Netralisme (hubungan biologis): teori dan contoh

neutralismo dalam ekologi adalah hubungan atau interaksi antara dua entitas biologis, di mana tidak ada pihak menguntungkan atau tidak baik terpengaruh. Menurut berbagai penulis, hubungan jenis ini hampir tidak mungkin di alam. Spesies terpapar pada hubungan yang sangat kompleks, sehingga hubungan netral cukup sulit untuk dibuktikan.

Dalam sebagian besar interaksi, spesies yang berpartisipasi dipengaruhi dalam satu atau lain cara. Ada dua caral lagi, komensalisme dan amensalisme, yang mengusulkan netralitas untuk salah satu spesies yang berpartisipasi, dan yang lainnya akan memiliki efek positif atau negatif – masing-masing.

Sumber: NIAID [CC BY 2.0 (https://creativecommons.org/licenses/by/2.0)], melalui Wikimedia Commons

Studi empiris telah sedikit, karena ada kesulitan eksperimental untuk membuktikan bahwa interaksi tidak berpengaruh. Namun, diusulkan bahwa interaksi antara bakteri dari genus tertentu tidak berpengaruh pada mereka.

Indeks artikel

Hubungan biologis

Komunitas ekologis didefinisikan sebagai kumpulan populasi yang hidup pada waktu yang sama di area yang sama.

Komunitas-komunitas ini dibentuk oleh jaringan interaksi yang kompleks dan dinamis. Hubungan yang terjadi antara individu dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori yang cukup luas: langsung atau tidak langsung.

Hubungan langsung

Seperti namanya, efek langsung terjadi ketika interaksi itu sendiri memiliki efek pada kebugaran individu yang terlibat dalam proses, tanpa memerlukan pihak ketiga. Misalnya, burung kolibri yang menyerbuki bunga adalah contoh interaksi langsung antara dua spesies.

Ahli ekologi biasanya mengklasifikasikan interaksi langsung tersebut menjadi delapan jenis, tergantung pada efek hubungan – apakah itu positif, negatif, atau netral: mutualisme, komensalisme, predasi, herbivora, parasitisme, amensalisme, kompetisi, dan netralisme.

Interaksi yang dibahas dalam artikel ini, netralisme, menyiratkan bahwa hubungan tersebut tidak berpengaruh pada spesies mana pun yang terlibat dalam interaksi tersebut. Namun, sebagian besar literatur setuju bahwa fenomena ini jarang terjadi dan tidak mungkin.

Dalam banyak kasus, efeknya bersifat netral pada salah satu spesies, sedangkan pada individu lain yang terlibat dalam proses tersebut, interaksi tersebut dapat memberikan hasil positif atau negatif. Sekarang kita akan membahas jenis interaksi yang terdiri dari bagian “netral”.

komensalisme

Dalam komensalisme, misalnya, salah satu organisme dipengaruhi secara positif oleh interaksi, sedangkan yang kedua tidak terpengaruh. Hubungan jenis ini dianggap tahan lama dan stabil. Beberapa mikroorganisme mendapat manfaat dari tumbuh di inang, di mana mereka tidak berpengaruh.

Faktanya, sebagian besar biota kita dianggap organisme komensal. Meskipun secara individu mereka tidak menghasilkan manfaat, secara kolektif mereka mencegah – melalui kompetisi – organisme patogen berkembang.

Selanjutnya, mikroorganisme tertentu yang sebelumnya dianggap “komensal” telah terbukti benar-benar memiliki efek positif pada inang – seperti sintesis vitamin.

Dalam kasus tanaman , ada benih tertentu yang perlu berkecambah di lingkungan gurun dengan suhu yang sangat tinggi dan mereka hanya dapat melakukannya di bawah naungan tanaman lain.

Dalam hal ini, organisme yang akan berkembang dari biji diuntungkan, tetapi tanaman di sekitarnya tidak terpengaruh. Fenomena ini dikenal sebagai nodrisme. Demikian pula, tanaman epifit mewakili kasus interaksi komensal yang diketahui secara luas.

