Plasmodium ovale: karakteristik, morfologi, siklus hidup

Plasmodium ovale adalah spesies protista uniseluler yang merupakan salah satu parasit paling terkenal pada manusia, menyebabkan penyakit yang selalu mendatangkan malapetaka pada umat manusia, malaria.

Itu adalah parasit penyebab malaria terakhir yang dideskripsikan. Ini terjadi pada tahun 1922 oleh Stephens, yang mengamatinya bertahun-tahun sebelumnya dalam darah seorang pasien Afrika Timur. Yang menarik perhatiannya adalah bentuk eritrosit yang berbentuk oval , itulah sebabnya ia memutuskan untuk menamakannya Plasmodium ovale .

Plasmodium ovale dalam darah. Sumber: Oleh Dr Osaro Erhabor [CC BY-SA 3.0 (https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0)], dari Wikimedia Commons

Plasmodium ovale mungkin yang paling berbahaya dari parasit dari genus Plasmodium . Meski begitu, ia mampu menghasilkan perkembangan malaria pada individu yang sehat, meskipun kurang ganas dibandingkan spesies Plasmodium lainnya .

Indeks artikel

Taksonomi

Domain: Eukarya

Kingdom: Protista

Filum: Apicomplexa

Kelas: Aconoidasida

Ordo : Haemosporida

Famili: Plasmodiidae

Genus: Plasmodium

Spesies: Plasmodium ovale

Morfologi

Plasmodium ovale memiliki beberapa tahap bila dalam aliran darah. Setiap stadion memiliki karakteristiknya sendiri:

Trofozoit

Yang muda memiliki pigmen yang membentuk massa kecil berwarna coklat tua. Demikian juga bentuknya seperti cincin yang menempati kira-kira sepertiga ukuran eritrosit. Sitoplasma membentuk lingkaran di sekitar vakuola.

Trofozoit dewasa kompak, umumnya tidak memiliki vakuola, dan memiliki pigmen seperti trofozoit muda.

Skizont

Mereka menempati lebih dari setengah sitoplasma eritrosit. Pigmen terkonsentrasi dalam massa.

Gametosit

Dua jenis gametosit terjadi: makromgametosit dan mikrogametosit.

Makrogametosit

Mereka memiliki kromatin yang terkondensasi. Bentuknya bisa oval atau bulat. Ini memiliki pigmen coklat muda yang tersebar di seluruh sitoplasma. Ini homogen.

Mikrogametosit

Mempertahankan bentuk makrogametosit. Sitoplasma adalah halo tidak berwarna atau pucat. Pigmen didistribusikan dalam butiran kecil. Ini memiliki kromatin yang tersebar.

Karakteristik umum

Plasmodium ovale adalah protozoa yang bertanggung jawab untuk persentase kecil dari kasus malaria di dunia.

Ini adalah organisme eukariotik uniseluler, yang menyiratkan bahwa mereka terdiri dari satu sel dan di dalamnya ada inti sel, di mana asam nukleat ( DNA dan RNA ) terkandung .

Ini parasit dalam kehidupan, yang berarti bahwa untuk berkembang sepenuhnya, ia harus berada di dalam sel inang. Dalam hal ini, inangnya bisa manusia atau vertebrata lainnya.

Demikian pula, mereka membutuhkan agen vektor, di mana fase seksual siklus mereka terjadi. Vektor Plasmodium ovale adalah nyamuk betina dari genus Anopheles , sejenis nyamuk.

Ketika datang ke habitat, itu terbatas. Spesies Plasmodium ovale hanya ditemukan di Afrika Barat dan beberapa negara Asia seperti Filipina dan Indonesia. Hal ini juga umum di Papua Nugini.

Plasmodium ovale adalah organisme yang selnya tidak memiliki flagela, sehingga mobilitasnya tidak dikondisikan olehnya.

Lingkaran kehidupan

Siklus hidup Plasmodium ovale mirip dengan spesies lain dari genus Plasmodium . Satu bagian terjadi di dalam tubuh nyamuk Anopheles betina dan bagian lainnya terjadi di dalam tubuh invertebrata , yang paling umum adalah manusia.

