depan mulut, mereka digunakan untuk mengambil daging dan merobeknya. Mereka memiliki empat gigi taring, terletak di kedua sisi gigi seri, yang mencapai hingga tujuh sentimeter. Mereka digunakan untuk merobek dan merobek kulit.

Gigi carnassial yang tajam dan bertindak seperti gunting, memungkinkan untuk memotong daging mangsanya.

Cakar dan cakar

Kaki depan memiliki 5 jari kaki dan 4 jari kaki pada kaki belakang. Mereka memiliki jari kelima di kaki depan, digunakan untuk menahan mangsa saat memakannya.

Cakar mereka tajam dan dapat ditarik, sehingga mereka dapat meregangkannya dan kemudian memasukkannya kembali ke dalam kulit, di mana mereka disembunyikan. Cakarnya terbuat dari keratin dan panjangnya bisa mencapai 38 milimeter. Agar tetap tajam, singa sering menggaruk kulit pohon.

surai

Ini adalah ciri utama yang mengidentifikasi jantan dari spesies ini. Anak sapi lahir tanpa surai dan mulai tumbuh pada usia sekitar dua tahun.

Kelompok bulu yang tumbuh di sekitar kepala dan leher ini, lebih panjang dan teksturnya berbeda dari bulu singa lainnya. Mereka memiliki berbagai warna, semakin gelap seiring bertambahnya usia.

Penelitian menunjukkan bahwa warna dan dimensi surai dipengaruhi oleh berbagai faktor di lingkungan, termasuk suhu lingkungan. Faktor lain yang terkait dengan karakteristik surai adalah genetika dan kadar testosteron.

Surai yang berwarna gelap dan sangat lebat dapat menunjukkan bahwa singa dalam keadaan sehat dan kadar testosteronnya tinggi.

Singa yang menghuni Tsavo, di Kenya, memiliki surai yang kurang berkembang, bahkan tidak memiliki surai. Wilayah geografis ini dicirikan oleh suhu lingkungan yang tinggi.

Studi yang dilakukan pada kelompok singa Afrika ini menyimpulkan bahwa tidak adanya ornamen pelindung ini akan terkait dengan kelangsungan hidup mereka, karena jika mereka memilikinya, itu akan menyebabkan tubuh menjadi terlalu panas.

Fitur

Dalam kehidupan sosial dan reproduksi, surai memenuhi beberapa fungsi. Salah satunya adalah bullying. kepadatan dan ukuran mempengaruhi proyeksi penampilan yang lebih besar, melihat mengancam di musuhnya. Selain itu, itu menjadikannya simbol potensi dan kesehatan.

Ini juga berfungsi sebagai penghalang untuk melindungi leher mereka dari cakar dan gigitan yang mungkin mereka derita dalam pertempuran. Perannya dalam reproduksi tidak dapat disangkal. Surai yang gelap dan lebat ternyata menjadi daya tarik besar bagi wanita.

Namun, surai yang menarik itu membuat singa mudah divisualisasikan di dalam habitatnya, sehingga dapat dengan cepat ditemukan oleh pemangsa. Selain itu, ketika mengejar binatang untuk berburu, meskipun ini adalah aktivitas yang hampir eksklusif untuk betina, mangsanya dapat segera menyadari kehadirannya.

Warna

Bulunya pendek, warnanya bervariasi dari kuning pucat, oranye tan, hingga rona cokelat tua. Bagian bawah tubuhnya lebih ringan. Telinga, di bagian belakang, dan seberkas di ekornya biasanya lebih gelap daripada bagian bulu lainnya, bahkan menjadi hitam.

Anak anjing dilahirkan dengan mawar coklat yang menghilang seiring bertambahnya usia.

Ada spesies singa, Panthera leo krugeri , yang dikenal sebagai singa putih. Mantelnya sangat ringan, dengan nada kuning lembut. Namun, mutasi alami, yang dikenal sebagai leucism, dapat terjadi pada spesies ini. Ini terjadi karena mereka memiliki gen resesif yang disebut penghambat warna.

Hewan-hewan ini bukan albino, karena mata mereka memiliki warna normal. Demikian pula, bertentangan dengan albinisme, mereka tidak sensitif terhadap radiasi matahari.