Amin

Di sisi lain, amensalisme juga melibatkan efek netral di salah satu spesies, dan di sisi lain efeknya negatif. Beberapa caral interaksi ini melibatkan genus Penicillium yang mengeluarkan bahan kimia tertentu yang membunuh bakteri di dekatnya.

Konsepnya dapat diekstrapolasi ke kingdom tumbuhan. Tanaman tertentu mengeluarkan serangkaian zat yang menghambat pertumbuhan pesaing potensial di perimeter ini.

Efek tidak langsung

Jenis efek kedua yang membentuk komunitas tumbuhan adalah tidak langsung. Ini terjadi ketika dampak satu organisme pada organisme lain dimediasi atau ditransmisikan oleh pihak ketiga. Misalnya A berpengaruh pada B, yang berpengaruh pada C.

Beberapa tujuh caral interaksi kompleks yang dapat terjadi diusulkan, seperti predasi kunci, persaingan tidak langsung, komensalisme tidak langsung, antara lain.

Logikanya, interaksilah yang memiliki efek – dan bukan netralisme – yang membentuk jaringan kompleks ini. Selain itu, mereka adalah orang-orang yang memiliki efek penting pada komunitas organisme.

teori

Beberapa teori telah dikembangkan di bidang ekologi mengenai netralisme. Kurangnya informasi ini terutama disebabkan oleh kurangnya bukti empiris tentang keberadaan hubungan di mana kebugaran organisme yang terlibat tidak terpengaruh.

Contoh

Meskipun netralisme tidak diterima secara luas oleh ahli ekologi, beberapa mengusulkan bahwa ada hubungan netral pada spesies bakteri tertentu dari genus Lactobacillus dan Streptococcus .

Genus pertama, Lactobacillus, dicirikan oleh basil yang panjang atau melengkung, yang merespon positif terhadap pewarnaan Gram. Namanya karena kapasitas metabolisme untuk pembentukan asam laktat, yang dianggap sebagai bakteri asam laktat. Ini adalah komponen penting dari flora bakteri normal tubuh kita.

Streptococcus, di sisi lain, adalah bakteri dalam bentuk kokus dan merespons pewarnaan Gram dengan cara yang positif. Ini juga merupakan bakteri asam laktat dan pada manusia itu adalah penyebab serangkaian patologi, seperti tonsilitis, meningitis, pneumonia, antara lain.

Jadi, ketika kedua genera bakteri hidup berdampingan di habitat yang sama, tampaknya keberadaan yang satu tidak memiliki efek yang lebih besar pada yang lain dan sebaliknya.

Arti lainnya dari istilah netralisme

Umumnya, konsep “netralisme” dalam ilmu biologi digunakan dalam konteks biologi evolusioner cararn. Teori netral dari evolusi molekuler dikemukakan oleh Kimura, dan berusaha menjelaskan perubahan yang terjadi pada tingkat DNA .

Menurut teori ini, sebagian besar mutasi yang difiksasi dalam DNA oleh pergeseran gen, karena mereka netral secara selektif. Istilah “netralisme” atau “netral selektif” setara dengan mengatakan bahwa mereka tidak menimbulkan keuntungan atau kerugian bagi tubuh.

Referensi

  1. Jaksic, F. (2007). Ekologi komunitas . Edisi UC.
  2. Moon, D. C., Moon, J. & Keagy, A. (2010) Interaksi Langsung dan Tidak Langsung. Pengetahuan Pendidikan Alam 3 (10), 50.
  3. Nei, M. (2005). Seleksi dan netralisme dalam evolusi molekuler. Biologi dan evolusi molekuler , 22 (12), 2318-2342.
  4. Odum, EP, Ortega, A., & Teresatr, M. (2006). Dasar-dasar ekologi .
  5. Shipton, WA (2014). Biologi jamur berdampak pada kesehatan manusia . Ayam hutan India.
  6. Smith, RL (1980). Ekologi dan biologi lapangan .
  7. Vald├ęs, TV, & Cano-Santana, Z. (2005). Ekologi dan lingkungan . Pendidikan Pearson.