Fase yang terjadi di dalam tubuh nyamuk disebut sporogonic dan fase yang terjadi dalam diri manusia disebut skizogonik.

Di dalam manusia

Gigitan manusia oleh betina dari genus Anopheles dapat dianggap sebagai titik awal dari siklus hidup . Pada saat gigitan, bentuk parasit yang dikenal sebagai sporocoite diinokulasikan ke dalam aliran darah manusia.

Bentuk-bentuk ini diangkut melalui aliran darah ke hati, organ tubuh manusia di mana tahap berikutnya dari siklus berlangsung.

Di hati, sporosit memasuki hepatosit (sel hati). Di dalamnya mereka menjalani serangkaian transformasi, sampai mencapai tingkat pematangan di mana mereka dikenal sebagai skizon.

Demikian juga, di dalam sel-sel hati setiap skizon mengalami reproduksi aseksual , di mana suatu bentuk parasit yang disebut merozoit dihasilkan. Rata-rata antara 10.000 dan 25.000 merozoit dihasilkan dalam setiap sel.

Akhirnya, karena melemahnya mesin seluler dan struktur khasnya, hepatosit mengalami lisis sel, yaitu penghancuran, melepaskan semua merozoit yang telah terbentuk ke dalam darah.

Tujuan utama merozoit adalah untuk masuk , menginfeksi, dan menjajah sel darah merah . Alasan mengapa bentuk parasit ini memiliki predileksi eritrosit dibandingkan sel darah lainnya adalah karena mereka memakan hemoglobin.

Protein ini ditemukan secara eksklusif di dalam sel darah merah dan bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen ke semua jaringan.

Siklus hidup plasmodium. Sumber: Dengan Kredit Foto: Penyedia Konten: CDC / Alexander J. da Silva, PhD / Melanie Moser [Domain publik], melalui Wikimedia Commons

Di dalam eritrosit, merozoit mengalami proses pematangan hingga menjadi trofozoit. Seiring waktu (kira-kira 3 hari), kerusakan eritrosit total, memecahkan membrannya, melepaskan merozoit ke dalam darah bersama dengan konten seluler internal.

Dua hal dapat terjadi di sini: yang pertama adalah merozoit yang dilepaskan mampu menginfeksi sel darah merah lainnya, dilanjutkan dengan produksi trofozoit.

Hal kedua yang dapat terjadi adalah merozoit dapat mengalami transformasi menjadi sel kelamin: mikrogametosit (jantan) dan makrogametosit (betina).

Ini merupakan bentuk infeksi dari Anopheles betina , yang menjadi terinfeksi ketika menggigit orang yang terinfeksi malaria.

Di dalam Anopheles betina

Namun, fase lain dari siklus hidup Plasmodium ovale terjadi di dalam betina . Gametosit (betina dan jantan) pergi ke usus nyamuk, di mana pembuahan terjadi. Akibatnya, zigot dihasilkan yang dikenal dengan nama ooquineto.

Ini mengalami transformasi menjadi struktur yang dikenal sebagai ookista. Dari sini, sporosit berasal, yang bergerak menuju kelenjar ludah nyamuk, dari mana mereka diinokulasi pada manusia, sehingga mengakhiri siklus hidup.

Patogeni

Parasit dari genus Plasmodium bertanggung jawab untuk menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai malaria atau malaria pada manusia. Dari semua spesies patogen, Plasmodium ovale adalah salah satu yang paling jarang ditemukan dan penyakit yang ditimbulkannya tidak separah yang disebabkan oleh Plasmodium falciparum.

-Penularan

Malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk betina genus Anopheles , yang dapat membawa sporosit dalam kelenjar ludahnya, sedemikian rupa sehingga dengan menggigit orang yang sehat akan menginokulasikannya.

Malaria merupakan penyakit yang sangat luas penyebarannya di seluruh dunia, terutama di negara berkembang. Di antara daerah yang paling terpengaruh oleh patologi ini adalah benua Afrika (khususnya wilayah sub-Sahara), Asia dan Amerika Latin.