Lidah

Tekstur lidahnya kasar, menyerupai amplas. Permukaannya ditutupi papila, berupa duri-duri kecil. Ini memiliki orientasi ke belakang, memungkinkan Anda untuk mengikis daging dari tulang, selain menghilangkan kotoran dari kulit.

Mata

Singa memiliki kelopak mata kedua, yaitu selaput pengait yang berfungsi sebagai pelindung mata. Ketika hewan ini ingin melihat ke berbagai arah, mereka harus memutar kepala, karena mereka tidak dapat menggerakkan matanya dari satu sisi ke sisi lain.

Bercak putih di bawah mata mereka membantu memantulkan cahaya bulan, yang membantu mereka berburu di malam hari.

Ukuran

Singa jantan lebih berat dan lebih besar dari betina. Berat rata – rata singa berosilasi 230 kilogram, sedangkan pada betina adalah 126 kilogram.

Spesimen dewasa berukuran dua hingga tiga meter, tidak termasuk ekornya. Singa betina memiliki panjang yang berkisar antara 1,5 meter, dengan berat antara 120 dan 180 kilogram.

Singa Asia ( P. l. Persica ) sedikit lebih kecil. Laki-laki memiliki berat maksimum 190 kg dan berukuran antara 170 dan 180 sentimeter. Singa betina memiliki berat sekitar 110 kilogram.

Ketajaman penciuman

Ketika singa merasakan aroma yang menarik perhatian mereka, mereka membuat serangkaian ekspresi, yang dikenal sebagai respons Flehmen. Hewan itu mengerutkan hidungnya dan menarik kembali bibir atasnya, membuka mulutnya seolah-olah meringis.

Ini akan memungkinkan lebih banyak aroma masuk melalui lubang hidung, sehingga mempertahankan bau selama beberapa detik. Dengan cara ini, rangsangan kimia bekerja pada organ Jacobson, merangsang neuron sensorik yang membentuknya.

Karakteristik ini memungkinkan hewan untuk merasakan kehadiran hewan lain, yang bisa menjadi mangsanya atau ancaman baginya. Hal ini juga dapat membedakan bau seperti urin di lingkungan.

Taksonomi

Kingdom hewan.

Subkingdom Bilateria.

Deuterostomi Infra-kingdom.

Filum Chordata.

Subfilum Vertebrata.

Infrafilum Gnathostomata.

Kelas super tetrapoda.

Kelas mamalia.

Subkelas Theria.

Infraclass Eutheria.

Ordo Karnivora.

Subordo Feliformia.

keluarga Felida.

Subfamili Pantherinae.

Genus Panthera

Lima spesies termasuk dalam kelompok ini: singa, macan tutul, harimau, macan tutul salju, dan jaguar. Genus ini terdiri dari sekitar setengah dari semua kucing besar.

Singa, jaguar, harimau, dan macan tutul adalah satu-satunya yang memiliki kemampuan mengaum, karena mereka memiliki adaptasi morfologi di laring dan pita suara mereka.

Spesies Panthera leo

Sumber: pixabay.con didesain ulang oleh Johanna Caraballo

Habitat dan distribusi

Singa hidup di berbagai habitat: padang rumput, hutan terbuka, semak lebat, dan sabana. Pada waktu yang berbeda dalam sejarah mereka ditemukan di wilayah besar Eropa, Afrika, dan Asia.

Hari ini mereka kebanyakan ditemukan di Afrika dan beberapa populasi di Asia, di mana mereka hidup di bawah perlindungan ketat di Taman Nasional Gir dan Suaka Margasatwa di India.

Spesies Afrika cenderung hidup di dataran atau sabana, di mana terdapat banyak rumput dan mangsa, kebanyakan mamalia berkuku. Mereka juga dapat ditemukan di daerah berhutan, semak belukar, daerah pegunungan dan semi-gurun. Itu tidak ada di hutan tertutup dan hutan tropis.

Tubuh Anda beradaptasi untuk hidup di ketinggian. Di pegunungan Ethiopia, terletak di 4.240 m, beberapa populasi membuat kehidupan. Di Gunung Elgon, antara Uganda dan Kenya, singa telah ditemukan hingga ketinggian 3.600 m.

