Kedudukan? Duduk? Berbaring? Bagaimana Anda Meminum Pil Dapat Mempengaruhi Cara Kerjanya

Ringkasan:

  • Menurut sebuah penelitian baru, posisi tubuh Anda dapat memengaruhi seberapa baik obat yang Anda minum terserap.
  • Semakin dekat sebuah pil mendarat ke bagian perut yang paling bawah, semakin cepat pil itu dapat larut dan kosong ke bagian atas usus kecil.
  • Berbaring di sisi kanan adalah posisi terbaik untuk pembubaran obat lebih cepat. Berbaring di sisi kiri adalah posisi terburuk.

Mengonsumsi obat secara oral biasanya berarti memikirkan faktor-faktor yang dapat memengaruhi seberapa baik obat itu akan bekerja—misalnya, meminumnya tanpa makanan versus meminumnya saat makan, atau selalu meminumnya pada waktu tertentu dalam sehari.

Tapi pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana posisi tubuh Anda dapat memengaruhi obat-obatan Anda? Saat Anda meminum pil, apakah Anda biasanya masih berbaring di tempat tidur, duduk di meja sarapan, atau berdiri di konter menunggu kopi Anda diseduh?

Menurut sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Physics of Fluids, posisi tubuh Anda saat menelan pil mungkin benar-benar memengaruhi seberapa baik pil itu diserap.

Apa Yang Terjadi Dalam Tubuh Anda Saat Anda Minum Obat

Asumsikan Posisi

Para peneliti di Universitas Johns Hopkins menemukan bahwa ketika pil diminum, postur dan posisi tubuh dapat memiliki pengaruh besar pada seberapa cepat obat diserap.

“Jika Anda berdiri tegak atau berbaring dan bersandar ke kanan, maka pil akan mendarat sangat dekat dengan daerah ujung perut,” Rajat Mittal, PhD, penulis senior studi dan seorang profesor teknik mesin di Universitas Johns Hopkins, kepada Verywell. “Akibatnya, itu larut dengan cepat.”

Namun, “jika Anda berbaring dan bersandar ke kiri, itu adalah posisi terburuk dalam hal melarutkan pil dengan cepat.”

Bagaimana Enteric-Coating Membantu Pil Bertahan di Perut Anda

Untuk penelitian tersebut, tim menggunakan model yang didasarkan pada anatomi dan struktur perut yang realistis—yang diberi nama “StomachSim”.

Melalui keajaiban fisika dan biomekanik, simulator dapat meniru apa yang terjadi di dalam perut manusia saat mencerna makanan—atau, dalam hal ini, obat-obatan.

Tim menguji empat postur dan posisi tubuh untuk minum obat secara oral:

  • Berdiri/duduk tegak
  • Berbaring telentang
  • Berbaring miring ke kanan
  • Berbaring miring ke kiri

Simulasi menunjukkan bahwa meminum pil dengan posisi berbaring di sisi kanan adalah posisi terbaik karena memungkinkan obat mengalir ke bagian perut yang paling dalam. Sesampai di sana, obat-obatan tersebut larut dua kali lebih cepat daripada saat diminum dengan posisi tegak.

Di sisi lain, berbaring di sisi kiri atau bersandar ke kiri adalah posisi terburuk—butuh waktu hingga lima kali lebih lama untuk menyerap pil dibandingkan saat diminum dalam posisi tegak.

Bagian Berbeda dari Usus Halus

Mungkinkah Postur Tubuh Sangat Mempengaruhi Pil?

Menurut Mittal, postur tubuh akan berpengaruh besar pada bagaimana pil larut karena perut asimetris. Organ melengkung dari sisi kiri ke kanan tubuh (terlihat seperti kacang).

Pil juga sedikit lebih berat daripada isi perut (yang menurut Mittal sebagian besar terdiri dari air).

Karena gravitasi, pil akan cenderung mengendap ke arah gravitasi, kata Mittal. “Jadi, tergantung ke arah mana Anda bersandar, apakah Anda berdiri atau berbaring, itu benar-benar dapat memengaruhi tempat pil mendarat di perut.”

Jason Gallagher, PharmD, seorang profesor klinis di Sekolah Farmasi Universitas Temple dan Spesialis Farmasi Klinis dalam Penyakit Menular di Rumah Sakit Universitas Temple, mengatakan kepada Verywell bahwa sebagian besar pil tidak mulai bekerja sampai perut melepaskan isi kapsul ke dalam usus.

Menurut Gallagher, jika sebuah pil mendarat sangat dekat dengan bagian paling bawah lambung—jalan keluar, kurang lebih—semakin cepat pil akan mulai larut dan mengosongkan isinya ke bagian atas usus kecil.

“Di perut, biasanya encer menjadi cairan dan terus melewati saluran pencernaan,” kata Gallagher. “Sebagian besar obat diserap di usus kecil untuk sebagian besar obat. Jumlah waktu yang mereka habiskan di berbagai bagian saluran GI dapat memengaruhi penyerapannya.”

Berkat gravitasi dan ketidakrataan alami perut, masuk akal jika posisi Anda saat meminum pil dapat memengaruhi cara pil melewati sistem GI Anda.