Kelompok risiko utama untuk penyakit ini meliputi:

  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah, terutama mereka yang terinfeksi oleh Acquired Immunodeficiency Virus (HIV).
  • Orang yang bepergian ke tempat-tempat endemik penyakit, seperti beberapa wilayah Afrika, Amerika Latin, dan Asia.
  • Emigran dari daerah endemik yang tinggal di daerah non endemik, ketika mereka kembali ke negara asalnya.

-Masa inkubasi

Masa inkubasi adalah waktu yang dibutuhkan penyakit untuk bermanifestasi secara fisik sejak parasit memasuki aliran darah.

Dalam kasus Plasmodium ovale , masa inkubasi adalah 12 hingga 18 hari. Tentu saja ada faktor-faktor yang menentukan seberapa cepat gejala akan muncul, dengan kondisi sistem kekebalan pejamu yang paling berpengaruh.

-Tanda dan gejala

Malaria ditandai dengan serangan berulang dengan gejala sebagai berikut:

  • Demam tinggi
  • Berkeringat banyak
  • Menggigil dengan tremor yang bisa menjadi intens.
  • Diare
  • muntah
  • Sakit kepala parah
  • Sakit tulang

-Diagnosa

Direkomendasikan bahwa ketika seseorang mulai menunjukkan gejala yang dapat dikreditkan ke malaria, mereka harus segera pergi ke dokter sehingga ia dapat memulai proses membuat diagnosis yang akurat.

Ada beberapa tes yang dapat diterapkan untuk mendiagnosis patologi ini.

Apusan darah tepi dan apusan darah tebal

Untuk yang pertama, setetes darah ditempatkan pada slide, untuk kemudian disebarkan dengan bantuan slide lain, membentuk lapisan tipis.

Dalam tetes tebal, beberapa tetes ditempatkan pada slide, yang menyatu dan menyebar, membentuk lapisan yang tebal dan seragam. Sampel ini kemudian diamati di bawah mikroskop untuk mendeteksi keberadaan parasit.

Noda darah

Untuk mendiagnosis patologi ini, ada banyak pewarnaan yang dapat digunakan, seperti: pewarnaan Giemsa, pewarnaan Field, pewarnaan Leishman dan pewarnaan acridine orange.

Deteksi antigen parasit

Mereka adalah tes cepat komersial yang berusaha mendeteksi protein spesifik yang disintesis oleh berbagai spesies Plasmodium . Ini termasuk protein kaya histidin 2 (HRP-2) yang diproduksi oleh Plasmodium falciparum dan parasit dehidrogenase laktat (LDH) yang disekresikan oleh 4 spesies

Uji Reaksi Rantai Polimerase (PCR)

Ini adalah teknik diagnostik molekuler yang mendeteksi DNA spesies Plasmodium yang menyebabkan malaria.

-Perlakuan

Pengobatan untuk malaria bervariasi. Itu akan selalu tergantung pada penilaian dokter yang merawat.

Di antara obat yang digunakan adalah klorokuin dan primakuin, serta kina. Obat ini telah terbukti efektif dalam memberantas bentuk parasit.

Referensi

  1. Collins, W. dan Jeffery, G. (2005). Plasmodium ovale : Parasit dan Penyakit. Ulasan Mikrobiologi Klinis. 18 (3). 570-581.
  2. . Fairley, NM (1933). Kasus malaria akibat Plasmodium ovale Stephens 1922. Med.J. 15 Juli: 1-4.
  3. Identifikasi Laboratorium Parasit Kepedulian Kesehatan Masyarakat. Plasmodium ovale . Diperoleh dari: cdc.gov
  4. R López-Vélez. Ulasan dan Pembaruan: Penyakit Menular: Malaria. Obat. Jilid 08 – Nomor 70 hal. 3742 – 3750
  5. Worrall, E., Basu, S. dan Hanson, K. (2005) “Apakah malaria penyakit kemiskinan? Tinjauan literatur, ”Tropical Med and Intl Health 10: 1047-1059.