Eurasia

Sebelumnya singa menyebar dari Yunani ke India. Pada Abad Pertengahan , spesies ini dimusnahkan dari Palestina. Dengan munculnya senjata api, kucing ini punah di seluruh benua Asia. Pada akhir abad ke-19, ia tidak lagi berada di India atau Turki.

Singa Asia saat ini bertahan di Taman Nasional Hutan Gir di India barat. Taman ini terletak di dalam cagar alam yang ditujukan untuk melindungi spesies yang terancam punah.

iklim kering tropis, meskipun memiliki musim dingin dan musim panas ditandai, di mana suhu bisa mencapai 43 ° C. Hari-hari pertama bulan Juni suasana menjadi lembab.

Perilaku

Komunikasi

Hewan-hewan ini bersosialisasi melalui berbagai perilaku. Di antaranya, ekspresi taktil bervariasi. Yang paling umum adalah menggosok dan menjilati kepala. Kepala, wajah, leher, dan dahi yang saling bergesekan seolah menjadi bentuk sapaan.

Menjilat kepala dan leher biasanya terjadi bersamaan saat menggosok. Secara umum, mereka cenderung melakukannya satu sama lain dan hewan itu mengungkapkan kesenangan saat menerimanya.

Vokalisasi

Singa umumnya mengaum di malam hari, dan dapat didengar dari jarak 8 kilometer. Ini dimulai dengan beberapa auman yang panjang dan sangat dalam, setelah itu membuat beberapa auman yang pendek. Raungan jantan lebih keras dari yang dikeluarkan oleh betina.

Raungan digunakan untuk berkomunikasi dengan anggota lain dari kebanggaan dan untuk menunjukkan agresivitas terhadap singa lain. Itu juga bisa menjadi cara untuk mengikat secara sosial, karena mereka biasanya melakukannya dalam paduan suara

Sosial

Kucing besar ini adalah salah satu spesies paling sosial dari subfamili Pantherinae. Mereka memiliki dua cara pengelompokan, salah satunya adalah warga, di mana mereka hidup dalam kelompok yang disebut kawanan. Ini terdiri dari 1 atau 2 laki-laki, 5 atau 6 perempuan dan anak-anak mereka.

Pengelompokan laki-laki dikenal sebagai koalisi, yang dapat terdiri dari satu atau dua laki-laki, dengan hingga empat anggota. Setelah jantan mencapai kedewasaan, mereka dikeluarkan dari kelompok ibu. Pejantan yang tergabung dalam kawanan berpatroli di wilayah tersebut.

Cara lain untuk berorganisasi adalah nomaden, di mana hewan, sendirian atau berpasangan, bergerak bebas di darat. Singa dapat berubah dari pengembara menjadi penduduk kapan pun dia mau.

Laki-laki dan perempuan membela kawanan terhadap penyusup. Betina dalam kebanggaan yang sama bekerja sama satu sama lain dalam membesarkan anaknya, sementara jantan agresif terhadap anggota kelompok lainnya, terutama ketika mereka sedang makan.

Memburu

Singa betina adalah yang membawa beban terbesar saat berburu hewan-hewan yang merupakan bagian dari diet. Anatomi mereka disesuaikan untuk ini, karena mereka kecil, lincah dan jauh lebih cepat daripada singa jantan.

Meskipun demikian, pejantan mungkin ingin mendominasi apa yang ditangkap betina. Namun, karena pemeliharaan kebanggaan bergantung pada kesehatan singa betina, singa betina sering kali memakan mangsa yang diburunya terlebih dahulu.

Singa sering mendominasi kucing kecil dengan siapa mereka hidup berdampingan di habitat mereka, seperti macan tutul dan cheetah. Singa mencuri mangsanya yang mati dan membunuh anaknya.

Cheetah mencegah mangsanya dicuri dengan memanjat tinggi di dahan pohon. Namun, singa betina bisa memanjat batang kayu dan mengambilnya.

Reproduksi

Jantan dewasa secara seksual pada 5 tahun dan betina pada 4. Singa berpoligini dan bereproduksi setiap saat sepanjang tahun.

Sebelum memulai sanggama, pejantan dapat membelai betina, menjilati bahu, leher, atau punggungnya. Selama proses ini, betina biasanya mendengkur. Setelah mereka bersanggama, pejantan dapat dengan lembut menggigit lehernya.