Siapa yang Diuntungkan dari Perubahan Posisi?

Mittal mengatakan bahwa meminum pil dengan berdiri tegak atau berbaring lurus akan tetap berhasil dan akan menjadi pilihan kedua yang baik — terutama mengingat posisi ini umum dilakukan pada orang dewasa yang lebih tua, orang yang tidak banyak bergerak, atau pasien yang terbaring di tempat tidur.

“Berbaring ternyata tidak seburuk itu,” kata Mittal. “Tidak sebagus bersikap tegak, tapi masih masuk akal.”

Untuk lebih memahami seberapa besar pengaruh postur tubuh, para peneliti juga melihat bagaimana perut yang tidak berfungsi dengan kekuatan penuh memengaruhi pembubaran pil.

Secara khusus, para peneliti memodelkan apa yang terjadi ketika seseorang mengalami gastroparesis, suatu kondisi di mana perut tidak mengosongkan makanan sebagaimana mestinya. Pengosongan lambung yang melambat dapat disebabkan oleh diabetes atau terjadi setelah infeksi virus.

Berdasarkan hasil simulasi, efek postur tubuh pada pil di perut mirip dengan efek penyakit seperti gastroparesis.

“Ketika kami membandingkan berapa banyak pembubaran pil yang mempengaruhi postur tubuh dan seberapa signifikan pembubaran pil yang dipengaruhi gastroparesis, kami menemukan keduanya sangat sebanding,” kata Mittal. “Jadi dalam arti tertentu, efek postur dan pembubaran pil setara dengan gastroparesis yang cukup parah.”

Apa itu Gastroparesis?

Apa yang Dilewatkan Studi

Penelitian ini menarik tetapi penelitian ini memang memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, para peneliti tidak melihat bagaimana perilaku pil di perut orang-orang dari berbagai usia dan jenis kelamin. Mereka juga tidak mempertimbangkan gangguan lain yang dapat memperlambat pengosongan lambung.

“Perut setiap orang berbeda,” kata Mittal, “Dari anak-anak, lansia, dewasa, pria dan wanita…semua organ kita sangat unik dalam ukuran dan bentuk.”

Menurut Mittal, tim ingin “menjaga hal-hal sederhana,” untuk studi mereka sehingga mereka “mengasumsikan satu bentuk yang sama untuk semua simulasi yang berbeda.”

Mittal juga menunjukkan bahwa beberapa orang “menjalani operasi (misalnya, operasi lambung) atau kondisi lain apa pun yang benar-benar mengubah perilaku perut mereka,” dan tim tersebut belum melihat kasus seperti itu dalam penelitian mereka.

Mengapa Internet Terobsesi Dengan Penyembuhan Gut Saat Ini?

Haruskah Anda Beralih Posisi untuk Minum Pil?

Studi tersebut menemukan bahwa berbaring miring ke kanan adalah cara yang paling efektif untuk melarutkan pil, tetapi para ahli mengatakan itu tidak berarti rata-rata orang harus mengubah cara mereka minum obat.

“Saya pikir mereka seharusnya tidak mengubah apa pun,” kata Gallagher. “Kami tidak memerlukan obat untuk diserap lebih cepat karena sudah dirancang dengan cara tertentu.”

Mital setuju.

“Pil juga dirancang dengan mempertimbangkan jenis postur normal—dan postur normal yang dirancang untuk pil adalah berdiri tegak dan tegak,” katanya. “[Anda dapat] menyadari fakta bahwa postur tubuh Anda penting, tetapi dalam hampir semua kasus, bersikap tegak akan selalu bekerja dengan sangat baik.”

Apa Artinya Ini Bagi Anda

Sementara studi baru menggunakan simulasi perut manusia menunjukkan bahwa posisi tubuh tertentu mungkin lebih baik untuk memecah obat oral daripada yang lain, jangan ubah cara Anda minum pil tanpa berbicara dengan penyedia Anda.

2 Sumber Verywell Health hanya menggunakan sumber berkualitas tinggi, termasuk studi peer-review, untuk mendukung fakta dalam artikel kami. Baca proses editorial kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kami memeriksa fakta dan menjaga agar konten kami tetap akurat, andal, dan tepercaya.

  1. Lee JH, Kuhar S, Seo JH, Pasricha PJ, Mittal R. Pemodelan komputasi pembubaran obat di perut manusia: efek postur dan gastroparesis pada bioavailabilitas obat. Cairan Fisik . 2022;34(8):081904. doi:10.1063/5.0096877
  2. Institut Nasional Diabetes, Pencernaan, dan Penyakit Ginjal. Gastroparesis.

Oleh Alyssa Hui
Alyssa Hui adalah penulis berita kesehatan dan sains yang tinggal di St. Louis. Dia adalah penerima Penghargaan Jack Shelley dari Asosiasi Jurnalis Penyiaran Midwest tahun 2020.

Lihat Proses Editorial Kami Temui Dewan Pakar Medis Kami Bagikan Umpan Balik Apakah halaman ini membantu? Terima kasih atas umpan balik Anda! Apa tanggapan Anda? Lainnya Bermanfaat Laporkan Kesalahan