Karena ada lebih banyak betina daripada jantan dalam kawanan, ada sedikit kompetisi selama kawin.

Penis singa memiliki duri yang menyebabkan ketidaknyamanan parah pada singa betina saat ditarik. Rasa sakit ini diperparah karena penis bergerak, sehingga laki-laki dapat memindahkannya dari satu sisi ke sisi lain. Semua ini bisa menyebabkan ovulasi pada wanita.

Singa betina adalah poliostrosas, dengan durasi estrus antara 4 dan 7 hari. Mereka mengalami estrus pascapersalinan, yang hanya terjadi jika anak sapi tidak dapat bertahan hidup.

Kehamilan berlangsung sekitar 120 hari. Sebelum melahirkan, singa betina mengembara jauh dari kebanggaan, melahirkan di tempat tersembunyi. Sampah biasanya antara satu atau enam anak anjing.

Makanan

Singa beristirahat selama berjam-jam setiap hari. Mereka umumnya paling aktif setelah gelap, berlanjut hingga fajar, saat mereka paling sering berburu. Hewan ini adalah karnivora predator, mereka biasanya berburu secara berkelompok, meskipun pembunuhan mangsa dilakukan secara individual.

Daya tarik pejantan, karena surainya yang besar, membuat mereka lebih sulit untuk menangkap mangsa. Karena itu, singa betina adalah yang paling banyak melakukan tugas berburu. Untuk menangkap mangsanya, singa melakukan serangan pendek, dengan lompatan cepat, membunuh hewan itu dengan mencekik.

Singa Afrika kebanyakan memakan mamalia berkuku yang menghuni wilayah mereka. Diantaranya adalah rusa kutub, rusa, impala dan zebra. Beberapa kawanan menyerang hewan besar seperti kerbau dan jerapah.

Singa-singa yang tidak bisa berburu hewan besar memilih untuk menangkap burung, reptil, telur burung unta, dan makanan lainnya. Mereka juga mengambil bangkai burung nasar atau hyena.

Anggota spesies kucing yang ditemukan di Asia ini berburu secara tunggal atau berkelompok. Mangsa pilihan mereka adalah chital, sambar dan rusa sumbu, kijang, kerbau India, dan babi hutan.

Referensi

  1. Wikipedia (2018). Singa. Dipulihkan dari en.wikipedia.com.
  2. Harrington, E. 2004. Panthera leo. Web Keanekaragaman Hewan. Dipulihkan dari animaldiversity.org.
  3. Ensiklopedia kehidupan (2018). leo panthera. Dipulihkan dari eol.org.
  4. Waspada (2018). leo panthera. Dipulihkan dari lionalert.org.
  5. Encyclopedia britannica (2018). Singa. Dipulihkan dari britannica.com.
  6. Kebun Binatang Nasional dan Institut Biologi Konservasi Smithsonian (2018). Singa. Dipulihkan dari nationalzoo.si.edu.
  7. Arita, Héctor T. 2008. Singa-singa Tsavo. Ilmu. Dipulihkan dari revistaciencias.unam.mx.
  8. Bauer, H., Packer, C., Funston, PF, Henschel, P. & Nowell, K. 2016. Panthera leo. Daftar Merah Spesies Terancam IUCN. Dipulihkan dari iucnredlist.org.
  9. Ross Barnet, Nobuyuki Yamaguchi, Beth Shapiro, Simon YW Ho, Ian Barnes, Richard Sabin, Lars Werdelin, Jacques Cuisin dan Greger Larson (2014). Mengungkap sejarah demografi ibu Panthera leo menggunakan DNA kuno dan analisis silsilah eksplisit spasial. Biologi Evolusi BMC. Dipulihkan dari bmcevolbiol.biomedcentral.com.
  10. Fredrick K. Manthi, Francis H. Brown, Michael J. Plavcan, Lars Werdelin (2017). Singa raksasa, Panthera leo, dari Pleistosen Natodomeri, Afrika timur. Jurnal Paleontologi. Dipulihkan dari cambridge.org.
  11. ITIS (2018). leo panthera. Dipulihkan dari itis.gov.